Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Oven

Cerita berikut diambil dari pengalaman saya saat di US, kali ini saya bercerita tentang oven…

Masak adalah kegiatan wajib bagi hampir semua orang yang tinggal di US khususnya, di luar negeri pada umumnya. Jasa pembantu yang super mahal dan harga makanan resto (gak ada warung tegal lho ya) harganya bisa bikin megap-megap kalau harus beli tiap hari. Jadi mau gak mau, bisa gak bisa, tetep harus masak, apapun hasilnya! Yang penting makan!

Gue pernah baca tulisan orang indonesia di internet kalau di luar negeri “telunjuk sakti itu tidak sakti lagi” ini sebenarnya merujuk ke kebiasaan orang indonesia yang punya pembantu, apa-apa tinggal tunjuk, mau makan yang berbeda, tinggal melenggang ke warnas atau warteg, pokoknya ada duit mah, semua tinggal tunjuk, sakti bukan? Sayang, telunjuk itu dah gak akan sesakti itu lagi saat kita ada di luar negeri. Pembantumu adalah dirimu sendiri, wkakakakaaka…

 

Well, cerita sedikit, kegiatan masak gue akan di mulai sekitar pukul 6 sore. Abis pulang kerja pukul 4 biasanya gue masuk kamar, nyalain laptop, cek email, FB, ngakak-ngikik kesana kemari terus ganti celana pendek dan kaos oblong. Pergi ke dapur dan membuka kulkas. Belum kok, gue belum mau masak… gue cuma ambil box ice cream, sekantong pecan, dan sendok. Nongkrong lha gue dengan nyaman di beranda belakang, menikmati sore selepas kerja, meluruskan kaki, ditemani semilir angin dan harum rerumputan, sambil makan es krim dan pecan… What a life! Hahhahaha…

Kadang kalau stok ice cream dah ludes, gue akan ambil pisang dan yogurt, kalau gak da juga, gue akan ambil bayam, kacang mete dan mayo, kalo gak ada juga gue ngelirik es buah kalengan … pokoknya sore itu harus menyempatkan waktu duduk manis sambil makan yang enak-enak, hahahahah….

Nah, setelah puas menikmati surga dunia, gue akan menuju ke dunia nyata yang kejam, yaitu dapur! Seperti biasa gue akan cek ricek isi kulkas, cek sayur, cek lauk, ambil, tutup. Lalu cek cabinet, liat bumbu dan makanan kaleng… hmmmmm… baru deh masak!

 

Nah, karena di sana kegiatan masak adalah “kewajiban”, maka fasilitas masak juga sangat memadai. Di Amerika rata-rata dapur menggunakan kompor dan oven listrik dan tentu saja benda multiguna dan sahabat setia kita semua, microwave! Hore! “Microwave, menyelesaikan masalah, tanpa masalah…”:mrgreen: Kotak ajaib ini bisa masak apa aja dari masak nasi, ngangetin makanan, defrost daging beku, mekarin kerupuk, sampe ngeringin kaos kaki, heheee…yang terakhir gak kok, pokoknya dengan alat ajaib itu, hidup gue serasa lebih mudah… *maklum katro!

Microwave ini sebenarnya masih jenis oven, tetapi menggunakan gelombang micro panas, cmiiw. Alat inilah yang menyelamatkan gue dari kelaperan saat belom punya rice cooker. Denger dari Ceko, temen indo, masak nasi bisa pake microwave. Yup, akhirnya dengan pengalaman jatuh bangun, akhirnya gue bisa masak nasi *terharu banget pas pertama masak nasi. Biasanya nasi masukin ke mangkok besar atau tapperware, jumlah air seperti biasa, 1,5x sampai 2x volume nasi, terus gunakan panas paling gede dengan waktu 15 menit. Setelah 15 menit, nasi di aduk-aduk, kemudian masukan lagi, gunakan panas sedang atau rendah selama 5-10 menit. Tada, nasinya jadi deh !

