Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Hobiku: Menggambar Anime

Ini bukan postingan tentang cara menggambar anime, tapi kisah masa kecil saya yang suka menggambar anime jepang.

Zaman saya kecil, keberadaan komik masih tidak sebanyak sekarang, bukan berarti keberadaan komik masih sedikit, hanya saja karena rumah masa kecil saya berada di sebuah daerah terpencil dan jauh dari kota besar, sehingga akses masuk komik dan majalah masih bisa terbilang lambat.

Pengetahuan saya tentang anime jepang sepertinya berawal dari anime di TV : Doraemon yang entah sejak kapan sudah ada semenjak masuknya siaran televisi swasta di Indonesia. Berbekal tontonan anime setiap hari minggu pagi, diam-diam saya selalu memperhatikan grafis dari film-film anime itu dan mulai menggambar-menggambar sendiri tokoh-tokoh tersebut semirip mungkin dan sejauh yang saya ingat. Bagi saya itu, seru sekali bisa menggambar tokoh-tokoh anime itu. Jika hari minggu datang, saya mencocokkan hasil gambaran saya dengan yang ada di TV. Sudah samakah?? apa yang kurang??

Anime dan komik semakin gencar membanjiri toko-toko buku. Satu demi satu teman-teman saya yang dari keluarga berkecukupan mulai mengoleksi komik. Saya ingat komik masih seharga Rp. 3000.-. Komik-komik yang banyak beredar juga adalah komik-komik dari serial anime yang ada di TV, seperti Doraemon, Astro Boy, Candy-Candy, Saint Saiya, Dragon Ball, dan lainnya. Lalu saya? Ya saya cuma modal pinjem saja, hahahahaha… Komik tentu saja mempermudah saya untuk meniru grafis pada komik, karena saya tidak perlu lagi menunggu setiap minggu hanya untuk “belajar menggambar”, tinggal pinjam komik teman dan mulai menggambar, bukan menjiplak lho ya😛. Hampir semua jenis gambar komik saya pernah coba, dari yang imut-imut, muka sangar sampai mata belok dan berkaca-kaca. Well, hasilnya tidak mengecewakan, at least lebih baik dari teman-teman seumuran saya, hahahahah…

Kebiasaan saya menggambar tentu saja membuat tangan gatel untuk terus menggoreskan pensil dimana-mana, tidak terkecuali di buku pelajaran. Hampir setiap bagian belakang buku tulis, tidak pernah lolos dari coretan-coretan saya. Saat kelas 2 SD, saya ingat guru saya bernama Bu Siti, beliau muda dan cantik. Siang itu kebosanan memenuhi pikiran saya, saya bukannya mendengarkan beliau menjelaskan pelajaran, eh malah diam-diam menggambar sosok wanita anime yang saya gambar seperti ciri-ciri Bu Siti, hahahaha… Naasnya, Bu Siti, mendekati saya dan mendapati saya sedang asik menggambar!

“Prima, kamu kok malah gambar???” muka Bu Siti agak geram. Satu kelas terdiam. Beliau meraih buku tulis yang saya gambar, dan menanyakan siapa wanita komik itu? Tentu saja saya malu dan berkata “Itu Ibu…” Bu Siti terdiam sebentar, saya bisa liat senyuman kecil di bibirnya dan beliau berkata, “Kalau menggambar lain kali jangan di buku tulis dan jangan di jam pelajaran”. Beliau mengembalikan buku saya. Hari itu saya malu. Maka, setiap kali saya habis menggambar di buku, saya akan merobek lembaran bagian belakang itu dengan penggaris untuk meninggalkan jejak, hahahhaha…

Kelas 4 SD, saya akhirnya bisa beli komik! Komik pertama hasil nabung sendiri: Asari-Chan, komik lucu yang grafisnya bagus sekali. Karakter gambar Asari ini yang sampai sekarang sedikit banyak mempengaruhi karakter gambaran anime-anime lucu yang saya buat, hihihihi…

