Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Fiction

Antara Kita

Sosok itu beranjak dari samping jendela dan berdiri tepat di sampingku. Kami tidak bergerak, tidak pula berkata-kata. Aku masih tertunduk di titik yang sama. Bergeming tanpa mampu menatap wajahnya.

 “Nand…”

Aku menolehkan wajahku perlahan. Sekelebat bayangan bergerak cepat di depanku, tanpa isyarat, bersemayam dan menghempas riuh tepat di kiri wajahku.  Gemanya bersahutan mengisi sudut-sudut  lorong sekolah.

Aku masih di titik yang sama. Menatap kosong ke arah lantai. Merasakan perih yang teramat sangat di wajahku.

Kami berdiri sangat dekat. Lututnya lemas menghempas di lantai yang bisu. Tangannya mengepal dan bergetar. Satu dua tetes kepiluan meninggalkan jejak basah di dekat sepatuku. Tak terbendung, bersaing dengan isak tangisnya.

Aku mengelus lembut rambutnya. Dia tahu aku mengerti, aku adalah orang yang paling berdosa yang berani mencintai orang yang dia cintai. Air mataku tak tertahan lagi.

Hanya lorong sunyi dan semburat sinar senja yang menembus barisan jendela menjadi saksi persahabatan kami yang indah.

Advertisements

Cobek Misterius

Ini adalah bagian ketiga dari cerita bersambung “Aku Bukan Bang Toyyib”. Bagian pertama ada di rumahnya Putri Usagi, dan bagian kedua ada di rumah Irvan. Silahkan ke TKP kalau belum baca. Enjoy!

**

 

Nting nyantai di ruang tamu rumahnya sambil ngitung-ngitung duit sisa belanjaan tadi pagi. Matanya sempet ngelirik ke arah rumah Marlina. Biar dia tahu siape Nting binti Haji Mahmud, jangan harap bisa main-main ma gue! Biar tahu rasa! Masih untung cuma cobek gue belah, belum ubun-ubun lu! Nting bergumam sambil tersenyum puas.

 

Beres ngitung duit sisa belanja, Nting pindah duduk di meja riasnya. Tangannya mulai lincah moles mukanya dengan segala peralatan riasnya mulai dari bedak sampai lipstik merah delima made in Dubai dapet minta dari Mpok Rodiyeh. Gue harus tampil cantik terus, biar Bang Toyyib kagak jelalatan ke Marlina mulu, gumamnya mengingat nasihat Mpok Rodiyeh  tentang cara ngobatin suami selingkuh. Jam dinding udah nunjukin pukul 4 teng, artinya Bang Toyyib bentar lagi pulang.

 

Nggak lama, sayup-sayup terdengar deru halus mesin mobil berhenti di depan rumah Nting. Nting sontok loncat dari kursi menuju jendela, ngintip siapa yang datang. Jangan bilang Bang Toyyib pulang bawa avanza, bisa pingsan kesenengan gue! Seorang laki-laki berumur dengan kumis tebal turun dari avanza merah marun melangkah ke halaman rumah Nting. Nting yang baru beres dandan malah salah tingkah. Siape sih om-om dendi itu? Mau ngapain dia ke mari?


“Permisi…” suara om-om dendi terdengar dari arah pintu depan yang emang nggak ditutup.

Nting tergopoh-gopoh keluar kamar “Iye, ada ape ye?”

“Eh.., anu Mpok, mau tanya.., rumahnya Marlina di sini?” om-om dendi sedikit kaget lihat wanita yang nyambut dia dalam keadaan menor ala emak-emak mau kondangan, lanjut sunatan.

“Oh, bukan bang, Noh yang ntu… yang atepnya biru norak noh” Nting nunjuk rumah Marlina di seberang rumahnya.

“Makasih ye mpok” Om-om dendi itu pergi melangkah ke rumah Marlina.

 

JELASSSS  Nting langsung kebakaran jenggot. Aje gile tuh Marlina, abis laki gue digodain, sekarang om-om dendi diembat juga! Nting menutup pintunya setengah sambil terus mantau gerak-gerik si om-om dendi dari pantat sampe ke jidat.

 

“Abaaaannnggg….” Marlina teriak kegirangan persis kaya waktu dia menang togel.

Om-om dendi itu senyum-kumis-naik-turun- berjalan masuk ke halaman rumah Marlina.

“Kok lama sih Bang??? Nyasar ya?” suara cempreng Marlina seolah mecahin ketenangan kampung cerewet sore itu. Ibarat dua sejoli lama gak bertemu, keduanya saling belai dan cubit.

 

 

Mata Nting semakin liar ngeliat detail adegan mesra-mesraan yang hadir di depan mata. Kupingnya cenat-cenut seketika, berusaha ngedengar setiap kata pembicaraan mereka. Nggak cuma Nting, ibu-ibu tetangga lain juga nggak kalah ribetnya abis ngedenger ada bahan gosipan baru : Marlina kedatangan tamu om-om! seperti biasa mereka akan saling telepon dan SMS nista.

 

Jeung Nting, tolong pantau rumahnya Jeung Marlina agar nggak terjadi hal yang tidak-tidak! satu SMS setengah nista barusan masuk dari Bu RT.