Tapi semenjak punya rice cooker gue bisa masak tanpa gagal *ya iya lha, dan hasilnya gue masukin ke tapperware, terus simpen di kulkas…biasanya bisa buat 4-5 hari. Kalau mau makan, tinggal ambil nasi dinginnya, terus masukin ke microwave, anget deh… nice!

 

Bicara tentang microwave, gak semua benda bisa ikut diangetin. Menurut pengalaman gue liat filem kartun, telor akan meledak jika dimasukkan ke benda ini. Kemudian suatu hari gue punya telor rebus di kulkas, dengan pedenya gue masukin dah tuh telor ke microwave, gue pikir, toh bukan telor mentah. Ternyata sodara-sodara, telur itu meledak ! Wakakakkakak… Gue yang asik nyiapin sayur terkaget-kaget dan segera mematikan microwavenya. Pas gue buka, tuh telor ancur lebur, dan pecahannya sudah lengket di semua penjuru bagian dalam…yang tersisa di piring hanya bagian putih telor segede jempol, haduh….

 

Kejadian lucu lagi terjadi waktu gue dan Agus pertama kali pake oven. Dilandasi dari rasa bosen yang berkepanjangan dengan ayam goreng, akhirnya gue dengan berani menggunakan oven, buat manggang ayam. Maklum katro, gue bingung ngeliat alumunium foil…buat apa yah? Berhubung belum punya nampan buat manggang, ya udah buat alasnya ayam. Trus pencet-pencet bentar, dan oven pun nyala, gue melototin ayam dari kaca luar sambil berkata dalam hati : “ayam, kamu baik-baik ya di sana, jangan nakal…”.

Saran Agus ayam dipanggang dengan temperatur 350o, tapi karena ga sabar gue buat 400. Waktunya gue lamain dari 30 menit, jadi 40 menit. Menit-menit terakhir gue liat tuh ayam dah ngeluarin minyak dari lemak-lemaknya. Trus gue buka dan gue balik, ternyata ga rata masaknya! Gue pun masukin lagi dan menambah derajat panas menjadi 450. Entah kenapa, seketika minyak jatuh di atas besi pemanasnya dan ngeluarin api gede banget, Wak!

Agus dan gue berteriak bareng! WUAAAAAAAAAAAAAAA, api, api, api!!!!! Dalam hati gue, mampus, tamatlah riwayat karir gue disini kalo rumah ini kebakaran. Gue matikan oven, buka ovennya, gue tiup-tiup apinya, pufff…phuffff…..gak ngaruh! ya iya lha. Akhirnya teringat cara memadamkan kompor yang menggila, dengan lap basah!, gue ambil lap dan gue pukul-pukulin ke oven sambil komat kamit baca doa sebelum makan (yang inget cuma itu…), YES! Berhasil, oven sudah padam… semua kembali tenang dan hatipun senang😀

Ayamnya? Yes, meskipun terjadi tragedi oven terbakar… ayamnya berhasil selamat…untuk lebih menyakinkan ayamnya dah masak dalemnya, gue masukin ke microwave, dan gue kasih kecap+saos…hmmmmm yummy… not bad.

 

Semenjak itu gue sering tanya-tanya ke native, cara-cara pake oven, fungsi alumunium foil, derajat panas, dan bedanya bake (panas bawah) dan broil (panas atas). Lumayan meskipun gak expert banget, gue bisa menggunakan oven dengan bijak dan berdaya guna😀 Memasak dengan oven itu ternyata menyenangkan sodara-sodara!

Kita tentu menghemat minyak, dan makanan jadi lebih sehat. Banyak sekali makanan di Amerika yang dimasak dengan cara dioven. Dari ayam, daging, pizza, buffallo wings, makanan siap saji dalam kotak juga banyak yang disiapkan dengan dioven atau microwave. Makanan yang gue oven biasanya bisa gue simpen di kulkas, ketika akan dimakan, lagi-lagi, gue pakai microwave buat ngangetin, hehehehe…benar-benar dua oven yang sangat berguna… Mereka banyak menghiasi kegiatan masak gue selama gue tinggal di sana.

