Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

ChitChat

Memulai Hidup Baru (Part 1)

Mari kita mulai dengan tawa : Hahahahahhaa….

Baiklah… akhirnya saya menyempatkan diri untuk menulis lagi, setelah 3 minggu berdiam di tempat baru, maaf ya 🙂

Banyak hal yang ingin saya tulis dan ceritakan, tapi saya mulai saja dari perjalanan panjang saya. Masih ingat kan dengan kunjungan saya ke Bogor selama lebih dari dua minggu di bulan Juli yang menghasilkan banyak kopdar, ya, saya ke Bogor dan Jakarta untuk sebuah urusan sebenernya, yaitu ngurusin visa dan keberangkatan saya ke US.

Singkat cerita, urusan tetek bengek yang jelimet dengan US embassy itu akhirnya selesai juga, kenapa saya bilang jelimet? Prosedur mereka berubah tiap tahun, dan saya sempet kucar-kacir gara-gara waktu yang mepet dan jadwal wawancara yang harus dibuat emergency! *halah, whatever lha, pokoknya akhirnya tanggal 4 Agustus 2011 visa dan tiket sudah di tangan, dan saya siap berangkat hari minggu tanggal 7 Agustus dini hari jam 1 pagi.

Malam minggu setelah buka puasa jam 7, saya di antar supir dosen yang baik hati ke damri bogor, di damri sempat ketemuan sama teman kuliah saya: Ella dan Anum yang lagi ada acara buka bersama, saya pun berpamitan, dan foto-foto,hihihihihi… gak lama teman saya yang lain, Armita datang bawa paket kaos titipan dari teman saya, Ipunk,  di Banjarmasin, haiyah.. hampir aja paket itu gak jadi di bawa gara-gara telat datang. Pertemuan dengan tiga teman tersebut serasa begitu cepat, damri pun berangkat. Saya sendirian lho, gak ada yang nganter! 😛 *ngarep.com, Anyway, ketiga teman saya itu sama-sama satu angkatan di bangku kuliah, dan ketiga-ketiganya juga pernah ke US, hahahahha… kebetulan sekali ya…

Sebelum naik ke damri,

Armita nanya: “Gimana rasanya balik ke US lagi?”

Saya: “Males… pengen cepet-cepet pulang ke sini lagi”

Armita: “Hahahahha..semua yang ke sana lagi  juga bilang begitu” 😀

Ya begitulah rasanya, perasaan yang berbeda yang saya rasakan, saat dulu pertama berangkat dengan yang kedua ini, sangat jauh berbeda, saya tidak se-excited yang dulu, karena saya tau apa yang saya akan hadapi, saya tahu apa yang akan terjadi, dan saya akan melaui perjalanan udara yang melelahkan dengan koper-koper itu… Jujur saya sudah kangen Indonesia, padahal waktu itu belum meninggalkan Indonesia, hahahahah… aneh!

Sampe di bandara Soekarno Hatta, saya turun di terminal 2, oh iya saya naik Qatar Airlines, penerbangan 22 jam, transit di Doha, Qatar. Lumayan dapet pengalaman terbang lewat Europe, karena selama ini selalu lewat Pacific, gak pernah lewat Atlantic. Jam 9an nyampe di bandara di sana, antrian check-in nya udah dimulai! Sempet ada kejadian overweight! Jadilah ada adegan pindah baju dari koper besar ke koper kecil di depan antrian, heheheh, untungnya mas-masnya baik, kelebihan dikit gak apa-apa. Oh iya, kalau penerbangan sampe Doha aja, kopernya hanya boleh satu, kalo nyeberang Atlantic boleh bawa 2, fiuuhh..ini sempet bikin shock sebelum berangkat karena dikirain cuma boleh bawa koper 1, mana cukup! 🙄

Hmm.. Qatar Airlines bagus pesawatnya, nyaman tempat duduknya, makanannya juga (kayanya) pasti halal, berhubung berangkat dari jakarta, makanan dari Jakarta-Doha sangat Indonesia, hehehehe, semua berjalan dengan lancar, kecuali satu yang bikin gak nyaman: teman sebelah! ternyata dia juga orang indo, kayanya mahasiswa yang mau ngelanjutin penerbangan ke Europe. Dari penampakannya sih kayanya lebih tua dia dari saya, 😛 Dia diem aja selama perjalanan, saya yang tadinya pengen ngajak ngobrol, jadi ragu, padahal saya tiap mau ke toilet harus permisi dia+senyum dulu… fiuuhh…

7 jam sama dia, garink! harusnya kita bisa bisa ngobrol apa gitu ya, saya males liat gayanya, dia juga cuek, ya sudah, kita akhirnya diem-dieman, gak taunya pas mau turun, di belakang ada rombongan temen-temennya, dia bawel banget! *halah, sepertinya dari penampilannya, rombongan anak-anak pejabat gitu, atau ya orang tuanya yang punya banyak harta berlebih yang doyan nyekolahin atau ngajak jalan-jalan anaknya ke luar negeri, beda banget sama saya yang pas-pasan dan apa adanya… OK, stop! Lupakan dia…

Sampe di Doha, Qatar, masih jam 6 pagi, dari pesawat kita harus naik bus yang ukurannya jumbo banget tapi penumpang berdiri semua, hehehehe.., di wanti-wanti waktu di pesawat untuk turun di terminal yang tepat, untuk saya: terminal transit. Qatar itu? Padang pasir! hahahaha… saya agak takjub, maaf ye, maklum belum pernah umroh atau naik haji, jadi rada bengong liat padang pasir di mana-mana, plus angin bertiup-tiup…terus ada monitor suhu bertuliskan: 43 derajat C! Catet ya jam 6 pagi, 43 derajat! *tarik nafas panjang, untung cuma transit…

Nunggu satu jam di terminal transit, sebelum check in. Ternyata khusus penerbangan ke US, ada tempat tunggu khusus dan screeningnya ada lagi dan ketat banget, tas ransel di obok-obok, ditanya-tanya mau ngapain ke US dan sebagainya, haduh! Padahal cuma transit lho, fiuhh.. mungkin karena Qatar negara Islam yang dicurigai rawan teror, pengecekan dilakuakn dengan sangat seksama dan penuh kecurigaan, wuakakakka… nunggu lagi di dalem 1 jam, jam 8 pesawatnya take off, sempetin foto-foto, bahkan update status karena ada wifi gratisan 🙄 …

Doha airport

Arah kiri, ruang tunggu isolasi penerbangan ke US

Banyak staff wanita di bandara yang ternyata orang indo, halah!

Narsis dulu ya… wukakakakak…

Pesawat kedua ini lebih nyaman, saya dapat tempat di dekat jalan, gak sebelahan sama jendela, dan dapat dibarisan terdepan di dekat pintu darurat yang ruang buat kakinya luas banget, perfect! Lain kali saya mau lagi kalo disuruh milih di tempat itu! kakinya bisa selonjor seenak jidat dan toiletnya di depan mata, wkakakkakaka… kali ini saya lebih lucky daripada pesawat pertama.

Di pesawat kedua ini, laya monitornya juga lebih jernih, saya banyak nonton film, dari Kungfu Panda, Rio, sampe film perang alien di Los Angels…lupa judulnya 😛 Benar-benar 14 jam yang penuh kebahagiaan, hahahaha… cuma makanannya sekarang sudah berbau Europe dan middle east, tapi gak rugi deh naik Qatar Airlines, makananya banyak! 😀

Oh iya, kali ini sebelah saya bapak-bapak dari Iran, dan sebelahnya lagi pemuda dari India, si Bapak inggrisnya gak terlalu bagus, jadinya kita gak banyak ngobrol… *sok iye lu prim! hehhehehe…

Sampe di JFK, New York, ngelewatin imigrasi, saya pikir saya bakal dapat perlakukan seperti dulu saat pertama ke US, dimasukin ke ruang khusus, ditanya ini-itu, ternyata gak, hahahahha… ternyata prosedur itu hanya buat saat pertama, saya cuma ditanya pertanyaan normal, dan visa segera di-cap, dan keluar dengan lancar, oh iya, petugas imigrasinya ngirain saya orang filipine, padahal saya kan korea! haiyah! 😆

Saat ambil bagasi saya sempet nyari-nayri koper gede saya, ntah kenapa gak muncul-muncul, ada dua petugas yang menata beberapa koper di sisi samping, tapi sudah saya cek, gak ada juga… ternyata memang ada di barisan koper-koper yang ditata tersebut! *gubrak, cuma saya aja yang gak teliti, kalo udah sepi baru deh ketemu.. 😛

Di Bandara ini saya akan di jemput suami dosen saya, nah masalahnya, saya harus nelpon atau sms beliau saya nunggu di mana… Saya nyalakan hape, dan ternyata hapenya gak bisa nerima sinyal! OMG, bukan karena Nomor Provider saya gak merger sama provider di sini, tetapi karena hape murah saya cuma bisa nerima gelombang GSM tertentu, itulah kalo di indo kan GSM 900/1800, yang gitu-gitu lha, kalo hape-hape canggih biasanya dah support semua gelombang, berhubung hape saya hape harga 400ribu jadilah katro! sempet kalut!

Dengan tenang saya nyalakan laptop! dan ada wifi! Ups! ternyata harus bayar! D*mn! gak ada debit card pula… eh, kok ternyata mereka nerima charge dari kredit di skype saya, ckckckck… keren banget kan, mereka bisa baca skype saya dan kredit yang saya punya di skype, jadilah saya “yes”, saya pun langsung sms dan nelpon pake skype… gak sia-sia, nyimpen duit di skype, wuakakakaka… padahal kredit itu sudah hampir setahun lebih gak dipake…

Kamar di Forest Hills, gak nyangka bisa ke kamar ini lagi setelah dua tahun yang lalu…

*

Sukses meluncur ke Forest Hills, tempat dosen saya tercinta tinggal, saya langsung diajak buka bersama di Masjid Al-Hikmah! Cool! Oh iya, Sebenarnya NY hanyalah transit saja, tujuan akhir saya adalah Philadelphia, PA . Nantinya saya akan naik bus ke Philadelphia selama 2 jam dari NY. Gimana kelanjutannya??? Nantikan di tulisan berikutnya ya… 🙂

Mau tidur dulu, dan bersiap-siap untuk mudik ke NY lagi buat berlebaran ria… Syalalalalalla…

Happy Blogging!

PS: Thanks to Putri Usagi dan Bunda Lily atas “gift” sebelum berangkat… 🙂

 

 


Satu Minggu di Bogor (part 1)


Tada! Nah ini yang sebenarnya saya ingin tulis setelah tidur panjang plus kemalasan yang melanda saya dua bulan terakhir, hahahaha…

Sahabat pasti sudah tahu bahwa saya dua minggu kemarin sedang berada di Bogor. Hey dreams come true! Saya pernah menulis sebuah tulisan berjudul “Seandainya Saya ke Bogor”, alhamdulilah, sekarang sudah terealisasi. Di dalam tulisan tersebut saya punya keinginan untuk melakukan kopdar dengan blogger-blogger yang selama ini menghiasi kolom komentar  blog ini, dan mengejutkannya, semua di luar imajinasi saya, di luar rencana dan harapan saya. 1 minggu di Bogor menjadi sangat luar biasa!

1. Kopdar Pasaraya (24 Juli 2011)

Gaya sedakep eileykhan…

*

Mas Sus diam-diam ambil foto ini pake kamera saya 😀

*

Kopdar ini sudah banyak ditulis oleh blogger-blogger lain yang mengikuti kopdar ini. Ini adalah kopdar pertama saya, dan I’m the lucky one, saya bisa kopdar dengan blogger-blogger senior yang somehow, sangat diharapkan kehadirannya di setiap kopdar di seputar Jakarta. Tidak semua blogger pernah kopdar dengan beliau-beliau ini, dan saya beruntung menemui mereka di kopdar pertama saya.

Putri Rizkia, aka Putri Usagi, dia adalah blogger yang dekat dengan saya, kami chat dan sering sms, dan ternyata sehari setelah saya tiba di Bogor, saya sms dia, dan dia serta merta mengajak ke acara kopdar yang diadakan Uda Vizon dan Om NH di Pasaraya. Saya ragu, minder, dan gugup, gimana ya ntar? Thanks banget buat Putri yang dengan gigihnya memaksa saya untuk ikut, bolak-balik confirm, sampai mengajak Mas Sus aka Mandor Tempe untuk ikut. Hahahhaha… dalam kopdar ini Putri menjadi salah satu point of interest, karena selain riang dan kocak, suaranya yang emang bak petasan dan sifatnya yang flamboyan * (baca SKSD) wuakakakaka… pokoknya untuk tau cerita selengkapnya silahkan kujungi cerita kopdar pasaraya versi Putri. Kesan saya sama putri: tepat seperti yang saya pikir, hahahaha…

Om NH,  Trainer dan kakak kelas saya satu ini memang saya sudah tunggu kesempatannya untuk kopdar. Bagi saya, beliau ini tempat saya mendapat konsultasi “psikologi” dengan gratis kalo ketemu di chat, hahahaha…  Dan memang, belaiu eileykhan sekali! Saya suka gaya dia menyambut kami, dengan jabat tangan dan sapaan yang sangat “muda”, hahahaha… Memang sih, ternyata si Om, keliatan jauh lebih “berusia” dibandingkan apa yang saya pikirkan, hahaha.. tetapi gaya bicara dan kehangatannya sama seperti di blog, sangat belia! Ntah bagiamana ceritanya, belum apa-apa obrolan kami sudah dibuka dengan obrolan tentang gigi, hahahaha… ya ampun.. hahahahhaha…:D Cerita kopdar ini versi Om NH bisa di baca disini.

Mas Necky, ada yang aneh dulu sewaktu saya pertama mampir di blog mas necky, sepertinya saya sudah berkenalan dengan dia sebelumnya, Hahahah.. aneh, padahal tidak pernah, sampai saya menelusiri tulisan-tulisannya. Ah,  mungkin karena saya pernah liat dia sebagai penulis tamu di rumah Om NH, hehehehe…  mas necky seperti yang saya bayangkan, tapi lebih tepatnya dia ternyata lebih asyik, lebih rame dan lebih kocak daripada bayangan saya, dan satu lagi, tidak segemuk yang di foto. Hahahahaha.. Dia dan putrid tidak hentinya ngorol tentang kereta, dan mereka memang cocok sebagai narasumber tentang KRL, ibaratnya udah kaya KRL Ambassador, hahahaha… Cerita kopdar versi Mas Necky.

Mas Sus, aka Mandor Tempe, hahahha, saya sempat iseng nanya ke putri “Apa Mandor tempe ikut kopdar?” Lha kok dilalah si Putri ngajak dia! Hahahhaha… Saya dan Mandor sering terlibat chat di YM dan FB,  kami  sering tukar pendapat dan ide, bagi saya dia kakak yang penuh motivasi, terutama dalam bisnis, hahahaha… well, tapi di kopdar dia memang sangat pemalu! Terlalu pemalu malah. Cara bicaranya medog jawa, arek Malang gitu lho (eh kita satu tempat lahir lho) hahahah.. Mas Sus lebih banyak diam, dan sesekali tertawa lepas, belakangan saya baru tau kalau dia ternyata sempat didiagnosa gejala tipes oleh dokter, wah, makasih lho mas, sudah bela-belain jauh-jauh dari Cibitung buat nyamperin kita-kita di kopdar… Mas Sus sama seperti yang dia bilang, cungkring dan tinggi, hiihihihhi…

Akhirnya saya memperolah foto “normal”nya. Eits.. Tapi untuk menjaga kemisteriusannya saya kasih foto yg ini aja, hahahaha..

Uda Vizon, saya tidak dekat dengan Uda Vizon, tapi saya sempat mampir ke tulisan beliau tentang Surau yang dibangun di Riau, hasil rekomendasi tulisan Om NH, dan bagaimana Om NH sangat mengagumi Uda Vizon, ntah berapa kali Uda Vizon menjadi pembahasan di blog om NH, jadi saya pikir, Beliau pasti orang special. Uda Vizon, hangat, berkarisma, kalem dan lebih cakep dan imut aslinya daripada di foto, hahahaha… Uda Vizon ini terlihat awet muda, hahahaha.. *sirik 😛 Uda Vizon sempat menyinggung acara kopdar ini di tulisan ini.

