Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Culinary

Jajanan Rumah

Weekend begini kayanya enak kalo ngomongin kuliner, hehehehe…

Mama saya di rumah emang hobi bikin cemilan-cemilan yang enak dan sehat. Enak karena rasanya emang maknyus  dan bisa ambil lagi kalo kurang :P, dan sehat karena terjamin bersih dan bahan-bahannya terjamin aman. Pada dasarnya cemilan si Mama adalah cemilan-cemilan yang biasa kita temui di pinggir jalan, kaya singkong goreng, pisang goreng, tahu isi, bala-bala/bakwan, dan kawan-kawannya, tetapi kadang ada cemilan atau jajanan yang relatif “baru” buat saya. Nah, Kalau dulu saya pernah cerita tentang kedelai rebus, kali ini saya akan cerita tentang 3 jajanaan atau cemilan unik di rumah…

1. Ubi Goreng Keju!

Sebenarnya hanya ubi goreng biasa yang digoreng dengan cara biasa, cuma yang bikin special adalah parutan keju dan susu kental manis sebagai garnishnya. Rasanya? Tentu tidak biasa, apalagi kalau ubinya yang empuk dan berwarna orange, paduan rasa manis ubi, susu yang lembut, dan gurihnya keju yang melting di mulut… ihihiihhihi… lebay!

*

2. Pilus Ubi

Kirain tadinya si Mama ngasal ngasih namanya: Pilus! Bukannya pilus itu snack yang bulet putih kecil itu ya??? 😆 Eh ternyata beneran ada! wkakakakaka… Ini masih sama bahan utamanya: ubi. Contoh resepnya ada di website majalah Nova, rasanya enak, empuk-menul-menul gitu pas digigit, lembut dan manis di dalam… hati-hati ini juga addictive, alias gak bisa satu makannya, wkakakakakak…

Kecium gak aromanya sampai sana? masih anget lhooo…. mau? 😛

*

3. Gorengan Kelapa

Hihihihi… ini favorite banget!

Jadi awalnya si Mama dapet hibah beberapa kelapa muda dari tetangga, setelah dicek, kelapa-kelapa itu gak semuanya muda, ada yang menjelang tua, tapi dijadikan es kelapa keras, diparut untuk santan pun gak bisa. Tring! Tiba-tiba mama punya ide bikin gorengan. Kelapa tanggung itu diserut seperti biasa panjang-panjang, kemudian diadon dengan adonan tepung pisang goreng, tetapi sedikit lebih kental. Digoreng dan jadi deh! Rasanya enak banget, manis, tepungnya lembut, dan bagian kelapanya kriuk-kriuk saat di kunyah… gak bikin bosen lho! 😀

Hehehehehe…Nah bagi yang merasa lapar mendadak, dipersilahkan mencoba sendiri di dapur masing-masing ya… 😀

Happy Weekend!

**

Oh iya, mumpung ngomongin tentang makanan, beberapa hari yang lalu, Si Mama dikasih buah yang katanya manjur mengobati tekanan darah tinggi. Rasanya kaya melon/timun, tapi manisnya dikit. Saya jujur gak tahu namanya, heheheheh… *anak-pertanian-durhaka.com 😳

Ini penampakannya!

Ada yang tahu?

Advertisements

Pernikahan di Desa

Ini cerita dua minggu yang lalu, saya diundang ke sebuah pernikahan super sederhana di sebuah desa kecil di Kecamatan Durian Bungkuk. Alih-alih sebagai tamu, saya memang juga diminta secara pribadi sebagai tukang foto dadakan, ya karena memang mungkin karena keterbatasan dana, pernikahanpun dirayakan tidak dengan suasana wah dan penuh makanan, toh yang hadir pun hanya tetangga dan warga sekitar saja. Saya pun dengan sukarela menjadi fotografer free charge! *mudahan gak riya

on the way...

Kesederhanaan pernikahan ini membuat saya tertegun sesaat, menyadari bahwa tidak selalu sebuah pernikahan dirayakan dengan kemeriahan acara dan gemerlapnya makanan. Di desa itulah saya melihat pernikahan dalam kesederhanaan juga tetap bisa menjadi sebuah moment kebahagiaan suami dan istri yang tentunya tetap halal dan resmi, at least itu yang saya liat dari wajah pengantinnya.