 

Salah satu sudut dapur rumah di FL

 

Dapur rumah di NC, karena ini rumah asrama, maka penghuninya banyak, dan microwave-nya ada 3!😀

 

PS: Perhatikan bahan plastik atau container yang digunakan sebagai wadah makanan saat dimasukkan ke microwave, apakah microwave-able? biasanya ada tandanya di bagian bawah. Stearofoam dan aluminimum foil gak boleh masuk, kalo tissu masih boleh…

51 responses

  1. Pertamax! gak ya??

    27 December 2010 at 10:30 AM

  2. Ngakak banget bacanya prim….

    tapi habis itu langsung bertanya ke diri sendiri sih, kira2 aku begitu juga ga ya kalo suruh pake kotak ajaib panas itu…🙂

    ***terusterangakujugabelumpernahpake***

    27 December 2010 at 10:33 AM

    • Hihihihihi… iya mbak, kita orang indo mana familiar ma benda begituan… saya juga dulu belajar pelan, lama2 dah expert!😀 brak-bruk, pencet, gak pake mikir…

      Pas balik ke indo, kangen banget ma kotak ajaib itu, wkakakakakak…

      27 December 2010 at 1:21 PM

      • kalo mau pake…dijamin diomelin mama, soalnya listriknya booooo

        27 December 2010 at 4:39 PM

  3. wah, serunya punya pengalaman di atas,, terkekeh awak!!😀
    Asyik dong gk perlu berhubungan dengan yang namanya kompor, gas dan asap!!
    Dapurnya jadi cinclong,,😆

    27 December 2010 at 10:42 AM

    • ya asap mah tetep, iya yang pasti semua pake energi listrik…

      kinclong kalo gak di pake, sejauh ini dapur tetep amburadul, namanya juga masak, pasti hectic!😀

      27 December 2010 at 1:23 PM

  4. Kayanya aku butuh itu dech, karena dokter selalu bilang aku nggak boleh makan makanan yang berminyak (berlemak) tapi masalahnya listrikny akagak kuat:mrgreen:

    He he he
    Pastinya dengan pengalaman itu sekarang bisa bantu-bantu mama masak dunk, heeee

    27 December 2010 at 11:41 AM

    • Iya, dnger2 tuh kotak emang nyedot listrik, wkakakakakk….
      padahal baik banget buat kesehatan, aku suka tuh ngelayuin bocroli+parmesan+pepper pake microwave, 2 menit jadi, nyammyy…. dan sehat!

      Bisa sih…cuma kalo ada mama, kenapa tabiat malas muncul…😀

      27 December 2010 at 1:27 PM

  5. ngakak2 bca pengalamanmu Prim…
    Belajar ah.. Sy gk mudeng blas pake microwave😀

    27 December 2010 at 12:58 PM

    • Hahhaahhaha…. namanya juga belajar mbak, begitulah, salah2 dikit, ora opo2 tho…

      makanya mbak, kalo ada microwave, jangan malu deh tanya ma yang bisa, bisa sekalian belajar lho…😀

      27 December 2010 at 1:31 PM

  6. Rame banget petualangan memasaknya. Saya sih paling manasin air di microwave buat bikin kopi kalau air galon di dispenser kosong😀

    Itu ayam hasil dioven pasti dikasih kecap dan saosnya banyak banget, untuk menyamarkan bentuk yang sebenarnya ya mas, hihi.

    27 December 2010 at 1:01 PM

    • Hhahahaaha… rame apa ndeso mas?:mrgreen: saya juga suka manasin susu kalo pengen susu anget (maklum disana apa2 di kulkasin)
      Hmmmm…iya dong, rasa nomor dua saat itu, yang penting pas digigit kerasa ayam. wkakakakakak…

      27 December 2010 at 1:32 PM

  7. wah saya jadi inget dulu ketika masih pake microwave , ada ada cara pengunaannya mas , aturan pemakaian dan menu2 yang dimasak mau manuual apa yang otomatis.ok mas sepupu saya lagi disana belom pulang 2 jadi kangen neeh