Mbak Em, nah, tamu terakhir yang datang di kopdar adalah mbak Imelda dari jepang! Beliu yangs sedang liburan di Indo, sempat diajak uda Vizon untuk nyamperin kita, wah, wah, beliau sama seperti yang saya bayangkan, ibu-ibu dendi yang hangat dan seru. Saya dulu sekali pernah mampir ke blognya, dan membaca biografinya yang panjaaaaaannngg sekali, hahahaha.. Meskipun kami jarang bertemu di blog, tetapi Mbak Em, memang sudah blogger kelas kakap yang mampu menghadapi blogger anak kemarin sore seperti saya dan Putri, hahahaha… Mbak em, juga bawa kamera nya Nikon D80 dan lensanya yang f nya 2. sekian… fiiuhhh… bikin ngiri banget 😛 Mbak em juga dengan piawainya mengulas kopdar ini di sini.

Nah setelah kita ngobrol ngalur ngidul sampe kurang lebih 3 jam, akhirnya kita berpisah, Bapak-bapak naik ke atas untuk sholat. Saya, putri dan mbak Em, ke Ragusa Ice Cream, tempat Putri pernah janji bakal traktir saya dan kopdar pun berlanjut, hahahah…  Karena Mbak Em juga penasaran sama es krim “klasik” ini akhirnya kita pesen es krim yang berbeda biar bisa saling icip, hahahahah… Seru banget, karena di sini Putri dan Mbak Em sempet dengan cuek beybehnya bernarsis ria, hahahha.. Cerita lengkapnya ada di tulisan Mbak Em di sini .

*

*

*

Oh iya, Makasih mbak Em, atas traktirannya. Di sana saya sebenernya udah sempet ketar-ketir, karena takut kemaleman sampe Bogor.  Acara es krim pun berakhir, Mbak Em pulang dengan mobilnya, Putri mengantar saya ke Gambir. Eh bener, ternyata sampai bogor saya kemaleman, angkutan sudah jarang, sempet nunggu 20 menit tanpa tanda-tanda angkot dan bis yang saya mau, fiuhh akhirnya ada juga! Jam 12 baru sampai rumah… ckckckckc…

2. Kopdar Kementrian Keuangan (Lapangan Banteng)

Hhahaha.. judulnya agak lebay, tapi memang peserta kopdar ini semua — kecuali saya,  bekerja di kementrian keuangan yang letaknya bersebalahan dengan Lapangan Banteng. Saya hari itu kebetulan sudah menyelesaikan sedikit urusan di sekitar Gambir, terus nelpon Mbak Devi, dan akhirnya kita bisa kopdar di kantin kantornya Mbak Devi. Eh ternyata ada peserta kopdar lain, yaitu Mbak Dewi dan mbak Laily.

Mbak Devi, nah mbak saya yang satu ini memang akrab karena sering komen di blog saya, beliau juga sempet email-emailan dan sms-an. Mbak devi persis seperti yang saya bayangkan, dan tidak segendut yang dia sering pusingkan, hahahahah… *gendutan mama saya 😛 Bertemu mbak Devi seperti bertemu mbak sendiri, seperti sudah kenal sebelumnya, padahal kita baru pertama bertemu, tetapi semuanya berjalan seperti biasa dan tidak ada kecanggungan. Feels like home…

Mbak Dewi, kalo mbak yang satu ini saya pernah liat fotonya sebagai penulis tamu di blog om NH, ya saya ingat! Belaiu juga alumni IPB, sssttt.. kata Mbak Devi Mbak Dewi salah satu pejabat penting di kantor itu, hihihihi… lucky me ketemu dia, sama seperti alumni-alumni IPB pada umumnya *halah narsis, mbak Dewi supel dan gak jaim, hahahahaha…

Mbak Laily,kalau mbak ini saya bener-bener baru tau, hahahaha… salam kenal ya mbak…

Ya meskipun saya baru bertemu ketiganya tapi obrolan kita alhmadulillah mengalir  dan enjoyable. Setelah kita bubra, saya ikut mbak Devi keliling gedung dan lapangan banteng, terus lanjut ke gramed, dan ke sekolahnya anak-anaknya Mbak Devi: Syafa, Rafif dan Rahma di Basement Masjid Istiqlal, seru banget, sampe ada acara foto-foto depan mesjid, hahaha…  Cerita lengkapnya ada di versi mbak Devi 😀 Panjang dan membuat saya terharu, hahahahah…

Syafa gak mau di foto 😛

Rafif dan temannya..

*

*

Blogger cilik 🙂

Panjang juga tulisan ini, lanjut ke part 2 ya ntar… 😀

I love Kopdar!


TLPC : Pameran Foto Perdana

Ini tulisan dadakan!

Hi pembaca setia blog ini, hahaha… maaf ya sudah lama tidak menulis, alasannya akan saya ceritakan nanti di postingan selanjutnya, yang pasti saya menulis kali ini sifatnya dadakan tapi harus, karena ini bentuk apresiasi saya terhadap keberhasilan sesuatu, bentuk rasa bahagia dan juga rasa haru…

Hari ini TLPC (Tanah Laut Photo Club), komunitas fotografi di kabupaten tempat saya tinggal yang sempat saya ceritakan disini dan disini melaksanakan pameran foto perdananya! Bertajuk “Wajah Tanah Laut” mengangkat hal tentang sumber daya alam, wisata dan sosial budaya di kabupaten tersebut. Pameran foto ini tentu tidak hanya menguras tenaga dan pikiran, tetapi cukup menguras biaya dan juga perasaan tentunya. Ada sebuah perjuangan yang tidak mudah di balik kesuksesan acara ini, ada sebuah cerita dan ada sebuah lika-liku panjang sebuah organisasi baru yang mengawali langkahnya dengan bermodal sebuah tekad… “Kita harus tunjukkan bahwa ada TLPC di kabupaten Tanah Laut”

“Langkah pertama ini pasti akan sangat sulit, tetapi setelah ini langkah-langkah selanjutnya pasti akan lebih mudah” begitu saya pernah bilang ke teman-teman, dan untuk itu, kita butuh tangan dan kaki yang 100 kali lebih kuat untuk menjadikan acara ini terwujud. Dalam keterbatasan kekompakan, keterbatasan dana, dan keterbatasan waktu kami seperti para pemimpi kecil sederhana yang tak putus asa. Jatuh bangun dalam kegiatan ini dan masalah-masalah datang silih berganti memecut kami untuk berjuang lebih keras.

Kini semua berbuah manis, kegiatan pameran foto tersebut terbilang sukses.

Sebuah sms meluncur ke HP saya:

“Acara dibuka oleh Bupati dan unsur muspida, Kapolres mau ikut bergabung sebagai Pembina/ Penasihat, Ketua DPRD Tanah Laut akan jadi ketua kita, Bupati dan Wakil Bupati interest sekali sama hasil karya kita dan membeli salah satunya dengan harga fantastis, dan banyak orang yang datang untuk melihat..”

Bergetar hati saya membacanya, mengetahui perjuangan selama ini tidak sia-sia, ada genangan tipis di mata saya, “Selamat teman-teman atas kesuksesan kita”  dalam hati saya.

Hari ini saya hanya diam di kamar saya di Bogor, ribuan kilo dari tempat acara berlangsung. Hari ini saya menuliskan status di FB tentang suasana Bogor hari ini yang panas, kering dan barangin, mengingatkan saya tentang Pelaihari, tempat acara tersebut berlangsung, dan saya benar-benar ingin berada di sana hari ini.

Berbagai ucapan terimakasih, ungkapan syukur dan kebahagiaan datang silih berganti malam ini, seolah sudah cukup membuktikan kepada saya bahwa acara tersebut berjalan sukses meskipun saya tidak melihatnya dengan mata dan kepala sendiri. Hari pertama puasa ini seperti penuh dengan rahmat dan rasa syukur yang teramat, khususnya saya yang sedang jauh dari teman-teman seperjuangan. Hari ini hari pertama puasa ramadhan, hari ini hari ulang tahun anggota kami, Bagus, dan hari ini pula hari pameran perdana kami yang sukses. Tuhan sungguh perencana yang ulung. Alhamdulillah.

Sedikit flashback tentang saya dan TLPC…

Saya adalah “anak baru” di lingkungan Pelaihari, Kab. Tanah Laut, saya dipertemukan oleh anak-anak TLPC melalui sebuah grup di FB sekitar Januari 2011. TLPC berkembang pesat sampai akhirnya terbentuk organisasi dan rencana kegiatan, yaitu pameran pertama ini.

Saya yang seorang pengangguran tentu saja seperti menemukan tempat pelarian untuk mengamalkan kapasitas saya, semampu yang saya bisa. Berbekal sedikit ilmu dari bangku perkuliahan saya ikut aktif dalam persiapan kegiatan, mulai dari nol sampai sekarang, itulah mengapa saya tau persis betapa beratnya perjuangan kami.

Saya tahu bahwa saya tidak akan lama berdiam di tempat ini, maka saya pernah menolak saat ditunjuk untuk menjadi pengurus, saya tidak bisa menjamin sampai kapan saya masih ada di Pelaihari, sedangkan cepat atau lambat waktu perpisahan itu akan tiba, dan saya sadar akan itu.

Teman-teman di TLPC adalah orang-orang yang optimis dan penuh semangat, dan saya percaya itu, saya bisa merasakannya, dan saya memutuskan untuk “bergembira” bersama mereka, karena saya tau, ada potensi di dalamnya, ada cahaya kesuksesan yang belum tampak, maka dari itu saya tidak main-main di dalamnya. Saya bergembira, tetapi tidak main-main dalam bergembira 🙂

Persiapan pameran seperti  menuntut kami untuk lebih kreatif dan kritis mencari objek foto. Kegiatan hunting bersama seperti tidak ada habis-habisnya menghiasi hari-hari saya dua bulan terakhir, belum lagi kegiatan menyebarkan proposal yang kejar-kejaran dengan ketatnya waktu yang tersisa. Awalnya acara ini akan dilaksanakan sebelum bulan puasa, tapi sempat tertunda sampai akhirnya terlaksana hari ini (1 Agustus 2011). Kami melakukan yang terbaik yang kami bisa, sampai di hari-hari terakhir saya di sana…

Akhirnya kurang lebih satu minggu sebelum tanggal pelaksanaan acara pameran, saya harus meninggalkan Pelaihari, untuk kembali meniti karir saya kembali. Sebuah moment yang saya tunggu tetapi tidak saya inginkan.  Berat, tetapi harus. Ada rasa sedih dan “tanggung” karena harus meninggalkan acara yang hampir selesai ini. Saya terbang ke Jakarta dan stay di Bogor untuk sementara waktu. Maaf teman-teman, saya tidak bisa berpamitan ke setiap orang saat itu.

Sekarang,

Saya tahu ada senyum di setiap wajah teman-teman TLPC, hari ini, sebuah langkah pertama, sebuah langkah besar untuk keberlangsungan organisasi kita telah terlaksana. Doa dan air mata itu terjawab sudah. Harapan dan cita-cita semakin jelas terlihat.

Saya bangga pernah menjadi bagian dari kalian, dan saya jujur berat sekali harus meninggalkan TLPC, karena saya sudah merasa memiliki dan menemukan wadah yang membuat saya “berarti”. Kenangan dan persahabatan yang kita jalin selama ini tentu saja sangat terukir di ingatan saya, saya menghargainya dan tidak menyangkal bahwa semua sangat berarti bagi saya.

Sahabat dan rekan-rekan TLPC,

Saya mungkin akan berada jauh dan sangat jauh dari Pelaihari, tetapi saya tentu akan terus mendukung TLPC. Hehehhe, kan masih ada internet. Mohon jaga dan terus kembangkan komunitas ini menjadi komunitas yang baik, produktif dan berkualitas. Kekompakan, kerja keras, dan rasa memiliki adalah kunci keberhasilan langkah-langkah kita ke depan. Saya turut mendoakan dari sini.

Ah, sudah cukup menjadi sentimental! Mari bergembira atas kesuksesan ini! Saya terharu bahagia malam ini, karena kita berhasil! Well done! Terus semangat!

This slideshow requires JavaScript.

“Saya datang ke TLPC tanpa membawa apa-apa, tetapi saya pergi membawa ribuan kisah dan kenangan, terima kasih TLPC”

Salam Jepret!


Fotografer atau Photoshoper?

Sudah lama rasanya saya tidak menulis, dan minggu ini saya sedikit ingin menulis tentang ganjalan yang ada di hati… *halah lebay 😀

Langsung saja, di sebuah forum fotografi saya terperanjat pada sebuah topik atau thread yang bertajuk “Sejauh mana olah digital diterima?” dengan pertanyaan awal sebagai berikut:

“Hampir semua foto yang dipublikasikan di sini hasil olahan, bahkan sedemikian rupa sehingga kekuatan alami gambar tersamarkan oleh keindahan artistik bikinan photoshop. Apa iya, harus diolah sampai sejauh itu? Saya sendiri berdisiplin hanya sebatas cropping, dan penajaman warna (optimized color). Bagaimana menurut Anda? Pilih alami atau olah digital yang all out?” (A. Sofyan)

Kemudian saya teringat dulu sekali, ada sebuah komentar seorang blogger di blog saya, saya lupa persisnya, kira-kira begini:

“Saya suka fotografi, tapi saya ingin jadi fotografer handal, dan bukan seorang photoshoper yang handal mengedit foto”

Ya dengan kata lain, bisa dibilang saya bukan fotografer, tapi hanya seorang ahli photoshop atau software edit gambar yang selama ini memanipulasi gambar menjadi bagus. Kemudian saya berpikir, apa yang salah? bagaimana sebenarnya?

Berbicara tentang foto yang tampil di blog ini selama ini. Ya, saya mengakui, sebagian besar telah melaui proses editing, ntah itu warna, brightness, kontras, dan kawan-kawan. Lalu apakah saya bisa disebut Photoshoper (pengguna Photoshop) atau Lightroomer (pengguna lightroom)? Ya itu benar. Lalu apakah saya bukan fotografer?

Saya tidak bisa menjawab ini. “Fotografer”, kata itu terdengar terlalu berat. Saya cuma tahu saya suka memotret dan kebetulan saya punya kamera DSLR (yang hanya) entry level. Jika saya disebut fotografer, rasanya saya bukan ahli, dan saya sendiri tidak menghasilkan uang dengan fotografi atau hasil karya saya bukan maha karya yang dikenal oleh para pakar fotografi di negeri ini. Intinya sejauh ini saya cuma seorang hobiis. It saja mungkin.

Jadi bisa dikatakan saya seorang picture editor yang suka memotret, atau photoshoper yang suka fotografi *bingung kan?

Pertanyaan selanjutnya: Apa menjadi photoshoper itu “hina” dalam dunia fotografi? Pertanyaan ini hakikatnya hampir sama dengan pertanyaan di forum yang saya kutip di atas. berikut beberapa jawaban-jawaban dari anggota forum.

“Memang oldig dan photography tidak bisa dipisahkan dan sudah menjadi satu kesatuan. Tapi saya masih percaya bahwa oldig adalah nomer urut kesekian. No 1 adalah belajar membuat foto sebaik mungkin, dengan minimal Oldig (olah digital). Toh kita kan fotografer, buka photoshoper.” (Widjaja)

“Jauh sebelum ada photoshop, banyak pencetak yang menerima jasa mengolah foto di kamar gelap dengan hasil yang tidak kalah ekstrim dibanding sekarang. Toh hasilnya diakui sebagai karya sang fotografer, lalu di era digital, dengan sedikit belajar, kita semua menjadi bisa karena dimudahkan oleh teknologi, bukankah seharusnya lebih diterima” (Johntefon)

“Buat saya tidak penting apakah foto itu diolah atau tidak,
tetapi lebih kepada apakah foto itu indah dan bisa dinikmati atau tidak..
karena pada akhirnya orang lain menilai hasil akhir sebuah foto, bukan prosesnya…ya ngga?” (Iskandar)

 

“Batasan oldig susah dijelaskan ya .. tapi OLDIG kalo dari persepsi saya, adalah suatu pengolahan pada foto yang tidak mempengaruhi mata .. artinya …. dalam arti orang tidak tahu kalau foto ini telah melewati proses olah digital .. itu batasannya menurut saya ^^”(agoes)”

Nah ternyata banyak pro kontra juga ya.

Istilah “fotografer” cenderung menyangkut hal yang berkenaan dengan teknis memotret dan seni dalam menciptakan foto. Lalu bagaimana dengan photoshoper dan kawan-kawan? Kalo menurut saya, seorang photoshoper, atau lightroomer, atau Olah digitaler, dan kawan-kawannya itu tidak hina. Siapa bilang mereka unskill? gak pake teknis, atau gak pake seni?