 

Mpok, hapdetin aye yah. satu SMS nista masuk dari Maimunah, tetangga baru belakang rumah.

 

Nting, lu tau kan yang harus lu lakuin??? Kiss, Ameh. Haiyah!

 

Nting kembali fokus pada target: Marlina, janda gatel seberang rumah.

Nggak lama, Marlina yang sedang asik ngobrol sama si om-om sampe monyong-monyong di teras rumahnya tiba-tiba terpaku sedetik ngeliat dari kejauhan Nting mencuri pandang ke arah mereka dah kaya mata-mata FBI, Forum Bibir Indonesia.

Astajim! Nting keki ketahuan.

“Eh, Mpok??? Mpok! Mpok Nting!” seru Marlina sambil bergegas ke arah rumah Nting.

Om-om dendi ngikutin Marlina ngetuk pintu rumah Nting.

“Mpooook, aye kagak ngajak berantem sumpah! Aye baik-baik mau ngasih tau sesuatu…”

Nting keluar rumah dengan pandangan super judes ngebuka pintu. “Ade perlu ape lagi lu?”

“Eh Mpok, sebelumnya aye mau ngucapin makasih ni ye, tadi ngasih tau calon laki aye ini rumah aye..” wajah Marlina dipenuhi oleh bunga-bunga kebahagiaan, nggak ada sedikitpun mimik benci-benci tahi kucing terhadap Nting yang udah mecahin cobeknya. Dendam itu seolah lunas dengan kehadiran si om-om dendi, tempat dia kini bergelanyut mesra kaya monyet nemu tiang.

 

“Ohh… jadi ini calon laki lu?” Nting masih sinis -idung kembang kempis.

“He-eh.., namanya Bang Oyyib, lengkapnya Muhammad Toyyib! Sama kaya laki Mpok, hihiihihii..”

DEG!

Nting sontak kaget! Jadi gossip itu ternyata?? Oyyib itu? Terus laki gue?

“Nah, Mpok Nting ini bininya Abang Toyyib, ntuh supir angkot nyang aye certain, nyang aye suka naekin saban hari, bang. Lumayan, aye bayar ongkos sebulan sekalian, jatohnya lebih murah, ye kan Mpok??” Marlina sumringah, masih bergelanyut.

 

Nting makin bengong. Jadi itu alasan Marlina naik angkot laki gue saban hari?? Oh May Jod!

 

Marlina permisi pulang sambil masih cengar-cengir bersama om-om dendi bernama Oyyib itu. Nting diem melempem, lemes kaya balon kempes. Pucet kaya abis ngeliat kunti. Ya Allah, gue udah fitnah Marlina…

 

 

“Nyak! Diem aje? Kata Pak Ustad jangan suka diem, ntar kesurupan! Hiiii….” Ntong tiba-tiba muncul dari kamarnya sambil ngebawa benda bulat warna item buluk.

Nting kaget ngelihat Ntong gotong-gotong cobek. “Heh, cobek siape tuh??”

“Ya elah Nyak pikun! ya punya Ncing Marlina lha. Kan Ntong pinjem kapan itu, telat dikembaliin, ini baru mau Ntong anterin.” Ntong berlalu, meraih sandal dan bergegas ke rumah seberang.

“Ntong, bentar, ntooonggg… “ Nting kebingungan ngedengar penjelasan Ntong.

 

Cobek Marlina? Terus cobek yang pecah? Aneh amat?

 

Belum sempat Nting mencegah Ntong yang keburu lari, Bang Toyyib, laki Nting manggil Nting dari samping rumah.

“Nting sayang, abang dah pulang nih… laper!”

Nting masih tertegun di depan teras, mendadak bego campur budek.

“Kok diem aja nih bini abang, masak ape hari ini?” Bang Toyyib ngelus-ngelus bahu Nting dari belakang.

Nting noleh. Liat lakinya, masih sama. Liat angkotnya, sama juga, kagak ganti avanza.

 

Bang Oyyib, bukan Bang Toyyib.

Cobek Marlina, bukan cobek pecah.

Terus punya siape ye?

 

“Seneng nggak sama cobek barunya?” lanjut Bang Toyyib cengar-cengir sambil kedip-kedip genit.

 

Nting keselek.

 

“HHHAAAAAAAAAAAAHHHH!!!! Abang yang beli????”

“Lha, emang kenape?” Bang Toyyib ikutan keselek kaget.

 

Sayup-sayup terdengar dari rumah Marlina.

…sabar sayang, sabarlah sebentar

aku pasti pulang

karna aku bukan

aku bukan bang toyyib…


Nting pingsan seketika.

 

***

 

Artikel ini diikutsertakan dalam Pagelaran Kecubung 3 Warna di newblogcamp.com.



Kisah Desktop dan Laptop

Alkisah tersebutlah sebuah komputer tua yang tinggal di sebuah rumah. Komputer tua itu terdiri dari monitor, keyboard, mouse, CPU (mesin computer) dan kabel-kabel yang menghubungkannya. Mereka memanggilnya Desktop. Tepat di sebelah rumah itu, tersebutlah sebuah rumah lain yang dihuni oleh sebuah komputer model baru yang lebih praktis, berukuran kecil dan mudah dibawa kemana-mana. Mereka memanggilnya Laptop. Si Desktop dan Si Laptop hidup bertetangga.