    27 December 2010 at 3:20 PM

    • Hahahahah…saya gak pake baca gituan, langsung tanya ma temen, brak-bruk… wkakaakkakaak…. pokoknya berani mencoba, dripada kelaperan…😀

      27 December 2010 at 5:04 PM

  8. heheheh… seru bener masaknya mas, jadi pengen nyoba2 pake kotak ajaib itu deh..
    oiya, itu ayam panggang kok masih bisa selamat ya?? mas prim tega gitu makannya? *bayangin bentuknya* hehehe

    27 December 2010 at 5:15 PM

    • hahahahah…lha tuh ayam yangs aya selamatkan duluan, baru ovennya, wkakakakakak…. tenang mbak, amsih layak kok, dan harummmmmmmm……wkakakakaka

      27 December 2010 at 8:49 PM

  9. Nah, dapet ilmu nih. Berarti kalau kita pengen bisa memadamkan kompor yang menggila, harus baca doa sebelum makan ya mas, hehe..
    Pengalamannya seru. Apalagi buat saya yg belum pernah ke Amrik.

    27 December 2010 at 8:33 PM

    • Hahahahhaah… saking bingungnya itu, kikikikikiki….

      ya begitulah mas, suka duka jadi orang katro ke amerika…

      27 December 2010 at 8:49 PM

  10. Huwaaaaa pengalaman yang sangat menarik!!😳

    Tunggu…. meskipun tissu bisa masuk ke microwave, tapi untuk apa masukkan tissu ke dalam sana?😛

    27 December 2010 at 8:42 PM

    • Hahahahha… begini ams asp, kalo saya makan pizza, ngangetinnya pake tissue atau paper towel, atau kartonnya pizza itu sebagai alas, jadi gak perlu pake piring lagi, kalo udah tinggal buang kan😀

      27 December 2010 at 8:51 PM

      • Oooooooh😆 Gitu ternyata…:mrgreen:
        Kalo paper towel saya bisa ngerti sih…😀

        Oh ya, microwave butuh daya listrik tinggi gak ya?

        29 December 2010 at 11:54 AM

      • kayanya iya mas…kata temen sih😀

        30 December 2010 at 9:06 AM

  11. Jadi keinget microwave punyak istri saya yang sudah 10 taun masih utuh dalam dus…
    Itu juga dikasih ama orang…
    Bukannya dieman2 tapi kayaknya bahan2 lokal dan menu yang dimasak nggak cocok pakai gituan.
    Masakan Jawa pastinya cocok dimasak ala Jawa. Itu menurut saya.
    Hukum alamlah…
    Sama kayak lewat escalator apa lewat tangga biasa.
    Nyaman dan enggaknya bergantung masing2.
    Kloset juga gitu…
    Saya nyaman yang jongkok dan pakai air, bisa byar byur…
    Microwave bagi saya ibarat Facebook.
    Punya tapi nggak pernah diapa2kan😀

    27 December 2010 at 9:03 PM

    • wah, wah…. kalo di indo, abis di listrik kayanya mas…

      Iya mas, bener… yang sudah enak emang harus di masak sesuai prosedur, wkakakaka..

      kan saya ini mentok, gak ada apa2, wkakakaka, yang ada ya dipake…😀

      28 December 2010 at 8:35 PM

  12. hihihi..ngakak bacanya..ga papalah ya mas..yg penting dapet pengalaman buat belajar..

    bagus banget dapurnya..