Hampir saja saya merasa ilfil dan menjudge mereka yang tidak-tidak, tetapi hati kecil saya merasa, apalah artinya kemeriahan acara jika tidak bahagia, hihihihiihi… sisi lain hati saya juga merasa bahwa ini juga sebuah pelajaran, bahwasanya banyak orang yang jauh lebih kekurangan dari diri kita tetapi mereka tetap pandai bersyukur dan tersenyum! *sok dewasa 😛

**

Ada cerita lucu waktu pertama saya datang di sana. Karena areal makan dan tempat duduk hanya seluas halaman rumah, maka keadaannya agak kucar-kacir, bahkan tidak ada “singgasana” khusus buat pengantin, saya menyalami pengantin wanita yang memang saya kenal, dia duduk dan mengobrol di dekat kursi para ibu-ibu, dan tentu saja saya celingak-celinguk cari yang mana pengantin pria.

Karena merasa tidak menemukan cirri-ciri pengantin pria, saya mencari posisi untuk duduk, kemudian saya bertanya sama temennya temen yang duduk di depan saya, kenalnya saat berangkat bareng tadi.

“Pengantin prianya yang mana ya mas?”

“Lho, jelas tho yang pake jas…”

Hah??? Saya kaget, sambil liat kanan kiri, pengantin prianya ternyata duduk tidak lebih dari 2 meter di sebelah saya, wkakakakkakaka… 😳 kebayang kan saking sederhananya, saya sampai siwer mana tamu mana pengantin… fiuhhh… Aduh saya malu sekali mempertanyakan pertanyaan gak penting itu. 😛

Tetapi kelucuan ini bertambah setelah 5 menit saya bertanya itu, mas yang saya tanya tadi, menanyakan hal sebaliknya.

“Kalau yang wanita yang mana ya mas?” katanya sambil bisik-bisik.

Wakakakakkaka…. “Itu yang pake baju putih.. soalnya saya kenal”

Ternyata dia juga bingung dari tadi! 😛 *asli saya ngakak dalam hati.

**

Gak lama, ternyata ada cara selamatan kecil di dalam rumah yang dihadiri oleh tamu laki-laki. Tidak banyak, cuma makanannya banyak! Mereka memang keluarga jawa, jadi tentu menggunakan adat jawa. Jadi ada seorang ustad/ulama yang membaca bacaan doa di depan tamu dan sebongkah makanan. Kemudian setelah selesai, makanan dibagikan. Setiap orang mendapat dua lembar daun pisang yang diisi oleh seseorang yang mengambil nasi dan lauknya, satu demi satu. Porsinya porsi kuli! Saya pikir tadi buat dimakan di tempat, eh ternyata buat di bawa pulang.

Saya dapat giliran, nasi dan lauk yang banyak itu sudah ada di atas daun pisang saya, sok-sokan bisa bungkus daun, saya mulai beraksi, tetapi bolak-balik gagal, bapak-bapak sebelah saya kemudian bertanya:

“Mau dibantu mas bungkusnya?”

Hehheehhe… ternyata saya emang gak bakat jadi penjual nasi, wkakkakaka… si bapak lancar banget! *dari tadi kek!

Terakhir, ada pemuda yang berkeliling bagi2 kerupuk dan rempeyek. Setelah semua sudah kebagian, si ustad kasih wejangan dikit, dan kata penutup. Tetapi ditengah-tengah kekhusukan itu, terdengar bunyi, kriuk-kriuk-kriuk! Wkakakakka…. Itu suara saya lagi ngemil rempeyeknya! Wkakaakkakakak…

Seketika setengah dari hadirin seperti tiba-tiba melihat ke arah saya! OMG, saya buru-buru telan rempeyek yang ada di mulut dan kembali tenang. Jaim seperti tidak terjadi apa-apa. Entah lha mungkin makanan itu gak boleh di makan di tempat, meskipun itu hanya rempeyeknya…hehehee,  atau kenapa ya? berisik? Ada yang tau kenapa?

**

Nah pas giliran ambil makanan resepsi, ada beberapa pemuda yang sengaja diam dan mempersilahkan golongan “lebih tua” untuk ambil makan duluan.