Seperti tulisan saya di “Cuma Masalah Selera“, ternyata gak cuma fotografer yang punya selera, tapi photoshoper juga butuh selera dan seni tentunya. Katakanlah dua orang photoshoper diberikan foto yang sama dan software yang sama, apakaha hasilnya sama? tentu tidak kan? apakah dua supir angkot menyetir angkot yang sama akan sama enaknya? tentu tidak.

Photoshoper yang baik mengetahui elemen-elemen seni dalam grafis. Mengetahui warna dan perpaduannya, mengetahui cahaya dan pengaturannya, mengetahui apa yang salah dari suatu foto dan bagaamana memperbaikinya, dan pastinya mengetahui apakah foto mentahan yang dia akan edit itu bagus atau tidak untuk diedit. Nah lho! 🙄

Software hanya sebuah alat, saya pernah membaca tulisan: Jangan pernah berpikir photoshop bisa “menyelamatkan” foto kita, photoshop hanya “memperbaiki” atau “menyempurnakan”. Jujur saya juga merasa, selalu liat-liat dulu apakah foto saya ini “layak” edit atau tidak. Saya tidak pernah berpikir untuk mengubah foto blur menjadi super tajam, atau foto jelek menjadi foto yang luar biasa. Intinya apa? Hasil edit photoshop sangat tergantung kualitas foto mentahnya, jika foto mentahnya sudah tidak menjanjikan, contoh: tidak focus, atau blur, maka tidak akan menghasilkan hasil edit yang bagus. Saya jamin! Saya sendiri sering mengalami situasi dimana saya menyerah untuk mengedit foto hasil jepretan sendiri. Awalnya saya pikir saya bisa melakukan ini-itu terhadap foto tersebut, ternyata tidak. Saya akhirnya lebih baik tidak menampilkannya daripada menampilkan hasil foto yang “cacat” (at least di mata saya).

Ternyata menjadi seorang photoshoper juga tidak sembarangan kan? Di luar kekuatan teknis digital, mereka juga harus dibekali ilmu-ilmu fotografi yang memadai, foto-foto yang memang baik (mentahnya), dan tentunya kelihaian dalam melihat kelebihan dan kekurangan suatu foto.

Lalu sampai mana batas olah digital atau editing foto itu?

Tidak ada yang membatasi. Ada yang typical hanya mengedit “apa yang ada”, tetapi ada juga yang typical  “membuat ada”, atau mereka menyebutnya digital imaging. Itu lho, yang suka mengabungkan beberapa image/gambar jadi kesatuan foto yang terlihat alami, tetapi umumnya kita bisa masih bisa melihat kalau foto itu adalah manipulasi, dari yang “luwes” nan alami sampai yang “extreme” nan ajaib seperti kuda bersayap, gadis bersayap malaikat, pelangi dan peri-peri yang muncul di kebun bunga, atau tiba-tiba ada sepasang kekasih berbaju pengantin jawa dengan background menara eiffel, hahahahah… semua lumrah. Boleh-boleh saja. Tapi saya adalah typical “apa yang ada”, apa yang saya tampilkan di blog ini semua adalah asli / apa adanya. Tidak ada penambahan atau penggabungan dengan foto lain.

Seperti foto di atas. Meskipun hal itu bisa terjadi, jangan pernah berpikir saya menggabungkan foto sampah dan foto ayam, kemudian menghasilkan gambar seperti ini. Hehehhe… Jika pun saya nanti melakukannya, saya pasti bilang. 😀

Saya sendiri menyukai foto editan yang sedemikan rupa sealami mungkin. Meskipun memang terkadang ada editan yang tidak sempurna alami, tetapi saya ingin foto editan saya tidak “menganggu” mata yang melihat atau dengan kata lain mereka yang melihat merasa foto saya wajar dan bisa diterima oleh akal. Tidak ada celetukan “kok aneh ya?” atau “kok lebay sih”? Saya sendiri masih belajar untuk itu dan akan terus belajar.

Jadi intinya apaan?

Ya, apapun cara mengolah foto kita, mau tanpa editing atau dengan editing, yang terpenting adalah hasil akhir dan bagaimana orang lain bisa menikmatinya. Karena tujuan kita memotret pasti ingin berbagi dengan orang lain, ingin orang lain melihat sisi indah suatu objek yang kita lihat. Syukur-syukur hasil akhir itu disukai oleh orang lain.

Sekali lagi ini hanya pendapat saya, tidak ada tujuan mengajari atau mencari pembenaran. Saya hanya mengungkapkan apa yang saya pikir. Maklum aja kalo ada salah, namanya juga pemula, hihiihih.. Semoga bisa memberikan pencerahan dan bermanfaat buat pembaca.

Hihiihih… masih alami kan? 😀 😀 😀

Salam Jepret!


Sedikit Kata…

Pembaca dan sahabat blogger,

Mungkin sahabat-sahabat blogger sedikit banyak bertanya mengapa saya sekarang sudah jarang menulis dan melakukan blogwalking. Ya, saya sibuk akhir-akhir ini di dunia offline, ada kesibukan yang menuntut waktu saya sedikit lebih banyak dari biasanya, sehingga draft-draft tulisan hanya tersimpan di otak saya.

Saya juga mohon maaf tidak bisa membalas komen-komen yang selalu setia mengisi halaman-halaman postingan saya. Saya ucapkan terimakasih. Saya tentu membaca semua komen dan membalasnya dalam hati, tetapi jika saya rasa sangat urgen, maka saya baru akan menuliskannya. Saya juga akan blogwalking satu dua kali di waktu-waktu senggang saya.

Untuk mengisi kekosongan postingan saya, dan sekaligus mengurangi kejenuhan menulis, saya sengaja memposting foto-foto hasil karya saya. Syukur-syukur bisa tetap dinikmati. Apakah saya ingin mengubah blog ini menjadi Photoblog? Saya rasa tidak, kelak saya akan menulis lagi, bagi saya rumah ini hanyalah tempat saya bercerita dan berbagi, satu waktu bisa dalam bentuk tulisan, lain waktu berupa gambar…

Photo by Ipunk DJ (mesinketik.com)

Pembaca,

Ya, hanya inilah yang saya punya. Semoga bisa bermanfaat 🙂

Salam,

Prima

*

PS: mau tau itu foto di mana? Nantikan laporan hunting foto bareng TLPC 🙂


Sapaan Baru

Iseng-iseng kemarin saya mengubah cara sapaan chatting yang biasa menjadi anti biasa, hihihih… ketularan Pak Mars ceritanya.

Mungkin hampir semua orang mempunyai sapaan standar saat memulai chat di media online seperti: Hi!, Apa kabar?, Lagi ngapain?, Dimana nih? dan sebagainya. Sapaan standar seperti itu tentu saja sudah biasa kita dapat atau kita sampaikan. Jawabannya mungkin terlihat standar juga, seperti;  Hi juga!, Baik, Lagi di rumah, Lagi di kantor, Lagi iseng aja, dan lain-lain.

Saya kemudian berpikir untuk membuat sapaan yang tidak biasa. Sapaan yang membuat orang tersenyum membacanya. Sapaan yang menarik perhatian dan mungkin bisa memberikan aura positif. Yup, saya menemukannya! :mrgreen:

“Bagaimana perasaanmu hari ini?”

atau

“Apakah kamu bahagia hari ini?”

atau

“Apa kebahagiaan terbesarmu hari ini?”

*

Sapaan model seperti ini terkesan sangat personal, sangat akrab, right to the point, langsung ke hati si penerima, dan tentu saja membuat penerima tergelitik untuk menjawabnya dengan berpikir: Apakah aku bahagia hari ini? apakah kebahagiaan yang aku dapatkan hari ini? Sudahkah aku bersyukur untuk nikmat dan bahagia hari ini?

Memang terdengar sedikit gagu, tetapi tidak ada yang salah dengan menujukkan “perhatian” untuk sahabat atau teman. Kita bisa menujukkan ke orang tersebut betapa kita peduli terhadap perasaan mereka,  mengharapkan kebahagiaan mereka, dan mengharapkan mereka mau berbagi kebahagiaan meskipun hanya kebahagiaan sederhana.

Tidak semua orang bisa berbagi kesedihan, tetapi sebagian orang selalu ingin berbagi kebahagiaan. Meskipun si penerima sapaan ternyata dalam mood yang tidak baik atau sedang bersedih, sapaan dan pertanyaan seperti ini tentu akan memancing pikirannya untuk berpikir ke arah positif, mencari peristiwa-peristiwa yang membuatnya sedikit bahagia di antara kesedihan yang dia alami sekarang. Karena saat orang merasa sedih dan ditimpa musibah, pikirannya biasanya berkutat pada hal-hal negatif dan hal-hal yang membuat bad mood, lalu kenapa kita tidak memancing mereka untuk melupakan hal-hal buruk itu dan mengajak mereka untuk berpikir hal-hal menyenangkan penuh senyuman?

Setiap orang punya respon yang berbeda-beda, tetapi dari yang saya alami, sebagian besar memberikan respon positif:

*

“Tentu saja, setiap hari harus bahagia!”

“Aku bahagia hari ini karena banyak yang memuji hasil karyaku di FB”

“Aku bahagia karena aku bisa bernafas hari ini”

“Aku bahagia karena bunga di halamanku hari ini bermekaran”

“Aku bahagia saat melihat jagoan kecilku terbangun pagi ini dan bilang: Papa, papa..”

*

Ah, sederhana… tetapi sangat manis, bukan?

Mungkin pembaca ingin mencoba juga sapaan model saya ini? Semoga kita bisa berbagi kebahagiaan hari ini!

Happy Blogging!


Hobiku: Menggambar Anime

Ini bukan postingan tentang cara menggambar anime, tapi kisah masa kecil saya yang suka menggambar anime jepang.

Zaman saya kecil, keberadaan komik masih tidak sebanyak sekarang, bukan berarti keberadaan komik masih sedikit, hanya saja karena rumah masa kecil saya berada di sebuah daerah terpencil dan jauh dari kota besar, sehingga akses masuk komik dan majalah masih bisa terbilang lambat.

Pengetahuan saya tentang anime jepang sepertinya berawal dari anime di TV : Doraemon yang entah sejak kapan sudah ada semenjak masuknya siaran televisi swasta di Indonesia. Berbekal tontonan anime setiap hari minggu pagi, diam-diam saya selalu memperhatikan grafis dari film-film anime itu dan mulai menggambar-menggambar sendiri tokoh-tokoh tersebut semirip mungkin dan sejauh yang saya ingat. Bagi saya itu, seru sekali bisa menggambar tokoh-tokoh anime itu. Jika hari minggu datang, saya mencocokkan hasil gambaran saya dengan yang ada di TV. Sudah samakah?? apa yang kurang??

Anime dan komik semakin gencar membanjiri toko-toko buku. Satu demi satu teman-teman saya yang dari keluarga berkecukupan mulai mengoleksi komik. Saya ingat komik masih seharga Rp. 3000.-. Komik-komik yang banyak beredar juga adalah komik-komik dari serial anime yang ada di TV, seperti Doraemon, Astro Boy, Candy-Candy, Saint Saiya, Dragon Ball, dan lainnya. Lalu saya? Ya saya cuma modal pinjem saja, hahahahaha… Komik tentu saja mempermudah saya untuk meniru grafis pada komik, karena saya tidak perlu lagi menunggu setiap minggu hanya untuk “belajar menggambar”, tinggal pinjam komik teman dan mulai menggambar, bukan menjiplak lho ya :P. Hampir semua jenis gambar komik saya pernah coba, dari yang imut-imut, muka sangar sampai mata belok dan berkaca-kaca. Well, hasilnya tidak mengecewakan, at least lebih baik dari teman-teman seumuran saya, hahahahah…

Kebiasaan saya menggambar tentu saja membuat tangan gatel untuk terus menggoreskan pensil dimana-mana, tidak terkecuali di buku pelajaran. Hampir setiap bagian belakang buku tulis, tidak pernah lolos dari coretan-coretan saya. Saat kelas 2 SD, saya ingat guru saya bernama Bu Siti, beliau muda dan cantik. Siang itu kebosanan memenuhi pikiran saya, saya bukannya mendengarkan beliau menjelaskan pelajaran, eh malah diam-diam menggambar sosok wanita anime yang saya gambar seperti ciri-ciri Bu Siti, hahahaha… Naasnya, Bu Siti, mendekati saya dan mendapati saya sedang asik menggambar!

“Prima, kamu kok malah gambar???” muka Bu Siti agak geram. Satu kelas terdiam. Beliau meraih buku tulis yang saya gambar, dan menanyakan siapa wanita komik itu? Tentu saja saya malu dan berkata “Itu Ibu…” Bu Siti terdiam sebentar, saya bisa liat senyuman kecil di bibirnya dan beliau berkata, “Kalau menggambar lain kali jangan di buku tulis dan jangan di jam pelajaran”. Beliau mengembalikan buku saya. Hari itu saya malu. Maka, setiap kali saya habis menggambar di buku, saya akan merobek lembaran bagian belakang itu dengan penggaris untuk meninggalkan jejak, hahahhaha…

Kelas 4 SD, saya akhirnya bisa beli komik! Komik pertama hasil nabung sendiri: Asari-Chan, komik lucu yang grafisnya bagus sekali. Karakter gambar Asari ini yang sampai sekarang sedikit banyak mempengaruhi karakter gambaran anime-anime lucu yang saya buat, hihihihi…

Makin remaja, saya semakin getol menggambar, kata teman-teman saya gambar saya bagus. Jadi kadangkala mereka sengaja memberikan kertas kosong kepada saya unuk menggambar apa saja, atau tokoh kartun tertentu untuk dipajang di kamar, bahkan di laminating, hahahahaha… Tapi ada kejadian tidak menyenangkan saat saya SMP. Guru PPKn saya terkenal disiplin alias galak. Ya kok dilalah saya lupa merobek kertas belakang buku tugas PPKn saya, dan si Ibu galak itu memanggil saya ke depan kelas. Sudah kebayang kan? Ya, saya dimarahin habis-habisan di depan seluruh anak, sambil memperlihatkan gambaran saya di buku itu. Semua anak tertegun, tapi saya tau mereka tidak pernah ikut menyalahkan saya dan gambaran di buku itu. Mereka cuma takut, sama seperti saya. Si Ibu akhirnya menyuruh saya untuk minta tanda tangan orang tua tepat di gambar itu dan tentu saja tidak lupa mengancam anak-anak lain untuk tidak mencontoh tingkah konyol itu. Ada satu teman saya bilang: “Aku heran kok si Ibu bisa segitu marahnya liat gambaran sebagus ini” Ya sudahlah memang saya saja yang sedang sial… 🙂

Jaman SMP ini saya juga mengenal media warna: pastel (seperti crayon tetapi lebih lembut dan oily), saya sering ikut lomba-lomba gambar dan lumayan ada hasilnya. Tentu saja bukan menggambar anime. Di rumah sekarang banyak hasil gambaran saya dengan pastel berukuran besar, tetapi jika saya melihat sekarang, saya sedikit tersenyum, karena gambaran tersebut masih terlihat “anak-anak”, ya sangat anak-anak…garisnya sederhana, tetapi masih bisa dinikmati..  Si Bungsu pernah bilang ke Mama “Masa sih Ma, mas Prima gambar ini waktu masih SMP??” Hhihihii.. *si Bungsu emang gak bisa gambar kaya saya 😉

SMA saya malah jarang menggambar. Menggambar hanyalah iseng-iseng saja. Kotak Pastel itu tidak pernah lagi saya sentuh. Saya malah sibuk di kegiatan extra dan kegiatan akademis tentunya. Saya libur menggambar di kertas besar. Saya ingat hanya satu gambar yang saya buat semasa SMA, itupun karena pakde saya minta gambaran saya untuk di bingkai. Saya ingat saya bermaksud gambar ayam, tetapi menyerupai burung. Jadi seperti ayam hias! Mahluk apa itu ya? Hahahahah… whatever…

Saat kuliah, malah saya mulai menggambar lagi. Ya tau sendiri kan kuliah itu gak seperti sekolah, kadang waktu luang tiba-tiba banyak, kadang sibuk parah gak kira-kira. Saya masih di asrama TPB-IPB. Teman sekamar saya punya majalah komik yang terbit tiap bulan, berisi banyak gambar anime-anime masa kini yang sangat bagus. Iseng-iseng saya buka kotak pastel yang sudah berdebu. Beli karton putih. Dua hari saya sudah punya poster besar bergambar tokoh Cardcaptor Sakura! *sok cute banget, Wuakakakakah… Saya tempel di atas meja belajar! Mereka bilang bagus 😛

Dari situ saya menggambar poster Conan, Samurai X, dan banyak lagi. Sata saya meninggalkan asrama, saya bagikan saja gambar itu buat teman-teman saya, anggap saja buat kenang-kenangan. Ini adalah poster terakhir yang saya gambar saat kuliah, berukuran karton putih besar dan (semoga) masih disimpan oleh teman saya. Saya sempat motret pake kamera HP. Cuma ini gambar yang saya punya fotonya 😦

Di ambil dari karakter Tsubasa Reservoir Chronicle

*

Sekarang saya tidak lagi menggambar poster. Pastel sudah saya sumbangkan ke panti asuhan sewaktu selesai kuliah di Bogor. Ya, kadang-kadang pengen sekali menggambar poster lagi, mengenang saat-saat saya lagi gila gambar-gambar anime seperti ini, tapi entah kapan…

Jadi intinya apa prim? Ya gak ada, saya cuma mau bilang aja kalo saya dulu suka gambar anime dan bikin-bikin poster macam ini, hihihi… intinya sekedar curhat dan cerita masa kecil saja.. *sok melow* :mrgreen:

Selamat Berharpitnas!