 

Suatu hari Si Desktop dan Si Laptop bercakap-cakap dari jendela rumah.

“Hey, Laptop! Mujur benar nasibmu kawan.” Seru Si Desktop.

Si Laptop tidak mengerti “Mengapa kau berkata begitu, Desktop?”

“Jelas saja, lihat dirimu, indah, menarik, cerdas, badanmu juga ringan sehingga sering diajak jalan-jalan oleh pemilikmu.” Jelas Si Desktop dengan pandangan iri.

“Lalu apa bedanya?” Si Laptop rupanya masih kurang puas dengan penjelasan Si Desktop.

“Lihatlah diriku, aku sudah tua sekali, kerjaku agak lambat, badanku kusam dan penuh debu, banyak lecet dimana-mana, keyboardku saja sudah hampir hilang tulisannya, belum lagi badanku yang berat dan penuh kabel ini, tidak mungkin ikut jalan-jalan dengan pemilikku. Aku bosan diam di sini. Aku iri kepadamu, Leptop.”

“Aku ingin menjadi sepertimu…” Lanjut Si Desktop bergumam.

 

Si Laptop tiba-tiba terdiam sambil menunduk. Wajahnya mengisyaratkan kesedihan. Si Desktop merasa heran dan bertanya.

“Mengapa kau bersedih Laptop? Bukankah hidupmu bahagia?”

“Aku justru iri padamu Desktop, setiap hari aku lihat kau bekerja dengan pemilikmu, siang malam pemilikmu menggunakanmu dengan penuh semangat. Dia menulis blog, menulis cerita dan mengedit foto untuk lomba-lomba, mencari informasi dan ilmu pengetahuan di internet, mengerjakan tugas kantor, membantu mengerjakan PR anak-anak dan kadang menuliskan artikel untuk surat kabar. Lebih jauh lagi pemilikmu terkadang mengajarkan tentang komputer dan internet kepada tamu-tamu yang datang, sehingga ilmu yang dia punya bermanfaat untuk orang lain.” Laptop menjelaskan dengan mata berkaca-kaca.

 

“Bagaimana dengan pemilikmu, Laptop?” Tanya Si Desktop lagi.

“Pemilikku sering mendiamkan aku saja. Dia hanya sering bermain game berjam-jam dan menggunakan internet hanya untuk bersenang-senang dan melihat situs-situs yang tidak berguna. Belum lagi dia selalu memamerkan diriku di depan teman-temannya. Aku hanyalah barang pameran yang sering di bawa kemana-mana hanya untuk kepuasan semu belaka, tanpa ada manfaat yang berarti. Padahal aku mampu melakukan lebih banyak daripada itu. Aku ingin sepertimu, Desktop” Jawab Si Laptop lirih.

 

Desktop tertegun mendengar penjelasan Laptop. Ia termenung membayangkan kondisi Si Laptop.

“Sekarang, apakah kau mau menjadi seperti aku?” Tanya Laptop, memecah lamunan Desktop.

 

“Tidak, Laptop. Aku kini bersyukur bahwa ternyata pemilikku menggunakan aku dengan sangat baik, meskipun aku sudah tua dan lambat, tetapi aku sering melakukan hal-hal bermanfaat dan banyak membantu orang.” Desktop tersenyum.

 

“Kau benar Desktop, apalah arti sebuah penampilan, merk, dan segala kecanggihan yang aku punya, jika ternyata tidak mampu bermanfaat bagi banyak orang. Aku tidak lebih baik darimu.” Kata Laptop dengan bijaksana.

 

Si Desktop kini tersenyum. Komputer tua itu kini menyadari, yang terpenting bukanlah sebaik apa penampilannya, melainkan sebesar apa manfaat yang bisa dia lakukan.

**

 

Pesan moral:

1.       Gunakanlah dan hargailah suatu barang bukan semata-mata karena penampilan fisik belaka, tetapi karena manfaatnya bagi diri sendiri dan orang lain.

2.       Lebih baik menjadi seperti alat sederhana yang berguna bagi orang lain, daripada menjadi seperti alat canggih yang tidak berguna.

 

Cerita ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis Cerita Anak Sarikata.com 2011.


Antara Benci dan Lupa

Teinspirasi dari banyaknya perceraian suami-istri, penghianatan kekasih, perpisahan persahabatan, orang tua yang tinggalkan anak-anaknya dan anak-anak kecil yang ditelantarkan… ini hanyalah cerita yang akhirnya ditentukan oleh kita sendiri…

 

Dahulu kala hiduplah seorang Ibu miskin yang hidup kesepian di sebuah desa. Kehidupannya telah berjalan 10 tahun semenjak suaminya yang seorang sang petani meninggalkan dunia ini. Ibu itu hidup dengan berkebun di halaman belakang dan mencari kayau bakar setiap hari. Kehidupannya yang sederhana dan tercukupi, tetapi hatinya selalu kesepian karena tidak adanya kehadiran buah hati dalam rumahnya.

Bertahun-tahun Sang Ibu memohon pada Dewa agar diberikan seorang anak yang lahir dari rahimnya. Sesuatu yang mustahil memang, tetapi si Ibu tidak pernah berhenti berdoa untuk memohon keajaiban itu datang. Hingga pada suatu malam Sanng Ibu bermimpi. Dewa datang dalam mimpi Sang Ibu.