“Emang kenapa sih? Beda gitu?” saya nyeletuk

“Ya kan untuk menghormati” jawabnya.

Temen saya di belakang nyeletuk, “Pantesan Indo gak maju-maju, ngantri aja pake aturan umur, kapan yang muda-muda bisa unjuk gigi!”

Saya cuma ngikik mendegar celetukan itu. Ada benernya juga ya.

**

Okelah, berikut saya kasih aja beberapa foto-foto hasil jepretan iseng di pernikahan itu, hehehhhe… Enjoy!

This slideshow requires JavaScript.

Happy Weekend!


Sayuran Merah

Sayuran atau bahan makanan berwarna merah memang terlihat menarik mata dan mengundang perhatian. Merah atau merah keunguan tentunya bukan warna “biasa” untuk sayuran. Berbeda dengan buah-buahan, warna merah adalah warna yang memikat orang untuk segera merasakan kesegarannya.

Kata info yang saya dengar dan baca, sayuran atau makanan merah umumnya lebih kaya vitamin, mineral, anti-oksidan, bahkan protein yang lebih tinggi daripada versi non-merahnya.

Nah, mungkin bagi Ibu-ibu yang suka bergelut dengan pasar dan dapur, sayuran dan makanan merah terdengar biasa, tapi bagi saya yang masih belia ini *halah* tentu aja terdengar “wow”. Saya sedikit cerita tentang beberapa sayuran merah yang saya temui di sekitar saya…

BERAS MERAH

Sewaktu bayi Mama bilang saya selalu makan bubur instant rasa beras merah.. tapi toh akhirnya sampe mahasiswa saya baru pertama kalinya makan beras merah ini saat jalan-jalan ke Lembang dengan teman saya yang asli orang sana. Saya ingat, kita lari pagi naik turun bukit, sampe akhirnya sampe pada sebuah warung yang menjual nasi merah dengan ayam goreng dan sambal lalapan! Mantap!

Rasanya? biasa aja kok… hehehehhe… mungkin karena ngerasa beras merah lebih banyak vitamin, saya lebih semangat makannya! 😀

BAYAM MERAH

Kalo yang ini, semenjak kecil sudah pernah saya lihat, rasanya sama persis dengan bayam hijau. saya selalu semangat kalau Mama pulang ke pasar beli bayam merah, sedangkan yang hijau saya sudah kaya gizi, apalagi yang merah ya??? Mantap!

JAGUNG MERAH

Hihihihihhi… kaya mainan ya? Saya jadi ingat dulu ada praktikum biologi jaman kuliah yang pake jagung mainan warna loreng2 kuning merah, eh ternyata ada beneran! 😆 Saya sih belum pernah makan, katanya jagung merah tergolong jagung manis, sering dijual di supermarket-supermarket. Ada yang tau rasanya??? Kayanya enak! ^^

KOL MERAH

Kalo ini sebelumnya saya sudah pernah ngelirik di supermarket, cuma ngelirik doang gak beli, heheheheh… Justru pertama kali makan waktu di US, temen dari eropa suka banget beli kol ini, padahal kol putih yang sering saya beli lebih murah a.k.a. ngirit 😛 Satu kali saya iseng minta kol merah punya dia… rasanya… hmmm… mirip, cuma agak pahit2 dikit. wkakakkakak…. jadi pengen nge-sup pake kol itu, gimana jadinya ya???

KACANG PANJANG MERAH


Nah kalo ini baru sebulan yang lalu nangkring di dapur rumah! Wkakakakaakak… Jujur that’s the first time I saw it! Mama ujug-ujug pulang dari pasar bawa sayur ini dua ikat, saya bengong sebentar, kabur ke kamar, ambil kamera dan jepret! 😀

Mama bikin sayur asam pake kacang panjang merah ini, warnanya jadi merah gelap saat sudah masak…hmmm… rasanya?? Lebih renyah dan tebal kulitnya, sisanya sama dengan kacang panjang hijau… dan saya yakin gizinya lebih banyak dari yang hijau.

Nah sahabat, apa sahabat sudah mengenal sayuran-sayuran merah ini juga?

Ada pengalaman memakannya?

Ayo di sharing di sini! 😀

Happy Blogging!

Sumber gambar Beras merah, bayam merah, jagung merah, kol merah.


Dam Ranggang + Jamur!