Cuma Masalah Selera

Seorang teman saya, saya memanggilnya Kue Ber-fla, menanyakan pertanyaan simpel bertubi-tubi seputar foto-foto saya:

“Kok bisa bagus begitu warnanya?”

“Aku gak ngerti tentang foto dan warna-warna”

“Apa itu warna, komposisi warna, dan kontras?”

Haduh! Kue Ber-fla sangat curious sekali dengan apa yang ada di kepala saya saat mengolah foto-foto saya. Seolah-olah Kue Ber-fla ingin sekali belajar banyak dari saya dan ingin punya foto-foto seperti saya.

Saya sendiri suka bingung jika dihadapkan pada pertanyaan-pertanyaan sejenis itu. Apalagi sempat ada komen yang bisa dikatakan sangat “wah” di postingan saya sebelum ini, hahahahaha… Saya malah merasa biasa saja dengan foto-foto saya, dari dulu sampe sekarang ya begitu-begitu saja, naik turun seputar itu, menurut saya belum ada pencapaian yang signifikan. Bahkan teman-teman fotografer saya di sini meresponnya biasa-biasa saja, ya karena memang biasa.

Bagi teman-teman blogger yang sudah mengikuti blog saya lama, mungkin melihat memang foto saya ya begitu-begitu saja. Bagi yang mungkin sering melihat lama-lama terlihat biasa, beberapa menyebutnya bagus, bahkan mungkin saya gak tahu aja, kalau ada yang gak suka, dan saya tau itu pasti ada. Whatever shot! Saya hanya memotret dengan hati. Masalah suka gak suka itu masalah biasa. Saya punya selera dan pembaca juga punya selera. Urusan selera ini yang mau saya ceritakan sedikit.

Pertanyaan Kue Ber-fla menyadarkan saya bahwa ada satu titik dimana saya tidak bisa menjelaskan sesuatu dibalik semua pertanyaannya. Saya stuck dan ingin rasanya memindahkan isi kepala saya ke kepalanya, hingga dia bisa membaca apa yang saya rasa. Itu lah selera. Selera memang bisa dirasakan atau “sampai” pada orang lain, tapi hampir tidak mungkin diduplikasi dengan identik. Selera bisa mirip, tapi tidak bisa sama persis. Saya juga kurang tau apakah selera ini berkaitan dengan “talent” yang memang dibawa semenjak lahir? Whatever

Selera ini ternyata mempengaruhi saya dan mungkin sebagian besar orang saat melihat sebuah benda visual, contohnya gambar atau foto. Saat saya memotret: komposisi, focus, pencahayaan dan angle sangat dipengaruhi selera. Meskipun banyak teknik-tekni fotografi di luar sana, tetap selera itu sangat berpengaruh buat saya. Pada saat yang sama, kamera yang sama, suasana yang sama dan objek yang sama, dua fotografer bisa menghasilkan dua gambar yang nyata beda. Mereka bilang: depend on the man behind camera, dan itu benar menurut saya.

Berlanjut pada olah gambar atau editing. Software adalah sekedar alat yang membantu, sekali lagi tergantung siapa yang menggunakannya. Sama mobilnya bisa beda rasa saat beda sopirnya. Saat saya mengedit gambar, saya menjadi Photoshopper, atau Lightroomers dan sejenisnya, saya sangat dipengaruhi oleh selera. Saya mengajari Kue Ber-fla untuk mengerjakan foto-fotonya dengan alat-alat atau software yang saya pakai. Terus apakah hasilnya akan sama? tentu tidak. Meskipun pada akhirnya Kue Ber-fla sudah expert menggunakan software itu, apakah kemudian selera dia akan sama dengan saya? tentu tidak. Saya yakin dia akan berdiri sendiri dengan seleranya sendiri.

Menurut saya selera bisa dipengaruhi tetapi tidak bisa dibohongi. Saat kita melihat gambar atau foto yang kita suka, kita terpengaruh untuk membuatnya seperti itu. Saat teman saya memberikan ide kepada saya untuk mengubah warna ini dan itu, menggelapkannya, menerangkannya, sedikit ini dan itu, bisa jadi selera teman saya itu mempengaruhi saya, tetapi pada akhirnya saya sendiri yang akan memutuskan pada titik mana saya merasa “selesai”, dan berkata “OK, saya suka yang ini” dan rasa suka itu gak bisa dibohongi. Ya kan? 🙂

Selera itu punya basic, tetapi juga bisa dieksplorasi dan bisa ditemukan. Semakin banyak kita melihat atau mendapat referensi foto orang lain, kemudian banyak mencoba menemukan kecocokannya. Selera kita berkembang dan akhirnya kita menemukan “selera basic” kita seperti apa. Warna seperti apa yang saya suka, karakter foto seperti apa yang saya suka, tipe pencahayaan seperti apa yang saya suka. Tentu saja selera akan sedikit banyak berubah dan terus berkembang seiring waktu, tetapi selalu ada selera basic yang mempengaruhi kita dari waktu ke waktu.

Pada akhirnya. Semua orang punya selera masing-masing dalam melihat suatu gambar atau foto. Tidak ada selera yang baik atau buruk. Yang ada disukai dan tidak disukai. Bisa jadi selera foto saya tergolong selera “rendah” di mata satu orang, tetapi tergolong selera “tinggi” di mata yang lain. Selalu, ini masalah yang relatif. Tidak suka bukan berarti harus menghujat, atau menjudge, apalagi menyakiti hati orang lain. Jika ternyata suka dan kemudian memuji, itu adalah hak manusia untuk berekspresi. Syukur-syukur kita bisa saling membahagiakan.Ya kan? Perbedaan selera adalah hal yang wajar dan tidak perlu dipikirkan terlalu pelik. Ini seleraku. Ini seleramu. Kita berbeda tetapi kita tetap indah.

Kue Ber-fla mungkin sekarang sedang asik-asiknya berpetualang dengan seleranya. Saya senang bisa membantu banyak orang untuk mengeksplorasi selera mereka. Karena saya sendiri masih asik belajar mengenal selera saya dengan lebih baik, mengasahnya agar semakin tajam dan kelak bisa membuat orang bahagia dengan selera saya. Hey Kue Ber-fla, saya tidak akan mengajari kamu ini-itu terlalu strict, sama seperti seorang ayah yang melihat anaknya belajar naik sepeda, You’ll find the way! 🙂

I love this pic, Cute!

Salam Jepret!

PS: Ya ampun, saya nulis ini udah kaya fotografer besar aja, wkakakakakaka… maaf para fotografer senior, ini cuma pendapat dari anak kemarin sore yang tentu masih jauh dari sempurna… 🙂


Teori Bu Budi

Bu Budi, seorang ibu-ibu pemilik toko kelontong yang paling dekat dengan rumah saya, mempunyai teori sederhana unik untuk mengetahui siapakah pemilik uang atau pembeli yang membeli sesuatu di tokonya. Hmmm, mungkin pembaca sedikit bingung apa maksudnya, langsung saja simak dialog saya dengan Bu Budi berikut ini.

Siang itu saya mau baru pulang dari berenang, sebelum sampai di rumah, saya sengaja mampir ke toko Bu Budi untuk beli minuman. Saya keluarkan gulungan uang dari kantong kecil di dalam tas, karena biasanya saya menyimpan beberapa lembar ribuan di sana, dan saya memang sering menaruh kembalian uang di kantong kecil itu, alih-alih lebih praktis dan cepat, saya juga agak malas kalo harus membuka tutup dompet yang saya simpan di dalam tas juga, entah nyelip dimana. 😛

“Bentar bu, uangnya kelipet-lipet..” Saya mulai membuka gulungan lembaran seribuan dan  lima ribuan yang tertekuk dengan kaku, kira-kira seperti pada gambar. Agak susah menarik satu lembar seribuan diantara gulungan itu, sehingga malah membuat uang saya terjatuh-jatuh.

“Maaf bu, hehehehhe…” sembari memberikan uang kelipat-lipat itu seharga minuman.

Bu Budi tiba-tiba membalas, “Gak apa-apa, biasa kalo laki-laki uangnya memang suka dilipet-lipet gitu…”

“Hah? maksudnya bu?” saya tertarik dengan pernyataan beliau itu.

Begini kalo saya dapat uang yang kelipet-lipet kaya uang kamu gini, saya tau uang ini dipegang sama laki-laki, jadi maklum saja. Kalau yang pegang ibu-ibu atau mbak-mbak, kebanyakan mulus, soalnya biasanya keluar dari dompet. Beda lagi dengan anak-anak. Kalau anak-anak uangnya kusut, bahkan robek, soalnya diremet-remet (diremas-remas).”

“Oh begitu ya bu?” saya ngangguk-ngangguk…

“Kalau pembeli laki-laki biasanya jarang menghitung kembalian, biasanya langsung buru-buru digulung masuk kantong, makanya jadinya kelipet-lipet..”

“Hhahahaha, iya bu, saya gitu…” saya makin sumringah.

“Kalau Ibu-Ibu atau mbak-mbak pasti dihitung dulu, sudah dihitung, dimasukkan pelan-pelan ke dompet, baru pergi. Nah kalau anak-anak lebih lucu lagi… “ Bu Budi tersenyum.

“Kenapa bu kalau anak-anak?” saya penasaran.

“Kalau anak-anak, malah lari duluan sebelum di kasih kembalian, hahahaha… biasanya mereka lupa, jadinya saya yang harus teriak-teriak manggil…”

“Hhahaahahah… bener juga ya bu…”

**

Percakapan saya dengan Bu Budi diatas memberikan gambaran bahwa Bu Budi sebagai penjual, diam-diam juga memperhatikan pembeli-pembeli di warungnya, kebiasaan-kebiasaan unik yang dibedakan berdasarkan gender dan umur, sehingga lama-kelamaan menjadi “teori” yang bisa dibuktikan berdasarkan pengalaman. Jujur ini suatu hal yang baru saya ketahui dan menurut saya cukup menarik. 😀

Pada teori ini wanita cenderung lebih rapi dan apik memegang uang sehingga kondisi uang biasanya baik dan mulus, sedangkan pria lebih cenderung terburu-buru, cuek dan gak mau ribet, sehingga bentuk uang yang dipegang suka terlipat-lipat. Anak-anak tentu lebih sembrono lagi karena pikiran mereka masih sangat sederhana, yang penting uangnya bisa masuk kantong. 😀

Nah pembaca, kira-kira teori Ibu Budi itu apa juga berlaku di lingkungan anda?

atau salah satu dari pembaca di sini adalah seorang pemilik toko kelontong yang menemukan bahwa teori tersebut benar adanya?

Apakah kebiasaan-kebiasaan menyimpan uang kembalian tersebut juga berlaku untuk anda?

Happy Blogging!


Dialog Lucu

Dulu saya ingat Mas Asop beberapa kali memposting tentang dialog-dialog lucu yang terjadi di kesehariannya. Nah kali ini saya juga punya dialog singkat yang mungkin bisa membuat pembaca tersenyum…

**

PENSIL UJIAN

Febri         : Bu, aku dapat pensil ujian dari Wali kelas…

Ibu Febri : Gratis? Tumben…

Febri        : Iya, katanya udah di jampi-jampi biar lancar pas ujian.

Ibu Febri : HAH? Masa sih? Kamu jangan pake pensil itu ya Feb!

Febri         : Iya, itu kan dosa..

Ibu Febri: Bukan! Nanti kamu kesurupan!

*

Hikmah: Jaman kaya gini kok ya masih ada guru yang pake cara-cara aneh dan gak masuk akal buat meluluskan muridnya, heheheheh…

**

GAMBAR PAHLAWAN

Si bungsu pulang sekolah bawa hasil keterampilan membuat bingkai gambar/poster dari kardus dan kertas kado, pinggirnya dihias pita lucu.

Saya           : Wah, apaan tuh? Coba liat?

Si Bungsu : Keterampilan mas, bingkai poster. Bagus kan?

Saya           : Iya, ini gambar pahlawan revolusi ya? *pura-pura ngetes*

Si Bungsu : Iya lha…

Saya           : Kamu hafal gak nama-namanya?

Si Bungsu : Gak semua…

Saya          : Nah, ini di tempel aja di atas kasur kamu, jadi biar cepet hafal. Aku dulu gitu waktu jaman kuliah. *kasur si Bungsu emang model kasur tingkat*

Si bungsu : Hiiiiiiiii…

Saya           : Kok hiii???

Si Bungsu : Ih mas, ini kan foto orang-orang dah mati, ntar kalo malem-malem melet gimana??? *sambil menjulurkan lidah*

Saya           : 🙄 bener juga ya..  :mrgreen:

*

Hikmah : Anak-anak punya banyak imajinasi, apalagi anak jaman sekarang, imajinasinya makin tinggi, gambar pahlawan aja bisa jadi serem! wakakakakaka… 😀

**

ALAY DEH!

Dodol dan Dedel terlibat obrolan seru, padahal mereka baru saling mengenal. Tidak jarang mereka tertawa seolah-olah sudah sangat dekat.

Dodol: Eh, lu tau gak, desain produk yang baru tuh gak banget deh. A-el-a-la-ye, ALAY!

Dedel : Masa sih?

Dodol: Iya, ih desainnya aja alay, apalagi orang yang bikin! pasti alay juga *cekikikan*

Dedel : Hihihihihhhi… Itu kan gw yang desain. 😀

Dodol : Hah? Masa? 😯

Dedel : Hhehehheh… iya, emang kenapa? 

Dodol : *Mangap makin gede*

*

Hikmah: Hati-hati dalam berucap, bisa jadi orang yang kita hujat sebenarnya ada di depan mata! Wakakakaka…

**

Happy Blogging!


Kisah Sebuah Nama

 

Dapat ide dari dailypost.wordpress bertajuk What is the story behind your given name?

Saya akan sedikit narsis dengan bercerita tentang arti dan cerita di balik nama saya, hehehehehe…

Di suatu siang tanggal 15 Januari tahun 198x :mrgreen: sekitar pukul 2 siang, di Rumah Sakit Lavalette, Kota Malang lahirlah seorang bayi laki-laki, anak pertama dari pasangan suami istri yang berlatar belakang suku yang berbeda, sang ayah blesteran Batak-Banjar, si Ibu blesteran Jawa, Sunda dan Madura.

Eh tanggal 15 Januari ini bukan murni hari lahir alami, itu tanggal yang bisa dipilih. Saya lahir operasi karena pinggul mama sempit. Jadi dokter bedah yang saat itu sehari-hari berbaju tentara (rumah sakitnya rumah sakit tentara) iseng bilang, “Ibu mau operasi kapan, sekarang?” Mama saya dengan lempeng bilang “OK, siapa takut!” wkakaakakka…

Singkatnya, operasi berjalan lancar dan seorang bayi merah lahir dengan suara tangis kenceng tanpa komando. Kata Mama yang saat itu dibius setengah badan, dia liat saya pertama kaya kodok raksasa, kaki dan tangnnya doang yang besar, wkakakakaka.. udah gitu baru lahir matanya langsung melek! *bikin kaget… wkakakakakakakaka…

Pemberian nama saya terlambat. Mama Papa sepertinya gak kepikiran buat kasih nama apa saat saya lahir. Gara-gara telat itulah urusan kasih nama dan bikin akte kelahiran sampai harus di bawa ke pengadilan segala. Haiyah! Akhirnya biar cepet Mama nyerahin usulan nama ke Mbah Putri aja. Prima Wahyu Kusuma. Jawa banget kan? 😛 Nama itupun diboyong ke pengadilan.