 

“Wahai ibu yang kesepian, aku akan memberikan seorang anak laki-laki padamu. Dia adalah anak laki-laki yang cerdas, rupawan dan kuat. Dia akan menjadi orang yang paling berkuasa di negeri ini kelak. Tetapi akan ada balasan dari kebahagiaan ini, sesuatu yang harus kau bayar saat dirinya berusia 17 tahun.”

 

“Balasan apakah itu?”

 

“Air matamu”

 

“Hanya itu kah?”

 

“Kelak saat dia berumur 17 tahun, aku akan datang kepadamu dan menagih janji itu”

 

“Baiklah dewa, aku menerimanya..”

Si Ibu tidak mengerti arti airmata itu, dia hanya berpikir sebuah kebahagiaan akan menghampirinya segera. Ya seorang anak laki-laki akan terlahir sebagai anaknya. Anak laki laki yang kelak akan menjadi orang besar di negeri ini.

 

Sang anak pun lahir di dunia. Bertahun-tahun sang Ibu hidup bahagia bersama anaknya tersebut. Hidup mereka dipenuhi senyum dan tawa hingga sang anak kini hampir berusia 17 tahun. Anak itu kini sudah menjadi pemuda yang gagah, cerdas dan kuat seperti apa yang diucapkan oleh dewa. Tidak tanggung-tanggung kecerdasan dan keberaniannya telah membuat putri raja jatuh hati padanya dan memintanya untuk meminangnya. Sang anak mengatakan pada Ibunya akan menikah dengan putri raja tersebut tepat saat usianya 17 tahun. Lalu kelak mereka akan tinggal di istana bersama. Sang Ibu tentu sangat bahagia dengan rencana itu.

 

Suatu malam menjelang sang anak berusia 17, Dewa datang dalam mimpi sang Ibu.

“Wahai Ibu yang kesepian, aku datang menagih janjimu 17 tahun yang lalu”

 

“Akan kutepati janji itu, sebutkan permintaanmu…”

 

“Kau harus memilih satu dari dua pilihan… Pilihan pertama, anakmu akan membencimu seumur hidupnya, hidupmu akan menderita sampai akhir hayat meskipun kau tinggal dan hidup bersamanya. Kebenciannya kepadamu akan melebihi 1000 kebencian yang ada di dunia ini… Pilihan kedua, anakmu akan melupakanmu, kamu akan ditinggalkan sendiri seperti dulu kala saat kau masih sendiri. Semakin dia berusaha mengingatmu, semakin dia akan melupakanmu. Dia akan melupakanmu sampai akhir hayatnya”

 

Sang Ibu terdiam mendengar dua pilihan sulit itu. Air matanya kini menetes di pipinya.

 

“Jawablah, manakah yang kau pilih?”

***

Sahabat, jika sahabat menjadi Ibu itu, apakah jawaban sahabat? Sahabat lebih memilih mana?

Bayangkan jika sahabat menyayangi seseorang dan harus mengalami perpisahan dengan pilihan yang sulit seperti ini. Saya tidak tahu hikmah dari kisah  saya ini, tetapi saya punya pilihan sendiri, alasan sendiri dan hikmah sendiri.

 

Bagaimana dengan sahabat?

 


Dasrun, Nyambung-bung….

Sahabat,

Badai Dasrun menghempas dunia perblogaan akhir-akhir ini, eh, taunya saya juga kebagian badai dasrun susulan! Badai Dasrun ini bergerak secara jelas dari rumah Mbak Iyha, yang menyebar ke 3 blogger lain, salah satunya Putri – Usagi, dan kemudian dengan imutnya tuh Putri Moon (tah) menendang badai dasrun sehingga menghantam rumah saya abis-abisan.. *lebay bener bahasanya

Well, cerita bersambung ini adalah sudah bagian ke-3. Bagian pertama ada di rumah Mbak Iyha, dan bagian kedua ada di rumah Putri Usagi.

Ini lanjutannya…

***

 

Dasrun tertegun beberapa menit, pikirannya masih berkecamuk antara tidak percaya bahwa dompet dan gaji pertamanya telah raib, dan keputusan cepat yang harus dia ambil untuk mendapatkan uang. Minta sodaqoh ke Madit atau pasang togel ke si Ucup?

 

“Mas! Manyun dipeliara! Buruan napa mikirnya, ntar lagi si Rama pulang ngaji, terus dia nagih janji, lo mau bilang apa??? Eh?”

 

“Huuuuuhhhh… Buruan deh lo pergi, bodo amat ke Madit kek, Ucup kek, dukun kek, pokoknya pergi, cari duit, ntar urusan Rama gue yang atasin…” Nting masih tidak berhenti berkicau seraya beberes isi dapur yang berantakan hasil amukannya sendiri.

 

Dasrun terjaga dari lamunannya. Hatinya sudah memutuskan untuk menemui Madit, si dermawan bermulut ular. Daripada dia harus membeli nomor togel ke Ucup, itukan sama saja dengan judi, judi kan haram, pikir Dasrun. Akal sehatnya masih tetap jalan, meskipun setan bermulut ular sedang hinggap di mulut istrinya saat itu.