Ini cerita jalan-jalan minggu lalu bersama seorang teman, namanya Dwi. Senin, 4/4/2011, saya dan mama pergi ke rumah teman mama, tetangga lama dulu, dan anaknya pun kenal dengan saya, ya Dwi itu. Rumahnya masih di perumahan Ex-Pabrik gula Pelaihari, tempat masa kecil saya dulu, sekarang sudah jadi pabrik sawit dan tidak seramai dulu.

Saya mengajak Dwi ke Dam Ranggang, sebuah bendungan yang mensupport kebutuhan air di pabrik tersebut. Tempatnya indah, dan bisa untuk mandi dan berenang. Untuk foto-foto dan cerita yang lebih lengkap saya sudah pernah posting di sini: Jalan-jalan ke Dam Ranggang

Kali ini bukan cuma melihat-lihat, saya juga sempat mandi-mandi di sana! Yihhhaaaa!

Jadi ada bagian yang bertujuan mengurangi kelebihan air yang keluar dari mata air bendungan tersebut, namanya tempat pembuangan. berbentuk lembah yang mengalirkan air ke sebuah sungai kecil. Daerah pembuangan ini aman, karena tentu saja tidak dihuni oleh tanaman air dan hewan aneh-aneh yang mungkin ada di bendungannya, contoh biawak, ikan emas raksasa atau buaya putih jadi-jadian, wuakakakakaka…

Dulu semasa kecil saya sering ke tempat ini dengan naik sepeda pedal bersama teman-teman, *kok kuat ya? dan pastinya kami mandi-mandi di tempat ini… sebuah tempat penuh kenangan… so sentimental for me…

Berikut slideshow dari foto-fotonya, slideshow ini dibuat dengan Picasa (hosting gratis buat nyimpen foto dari google itu lho) dan bantuan vodpod!  coba-coba eh ternyata bisa! 😀

Vodpod videos no longer available.

Sedikit cerita…

Air bendungan itu sekarang gak sejernih dulu, dan semilir-semilir ada bau ikan… mungkin karena bendungannya sendiri sudah banyak di bangun tambak ikan Nila. Jadi gak semankyus dulu, tapi masih layak kok.. hehehehee…

Sungai kecil di akhir pembuangan itu juga penuh dengan semak-semak, padahal dulu tidak sebanyak itu, dan banyak ikan kecil dan udang yang bisa ditangkap dengan mudah pake baki, seru lho!

Setelah berenang-berenang di sana, saya pulang, di perjalanan pulang, kami melihat Ibu-ibu yang sedang nungging-nungging di antara pohon kelapa sawit, mereka berburu jamur!

Jamur tumbuh di buah sawit yang tidak dipanen dan dikomposkan di antara barisan sawit. Menurut mereka jamur tersebut tumbuh banyak sebulan terakhir ini, dan bisa di buru setiap hari! Gratisan!

Jadi inget dulu, sewaktu kecil saya juga pernah berburu jamur, tetapi dari jamur dari pengomposan ampas tebu yang disebut belotong, ternyata di ampas kelapa sawit juga ada cuma ukurannya agak kecil. rasanya??? saya sempet makan hasil tumisannya, gak beracun dan enak! persis jamur gitu deh…*ya iya lha… hehehehe…

OK, sampai sini dulu laporan jalan-jalannya…

Happy Weekend!


Hmmmm… Es Krim

Berawal dari desas desus di status FB teman-teman di Bogor dan kota lain tentang Magnum!

 

“Magnum emang maknyus!”

“Gila, udah keliling satu Brestagi, gak nemu juga tuh Magnum!”

“Kayanya Magnum pas banget buat santai hari ini”

“Woy, ada Magnum di A*famart kampus! Buruan sebelum keabisan!”