Falsafah terbentuknya nama tersebut (berdasarkan keterangan dari Mbah Putri)

“Prima” artinya pertama, yang pertama, utama. Karena saya anak pertama dari Papa dan Mama, sekaligus cucu pertama buat Mbah Putri. Lain-lain prima sendiri berkonotasi baik, sehat dan kuat. Belakangan saya mulai ngeh kalo Prima itu kebanyakan digunakan untuk nama perempuan. Prima sendiri berdasarkan info di internet berasal dari bahasa Latin berarti “pertama”, asal katanya “Primus”, dalam bahasa Inggris merujuk pada kata “Prime”. Lain lagi dengan Spanish, Prima berarti adalah sepupu perempuan, sedangkan Primo berarti sepupu laki-laki. Itulah kenapa Spanish dan Mexican dulu memanggil saya dengan Primo, hehehehe… *kirain mereka cuma sok-sok improve!

“Wahyu” berarti pemberian, ilham, utusan, berkah. Tetapi alasan utama pemberian nama ini bukan karena arti itu, tetapi karena Wahyu adalah nama dokter anak yang merawat saya pasca operasi, hahahahaah… *iseng aja si Mbah kasih nama. Katanya: biar tetap terkenang.

“Kusuma” adalah bahasa sansakerta berarti kembang, bunga. Sederhana saja, harapannya kelak saya bisa tumbuh menjadi anak yang baik, wangi dan indah namanya seperti bunga dan bermanfaat bagi orang banyak. Jiaaahh..

Nama sudah pas dan OK, semua sudah setuju. Lha kok dilalah sampe di pengadilan, jaksa-nya orang batak! dan dia kaget saat Papa saya punya marga Hutabarat. Marga adalah wajib diturunkan bagi orang batak!

“Bapak, saya bersedia menyetujui akta lahir ini asal nama anak ini diberi nama marga di akhirnya, bagaimana?” kira-kira begitu kata si Jaksa.

“Hutabarat” adalah marga batak Toba, turun dari Raja Hutabarat. Selebihnya saya kurang tahu. Huta berarti Desa, Barat artinya arah barat. Jadi kalo dibuat inggris jadinya: Westvillage. Hahahahaha… *plis deh prim!

Papa saya yang belagak pilon manggut-manggut karena gak ngerti apa-apa. Beliau cuma mikir yang penting urusan pengadilan itu segera beres. Akhirnya pulang-pulang akte kelahiran saya bertuliskan: Prima Wahyu Kusuma Hutabarat. Semua orang rumah cuma manggut-manggut sambil komen: “panjang bener namanya…” Mbah Putri jelas-jelas tiba-tiba kaya ketabrak tembok saat tau nama indah bernuansa jawa pemberiannya itu tiba-tiba ditimpa dengan marga batak! terdengar aneh katanya, Wakakakaka…

Nah gitu aja cerita asal-usul nama saya. Sewaktu SD saya mulai ngerasa marga Hutabarat itu benar-benar terdengar aneh di tengah-tengah masyarkat Jawa, jadi saya seringnya menyembunyikan nama itu, kalau bisa sampai tiba masa-masa ujian nasional, hahahaha… Meskipun tidak semua mengolok-ngolok, tapi emang ada aja yang usil mempergunjingkan nama marga itu, hahahahah… sekarang? Justru saya bangga menyebut nama saya Prima Hutabarat, kaya orang luar negeri gitu, nama depan dan nama keluarga, Jiaaahhh… Mantap!

Imut kan??? :mrgreen: * Biar narsis, yang penting eksis! 😀

Happy Monday!


Weekly Photo Challenge: Round

Round? It could be the easiest theme of Weekly Photo Challenge so far since I have a bunch of photos merely supported this theme. But for some reasons,  I really wanted to take the challenge by capturing new photos I would take this week. Should be easy I thought.

In fact, I didn’t get any good photo in the first 3 days 😦 What a lame! It had occupied my thought in couple past days, even a busy days couldn’t distract me from this “roundness”. In the middle, kind of admitting it’s quite hard to get “round” photo in (only) a week. It was simple yet sounded easy, but no more.

Thanks God, I found them at last!

Wheel, might be the popular chosen for the theme. I had checked out some of the participant’s and it is! 😆

On Tuesday, I was in the middle of shooting an high school anniversary parade for documentation purpose. There were some cops along the route since the parade obviously took more than a quarter of the road width, and caused traffic at the moment! 😛   I stood on the edges of the road and found a motorcycle of traffic cop parked in the middle of the road. Looks cool! I’ve never been that close with that motorcycle, and suddenly thought to approach and capture it. Hey! Round wheels! I got one! 😀

**

I found this cactus beside my house. This is actually my Mom most hated cactus. That’s why my Mom doesn’t look after this cactus very well and just put the pot in any hidden place, somewhat abandoned. Fortunately, this cactus is so vigorous one and used to raise abounding shoots turned them into a “giant thorn ball”.

Can you guess why my Mom hates this cactus terribly? This cactus has so many short-tough white thorns PLUS long-dark thorns like hook worsen it’s performance. If you see carefully, in the middle of every round, you can find “the hooks”. That hooks easily hook your hand, skin, or anything with pores when be touched, surely it’s a bit hurt, and when you start to release the hook  carelessly, I guarantee another hook already caught you! My Mom simply said: Annoying cactus!

In the next post, I will tell you about this special cactus, those special hooks and the reason I found behind why they have hooks! Hmm, It’s interesting!

Happy Blogging!

PS: Mulai besok internet sudah lancar lagi! Cihuy!


Ada Apa dengan April?

Welcome May!

Dapet contekan dari Putri Usagi buat nulis tentang apa-apa yang terjadi sebulan kemarin, syukur-syukur bisa jadi evaluasi, pelajaran dan penambah semangat bulan-bulan ke depan. Time to flash back! *ssst..orang pelupa lagi mikir keras*

Awal-awal bulan April sempet dibikin tewas sesaat karena hectic ikutan lomba Kecubung 3 Warna di BlogCamp, maklum kita pada deadliners semua (Saya, Putri dan Irvan) jadinya jatuh bangun buat ngejar batas waktu lomba dan sempet pake acara demam segala pula. Fiuh, tapi akhirnya lumayan juga hasilnya, bisa jadi juara 5! Cihuy! Lumayan bisa nambahin tabungan plus dapat hadiah buku dari Pakde : “Seroja” *ternyata kita bertiga dapat buku yang sama lho, mau barter gak put? gakgakgakgakkk… Thanks Pakdhe!

Hmm.. Awal april ini juga saya resmi bergabung dengan Komunitas Fotografi di Kabupaten Tanah Laut, tempat saya tinggal sekarang, bernama Mata Lensa Tanah Laut, yang belakangan telah mengubah nama menjadi Tanah Laut Photo Club (TLPC), heheheh… maklum organisasi baru, suka masih galau, haiyah! Langsung juga ikutan hunting bareng di pantai Suarangan, dan mulai belajar portrait (pake model), ternyata susah juga.. hehehhe…

Bulan April ini juga TLPC mulai bergerak cepat, kami mulai bergerak untuk legalitas organisasi, pergi ke notaris dan kantor-kantor  pemerintah, bikin baju dan ID-card, ketik Profile organisasi dan proposal. Hmmm… Dari komunitas ini, saya lumayan dapat temen-temen baru, seneng juga berada di komunitas yang bisa belajar, bergaul dan having fun! Saya mendukung sekali keberlangsungan organisasi ini karena saya bisa melihat prospek yang bagus ke depannya. Semangat teman-teman!

Hmm, iya bulan April ini saya juga datang banyak banget paket buku, baik karena lomba ataupun gift dari blogger yang baik hati. Blog saya juga mulai dikunjungi oleh wajah-wajah baru *yang ngerasa baru say cheese! Wakakakakak… penuh warna warni, mulai dari blog ibu-ibu yang masih setia nyeritain tentang anak dan suaminya, blog anak muda galau yang suka nulis cerita panjang-panjang, sampai om-om satu almamater yang punya foto-foto keren! Gak lupa juga beberapa blogger lama yang mulai rajin update tulisan, join Post a Day 2011, join Weekly Photo Challenge *yes berhasil terhasut!, dan blogger pemusik yang lagi demen posting video-video keren+narsis dan para pengamen yang lucu2 ngeluarin album baru! Cool! You guys simply colored my life!

Bulan april ini Weekly Photo Challenge berhasil diikuti semua! Bagi teman-teman wordpress yang suka foto-foto *dengan kamera apapun, plis ikut program ini! Kenapa saya semangat menghasut? Karena program ini meningkatkan kreatifitas, relatif mudah, bisa nambah-nambahin postingan dan cerita tiap minggunya, dan tentunya traffic + persahabatan makin banyak, banyak lho blogger asing yang nyasar ke blog saya gara-gara foto. Hihihihiihih… Oh iya, program ini gak maksa kita bercerita tentang foto dalam bahasa Inggris kok, silahkan pakai bahasa kita aja, ntar kalo mereka pada bingung, itu sih derita bule-bule yang pengen baca, 😛 wkakakakak…

Mulai aktif lagi ikut di siaran radio bahasa Inggris tiap jumat malam di sebuah radio lokal dan sempet terkejut saat panitia sebuah kontes bercerita dalam bahasa inggris meminta saya jadi juri! *pasti ini kecelakaan! Wakakakakak… Pilihan yang baik dan buruk. Baik karena saya bisa sekalian jadi seksi dokumentasi dan buruk karena saya gak siap apa-apa, dari skill dan baju! *Kemeja gak disetrika pun dipake! hmm… bulan April ini target untuk baca novel Inggris belom selesai 🙄 Semoga bisa lebih lancar bulan ini! Yes!

Project bikin header pemenang kedua Lomba Header Impian, Grandis, berhasil dicancel karena ribet sama layout blogspot dan diganti dengan pengiriman benih Torenia yang saya kumpulkan selama sebulan, wkakakakaka… Since he likes gardening so much, I hope that could be a nice replacement and yet a challenge for him to grow Torenia! Chaiyo Grandis! Next one… header buat Bunda Lily, Bund, maafkan anakmu ini yang lelet banget ngerjainnya… I’ll do my best! *ngerayu 😀

Anyway, bulan ini selain dapet job buat foto-foto di nikahan yang sederhana itu, saya juga dapet job buat pemotretan dua ABG yang cantik-cantik, selama dua hari-dua lokasi, hihihihihi… Job ini pun memaksa saya untuk belajar foto portrait lebih baik lagi, meskipun amatir, tapi hasilnya cukup memuaskan mereka lho, bahkan mereka mau lagi for the next project! Cihuy! Sambil menyelam minum air, sambil jalan-jalan dan belajar moto, bisa dapet duit, hihihihihi… Kapan-kapan saya posting deh hasil job ini! 😀

Bulan ini juga dapat kucuran semangat untuk berbisnis dari blogger-blogger yang sudah memulai bisnisnya sendiri. Awalnya mereka hanya kirim email secara personal tentang hal-hal sederhana di postingan saya, tetapi malah berlanjut ke arah diskusi ke masalah bisnis dan masa depan. Nice! Saya salut sama mereka-mereka ini karena mampu berbagi hal-hal yang positif  dan semangat yang begitu membara! Oh iya, dapat juga E-book dari Mas Isro sebagai kado ultah blognya. Tapi belom  download karena internet masih lemot parah! Thanks ya Mas!

Nah, menjelang Ujian Nasional anak-anak SMP selama seminggu saya diminta ngelesin anak tetangga, hehehehe…  Bahasa Inggris dan Matematika oke lha bisa, nah pas IPA justru saya pusing gara2 banyak rumus fisika bertebaran, wkakakkakaak… susah juga ternyata! 😛 Mudah-mudahan lulus ya Dik Elsa. Maaf kalo guru lesnya suka manyun+jidat kerut-kerut agak lama kalo liat soal-soal fisika, hihihihi…

Lain-lain, kegiatan saya masih gitu-gitu aja, berenang rutin 2 kali seminggu, ubek-ubek tanaman di halaman belakang, nyuci baju, ngembat cemilan di dapur sampe nyikat kamar mandi, hehehehe… Oh iya, bulan april ini saya lagi nunggu kabar tentang kerjaan, eh dapat kabar ternyata masih harus menunggu lagi, ya sudah ternyata emang harus sabar… Mudah-mudahan impian saya balik ke Bogor bisa segera terlaksana. Amin. Jealous aja sama temen-temen yang pada doyan bolak-balik kopdar kaya orang ngemil, thus I need to make sure to arrange kopdar schedule properly! *sok iye banget kaya ada yang mau kopdaran aja! GakgakgaKKgakkk… 😀

Well, that’s all for April! So busy, So colorful and yet, So worthy!

Happy Monday!

PS: berhubung internet lagi lemot lebay, acara BW masih dalam suasana merayap dan tertatih! *haiyah!


Jajanan Rumah

Weekend begini kayanya enak kalo ngomongin kuliner, hehehehe…

Mama saya di rumah emang hobi bikin cemilan-cemilan yang enak dan sehat. Enak karena rasanya emang maknyus  dan bisa ambil lagi kalo kurang :P, dan sehat karena terjamin bersih dan bahan-bahannya terjamin aman. Pada dasarnya cemilan si Mama adalah cemilan-cemilan yang biasa kita temui di pinggir jalan, kaya singkong goreng, pisang goreng, tahu isi, bala-bala/bakwan, dan kawan-kawannya, tetapi kadang ada cemilan atau jajanan yang relatif “baru” buat saya. Nah, Kalau dulu saya pernah cerita tentang kedelai rebus, kali ini saya akan cerita tentang 3 jajanaan atau cemilan unik di rumah…

1. Ubi Goreng Keju!

Sebenarnya hanya ubi goreng biasa yang digoreng dengan cara biasa, cuma yang bikin special adalah parutan keju dan susu kental manis sebagai garnishnya. Rasanya? Tentu tidak biasa, apalagi kalau ubinya yang empuk dan berwarna orange, paduan rasa manis ubi, susu yang lembut, dan gurihnya keju yang melting di mulut… ihihiihhihi… lebay!

*

2. Pilus Ubi

Kirain tadinya si Mama ngasal ngasih namanya: Pilus! Bukannya pilus itu snack yang bulet putih kecil itu ya??? 😆 Eh ternyata beneran ada! wkakakakaka… Ini masih sama bahan utamanya: ubi. Contoh resepnya ada di website majalah Nova, rasanya enak, empuk-menul-menul gitu pas digigit, lembut dan manis di dalam… hati-hati ini juga addictive, alias gak bisa satu makannya, wkakakakakak…

Kecium gak aromanya sampai sana? masih anget lhooo…. mau? 😛

*

3. Gorengan Kelapa

Hihihihi… ini favorite banget!

Jadi awalnya si Mama dapet hibah beberapa kelapa muda dari tetangga, setelah dicek, kelapa-kelapa itu gak semuanya muda, ada yang menjelang tua, tapi dijadikan es kelapa keras, diparut untuk santan pun gak bisa. Tring! Tiba-tiba mama punya ide bikin gorengan. Kelapa tanggung itu diserut seperti biasa panjang-panjang, kemudian diadon dengan adonan tepung pisang goreng, tetapi sedikit lebih kental. Digoreng dan jadi deh! Rasanya enak banget, manis, tepungnya lembut, dan bagian kelapanya kriuk-kriuk saat di kunyah… gak bikin bosen lho! 😀

Hehehehehe…Nah bagi yang merasa lapar mendadak, dipersilahkan mencoba sendiri di dapur masing-masing ya… 😀

Happy Weekend!

**

Oh iya, mumpung ngomongin tentang makanan, beberapa hari yang lalu, Si Mama dikasih buah yang katanya manjur mengobati tekanan darah tinggi. Rasanya kaya melon/timun, tapi manisnya dikit. Saya jujur gak tahu namanya, heheheheh… *anak-pertanian-durhaka.com 😳

Ini penampakannya!

Ada yang tahu?


Pernikahan di Desa

Ini cerita dua minggu yang lalu, saya diundang ke sebuah pernikahan super sederhana di sebuah desa kecil di Kecamatan Durian Bungkuk. Alih-alih sebagai tamu, saya memang juga diminta secara pribadi sebagai tukang foto dadakan, ya karena memang mungkin karena keterbatasan dana, pernikahanpun dirayakan tidak dengan suasana wah dan penuh makanan, toh yang hadir pun hanya tetangga dan warga sekitar saja. Saya pun dengan sukarela menjadi fotografer free charge! *mudahan gak riya

on the way...