 

“Mas jadi mau kemana nih?” Nting masih menampakkan wajah judes bercampur gelisah. Bibirnya maju mundur seperti sedang mengumpat Dasrun dalam hati.

 

“Gue ke rumah si Madit sekarang, duit yang lo kasih gue bawa dulu…”

 

“Iyeeeee…, gak sekalian aja abis dari Madit, pasang togel di Ucup, kan satu arah noh, ntar gue ajak Rama ke rumah Bu Haji, siapa tau ada sisa nasi, Rama kan suka dikasih, ya siapa tau emaknya juga kebagian, yang penting makan dulu bang, urusan pasar malam pasti Rama bisa lupa, terus nih ya…. ….”

 

Dasrun pergi meninggalkan rumah diiringi ocehan istrinya yang mulai melantur ke sana ke mari. Dalam hatinya berharap, ada sedikit uang dari Madit malam ini, setidaknya mereka bisa makan beberapa hari ke depan. Rencana pasar malam mungkin bisa ditunda.

 

**

“Aduh, maap-maap aje ye, Gue tadi pagi abis ngasih sodaqoh banyak banget ke kampung seberang. Duit kas gue abis. Lagian lu sopan amat malam-malam begini? Kagak sekalian bangunin gue jam 3 pagi ?

 

Dasrun cuma diam sambil menelan ludah mendengar ocehan Madit yang tidak kalah dasyat dengan ocehan istrinya.

 

“Ya udah, bang, aye pinjem aja, seadanya, berapa aja…”

 

“Kagak ada! Bulan depan gue bakal kasih sodaqoh lagi, lo datang aja lagi ke sini, tapi pagian. Gue gak biasa minjem-minjemin orang, ntar gue disangka rentenir lagi… “

 

“Tapi aye butuh sekarang bang..” Dasrun mulai berpikir tentang janjinya pada Rama. Kalau malam ini ada uang pinjaman yang lumayan, dia mungkin bisa ajak Rama ke pasar malam.

 

“Heh Dasrun, lu kira gue boker keluar duit, kalo bisa, gue boker sekarang! Gini aja, lu bawa tuh tabung gas buat balon sisa ponakan gue ulang tahun kemarin di garasi sebelah, nih ada ada sisa balon, lo jual balon dah tuh di pasar malam, pasti laku ! Mau kagak?”

 

Dasrun seperti mendapat angin segar.

Dengan cepat dia mengangguk. Matanya berbinar-binar melihat satu kantong plastik berisi kurang lebih 30 balon warna-warni.

 

“Jangan lupa, tabungnya lu balikin kemari kalo dah beres!”

Segera dia gotong tabung gas, satu gulung benang kasur, dan sekantong balon menuju pasar malam. Tidak henti-hentinya dia mengucap terimakasih kepada Madit malam itu.

 

Bibirnya sumringah sepanjang jalan. Tekadnya bulat malam itu untuk berjualan balon. Tekad seorang ayah dan suami yang bertanggung  jawab.

 

“Rama, mudahan malam ini balon bapak laku semua, besok kita jadi kepasar malam” Dasrun berguman dalam hati.

 

**

“Maaakkkk… asalamualaikum…. “

“Walaikumsalam, eh sudah pulang anak emak…”

“Mak, bapak mana ?” tanya Rama sambil melepas saliman tangannya.

“Bapak belum pulang, lembur kali ye… buru lo ganti baju yang bagusan, kita ke pasar malam”

Mata rama berbinar-binar tidak percaya.

 

“Beneran jadi mak???”

“Iyeeeee… gih dah buru ganti baju, emak dah siap, tinggal berangkat.”

 

Rama berlari-lari gembira menuju kamarnya sambil bernyanyi-nyanyi kecil.

“Mak, jadi naik pesawat-pesawatan kan mak?” Teriak Rama dari dalam kamar.

“Jadi…, kita ntar ngebakso juga. Bakso Futsal! Yang paling gede ntu baksonya!”

“Mantap!”

 

Dua menit kemudian.

 

“Yuk mak, Rama dah siap!”

“Eh, tapi Mak ada syarat!” Nting menatap wajah Rama serius.

“Syarat apaan mak?”

“Jangan bilang-bilang bapak kita ke pasar malam, janji atau batal!”

“Oke deh, Rama janji! Emang emak dapet duit dari mana?”

“Udah, pokoknya emak dapet rejeki mendadak”

 

Nting dan Rama bergegas meninggalkan rumah. Mereka segera menyetop bajaj dan melaju menuju pasar malam.

 

Di dalam bajaj si Nting membuka-buka dompetnya. Di dalam dompetnya itu dia mengeluarkan benda hitam berupa dompet kecil. Dari dalam dompet kecil itu dia mengeluarkan amplop putih berisi beberapa lembaran 50 ribuan.

 

Sambil menghitung-hitung jumlah lembaran itu, hatinya berguman sambil tertawa geli.

“Laki jaman sekarang emang harus dikasih pelajaran! Gaji pertama pasti kagak dikasih ke istri 100%. Alesan buat ini lha, itu lha. Cih, untung gue ratu ngutil jaman muda, lengah sedetik, pindah tangan deh si amplop manis ke tangan gue, hihihihihhiiii…. mas dasrun, maap yeeeeyyyy “

 

“Mak, kok mak, ketawa-tawa sendiri?” Rama memecah khayalan Nting.