 

Buset dah! Segitu dasyatnya dan hebohnya es krim dengan nama Magnum itu sampe bikin orang stress nyarinya, wkakakakak… Akhirnya saya yang tadinya cuek bebek liatnya sempet jadi penasaran juga, tiap ke toko yang ada Walls, saya sekedar nengok ke dalam: Gak ada…

 

Hingga akhirnya, saya sempet suatu sore bareng temen keliling satu kota kecil ini, nyari Magnum! Hasilnya: NIHIL, wakakakakaka… semua bilang habis! Apa segitunya orang pada berburu Magnum ya? Hahahahahah… sampe langka begitu? dua kali, tiga kali saya selalu samperin tokonya, gak ada juga! Euforia ini bikin saya penasaran, tapi karena gak dapat mulu, ya udah akhirnya dari pengen banget, sampe udah gak pengen lagi, Hahahahahah… Sorry ya Magnum, lu emang gak jodoh ma gue! 😛

Eh, tiba-tiba beberapa hari yang lalu Mbak Rime, posting tentang Magnum berjudul: Di Mana Ada Magnum, di Sanalah Rime dan kandi Menjadi Lebay. Halah… pake foto-foto-nya segala, saya yang tadinya udah lupa malah inget lagi… alamak, bener-bener jadi ikutan lebay! 😀

 

Nah kemarin sore, setelah pulang dari berenang, saya ke toko biasanya, cuma bawa duit 3000, beli yakult, dan tiba-tiba kaget, dalam ice box Walls ada Magnum banyak banget! 😯  Sampe sempet melotot liatnya dan diam sejenak. Besok aja! Saya pikir 😀

 

Nah, hari ini sore-sore saya ke sana lagi, tadinya mau cari cemilan sambil ngenet, temen juga nitip beliin softdrink. Ngelirik ke tempat si Magnum, dan… HAH??? Tinggal dua! 😯  Buset! Cepet banget abisnya, wkakakakakaka…. Tanpa piker panjang segera saya ambil satu dan berlari ke kasir. Harganya lebih mahal di sini, 12 ribu. Ini dia penampakannya… *diambil pake webcam laptop*

 

Lalu gimana rasanya setelah makan Magnum?
Sumpah biasa aja. Wakakakakaka… Oke, saya akuin rasa coklatnya beda dan lebih enak, cuma saat tinggal ¼ bagian, kenapa saya berubah jadi eneg ya? Mungkin karena bagian dalamnya tetap saja es krim biasa, dan tingkat kemanisannya bikin cenat-cenut jidat *tekanan darah naik jangan-jangan? Wakakakakaka….

 

Apa saya akan merekomendasikan?
Hmmm, intinya saya suka Magnum hanya cokelatnya, tapi sebagai es krim saya menilainya biasa aja. Jadi saran saya, belilah Magnum saat anda lapar, karena ukurannya bisa bikin eneg kalo anda sudah kenyang sebelumnya, dan bagi anda yang diet, bersiap-siap merasakan denyut-denyut lemak dan gula mengalir dalam nadi anda! Wkakakakakaak… *lebay. Kalau saya, mungkin akan berpikir dua kali untuk membelinya lagi. Mending beli es krim abang-abang lewat depan rumah, yang pake cone merah muda, wkakakakaak… 3000 dapat 3!

 

Jadi es krim apa yang paling enak buat saya?
Hehehehehe, berhubung saya doyan beli es krim waktu di negeri paman sam sana, saya sudah nyoba macem-macem merk es krim, dari yang satu rasa sampe mix, dari yang ukurannya se-ember sampe yang cuma cup kecil. Dan saya akui, bagi saya belum ada yang ngalahin Häagen-Dazs! 😀

Emang rasanya enak mampus, dan harganya pun mahal :mrgreen: Bisa bikin mata merem-melek lho! Wakakakak… Saya juga gak berharap membeli merk es krim itu di Indo, karena saya tau, pasti harganya bikin melotot! 😀 Ada yang pernah nyoba Häagen-Dazs?
Saya suka yang rasanya butter pecan! Makan es krim rasa ini buat saya seperti food-therapy, hahahahaha… menenangkan dan membuat bahagia! Ini penampakannya:

Satu pint (kurang lebih 500ml)  itu harganya hampir 4 USD (tahun 2009), dan bisa habis dalam sehari  kalau lagi kalap! 😀

 

Saking cintanya, saat winter di NY, saya dan teman-teman gak sengaja nemuin Häagen-Dazs Café! Alamak! Kebayang kan saya dengan mata berbinar-binar saat berada di dalamnya saking senengnya. Meskipun di luar dingin banget, tetep gak ngaruh, kita malah beli yang pake cone, dan di bawa keluar sambil jalan… rasanya, tetep enak, gak ngaruh juga winter! 😀 Narsis dulu ah…


Cuma itu sekarang semua itu tinggal kenangan, hahahahahhaa… Semoga kelak saya bisa ngerasain lagi es krim itu. Amin! 😀

 

Nah, Sahabat apa sudah makan Magnum? Gimana?