Kesederhanaan pernikahan ini membuat saya tertegun sesaat, menyadari bahwa tidak selalu sebuah pernikahan dirayakan dengan kemeriahan acara dan gemerlapnya makanan. Di desa itulah saya melihat pernikahan dalam kesederhanaan juga tetap bisa menjadi sebuah moment kebahagiaan suami dan istri yang tentunya tetap halal dan resmi, at least itu yang saya liat dari wajah pengantinnya.

Hampir saja saya merasa ilfil dan menjudge mereka yang tidak-tidak, tetapi hati kecil saya merasa, apalah artinya kemeriahan acara jika tidak bahagia, hihihihiihi… sisi lain hati saya juga merasa bahwa ini juga sebuah pelajaran, bahwasanya banyak orang yang jauh lebih kekurangan dari diri kita tetapi mereka tetap pandai bersyukur dan tersenyum! *sok dewasa 😛

**

Ada cerita lucu waktu pertama saya datang di sana. Karena areal makan dan tempat duduk hanya seluas halaman rumah, maka keadaannya agak kucar-kacir, bahkan tidak ada “singgasana” khusus buat pengantin, saya menyalami pengantin wanita yang memang saya kenal, dia duduk dan mengobrol di dekat kursi para ibu-ibu, dan tentu saja saya celingak-celinguk cari yang mana pengantin pria.

Karena merasa tidak menemukan cirri-ciri pengantin pria, saya mencari posisi untuk duduk, kemudian saya bertanya sama temennya temen yang duduk di depan saya, kenalnya saat berangkat bareng tadi.

“Pengantin prianya yang mana ya mas?”

“Lho, jelas tho yang pake jas…”

Hah??? Saya kaget, sambil liat kanan kiri, pengantin prianya ternyata duduk tidak lebih dari 2 meter di sebelah saya, wkakakakkakaka… 😳 kebayang kan saking sederhananya, saya sampai siwer mana tamu mana pengantin… fiuhhh… Aduh saya malu sekali mempertanyakan pertanyaan gak penting itu. 😛

Tetapi kelucuan ini bertambah setelah 5 menit saya bertanya itu, mas yang saya tanya tadi, menanyakan hal sebaliknya.

“Kalau yang wanita yang mana ya mas?” katanya sambil bisik-bisik.

Wakakakakkaka…. “Itu yang pake baju putih.. soalnya saya kenal”

Ternyata dia juga bingung dari tadi! 😛 *asli saya ngakak dalam hati.

**

Gak lama, ternyata ada cara selamatan kecil di dalam rumah yang dihadiri oleh tamu laki-laki. Tidak banyak, cuma makanannya banyak! Mereka memang keluarga jawa, jadi tentu menggunakan adat jawa. Jadi ada seorang ustad/ulama yang membaca bacaan doa di depan tamu dan sebongkah makanan. Kemudian setelah selesai, makanan dibagikan. Setiap orang mendapat dua lembar daun pisang yang diisi oleh seseorang yang mengambil nasi dan lauknya, satu demi satu. Porsinya porsi kuli! Saya pikir tadi buat dimakan di tempat, eh ternyata buat di bawa pulang.

Saya dapat giliran, nasi dan lauk yang banyak itu sudah ada di atas daun pisang saya, sok-sokan bisa bungkus daun, saya mulai beraksi, tetapi bolak-balik gagal, bapak-bapak sebelah saya kemudian bertanya:

“Mau dibantu mas bungkusnya?”

Hehheehhe… ternyata saya emang gak bakat jadi penjual nasi, wkakkakaka… si bapak lancar banget! *dari tadi kek!

Terakhir, ada pemuda yang berkeliling bagi2 kerupuk dan rempeyek. Setelah semua sudah kebagian, si ustad kasih wejangan dikit, dan kata penutup. Tetapi ditengah-tengah kekhusukan itu, terdengar bunyi, kriuk-kriuk-kriuk! Wkakakakka…. Itu suara saya lagi ngemil rempeyeknya! Wkakaakkakakak…

Seketika setengah dari hadirin seperti tiba-tiba melihat ke arah saya! OMG, saya buru-buru telan rempeyek yang ada di mulut dan kembali tenang. Jaim seperti tidak terjadi apa-apa. Entah lha mungkin makanan itu gak boleh di makan di tempat, meskipun itu hanya rempeyeknya…hehehee,  atau kenapa ya? berisik? Ada yang tau kenapa?

**

Nah pas giliran ambil makanan resepsi, ada beberapa pemuda yang sengaja diam dan mempersilahkan golongan “lebih tua” untuk ambil makan duluan.

“Emang kenapa sih? Beda gitu?” saya nyeletuk

“Ya kan untuk menghormati” jawabnya.

Temen saya di belakang nyeletuk, “Pantesan Indo gak maju-maju, ngantri aja pake aturan umur, kapan yang muda-muda bisa unjuk gigi!”

Saya cuma ngikik mendegar celetukan itu. Ada benernya juga ya.

**

Okelah, berikut saya kasih aja beberapa foto-foto hasil jepretan iseng di pernikahan itu, hehehhhe… Enjoy!

This slideshow requires JavaScript.

Happy Weekend!


Nacho & Portable Toilet

Setelah dulu saya pernah cerita tentang toilet flush, kali ini saya cerita tentang portable toilet. Terispirasi dari tulisan Mas Bayu yang tinggal di CA, tentang horornya toilet portable yang dia temui di arena balapan mobil. Saya juga jadi teringat sebuah kisah konyol yang berhubungan dengan toilet portable di tempat kerja.

Jadi, tempat kerja saya dulu adalah sebuah greenhouse besar yang sangat luas, di dekat office dan break-room memang ada banyak toilet permanen yang sangat nyaman, tetapi untuk pekerja yang tempat kerjanya jauh di ujung, tentu saja menimbulkan masalah jika gejala kebelet sudah melanda, mau tidak mau, hasrat melakukan ritual harus segera dituntaskan. Maka dari itulah ada beberapa toilet portable yang berjajar di beberapa titik di dalam greenhouse.

Bentuknya seperti kotak besar , umumnya berwarna biru atau abu-abu. Di tempat kerja saya itu, toilet portable itu punya jadwal untuk dibersihkan, yaitu hari rabu, jadi pada hari kamis, jumat, sabtu, toilet portable masih cukup bersih dan manusiawi, tetapi dari hari senin sampai rabu, toilet itu berubah menjadi horor dan berbau “kematian”, Hahahahah… jelas aja, toilet itu menampung benda-benda berbahaya selama berhari-hari, di dalamnya sebenernya ada larutan berwarna biru yang harumnya seperti karbol, mungkin sebagai penyerap bau. Tetapi tentu saja tidak akan bertahan lama. Jika sudah hari senin, selasa, rabu, saya lebih baik melakukan ritual kecil dan besar dengan mengayuh sepeda saya ke toilet office, daripada harus melakukannya di toilet itu, hiiiiiii…. :mrgreen:

Suatu hari, toilet portable masih cukup bersih, saya yang bekerja di echoes dengan tanaman basket, melihat dari ketinggian, Nacho, bapak-bapak blesteran mexican-jepang, rekan kerja saya di section sebelah sedang mengayuh sepedanya ke arah toilet portable, padahal saya juga sedang berjalan ke sana karena kebelet pipis.

Nacho melihat saya setengah berlari ke arah toilet, dasar dia emang aslinya usil, eh malah mempercepat sepedanya, seperti tidak mau kehilangan kesempatan untuk menggunakan toilet lebih dulu. Dia tahu saya juga sedang terburu-buru.

“No, Nacho, I am first!”

Nacho tersenyum karena berhasil meraih gagang pintu toilet lebih dulu, dan masuk ke dalam. Damn!

“Nacho! Please hurry!” Saya ngomel dari luar.

“I can’t, sorry prima! Hahahahah…” Nacho menjawab dari dalam.

Sebenarnya ada dua toilet portable, bersebelahan satu sama lain, tapi saya tidak biasa menggunakan toilet yang satunya, selain toilet itu bertuliskan LADIES, toilet itu bertanda merah, yang berarti ada orang di dalamnya.

“You can use another!” Nacho berteriak lagi dari dalam.

Saya tidak menjawab, saya kemudian iseng naik ke echoes tepat di atas toilet portbale itu, alih-alih mengecek tanaman sambil menunggu si usil Nacho melakukan ritual.

Lama juga ternyata si Nacho. Dari atas saya bisa melihat seorang Ibu keluar dari toilet sebelahnya, artinya toilet itu kosong, tidak sampai beberapa detik, seorang ibu-ibu tua dari arah barn berganti masuk ke dalam. Biarlah, aku tunggu Nacho keluar saja, saya pikir.

Beberapa detik kemudian Nacho keluar dari toilet dan merapihkan ikat pinggangnya. Kemudian otak usilnya segera bekerja! Tiba-tiba dia mengedor-gedor toilet sebelah dengan keras, menggoyang-goyangnya seperti gempa bumi, kemudian menggedor-gedornya lagi sambil tertawa puas. Saya kaget!

“NACHO! WHAT ARE YOU DOING!!??” saya berteriak dari atas.

Nacho sontak kaget melihat saya.

“WHATTTeee…” Nacho melihat toilet, kemudian melihat saya lagi, dan kemudian sadar dia salah sasaran! Dia pikir saya ada di dalam toilet sebelah!

Nacho tanpa banyak babibu, segera kabur dengan sepedanya. Saya di atas tidak berhenti menahan tawa. Setelah saya buang air kecil, saya iseng bersepeda ke section Nacho dengan wajah sedikit serius…

“Nacho!”

“Prima, what happen just now??” Muka Nacho polos-polos jaim.

“You’re bad Nacho…, you caused an old lady passed out inside the toilet!”

Kami berdua ngakak sejadi-jadinya. Saya bercerita, setelah Nacho kabur, ibu-ibu tua keluar dari toilet sambil celingak celinguk keringatan gara-gara keusilan Nacho, dan bisa dibayangkan bagaimana wajah si Ibu saat tragedi itu terjadi, wakakakakaka… :mrgreen:

Begitulah kejadian lucu tentang toilet portable, kenangan lucu antara saya dan Nacho yang tidak akan pernah terlupa.

So, hati-hati ya kalo mau usil, jangan sampe salah sasaran! 😀

Happy Blogging!

Sumber gambar di sini dan di sini


Dialog dengan Atheist

Terinspirasi oleh cerita tentang atheist di postingan Mbak Inda/Bunda Farrel, saya jadi teringat tentang dialog saya dengan seorang teman yang seorang atheist saat dulu saya di US.

Sebut saja Arthur, student kulit putih berasal dari salah satu negara Eropa Timur, berperawakan tinggi besar dan athletis, pandai ngedance, tetapi kemampuan Englishnya di bawah rata-rata, aksennya terdengar sedikit aneh. Tentu saja dia menyukai musik house (musik ajeb2 di night club), karena memang dia suka sekali ke night-club, untuk dance dan minum, whatever lha pastinya kesenangan duniawi.

Suatu sore saat itu saya lagi masak di dapur, Arthur lagi makan es krim dan ayam fillet di meja makan, seorang teman dari Brazil baru pulang dari tempat kerja memberikan paket berisi buku ke saya, hmmm, itu pasti buku tentang tanaman yang saya beli online. Yes, I am waiting for it! Arthur melihat saya begitu bahagia saat membuka paket berisi buku itu di meja makan, dan dia seperti “gubrak” saat melihat isi paket itu adalah buku!

*anggap saja dia dan saya berbicara dalam English*

“Buku lagi?”

Saya cuma tersenyum.

“Apa kamu bahagia dengan buku? apa umur kamu mau kamu habiskan dengan baca buku?”

“Of course!” jawab saya.

“Kalau kamu mau bahagia, pergi ke night-club, minum, dance, f*ck a girl, itulah kebahagiaan”

Saya cuma tersenyum dan melanjutkan masak saya.

“Prima! Kamu dengar saya tidak??”

“Apa??”

“Kamu jarang sekali ke night-club, alasan capek lha, baca buku lha, gak mood lha… “

Lagi-lagi saya cuma nyengir kuda, memang saya sering menolak daripada ikut hang-out di night-club bareng anak-anak tiap jumat dan sabtu.

“Lihat, kamu tersenyum lagi! Kamu sangat pendeta!”

“Apa maksudmu?”

“Cuma pendeta yang melakukan itu, kamu itu terlalu ramah, tersenyum setiap saat, terlalu baik, terlalu banyak baca buku, jarang bersenang-senang, come on!

“Tidak Arthur, aku sudah cukup senang kok…” Dalam hati saya, kayanya saya di Indo biasa aja deh, ustad gak, preman juga gak, wkakakkkaa…

“Apa yang kamu lakukan di negaramu untuk bersenang-senang?”

“Hmm… makan di resto atau cafe, jalan-jalan di mall, nonton, yah, semacam itu lha..”

“What??? Hahahhahaha… dan pergi ke perpustakaan kan?”

“Jadi apa masalahmu?”

“Prima, banyak kesenangan di luar sana, kamu harus coba… stop being priest!”

“Aku bukan pendeta dan aku tidak biasa melakukannya…”

“Kenapa? Agama? Tuhan?”

Saya selesai masak, dan sekarang duduk di hadapannya, membawa piring makan saya.

“Kamu percaya Tuhan?”

“Tentu saja”

“Dengar, Tuhan itu gak ada Prima, itu cuma doktrin agama yang masuk ke kepala kita semenjak dari kecil. Agama dibuat oleh manusia, manusia mengendalikan manusia lain atas dalih agama dan cerita-cerita tentang nabi, mereka menjadi Tuhan bagi orang lain, dan maaf, aku bukan orang bodoh…”

“Aku tidak butuh agama untuk percaya Tuhan, ini masalah percaya atau tidak…”

“Kamu tahu dulu aku siapa? Aku bermain piano di gereja! Aku membaca kitab setiap hari… tapi semua gak berpengaruh apa-apa, sudah cukup… mereka mempermainkan aku, menipu aku! Mereka, gereja, peace of sh*t! “

“Tuhan meminta kita mengerjakan hal baik, itu saja, tidak banyak, semua berakhir untuk kebaikan”

“Agama sudah ada dari jaman dulu, kemana Tuhan saat orang-orang berperang, anak-anak kelaparan dan mati di jalanan? Apa dunia ini menjadi lebih baik??? kebaikan yang mana? eh?”

“Tapi Tuhan melindungi orang-orang yang percaya, karena percaya itu lha kita merasa damai dan percaya akan masa depan yang lebih baik!” Saya sedikit mengeras.

“Orang-orang yang percaya Tuhan itu yang biasanya mati duluan, mereka lemah” Arthur tersenyum.

Saya diam, saya kehabisan kata.

“Kamu percaya akan roh?”

“Iya”

“Itu tidak ada, hidup cuma sekali, setelah mati, itulah akhir, habis!”

“Roh akan kembali ke Tuhan, ada janji, surga dan neraka.”

“Hahahah… aku tau jawabanmu, sudahlah roh itu tidak ada, janji-janji itu tidak ada, nikmati saja yang ada di depan mata”

Dahi saya makin berkerut.

“Prima, silahkan kamu percaya Tuhan, berdoa setiap hari, kelak kamu menikah, dan saat kamu asyik berdoa, istrimu akan sedang tidur dengan laki-laki lain, karena kamu terlalu sibuk berdoa dan baca buku!”

“F*ck NO!” Saya teriak.

“Itu lah yang terjadi!”

Arthur berdiri, dengan piring makannya.

“Lihat, God is chicken, I eat the chicken! Hhahahhahaha…” Potongan ayam itu masuk ke mulutnya.

“Arthur, kamu…!”

Arhtur meninggalkan saya di meja makan, percakapan di atas harusnya lebih panjang dan lebih mengenaskan, tapi hanya itulah poin yang saya ingat. Saya tertegun beberapa menit, entah bagaimana, ada sedikit air mata menggantung di mata saya. Saya menghela nafas, ada rasa sesak di dada, ada kekesalan, ada hati yang terluka, hati yang berusaha membela apa yang diyakininya. Tuhan saya  harus bagaimana?

Senja itu, di meja makan itu, ada setitik rasa syukur yang teramat sangat yang menyelimuti hati saya.

Terimakasih Tuhan sudah memilih saya, untuk menjadi mereka selalu percaya kepadaMu, dan selamatkanlah Athur…

Sahabat,

Di Indonesia, kita sibuk beradu opini, debat dan isu-isu antar agama yang tidak ada habisnya, tetapi di luar sana, saya dihadapkan pada debat yang lebih tragis, debat antara yang percaya dan tidak percaya, dan bagi saya itu jauh lebih berat. Jujur saya tidak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan Arthur dengan sebuah kemenangan, saya merasa terpojok dan lemah, saya tidak sanggup membela Tuhan di hadapan seorang atheist. Saya malu.