 

“Kagak, mudahan bapak lo, menang togel ya malam ini, hihiihihihi…”

 

Rama cuma bengong tidak mengerti.

***

Nah, bagaimana kelanjutan cerita ini…

Monggo saya persilahkan Mas MANDOR TEMPE untuk melanjutkan… wkakakakakakakak….

*maap ya mas, ini akibatnya kalau komen panjang-panjang di postingan saya… :mrgreen:

 

Happy Blogging!


Doa Nur

Sahabat, kali ini saya menulis cerita fiksi lagi, mohon maaf jika ada perbedaan paham, namanya juga fiksi :mrgreen:

 

Nur masih tertegun di bibir tangga masjid. Matanya kosong, seperti sedang menerawang entah kemana. Beberapa teman-teman seumurannya berlarian ke luar masjid, sesekali dibarengi gelak tawa dan senyuman. Orang-orang dewasa juga mulai meninggalkan masjid. Pengajian malam itu sudah selesai dan waktu telah menunjukkan pukul sembilan.

Gadis kecil berumur sebelas tahun itu menoleh ke arah seorang lelaki tua, dialah Ustad Lutfi yang mengisi materi pengajian hari ini. Matanya terus memandang orang tua itu sampai menghilang di kegelapan. Bibir Nur bergetar sesekali, seolah-seolah ingin menyampaikan sesuatu. Suatu pertanyaan yang mengganjal di hatinya sedari tadi.

Nur mengalihkan pandangannya. Dia urungkan niatnya untuk bertanya. Malam sudah makin larut. Nur kemudian meraih sandal jepit usangnya, memeluk sajadah dan mukena yang penuh jahitan, dan berjalan pelan.

Langkah kaki Nur sedikit pelan malam itu. Rumah Nur agak sedikit jauh dari masjid tetapi tidak pernah menghalanginya untuk pergi ke pengajian. Nur, gadis  kecil yang berani dan mandiri itu masih menerawang ke sebuah ucapan yang masih terngiang di telinganya. Ucapan yang membuat hatinya takut.

…Kemudian semua manusia akan di bangkitkan oleh Allah, dikumpulkan di suatu padang yang luas, bernama Masyar. Kita kan dibangkitkan sebagai manusia yang muda, kita tidak lagi saling mengenal, tidak lagi mengenal anak, istri, orang tua. Hanya diri kita sendiri yang akan mempertanggung jawabkan segala perbuatan kita di dunia…

 

Secuil kalimat ustad malam itu seolah-oleh membuat Nur takut. Dia takut hari akhir itu tiba. Dia takut hari kebangkitan itu tiba. Dia takut akan sesuatu.

Nur meremas semakin kuat sajadahnya. Jalanan sudah sepi malam itu. Nur mempercepat langkah kakinya. Pikirannya melayang ke wajah Ibunya dan semua kenangan bersama ibunya.

Nur hidup sebagai anak yatim. Ibunya berjualan sayur setiap hari di pasar. Mereka hidup sederhana dan bahagia selama ini meskipun terkadang beratnya biaya hidup dan sekolah Nur terkadang membuat Ibu Nur harus bekerja lebih keras demi beberapa lembar rupiah. Rumah peninggalan ayahnya dari anyaman bambu itu menaungi mereka dari panas dan hujan. Meskipun begitu, Nur bahagia tinggal bersama Ibunya.

Nur, mengusap air mataya dengan kerudung putihnya. Air mata itu tiba-tiba mengalir pelan dari ujung matanya. Nur teringat akan kerja keras ibunya selama ini. Nur teringat dia pernah mengeluh karena harus menyicil biaya buku sekolah. Nur juga pernah mogok makan, hanya karena ibunya membatalkan janji menggorengkannya ayam hari itu. Nur pernah juga memaksa ibu untuk membelikannya majalah anak-anak, padahal Nur bisa saja meminjam pada temannya.

Ibu kini sudah sering sakit-sakitan. Batuk ibu tidak juga reda seminggu terakhir. Mantri puskesmas bilang kemungkinan ibu terkena TBC. Ibu, apa Ibu marah pada Nur? Apa ibu lelah bekerja? Apa ibu menahan sakit selama ini? apa Ibu tidak takut sendiri di rumah?

Air mata Nur semakin deras mengalir. Nur berlari menuju rumahnya yang sudah tampak dari jauh. Gadis kecil itu mengambil langkah tercepatnya. Sandal jepit itu menghantam batu jalanan dengan gesit, jilbab putih itu berkibar di tiup angin. Mata Nur sudah nanar. Bibirnya seperti ingin meneriakkan sesuatu. Ada sesuau yang ingin dia sampaikan kepada ibunya, sesuatu yang penting, sesuatu yang mungkin tidak bisa dia ubah.

 

Nur membuka pintu dapur dan menuju ke kamar. Ibunya sedang terbaring di sana. Bibir wanita tua itu jelas sedang tersenyum melihat anak semata wayangnya telah datang. Nur seketika memeluk wanita tua itu dan menangis tak terbendung. Badan kurus wanita itu tidak mengurangi hangatnya pelukan seorang ibu. Ibu Nur mengusap punggung anaknya lembut.