Rasa es krim apa yang kalian paling suka?

 

 

Happy Blogging!


Kedelai Rebus

Sahabat,

Minggu pagi ini udara sangat dingin di sini, mngkin karena tadi malam hujan, ditambah suasana langit yang mendung.

 

“Prim, mau cemilan?”

“Apa Ma?”

Mama datang ke kamar membawa baskom… Wah!

Kedelai rebus hangat! Senengnya… rasanya sudah lama sekali saya gak makan cemilan ini.

 

Kalau di Bogor dulu saya bisa beli di tukang bajigur, tapi gak bisa sebanyak ini, ya kan dulu ceritanya mahasiswa, ngirit! Kalau di rumah bisa semau kita sampe ludes, Hahahahha…

Kedelai rebus ini menurut saya satu cemilan khas pedesaan yang sehat. Karena kedelai kan sumber protein nabati yang baik, dan saya suka cemilan ini karena mengupas kulitnya gak selama mengupas kacang. Kita cuma butuh menekan bijinya sampai keluar dari kulit, hap! masuk deh ke mulut 😛

Oh iya, cemilan ini adalah pemberian dari teman mama yang kemarin jalan-jalan ke desa rumah sodaranya. Harap maklum aja, di sini masih pedesaan jadi apa-apa, seringnya “dikasih teman” atau “dikasih tetangga”, hehehehe…

 

Nah sahabat, ada yang suka cemilan sehat ini juga?

Saya sendiri merasa jarang makan cemilan ini, jadi pagi ini rasanya rasa kangen itu terobati…

 

Happy Weekend!


HUT Tanah Laut (Part 2): Bakar Jagung!

Ho-ho.. sesuai janji saya kemarin pada HUT Tanah Laut (Part 1), kali ini saya akan tampilkan foto-foto pada acara bakar jagung!

Acara ini bertajuk: Bakar Jagung Terpanjang. Entah terpanjang seprovinsi atau se-Indonesia? Yang pasti rangkaian dari acara ulang tahun Kabupaten Tanah Laut, Kal-Sel, ini menjadi acara yang di tunggu semua undangan dan masyarakat sekitar.

Acara Bakar Jagung ini berlokasi di Taman Tugu kota Pelaihari, tepat diseberang Balairung Kota, tempat diadakannya acara hari jadi kota pada pukul 09.00. Acara Bakar Jagung ini di buka pukul 11.00 dengan semangat setelah pembacaan doa berakhir. Menurut pernyataan Bapak Bupati sebanyak lebih dari 5000 jagung manis kupas sudah dipersiapkan! Jagung manis ini adalah hasil bumi daerah sendiri lho..

Terus siapa yang membakar jagung tersebut? Semua orang terlibat, baik undangan, masyarakat, bahkan bapak bupati dan gubernur juga sempat menikmati jagung bakar ini. Jagung yang telah siap bakar dan arang telah dipersiapkan di sepanjang jalan taman. Tempat-tempat pembakaran juga telah siap sedia. Tinggal panaskan arang, dan bakar!

Jangan tanya bagaimana suasananya, yang pasti ribut 😀 Ayo ikuti saya!

HUT Kab. Tanah Laut (13)
Ini spanduk dan lokasinya.

 


Tempat bakar jagung masih rapi dan belum tersentuh 😀

 

Jagung Bakar (3)
Kelompok anak SMA

 

Jagung Bakar (2)
Gaya dulu cuy…

 

Jagung Bakar (9)
Salah satu kelompok anak SMP

 

Jagung Bakar (7)
“Aw pelan-pelan dong kipasnya, kan panas…”

 


Jagung-jagung yang berbaris dengan manisnya…

 


Anak pramuka ikut riweh…

 

Jagung Bakar (8)
“Mak, kita dipoto tuh mak…”

 

Jagung Bakar (11)
Bakar jagung nyambi ngobrol ma tetangga, teuteeeuuuppppp…

 


“La, la, laaaa…. kamulah satu-satunya…”

 

Jagung Bakar (12)
Kalau apinya segede itu, saya jamin gosong!