Makin remaja, saya semakin getol menggambar, kata teman-teman saya gambar saya bagus. Jadi kadangkala mereka sengaja memberikan kertas kosong kepada saya unuk menggambar apa saja, atau tokoh kartun tertentu untuk dipajang di kamar, bahkan di laminating, hahahahaha… Tapi ada kejadian tidak menyenangkan saat saya SMP. Guru PPKn saya terkenal disiplin alias galak. Ya kok dilalah saya lupa merobek kertas belakang buku tugas PPKn saya, dan si Ibu galak itu memanggil saya ke depan kelas. Sudah kebayang kan? Ya, saya dimarahin habis-habisan di depan seluruh anak, sambil memperlihatkan gambaran saya di buku itu. Semua anak tertegun, tapi saya tau mereka tidak pernah ikut menyalahkan saya dan gambaran di buku itu. Mereka cuma takut, sama seperti saya. Si Ibu akhirnya menyuruh saya untuk minta tanda tangan orang tua tepat di gambar itu dan tentu saja tidak lupa mengancam anak-anak lain untuk tidak mencontoh tingkah konyol itu. Ada satu teman saya bilang: “Aku heran kok si Ibu bisa segitu marahnya liat gambaran sebagus ini” Ya sudahlah memang saya saja yang sedang sial…🙂

Jaman SMP ini saya juga mengenal media warna: pastel (seperti crayon tetapi lebih lembut dan oily), saya sering ikut lomba-lomba gambar dan lumayan ada hasilnya. Tentu saja bukan menggambar anime. Di rumah sekarang banyak hasil gambaran saya dengan pastel berukuran besar, tetapi jika saya melihat sekarang, saya sedikit tersenyum, karena gambaran tersebut masih terlihat “anak-anak”, ya sangat anak-anak…garisnya sederhana, tetapi masih bisa dinikmati..  Si Bungsu pernah bilang ke Mama “Masa sih Ma, mas Prima gambar ini waktu masih SMP??” Hhihihii.. *si Bungsu emang gak bisa gambar kaya saya😉

SMA saya malah jarang menggambar. Menggambar hanyalah iseng-iseng saja. Kotak Pastel itu tidak pernah lagi saya sentuh. Saya malah sibuk di kegiatan extra dan kegiatan akademis tentunya. Saya libur menggambar di kertas besar. Saya ingat hanya satu gambar yang saya buat semasa SMA, itupun karena pakde saya minta gambaran saya untuk di bingkai. Saya ingat saya bermaksud gambar ayam, tetapi menyerupai burung. Jadi seperti ayam hias! Mahluk apa itu ya? Hahahahah… whatever…

Saat kuliah, malah saya mulai menggambar lagi. Ya tau sendiri kan kuliah itu gak seperti sekolah, kadang waktu luang tiba-tiba banyak, kadang sibuk parah gak kira-kira. Saya masih di asrama TPB-IPB. Teman sekamar saya punya majalah komik yang terbit tiap bulan, berisi banyak gambar anime-anime masa kini yang sangat bagus. Iseng-iseng saya buka kotak pastel yang sudah berdebu. Beli karton putih. Dua hari saya sudah punya poster besar bergambar tokoh Cardcaptor Sakura! *sok cute banget, Wuakakakakah… Saya tempel di atas meja belajar! Mereka bilang bagus😛

Dari situ saya menggambar poster Conan, Samurai X, dan banyak lagi. Sata saya meninggalkan asrama, saya bagikan saja gambar itu buat teman-teman saya, anggap saja buat kenang-kenangan. Ini adalah poster terakhir yang saya gambar saat kuliah, berukuran karton putih besar dan (semoga) masih disimpan oleh teman saya. Saya sempat motret pake kamera HP. Cuma ini gambar yang saya punya fotonya😦

Di ambil dari karakter Tsubasa Reservoir Chronicle

*

Sekarang saya tidak lagi menggambar poster. Pastel sudah saya sumbangkan ke panti asuhan sewaktu selesai kuliah di Bogor. Ya, kadang-kadang pengen sekali menggambar poster lagi, mengenang saat-saat saya lagi gila gambar-gambar anime seperti ini, tapi entah kapan…

Jadi intinya apa prim? Ya gak ada, saya cuma mau bilang aja kalo saya dulu suka gambar anime dan bikin-bikin poster macam ini, hihihi… intinya sekedar curhat dan cerita masa kecil saja.. *sok melow*:mrgreen:

Selamat Berharpitnas!