 

“Ada apa Nur? Kenapa nangis?”

 

Nur seperti tidak mampu membuka bibirnya. Air mata dan isakan itu masih menyelemuti wajahnya. Nur mendekatkan bibirnya pada telinga Ibunya. Bibirnya berbisik lirih.

 

“Bu, Nur takut. Nur nggak mau ninggalin Ibu, Nur gak mau melupakan Ibu…  selamanya…”

 

Wanita itu tersenyum, air matanya tak terbendung mendengar ucapan anaknya. Dia yakin sesuatu di pengajian malam ini menyentuh hati anaknya.

Gadis kecil yang masih begitu polos dan apa adanya itu masih memeluknya Ibunya, bibirnya bergetar dan berdoa malam itu. Sebuah doa yang mungkin tidak pernah diucapkan anak-anak lain. Doa yang mungkin tidak akan pernah terkabul.

 

Tuhan, jika hari akhir itu tiba. Kau boleh hapus semua ingatanku selama di dunia, tapi janganlah  Kau hapus ingatanku akan Ibuku karena aku tidak ingin dia sendiri dan kesepian.

***

 

Sahabat, hikmah cerita ini adalah:

  1. Jangan sia-siakan waktu bersama-sama orang tua kita, kita tidak tahu sampai kapan kita bisa bersama mereka dan sampai kapan kita bisa mengingatnya.
  2. Berbaktilah sebanyak-banyaknya kepada Ibu dan Ayah selagi mereka masih hidup.
  3. Ingatan kita dalah milik Tuhan. Tuhan bisa menghapus ingatan kita kapan saja.

Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di New BlogCamp.

*gambar dari sini


Melihat Malaikat

Sahabat, kali ini saya belajar menulis cerpen. Cerpen ini fiksi se-fiksi-fiksinya. Semoga menghibur :mrgreen:

 

Aruna, gadis belia itu tampak seperti gadis biasa kebanyakan. Sikapnya yang periang, ramah, dan lemah lembut tidak pernah menampakkan kegelisahan hatinya yang dia pendam selama ini. Tidak ada yang pernah tahu ada sebuah rahasia dalam hidupnya. Bahkan ayah dan ibunya sekalipun. Rahasia yang hanya dia simpan untuk dirinya sendiri.

Aruna, nanti malam ikut ya jalan-jalan ke mall sama anak-anak?

Nggak ah…

Kenapa?

Nanti malam hujan sangat lebat, banjir dimana-mana.

Kok kamu tahu?

Iya filing aja.


Aruna, jadi ikut lomba menulis cerpen di kampus?

Nggak, aku dah tau pasti kalah..

 

Aruna, aku sedih, hari ini aku kecopetan…hiks…

Sabar, sebentar lagi ada rejeki besar yang datang.

 

Aruna, Pak Tohar, ketua RT kita meninggal semalam!

Ya, aku sudah tahu…

Lho kamu kan semalaman tidur?

Ada yang bilang di mimpi.


Begitulah Aruna. Gadis itu terkadang membuat suatu peryataan sederhana yang menjadi kenyataan atau yang sudah dia ketahui. Bukan karena dia serorang peramal handal atau ahli nujum. Semenjak kecil Aruna mempunyai satu keistimewaan. Dia bisa melihat malaikat.

Makhluk gaib bersayap itu seolah-olah sudah menjadi bagian dari hidupnya. Aruna sudah biasa melihat kehadiran mereka di mana-mana. Di rumah, di pasar, di kantor, di kampus, di rumah sakit, di seluruh tempat di bumi ini. Makhluk-makhluk itu datang pergi, terbang hilir mudik di depan matanya, seperti tidak seorangpun melihat mereka. Awalnya Aruna hanya bisa diam memandang gerak-gerik makhluk bercahaya itu, tetapi dengan berjalannya waktu, Aruna kini mampu mengetahui alasan kedatangan mereka.

Aruna kecil dulu sering melihat sekawanan malaikat yang terbang hilir mudik di udara di atas langit rumahnya. Mereka seperti berdoa dan membawa berkah-berkah dari langit. Tidak lama, awan menjadi mendung, udara menjadi sejuk  dan turunlah hujan. Malaikat menyampaikan jawaban Tuhan atas doa-doa hambanya yang menginginkan hujan. Sejak itu Aruna tahu, kapan akan turun hujan dan kapan hujan akan turun sangat lebat. Dia cukup melihat gerak-gerik malaikat yang terbang di langit.

 

Aruna sering melihat malaikat datang kepadanya atau datang ke orang lain. Memberikan cahaya rezeki yang tertulis di lembaran yang mereka bawa. Itulah malaikat pembawa rezeki. Aruna tahu apakah dia akan mendapat rezeki istimewa hari ini, atau tidak sama sekali. Kadang kala Aruna juga bisa tahu apakah nasib buruk akan menimpa dirinya, atau orang lain.

Satu kali Aruna berkata kepada temannya untuk pergi ke kampus hari ini meskipun hari itu tidak ada kelas. Ternyata teman Aruna itu melihat pengumuman bahwa dirinya adalah penerima beasiswa luar negeri yang di umumkan hari itu. Aruna sudah mengetahuinya. Hari sebelumnya dia melihat seorang malaikat datang kepada temannya tersebut dan menyampaikan cahaya rezeki kepadanya.