 


Semangaaaaaatttttttttttt!!!!!!!

 

Jagung Bakar (16)
Pak Satpol PP aja ikut nimbrung… :mrgreen:

 

Jagung Bakar (14)
Barisannya rapih!!!

 

Jagung Bakar (17)
Jagung kuning di makan si Kuning a.k.a. para penari.

 

Jagung Bakar (18)
Tiap SMP punya sasirangan almamater, ini dari SMP yang lain…

 


“Sabar ya anakku sayang…”

 


“Maaaaak, jagung aku manaaaaaaaaa…”

 

Jagung Bakar (22)
Duh ibu…sampe lupa copot helm!

 


“Mak, aku akan berjuang!”

 

Jagung Bakar (33)
“Lu bisa bakar jagung gak sih?”
“Berisik lu!”

 

Jagung Bakar (28)
Masuk tipi!

 

Jagung Bakar (29)
Jagung Bakar (31)
Jagung Bakar (30)
Jagung Bakar (21)
“Kok mas itu moto aku sih..???”

 

Jagung Bakar (20)
Santai pak…santaaaaiiiiii….

 


“Satu makan di sini, satu lagu buat bekal besok..”

 

Jagung Bakar (23)
“Yes, jagungku besar!”

 

Jagung Bakar (24)
“Panas-panas malah di poto!”

 

Jagung Bakar (26)
“Aaaaggghhhhh…Susah amat sih….”

 

Jagung Bakar (27)
“OOooohhhhh yesssss”

 

Jagung Bakar (36)
“Yang haus, yang haus, yang hauuuusssss….. “

 

Jagung Bakar (38)
“Makaaannnn yuuuuukkkkk….yukyaa….”

 

Jagung Bakar (40)
“WOY! pada makan aja, Bantuin gue!!!”

 

Jagung Bakar (41)
“Asiiiikkk jagungku udah mateng…”

 

Jagung Bakar (39)
“Jagung emang maknyuuuuussssss”

 

Jagung Bakar (43)
Mojok nih pak…

 

Jagung Bakar (46)
“Jagung siap makan!!!”

 

Jagung Bakar (45)
Kok sampe kecolok ke muka sih mbak…

 

Jagung Bakar (47)
Nasib jagung gosong, di gigit, terus ditinggal…

 

Jagung Bakar (32)
“Neng, abang minta satu ya?”

 

Jagung Bakar (34)
“Mah, cepetan adek udah lapeeerrrr…”

 

Jagung Bakar (35)
Duh pak.. sampe dua begitu, takut gak kebagian apa laperrrrrr….

 

Jagung Bakar (37)
“Jagung emang TOP! jempol!”

 

Jagung Bakar (44)
Si manis yang single fighter… 😀

 

Jagung Bakar (48)
Jagung Bakar (49)
Nah ini adalah barisan depan, yang diperuntukkan bagi Gubernur, Bupati dan undangan…

 

Jagung Bakar (52)
Jagungnya dikasih margarine…yummy….

 

Jagung Bakar (53)
Kecium gak harumnya…. 😀

 

Jagung Bakar (55)
Bapak-bapak undangan ikutan riweh!

 

Jagung Bakar (56)
Si cantik nge-jagung juga… 😆

 

Jagung Bakar (50)
Mantep kan….

 

Jagung Bakar (51)
Kipas terooossss….

 

Jagung Bakar (54)
Hummm..ada yang udah laper???

 

 

Sahabat, begitulah susana bakar jagung pagi itu. Hectic, panas, lucu dan enak pastinya, saya sempet kebagian satu jagung, dikasih ibu-ibu cantik 🙂 Manis banget jagungnya, plus bau-bau asep 😀

Cuma satu hal yang tidak saya lakukan, saya gak sempet narsis, jadi bersyukurlah kalian tidak liat tampang saya kali ini, hahahahahah….padahal-pengen.com

Maaf yang pada jadi laper, silahkan pergi ke pasar, bakar jagung sendiri-sendiri, saya posting gambar sebanyak ini juga jadi laper, hahahahaha….

Sampai disini dulu jalan-jalan kita.

Salam Jepret!