Sahabat, saya yakin sahabat siap membela agama, tapi sudah siapkah sahabat membela Tuhan?

*sebuah renungan untuk diri sendiri…

Happy Monday!


Story-Telling Contest

Selasa kemarin saya berkesempatan menghadiri Story-telling Contest tingkat kabupaten Tanah Laut, Kal-Sel yang diikuti kurang lebih 15 perwakilan dari SMP-SMP di seluruh kabupaten.

Apa itu story-telling? Jadi kontes bercerita sebuah cerita atau dongeng dalam Bahasa Inggris. Tidak hanya kelancaran bercerita dan cuap-cuap dalam bahasa Inggris, mereka juga dinilai dari penampilan, alat bantu bercerita, ekspresi dan komunikasi dengan pendengar. Seru juga lho! Selain karena tiap orang punya gaya masing-masing dalam bercerita, mereka juga saya nilai sangat baik berbicara dalam English, ya at least mereka cukup percaya diri di umur mereka yang masih muda.

Yuk liat-liat jalan acaranya…

Kata Sambutan

Doa

Sharing pengalaman pemenang 2 tahun yang lalu

Wait! Hhihiihihih… Tulisan WELCOME di spanduk itu salah cetak. 😛 Entah karena salah panitia atau salah percetakanya… 🙄

Dalam kontes ini setiap peserta membawakan dua cerita, meskipun ada peserta yang hanya menyiapkan satu cerita…

Ambil Nomor Urut

Niat, dengan kostum dan gambar bikinan sendiri

Gerak tubuh memukau!

Totalitas!

Full of expression

Beberapa peserta sangat berbakat, saya merasa sedang menonton acara mendongeng di TVRI..hihihihi… tetapi ada pula peserta yang nervous dan harus meninggalkan panggung acara karena tidak bisa meneruskan ceritanya… Semoga tahun depan lebih siap lagi ya!

Putri Raja?

bawang merah bawang putih

Kisah Seekor Buaya

Peserta ini suaranya mantap!

yang hadir...

Greedy Shark!

Pengumuman pemenang oleh Juri 1

Tegang semua!

Si Juara Pertama!

5 besar!

Pemenang dan guru-guru

Selamat bagi para pemenang!

Si Juara Pertama akan diikutsertakan dalam Story-Telling contest Tingkat Propinsi di Banjarmasin, dan jika menang akan lanjut ke Tingkat Nasional! Semangat semua! 😀

Ada suatu hikmah tersirat dalam setiap acara kontes-kontes seperti ini. Selalu ada kalah dan menang, itu wajar. Bahkan terkadang penilaian kita untuk seseorang bisa jadi terpengaruhi oleh penilaian subyektif, meskipun juri tentu berusaha untuk se-obyektif mungkin, semua akan kembali pada kriteria penilaian, bobot dan jumlah nilai yang terkumpul.

Sehingga terkadang ada omongan: “Lho saya pikir dia yang seharusnya juara kedua?!” Selalu ada pro-kontra, tetapi ada baiknya mengevaluasi diri sendiri dan mencoba untuk lebih baik di kemudian hari. *sok bijak mode: on

This slideshow requires JavaScript.

Happy Blogging!


Sayuran Merah

Sayuran atau bahan makanan berwarna merah memang terlihat menarik mata dan mengundang perhatian. Merah atau merah keunguan tentunya bukan warna “biasa” untuk sayuran. Berbeda dengan buah-buahan, warna merah adalah warna yang memikat orang untuk segera merasakan kesegarannya.

Kata info yang saya dengar dan baca, sayuran atau makanan merah umumnya lebih kaya vitamin, mineral, anti-oksidan, bahkan protein yang lebih tinggi daripada versi non-merahnya.

Nah, mungkin bagi Ibu-ibu yang suka bergelut dengan pasar dan dapur, sayuran dan makanan merah terdengar biasa, tapi bagi saya yang masih belia ini *halah* tentu aja terdengar “wow”. Saya sedikit cerita tentang beberapa sayuran merah yang saya temui di sekitar saya…

BERAS MERAH

Sewaktu bayi Mama bilang saya selalu makan bubur instant rasa beras merah.. tapi toh akhirnya sampe mahasiswa saya baru pertama kalinya makan beras merah ini saat jalan-jalan ke Lembang dengan teman saya yang asli orang sana. Saya ingat, kita lari pagi naik turun bukit, sampe akhirnya sampe pada sebuah warung yang menjual nasi merah dengan ayam goreng dan sambal lalapan! Mantap!

Rasanya? biasa aja kok… hehehehhe… mungkin karena ngerasa beras merah lebih banyak vitamin, saya lebih semangat makannya! 😀

BAYAM MERAH

Kalo yang ini, semenjak kecil sudah pernah saya lihat, rasanya sama persis dengan bayam hijau. saya selalu semangat kalau Mama pulang ke pasar beli bayam merah, sedangkan yang hijau saya sudah kaya gizi, apalagi yang merah ya??? Mantap!

JAGUNG MERAH

Hihihihihhi… kaya mainan ya? Saya jadi ingat dulu ada praktikum biologi jaman kuliah yang pake jagung mainan warna loreng2 kuning merah, eh ternyata ada beneran! 😆 Saya sih belum pernah makan, katanya jagung merah tergolong jagung manis, sering dijual di supermarket-supermarket. Ada yang tau rasanya??? Kayanya enak! ^^

KOL MERAH

Kalo ini sebelumnya saya sudah pernah ngelirik di supermarket, cuma ngelirik doang gak beli, heheheheh… Justru pertama kali makan waktu di US, temen dari eropa suka banget beli kol ini, padahal kol putih yang sering saya beli lebih murah a.k.a. ngirit 😛 Satu kali saya iseng minta kol merah punya dia… rasanya… hmmm… mirip, cuma agak pahit2 dikit. wkakakkakak…. jadi pengen nge-sup pake kol itu, gimana jadinya ya???

KACANG PANJANG MERAH


Nah kalo ini baru sebulan yang lalu nangkring di dapur rumah! Wkakakakaakak… Jujur that’s the first time I saw it! Mama ujug-ujug pulang dari pasar bawa sayur ini dua ikat, saya bengong sebentar, kabur ke kamar, ambil kamera dan jepret! 😀

Mama bikin sayur asam pake kacang panjang merah ini, warnanya jadi merah gelap saat sudah masak…hmmm… rasanya?? Lebih renyah dan tebal kulitnya, sisanya sama dengan kacang panjang hijau… dan saya yakin gizinya lebih banyak dari yang hijau.

Nah sahabat, apa sahabat sudah mengenal sayuran-sayuran merah ini juga?

Ada pengalaman memakannya?

Ayo di sharing di sini! 😀

Happy Blogging!

Sumber gambar Beras merah, bayam merah, jagung merah, kol merah.


Seandainya Saya ke Bogor…

Hmmm.. judul di atas rasanya sudah bisa menjelaskan apa yang saya bakal tulis di sini… 😛 Sekali lagi ini hanya seandainya, hanya rencana, hanya angan-angan dan tidak ada indikasi bahwa saya akan segera ke Bogor atau apa, syukur-syukur kejadian, kalau tidak ya sudah… artinya bukan batal, tetapi hanya mundur saja waktunya…

Berprasangka baik saja, apa yang saya tulis di sini adalah doa, dan semoga Tuhan mendengar doa saya… amin.

Sudah hampir 8 bulan semenjak saya meninggalkan Bogor bulan Agustus 2010, tempat saya dulu pernah menimba ilmu, tempat saya dulu hidup di sebuah kecamatan di bagian barat kabupaten bogor, tempat teman-teman saya banyak berkumpul, dan tempat di mana saya merasa ada di rumah, dalam artian saya sudah biasa dengan makanan warung nasinya, sudah biasa dengan macetnya, sudah biasa dengan hujan setiap sore, dan sudah hafal dengan trayek angkotnya 😀

Seandainya saya balik ke Bogor, saya ingin…

1. Jalan-jalan di kampus Darmaga, makan siang di kantin Sapta, duduk menikmati pohon-pohon rindang di sekitar gedung GWW, jalan-jalan di Bara (sebuah jalan sebelah kampus tempat banyak penjual makanan) saat malam tiba *karena kalo siang panas! dan tentu saja wisata kuliner di tempat-tempat favorite saya… 🙂

2. Naik angkot dan Bis Pakuan, wuakakakaka…. bukan berarti saya kangen sama macetnya daerah garmen yang selalu bikin perjalanan 1 jam menjadi 2 jam, tetapi lebih kepada: melintasi jalanan-jalanannya, pemandangannya, dan segala sensasi yang selalu saya rasakan tiap kali naik angkot… termasuk duduk miring di deket pintu ketiup2 angin *haiyah!

3. Bertemu dengan sahabat-sahabat lama, ada yang sedang sibuk dengan S2 nya, ada yang masih sibuk dengan skripsi, ada yang sudah bekerja, ada yang baru saja memulai kuliah S2 nya, ada yang baru pulang dari luar negeri, Hmmm… Yuk reunian lagi! Saya siap jadi tukang fotonya! 😀

4. Jalan-jalan di Bogor, pastinya! hahahaha… dari mulai ke Botani Square, mall-nya IPB yang entah sudah seperti apa sekarang, terus lanjut ke Ekalokasari Plaza, yang kata temen udah jadi keren sekarang, sekeren apa ya??? terus pengen juga ke Kebun Raya, sekedar hunting foto dan nyobain jajanan di sekitar pasar Bogor, hmmm… berhubung saya sering baca kalo di Surya Kencana banyak kuliner khas Bogor. Saya aja belum pernah menjelajahi daerah situ, wkakakak… kalo lewat sih pernah, wkakakka… so, next time, wajib jalan-jalan ke sana!

5. Kopdar sama Trio Cumi, hihihihih… Kalo Irvan mungkin bisa ditemui di sekitar kampus, wkakakka…, nah kalo Putri karena dia di jakarta, jadi ada dua pilihan dia yang mau ke Bogor, atau kita yang ke Jakarta… Well, cuma sekedar berbagi kebahagiaan karena hasil susah payah kita menulis cerbung di kontes Kecubung 3 Warna ternyata membuahkan hasil yang lumayan… Si Putri katanya mau traktir saya es krim di Monas! Hore!  hihiihihhi… Monggo Putri dan Irvan silahkan direncanakan ya, tapi dengan catatan, saya sudah di Bogor, wuakakakaka… *keburu bulukan gak ya mereka???

6. Kopdar Bogor + Jakarta! Nah kalo ini saya sih belum ada rencana secara detail, yang pasti saya mau-mau saja kopdar dengan blogger kenalan saya di sekitar kampus *yang ngerasa ngacung! wkakakkakaa… dan beberapa blogger lain yang berdomisili di Bogor. Jika juga ada waktu dan biaya, karena Bogor gak terlalu jauh dari Jakarta, saya ingin sekali kopdar dengan blogger-blogger di Jakarta.. ya syukur-syukur ada yang mau kopdar sama saya *sok pede… Mulai dari yang sepuh, ibu-ibu, om-om, mbak-mbak, dan ababil-ababil, hayuk aja! Meskipun nomor urut antrian untuk Kopdar dengan Om NH adalah 629! 😯 wuakakakakaaakkk… *aduh, ada calo yang jual nomor lebih awal gak sih?!

7. Bersilahturahmi ke orang-orang yang saya hormati… Mudahan ada rejeki dan bisa mampir ke rumah orang tua sahabat saya di Purwakarta, di Lembang, Bandung dan tentunya Emak-Bapak di Kayumanis, tempat saya pernah tinggal beberapa bulan dengan gratisan… Hayuk Mak, kita berkebun lagi! 😀

Mungkin itu dulu kali ya… entar kalo kebanyakan malah bingung.. hehehehe… Silahkan para pembaca meng-aminkan, Amiinnnn… 😀

Happy Monday!

Today, I simply pray to my Almighty, I follow what You say, either granted or not, I believe the time is coming to me, I just can’t wait to see that and feel again Your blessing is overwhelming…


Pohon “Kitiran”

Masa kecil saya di Kalimantan, memang dekat dengan alam. Komplek Perumahan PG. Pelaihari memang berada di tengah rimba dan kebun tebu. Jadi wajar saja kalau saya dan teman-teman akrab sekali dengan kegiatan outdoor dan petualangan di alam bebas, kalau istilah jawanya: blasak-blasak!

Di belakang komplek saya dulu ada sebuah hutan, khas hutan hujan tropis kalimantan, yang ditumbuhi semak dan pohon besar. Beberapa titik tanah kosong di sekitar perumahan itu sudah mulai digarap oleh warga sebagai kebun, meskipun tidak banyak, dari ketela pohon, ubi jalar, jagung dan lain-lain. Sehingga saya dan teman-teman harus masuk lebih dalam ke hutan untuk bermain, soalnya kalau main di kebun orang bisa dimarahin, suka bikin rusuh dan porak poranda kebun, hahahaha…

Suatu hari saya mungkin masih duduk di kelas 2 atau 3 SD, teman-teman saya mengajak saya berpetualang ke dalam hutan. Iseng-iseng kami ingin mencari biji-bijian berwarna abu-abu kehitaman seperti manik-manik, yang bisa di bikin kalung dan gelang, uniknya biji-bijian itu punya lubang di tengahnya sehingga gampang untung dirangkai dengan benang…entah apa namanya. Ada yang tahu?

Banyak cerita tentang seramnya hutan itu, banyak anak-anak yang lebih besar mengatakan agar kami tidak masuk hutan terlalu jauh, karena bisa tersesat. Meskipun ragu-ragu, dengan dalih mencari sumber biji-biji itu lebih banyak, toh akhirnya saya ikut acara masuk hutan itu dengan berpesan pada diri kami untuk mengingat setiap jalan yang kami lalui agar bisa kembali pulang. Saya lupa, mungkin kami berjumlah sekitar 4-5 anak.

Petualangan itu di mulai setelah pulang sekolah. Diawali dengan melalui kebun-kebun, pisang-pisang, sampai alang-alang, dan aliran sungai kecil yang masih jernih… Tapi sampai sejauh itu, kami belum menemukan tanaman manik-manik itu. Kami mulai kelelahan. Kami memutuskan untuk istirahat di bawah pohon. Beberapa orang mengeluh dan mengajak pulang. Kami mulai makan buah rambusa dan ciplukan yang kami temukan di sepanjang perjalanan. Ada yang tau tanaman ini? 😀

Rambusa (Passiflora foetida) masih satu keluarga dengan markisa, buahnya kecil seukuran duku, rasanya asem-asem manis, katanya sih itu makanan ular, hehehehe…

Sedangkan ciplukan (Physalis angulata), sekarang dikenal sebagai salah satu tanaman herbal yang kaya manfaat dan unsur obat. Rasanya manis jika sudah masak, plus ada rasa khas yang ciplukan yang tidak bisa saya gambarkan dengan kata-kata 😆

Tiba-tiba seorang teman saya mengambil sesuatu dari tanah. Sebuah benda seperti kelereng kecil dan bersayap.

“Woy ini kan… biji pohon…pohon… apa ya namanya? Tau nggak?” tanya dia ke anak-anak yang lain.

Kami menggeleng-geleng tidak tahu.

“Ini biji kitiran!” kata dia asal.

“Kitiran???” kami melihat benda asing itu.

Teman saya kemudian melempar biji bersayap itu ke udara, dan biji itu kembali ke bumi sambil berputar seperti baling baling bambu doraemon. Persis kitiran juga. Kami takjub!

“Wowwww… bagus!”

Teman saya mengajak kami untuk mencari pohon kitiran yang pasti ada di dekat sini. Kami bersemangat untuk menemukan pohon yang kami beri nama pohon “kitiran”. Agak susah juga karena kita harus melihat ke atas dan kebawah, mencari tahu pohon manakah yang pohon kitiran??

****************************************************************************************************************************

 Stop Press!

Hopea odorata

Famili: Dipterocarpaceae
Nama umum: Merawan (nama dagang untuk kayu dari beberapa jenis kayu keras ringan Hopea spp).

Penyebaran dan habitat
Asli Asia Tenggara, menyebar mulai India (Pulau Andaman), Myanmar, Thailand dan Indocina dan ke selatan sampai semenanjung Malaysia utara. Pada kebanyakan sebaran alaminya, jenis ini tumbuh di hutan tropis dataran rendah dengan tanah subur sampai ketinggian 300 m dpl, lokasi tumbuhnya tidak jauh dari sungai. Namun, populasi di India tumbuh di hutan basah selalu hijau pada ketinggian, jauh dari sungai. Pertumbuhan terbaik pada daerah bercurah hujan tahunan lebih 1.200 mm dan suhu rata-rata 25 – 27°C. Dapat tumbuh pada habitat yang beragam serta mudah dibudidayakan.