 

Aruna bahkan bisa melihat malaikat pencabut nyawa yang selalu mengikuti seseorang di hari-hari menjelang kematiannya. Suatu hari Aruna sedang menunggu kereta di stasiun terdekat dari rumahnya. Hari itu adalah hari senin. Banyak sekali orang lalu lalang memulai aktivitas kerja. Aruna menangis pagi itu. Niat pergi ke kampus diurungkan. Dia pulang. Pagi itu Aruna melihat banyak sekali mahluk gaib itu hilir mudik di stasiun. Dia tahu sebuah kematian masal akan terjadi dalam waktu dekat.

Esoknya Aruna membaca di koran bahwa sebuah kereta mengalami kecekaan lepas dari relnya 100 meter dari stasiun itu, banyak korban meninggal berjatuhan. Aruna hanya diam, dia tahu hal itu akan terjadi. Seandainya saja dia bisa mencegahnya, begitu pikirnya.

 

Aruna adalah gadis yang kuat. Dia berusaha mengahadapi fenomena ini dengan sangat dewasa. Tidak jarang dia harus menjaga emosinya, mencegah ego, dan melupakan apa yang mungkin dan akan terjadi. Dia selalu berusaha tidak terbawa oleh perasaan untuk sekedar mengungkapkan kejadian yang akan terjadi di masa depan. Tidakkah semua sudah takdir, pikirnya. Tetapi Aruna hanyalah manusia biasa yang tidak selamanya kuat menahan gejolak hatinya sendiri. Hingga pada suatu hari segalanya menjadi berubah.

Aruna menemukan seorang pencabut nyawa di dalam rumahnya yang sederhana. Aruna terkejut, siapa? Ternyata malaikat itu mengikuti ibunya. Aruna  menjadi lemas dan menangis sejadi-jadinya dalam pelukan ibunya. Ibunya bertanya ada apa? Aruna hanya memandang ibunya dan berkata: Jangan pergi Ibu…

Ibu Aruna hanya tersenyum dan memeluk anak gadis satu-satunya dan berkata; Aruna, Ibu masih di sini kok…

 

Aruna bangkit mengambil tas ranselnya, dan memasukkan beberapa baju ke dalamnya.

 

Bu, kita pulang ke rumah Mbah di Jogja

Kok mendadak Run?

Nanti saja bu penjelasannya, kita naik pesawat hari ini, Aruna yang bayar.

 

Aruna masih berlinang air mata pagi itu. Pesawat pukul 2 siang memberangkatkan Aruna dan ibunya ke Jogja. Ayah sudah meninggal 5 tahun yang lalu. Aruna tidak mau kehilangan Ibunya kali ini. Orang yang paling berharga baginya.

Sepanjang perjalanan di atas pesawat. Aruna tidak lagi melihat malaikat itu. Aruna sedikit lega. Dia tersenyum  sambil mengucap semua yang ada di hatinya kepada ibunya. Ucapan sayang dan terimakasih.  Aruna sadar dia tidak bisa kehilangan wanita tua di hadapanya itu.

Tetapi takdir tidak bisa di cegah. Beberapa jam setibanya di Jogja. Ibu Aruna menghembuskan nafas terakhirnya di dekapan Ibunya, nenek Aruna sendiri. Sakit jantung itu sudah merenggut nyawa Ibu Aruna malam itu.

 

Pergi! Jangan ambil Ibuku! Pergi!

Begitulah Aruna menjerit sejadi-jadinya kepada malaikat yang ternyata muncul saat itu. Malaikat yang ternyata tidak pernah pergi, malaikat yang sama yang mengikuti ibunya. Dia masih mengikuti Ibu Aruna sampai ke Jogja.

Tuhan, aku sudah membawa Ibuku sampai sejauh ini, mengapa malaikatMu masih mengikuti?

Aruna hanya terisak memeluk jasad ibunya. Malam itu Aruna mencium bau harum seiring perginya malaikat membawa roh Ibunya. Aruna sadar dia tidak mampu mengubah takdir. Sekalipun Dia mengetahuinya.

**

 

Puluhan tahun berlalu. Aruna tua telah menikah dan mempunyai 5 anak yang telah dewasa.

Sore yang hangat itu Aruna tua duduk di beranda rumah. Matanya terpejam. Bibirnya tersenyum.

Si bungsu kemudian duduk di sebelahnya.

 

Mama, aku sedih mama kini tidak bisa melihat…

Anakku, aku sudah tua, mata inipun sudah tua,  dan aku bahagia Tuhan telah menjawab doaku.

Doa apa ma?

Agar aku tidak lagi melihat malaikat.

Picture: http://www.google.com, edited by me.

 

Sahabat, kita kadang ingin mengetahui bagaimana masa depan itu, tetapi tidak selamanya mengetahui masa depan itu baik akhirnya. Jalanilah hidup ini dengan optimis, tanpa prasangka, tanpa beban, segalanya telah diatur olehNya, dan kita hanya cukup menjalaninya dengan yang terbaik yang bisa kita lakukan.