30 responses

  1. wah iya bagus lho prim! lu sih emang berbakat seni ya…
    boleh dilanjutin tuh hobinya prim. coba bikin karakter anime ciptaan lu..🙂

    16 May 2011 at 10:01 AM

  2. saya malah ga suka gambar2, karena ga ada bakat kayanya buat menggambar,,, pelajaran kesenian dulu paling ga suka ya kalau disuruh nggambar..😀

    salaam

    16 May 2011 at 10:08 AM

  3. mandor tempe

    Jadi intinya apa prim?

    16 May 2011 at 10:15 AM

    • mandor tempe

      Apapun yang kita lakukan di masa dulu, itulah yang membuat kita jadinya seperti saat ini sekarang. Masa-masa dulu adalah hal yang meng-indah-kan, sangat-sangat indah untuk diceritakan. Bahwa kelebihan yang dilakukan pada masa kecil dulu -meskipun nakalnya minta ampun- ternyata bisa membentuk kelebihan yang sekarang ini, kaya warna, detail warna, detail. Tidak ada yang salah, hanya saja penempatan kegiatan yang kurang tepat saja. Maklum, guru jaman dahulu kan harus mengikuti prosedur pengajaran yang telah dibuat, bukan mengembangkan bakat yang ada pada diri siswa.

      16 May 2011 at 10:21 AM

  4. kok sekarang ga dilanjut lagi gambar animenya?
    buatin dong anima dengan tokoh karakter pascal&alvin hihihi

    16 May 2011 at 10:16 AM

  5. 😯
    gila gambarnya detil banget, sampe warnainnya juga.. kenapa ngga jadi desainer grafis atau hal2 yang berhubungan gambar2?
    pasti seru deh, kerja tapi ngga berasa kerja..😀

    16 May 2011 at 10:42 AM

  6. wadooooh mass.. saya sedari dlu paling ga bisa ngegambar,, masuk jurusan biologi cuma bisa gambar pohon persis jaman esde dlu,, nggambar mikroba pun ga nyeni sama sekali, heu

    16 May 2011 at 11:17 AM

  7. r10

    mending sekarang bikin novel aja mas, lagi trend😀

    16 May 2011 at 11:22 AM

  8. gambarnya mirip kartun cardcaptor sakura. aku kira itu sakuran dan lee saoran. hehehe😀
    udah ketauan sih kalo mas prima suka bikin gambar2 gitu *sotoy

    16 May 2011 at 12:04 PM

  9. broooo. elu emang bakat seni banget. keren gambar lu brooo. gw aja ngak bisa gambar. bisa di jual nih bro gambar ama foto lu. duit tuh broo. hehe apa gw aja mata duitan yah

    16 May 2011 at 12:25 PM

  10. Bagus, Prim. Bikin komik ajaaaa…. asli bikinan anak Indonesa😀

    16 May 2011 at 12:47 PM

  11. saya tidak suka gambar
    tidak suka komik😀
    tapi punya stok komik yang banyak dan masih gres pula, plastiknya aja blom dibuka😀
    mo dikemanain itu semua ya? *pamer* hihihi

    16 May 2011 at 1:06 PM

  12. wah wah,,, ternyta emang ada ketertarikan khusus dengan visual dari potografi, travelling dan anime art yah… salutttt….

    daku dulu gambar manga nya malah astroboy,,, gampang dan memang ngikutin ceritanya,,, hhehehe…

    keren banget itu gambar dengan pewarnaan yang keren jugah… saluuut ^^

    16 May 2011 at 3:03 PM

  13. keren prim gambarnya
    aku bisa menggambar anime tapi nyontek jadi ga bs bikin karakter sendiri dan menggambar tanpa contoh gak bisa hehe