    27 December 2010 at 9:03 PM

    • hahahah,,thanks ya mbak fitri…🙂 iya bagus, saya aja betah masak2..hahahahah

      28 December 2010 at 8:36 PM

  13. iis

    aduuh… Piimmm..
    untung kamu saat itu bukan baca doa ziarah kubur…
    wakwakwakkk…. :)))
    Tapi waktu menangani “kebakaran” oven disini, kamu looked so cool ya Pim >_<

    28 December 2010 at 3:34 AM

    • Ibuuu…. hahahahahkkk..cerita lama nih bu😉 sok cool tuh bu…

      28 December 2010 at 8:46 PM

  14. Ayamnya hebat yach …ngak sampai hangus heee..seru pastinya melihat oven terbakar, karena saya pernah mengalami nasi gosong aja udah panik, apa lagi oven terbakar heee…seisi kost pasti teriak tuh

    28 December 2010 at 6:37 AM

    • Hani sih percaya kalau Bli pasti teriak-teriak…emang suka bikin berisik:mrgreen:

      28 December 2010 at 7:42 AM

      • wkakakakaak…si hani buka aib😛

        28 December 2010 at 8:59 PM

    • Hahahahaha… pengalaman mas…😀

      28 December 2010 at 8:57 PM

  15. ha ha, ternyata banyak tips menarik penggunaan microwave. salam kenal ya, ini ada undangan lomba ngeblog dari belajar inggris dot net berhadiah jutaan. terima kasih🙂

    28 December 2010 at 10:41 AM

    • mas teguh ya… hahahaah…salam ams, thanks

      28 December 2010 at 9:12 PM

  16. Lucu juga ceritanya😛

    28 December 2010 at 2:20 PM

    • Heheheheh…salam kenal

      28 December 2010 at 9:18 PM

  17. hihihi, di dapur saya semuanya masih tradisional, jadi ya baru tau kalo telor bisa meledak di microwave…

    28 December 2010 at 2:26 PM

    • sama mbak…hahahahahah….makanya saya juga katro!

      28 December 2010 at 9:22 PM

  18. iiN

    hhaha.. lucu bener pengalamannya.. *kayanya saya juga bakal seperti itu deh, karna nggak biasa juga.. he..🙂

    -salam kenal ya-

    28 December 2010 at 4:59 PM

    • salam kenal…

      28 December 2010 at 9:25 PM

  19. pengalamannya seru…
    seharusnya udah pinter masak sekarang..
    tapi kalo saya yang dapat kebakaran kek gt, pasti panik setengah mati…😆

    28 December 2010 at 8:36 PM

    • hohohohoh…seru yang bisa berakibat fatal, emang kalo gak salah, gak belajar😀

      30 December 2010 at 9:11 AM

  20. harus hati2 menggunakan benda itu
    di taruh telur aja meledak, apalagi kalo ditaruh gas 3 kg😀

    28 December 2010 at 10:26 PM

    • Hahahahha…kalo itu dah pasti, lagian kang, kayanya gak masuk ke dalem microwave, hihihiihhii…😀

      30 December 2010 at 9:10 AM

  21. Lucu prim, pengalamannya…

    saya cuma pernah pake microwave sekali, di rumah temen, buat masak mie rebus, hehehehe…. *saking malesnya masak*

    28 December 2010 at 10:48 PM

    • hihihihihii… begitulah dilema orang katro, di negeri orang…

      30 December 2010 at 9:09 AM

  22. hebattt jago masak…
    kayanya walopun masaknya krontang..krontong gitu (kayanya loh yaaa..), hasilnya oke nihhh…kirim donk ke rawamangun…(wah ongkirnya berapa yaa amrik- rawamangun,,hehe
    salam kenal…

    29 December 2010 at 10:44 AM

    • Hhahahaahah… gitu kok jago, ini mah alatnya yang jago,😉
      udah gak disono lagi mbak… salam kenal ya😀

      30 December 2010 at 9:07 AM

  23. Ann

    Oven… kapan ya aku punya kompor + oven😦
    Udah lama gak main2 di dapur, sekarang jadi pengen masak

    30 December 2010 at 4:01 PM

    • ayo mas, masa orang hotel jarang masak… *lho apa hubungannya??😀

      31 December 2010 at 12:00 PM

  24. airen

    Hahaha!g jg br ptama x nih Prim..kl g home stay..
    Btw g mw nanya,kl bahan metal ga bole d masukin d microwave jg ya?bakalan knp?ud perna coba blm?

    25 October 2012 at 3:57 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s