Pemanfaatan
Kayunya keras, ringan dan kuat, digunakan untuk konstruksi berat dan  ringan,  mebel, vinir  dan  banyak kegunaan lainnya. Kerapatan kayu 0,5 – 0,98g/cm3 pada kadar air 15%. Cocok ditanam pada tanah yang telah terdegradasi, juga banyak ditanam sebagai tanaman hias dan penaung. Kulitnya mengandung tannin tinggi, dapat digunakan untuk penyamak kulit, juga menghasilkan getah bermutu rendah (damar batu).

****************************************************************************************************************************

Akhirnya kami menemukan juga pohon kitiran itu, letaknya agak berjauhan dengan pohon-pohon yang lain, pohonnya tinggi dan lebat. di bawahnya kami banyak menemukan biji kitiran tersebut, mungkin ratusan jumlahnya, saya segera  mengantongi biji kitiran itu dengan kantong plastik yang kami persiapkan dari rumah untuk dibawa pulang.

Beberapa orang terlihat bersenang-senang dengan melempar-lempar biji kitiran itu ke udara, sangat menyenangkan bagi kami yang pertama kali menemukan biji bersayap aneh itu. Seorang anak malah naik ke atas pohon dan melempar banyak sekali biji kitiran yang sengaja diambil dari bawah, hahahaha… Kami girang dan tak henti bersorak.

Sampai pada suatu momen, tiba-tiba angin bertiup kencang beberapa kali, dan ratusan biji kitiran jatuh dari pohonnya. Itu adalah satu keindahan yang pernah saya lihat seumur hidup saya. Kami bersorak! Kami tertawa dan melompat. Biji-biji kitiran berputar, dan terbang jauh di tiup angin siang yang hangat, menyebar, berputar, berakrobat di angkasa, seolah-olah sedang menghibur kami yang kelelahan.

Biji-biji kitiran terbang jauh. Mereka kelak akan tiba pada suatu tempat yang jauh dari induknya, dan menjadi pohon kitiran muda dan akan menghasilkan lebih banyak biji kitiran. Tuhan sungguh Maha Indah…

Kami pulang. Meskipun tidak mendapat biji manik-manik, kami pulang dengan sekantong biji kitiran. Tidak henti-hentinya saya bercerita kepada teman yang lain, bahwa di dalam hutan ada sebuah pohon ajaib yang punya biji yang bisa terbang dan berputar. Itulah pohon kitiran. Saya memberikan biji kitiran ke teman-teman saya yang lain seolah-oleh ingin berbagi kebahagiaan tentang pengalaman indah tersebut.

***

Literatur dan gambar:

http://www.rimbundahan.org/environment/plant_lists/dipterocarpaceae/Hopea-odorata.jpg

http://lekowala.blogspot.com/2005/06/hopea-odorata-in-botanic-gardens_1156.html

http://bpthbalinusra.net/isbseedleaflet/99-merawan-hopea-odorata-roxb.html

http://kumpulanspasi.wordpress.com/2010/09/10/mengendarai-khayalan/

http://wikipedia.org


Pedas!

Habis baca artikel kuliner Om Iksa tentang Nasi Goreng Kambing pake Rawit saya langsung keliyeng-keliyeng atau bahasa ngetrendnya sekarang, cenat-cenut :P. Mungkin bagi sahabat yang suka pedas ini bisa jadi salah satu kuliner yang patut dicoba di daerah kebayoran. Sebagai bocoran nih saya kasih satu contoh penampakannya! *minjem fotonya ya om.. 🙂

Chili Lovers! Here we go!

 

Saya sendiri gak suka pedes! Itulah kenapa saya takjub dengan makanan ini… Kok kuat ya??? 😯 Semenjak kecil mama sudah hafal sama gelagat saya yang standar pedesnya di bawah rata-rata. Pada dasarnya saya masih bisa makan pedes, cuma memang gak bisa banyak dan akan stop pada “level” tertentu. Level dimana orang lain masih anteng dan adem ayem sambil bilang: kurang pedes nih! *halah

 

Waktu kecil saya pernah maksain ikutan rujakan buah, entah kenapa nafsu saya seperti tak terbendung, saya bolak balik makan, tanpa peduli lagi rasa pedas itu, alias ketagihan… hingga pada suatu titik tertentu zat-zat capsaicin dalam cabe itu seperti terakumulasi di mulut dan kerongkongan pastinya, dan saya seperti mendidih! Muka merah, keringat tidak berhenti mengalir, hidung meler dan yang terparah, telinga saya sakit bukan main. Saya lari ke kamar dan menangis sejadi-jadinya… berguling-guling di kasur seperti orang gila, nahan sakit di telinga yang teramat sakit! terdengar lebay ya? tapi memang gitu kejadiannya.

 

Mamah sampe shock, dan tidak menyangka “efek”nya bakal sesadis itu, hahahahah… sampai sempat mau di bawa ke mantri, terus diminumin air panas, sampe dijejelin gula pasir, tapi telinga tetep sakit. Sejak itu saya tau diri, saya akan stop jika merasa pada “level itu” sebelum “terlanjur”. Intinya saat orang lain belum merasa pedas, saya sudah pedas duluan, dan saat orang lain sudah kepedesan, saya pasti sudah pingsan! :mrgreen:

 

Kelemahan ini tentu berpengaruh pada hidangan di rumah. Tentu saja, sayur-sayur akan dikurangi tingkat pedasnya, bumbu kacang dan sejenisnya juga tidak terlalu pedas. Kalaupun ada, pasti sudah ada yang spesial buat yang gak suka pedes, heheheh… Thanks Mom!

 

Kalau jaman di kampus, Mbak warnas sebelah kostan sudah hafal kalo saya beli nasi gak perlu pake sambel, kalaupun ada, tentu saja teman kostan saya yang akan dapat hibah sambel tersebut. 😀

 

Pernah satu kali saya  bertamu ke rumah teman yang orang Palembang, dan entah kenapa rendang yang dihidangkan super pedas! Melihat gelagat ini, dengan sopan saya minta piring kecil, meletakkan rendang itu di piring kecil, memisahkan bumbunya sedikit-sedikit dari dagingnya, dan sedikit disiram dengan kuah sayur, wkakakaak… aman deh! konyol sih tapi at least tidak sepedas awalnya.

 

Kisah lain lagi saat di Brunei, teman saya Hady yang juga orang Indo, mengajak saya makan gado-gado di sebuah resto kecil, mirip warung, cuma agak luas dengan beberapa meja. Di sana ada beberapa masakan Indonesia, dan makan basic khas di sana, seperti Nasi Katok (nasi, ayam goreng dan sambel yang tidak terlalu pedas). Tentu saja saya memesan yang khas indo, gado-gado! Tanpa curiga saya tidak memberi komando “jangan pedas” karena saya pikir standar pedas orang lokal di sana juga gak sedasyat orang indo.

 

Ya, ternyata saya salah! Gado-gadonya pedes, pedes banget malah! Hady saja yang doyan pedas bilang: “pedes juga ya” tapi masih santai..

 

Saya mulai prasangka buruk, tapi tetap stay cool. Memasukkan sedikit demi sedikit gado-gado ke mulut, dalam hati saya: sudah tanggung, mau gak mau harus habis, lagian saya lapar, tahan aja bentar! Saya melirik es teh manis saya yang tinggal 1/4, alamak! Meskipun di depan saya ada teko air tapi itu ternyata bukan air putih sodara-sodara! Itu kobokan! *nunjuk gambar… 😆

Sumber gambar di sini

 

Whatever, intinya saya gak bisa minum air itu, dan saya mencoba mengirit es teh manis yang tersisa. Waktu berjalan, saya coba untuk sok kuat, telinga saya mulai cenat-cenut dan saya merasa tidak bisa lagi melanjutkan penderitaan ini.

 

Hady kaget saat menyadari muka saya penuh keringat. “Buset! Lu kenapa prim??? Kaya mau mati!”

“Iya nih, pedes, gue butuh minum…” saya kelabakan, tolah-toleh mencari mbak pelayannya, gak ada satupun yang terlihat!

Saya langsung lari ke arah dapur kaya orang kesetanan, dan meminta air putih. Si Pelayan bukannya cepet keluar, malah lama di dapur, ntah lagi ngapain.

 

“Waduh mas, kepedesan ya??? Kok sampe begitu??? Bentar-bentar…” Si Mbak kaget liat muka saya!

 

Si Mbak memberikan saya satu botol besar air mineral yang langsung saya minum setengahnya. Si Mbak, sampai bolak balik minta maaf karena dia tidak tahu kalau pedasnya gado-gado itu sampai membuat saya mau nangis, hahahha…

Gado-gadonya baru termakan 1/3, dan saya mengganti menu makan saya dengan yang lebih normal, Nasi Katok!

 

Yang bikin lebih konyol lagi, semua tamu tentu melihat adegan ini, semua mata terdiam, menatap ke muka saya, menatap ke arah gado-gado beracun dan meja makan saya yang dipenuhi tisu-tisu bergelimpangan bekas keringat dan ingus. Hahahahah… Jadi gak enak juga kan sama resto itu, kalo semua tamu berpikir: Gila, gado-gadonya bikin orang itu sampe kaya gitu, saya gak bakal milih menu gado-gado! Padahal saya aja yang lebay 😀

 

Pelajaran buat saya untuk selalu memastikan makanan yang saya pesan sudah di wanti-wanti: “jangan pedes” atau ntar malah bikin repot orang lain dan diri sendiri.

 

Jadi kalau ada yang tanya: Suka pedas?

saya jawab: Sedikit! Hheehehehe…

 

Ada yang juga seperti saya? 🙂

 

Happy Blogging!


Misteri Blogging

 

Hikmah: Dunia Blog adalah dunia maya yang penuh misteri, tidak seorangpun bisa menjamin kebenaran tokoh dan tulisan di dalamnya. Jangan cepat-cepat menjudge status, gender, sifat, dan apapun sebelum kita benar-benar membuktikannya dengan info yang akurat. Tidak semua yang kita baca dan kita lihat seperti itu adanya. Take it easy! :mrgreen:


Hair Attraction!

Dapet inspirasi dari tulisan Mas Arman berjudul Ini Bukan Gosip, yang bercerita tentang tingkah laku aneh, sok pede, dan cuek beybeh orang-orang di tempat umum yang dia alami di US. Tentu saja ini mengundang gelak tawa saya, dan berpikir apa saya juga dulu ada mengalami kejadian aneh? Hmmm… sepertinya jarang, cuma pernah sih sekali, dan itu saya ingat betul, berhubungan dengan rambut!

 

Mungkin hampir semua sudah tau yang namanya service di US sangat mahal, orang-orang lebih baik mencoba melakukannya sendiri dulu, daripada langsung meminta jasa orang. Intinya ya kalo bisa menghemat kenapa harus boros! Termasuk saya. Hhehehe… Jasa potong rambut di US terbilang mahal dibanding di Indonesia, seingat saya potong rambut abal-abal di dekat Walmart-Supermarket besar di sana (atau bagian dari walmart ya?) harga sekali potong “biasa” bisa $15, dan hampir semua student lari ke barber itu kalo mau potong rambut. Alasan simple: paling murah cuy!

 

Nah saya salah satu yang agak-agak gak tega (apa pelit?) ngeluarin duit $15 hanya untuk potongan rambut yang hasilnya biasa banget, wkakakaka… apalagi setelah ngeliat temen saya, si Ceko, dengan lempengnya pulang-pulang dari Salon Chinese dengan rambut stylist ala artis korea bilang kalo rambutnya yang indah itu dipotong dengan harga: $40! OMG, $40!!! saya bisa dapat satu jeans levis tuh! plus makan di Panda Express! LOL

 

Saya dan temen saya Agus abis denger itu, tentu aja langsung eneg dengan kejadian tidak manusiawi itu, langsung balik kanan bubar jalan! *mengurungkan niat untuk nyalon! Eh kok ya, ternyata anak Cina bernama Lee, selama ini suka plontosin rambutnya pake hair trimmer yang kalo di Indo dipake buat botakin orang di abang pangkas rambut, itu lho yang bentuknya kaya ulekan besar terus bergetar hebat! ZZZeeerrrttt,, zrret, zrretettt…Wakakakka… Jadi deh kita untuk pertama kalinya pinjem itu hair trimmer, berharap bisa melakukannya dengan mandiri. 😀

 

Okelah, acara potong-potong rambut dengan trimmer, berjalan sedikit lancar, saya pake ukuran head trimmer paling besar, sehingga hasilnya hanya untuk merapihkan, gak sampai pendek. Sedangkan Agus? berhasil membuat sebuah pitak di samping kepalanya. Wuakakaka… Asli saya shock campur ngakak! *beginilah nasib pemula yang mencoba memotong rambutnya sendiri!

 

 

Hari-hari berlalu, rambut saya sudah mulai tumbuhnya dan meskipun hasilnya agak gak karu-karuan arah dan konturnya, tetapi masih dalam batas wajar, gak sampe lha bikin orang puyeng liatnya. Suatu malam yang dingin di bulan December kayanya, sekitar pukul 11-12 malam, saya tiba-tiba laper, dan mengajak Ceko ke Walmart cari cemilan. Ceko mau dan kita berangkat ke Walmart naik mobil dia, oh iya, Walmart buka 24 jam, heheheh… saya pernah lho jam 7 pagi nungging-nungging cari tas di Walmart, hihihihi… kasirnya masih santai minum kopi! 😛

 

Sampai di Walmart. Ternyata gak sepi-sepi amat. Langsung menuju counter makanan, karena gak ada cemilan menarik selera, saya malah ngambil whole chicken yang entah dipanggang atau di-asap, pokoknya udah mateng gitu, dan juicy banget, rasa garlic, enak dah! Harganya sekitar $6-7 *ngemil apa ngemil ini??? :mrgreen:

 

Saya dan Ceko baris di kasir. Pas kita di depan kasir, lagi bayar ayam, dan belanjaan dadakan lainnya. Tiba-tiba ada seorang mas-mas bule dari kasir sebelah, tiba-tiba ada di belakang saya.

*anggap aja dia ngomong pake English*

Bule: “Permisi, boleh saya ambil foto rambut kamu?”

Saya: “Eh, eh, Dia?” Saya masih ribet ngeluarin barang-barang dari troli, dan menunjuk Ceko yang rambutnya jelas-jelas rambut artis korea jebolan salon!

Bule: “Bukan, bukan, kamu…, ya kamu”

Saya: Pasang muka *jangan becanda deh lu* sambil celingak celinguk, terus garuk-garuk rambut nyambi merapihkan… “Oh sure!!! But…wait, why?”

Bule: “Pacar saya suka style rambut kamu, dan dia mau kasih contoh kalo nanti di salon” Si bule nunjuk seorang cewek rambut blondie yang bediri di kasir sebelah, nyengir kuda dia…

 

Terjadilah adegan pemotretan mendadak pake kamera hape di depan kasir itu, depan, samping kanan, samping kiri, serong, ngelirik, sampe gaya ketiup angin… *boong ding, itu mah lebaaayyyyy…

 

Setelah berterimakasih dan bailk ke posisinya si Bule memperlihatkan hasilnya ke pacarnya sambil ngomong pelan-pelan, kaya orang diskusi, mudahan aja hasilnya memuaskan deh! Kasir depan saya cuma nyengir liat adegan itu, kaya mau ngomong: “Nice hair, inspiring gitu lho!” Muka saya tentu agak-agak merah menahan malu dan bangga, *halah!

 

 

Pas kita dah beres dan keluar dari kasir, tiba-tiba si bule lari-lari kecil ke arah saya lagi.

“Permisi, maaf, boleh ambil sekali lagi, dari arah belakang!”

Haiyah!

 

Lengkaplah sudah keanehan malam itu. Saya dan Ceko balik ke mobil, kami sempet bengong bentar mengingat kejadian aneh bin ajaib itu. Ceko menahan tawa sedari tadi menunggu reaksi saya, dan saya seperti baru sadar kalo saya tadi barusan jadi model rambut dadakan…

 

“Cek? WHAT THE HELL!!”

 

Ceko ngakak koprol seketika.

 

**

 

Ini nih kira-kira potongan rambut yang jadi model itu, padahal mah biasa aja…serius! 😛

Yes, bisa narsis lagi, Gakgakgakkkkk....

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Happy Monday! 😀