    16 May 2011 at 3:15 PM

  14. Mas Prim bisa gambarkan sketsa fotoku ora, tapi tolong lengan ma dadanya dikekarkan yo hehe

    jaman dulu saya juga suka komik, tapi komik nasional macam Mat Cinyu dan komik cerita silat.

    wah aku kok malah pingin bongkar gudangku nyari komik lamaku gara-gara posting iki seh

    16 May 2011 at 6:17 PM

  15. Anime?
    Kalo saya sih bukan “menggambarnya”, tapi “mengunduhnya”.:mrgreen:

    16 May 2011 at 8:37 PM

  16. Agung Rangga

    uwoo…
    Baru tau saya kalau kak prima bisa bikin manga juga…😯
    Hehe…
    Saya jadi semangat lagi nih buat gambar manga lagi…😀

    16 May 2011 at 9:02 PM

  17. Bentarrrrrr
    Kenapa gak ada statement,,
    Lo ngegambar tokoh sailormoonnn
    *pundung ah*

    16 May 2011 at 10:36 PM

  18. wah.. mantap, bagus itu prim, benar² ada bakat *tepuk tangan*

    bisa ditularkan itu kemampuannya pada anak² kecil di tala, dan tularkan semangat untuk tidak sekedar mengisi kepala dengan hafalan² pelajaran.

    tapi, mana itu poto bu siti? mannna? biar yakin bahwa beliau cantik

    17 May 2011 at 12:32 AM

  19. kalo mamah bisanya nggambar putri raja ngikutin gaya barbie, selebihnya gak bisa ngegambar yang lain😀
    terusin gamabarin manganya Prim, soalnya bagus banget lho

    17 May 2011 at 12:59 AM

  20. gambarnya bagus.. bisa jadi penghasilan tuh..

    17 May 2011 at 7:36 AM

  21. kerennn…itu komentar gw liat hasil gambarnya prim. si kakak alias Nedia juga demennya ngegambar2 ga jelas…(maklumlah bapaknya ini paling ga bisa gambar sama sekali….) mungkin juga yg digambar itu anime kali yah??

    17 May 2011 at 8:38 AM

  22. Oyen

    nek Oyen dibikin anime, jadi kek sapa ya Prim, pengennya seh kek Kagome… xixixixi😛

    pa kabar Prim? bikin dong anime tiga dipa : Oyen, Munaroh ma Jenab… xaxaxaxaa😛

    17 May 2011 at 8:51 AM

  23. Kunjungan siang hari mas😆
    Hm …… aku gak ikut harpitnas karena kemarin aku tetap masuk seperti biasa.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    17 May 2011 at 9:43 AM

  24. Ann

    Aku menunggu karya primeedge dari penggabungan traveling, gardening, fotografi dan anime dijadiin satu.
    Pasti bagus.

    17 May 2011 at 10:30 AM

  25. Baguuuuuuuuuuuus…
    Sama, dulu daku juga suka gambar. Cuma aliranku realistik & natural. Semenjak SMP sdh ga gambar lagi karena… nge-band.
    Tapi daku berhasil menyelesaikan ekomik yg sekarang nangkring di sidebar blog-ku.

    Teruskan hobimu & kembangkan talentamu. Salam

    17 May 2011 at 10:53 AM

  26. Eits….keren banget gambarnya Prim, ayo teruskaaan *lho?*

    Paling ga bisa gambar orang dan semua derivasinya, kecuali kalo ngeliat/nyontek, sama kek Kak Jul hehe

    18 May 2011 at 11:14 AM

  27. hafidz

    ajiiiiiiiiiiiiiiiiib !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!…………………
    JAGO DAH !!!

    3 August 2011 at 8:57 PM

  28. anon

    Pas lihat judulnya kirain berbagi tips untuk menggambar.

    http://goo.gl/GpFOp

    11 September 2011 at 6:02 AM

  29. babam

    Jadi intinya apa prim?
    lha kok nanya,,,,ya initinya menyombongkan diri to…

    12 October 2011 at 2:02 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s