Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

ChitChat

Memulai Hidup Baru (Part 1)

Mari kita mulai dengan tawa : Hahahahahhaa….

Baiklah… akhirnya saya menyempatkan diri untuk menulis lagi, setelah 3 minggu berdiam di tempat baru, maaf ya 🙂

Banyak hal yang ingin saya tulis dan ceritakan, tapi saya mulai saja dari perjalanan panjang saya. Masih ingat kan dengan kunjungan saya ke Bogor selama lebih dari dua minggu di bulan Juli yang menghasilkan banyak kopdar, ya, saya ke Bogor dan Jakarta untuk sebuah urusan sebenernya, yaitu ngurusin visa dan keberangkatan saya ke US.

Singkat cerita, urusan tetek bengek yang jelimet dengan US embassy itu akhirnya selesai juga, kenapa saya bilang jelimet? Prosedur mereka berubah tiap tahun, dan saya sempet kucar-kacir gara-gara waktu yang mepet dan jadwal wawancara yang harus dibuat emergency! *halah, whatever lha, pokoknya akhirnya tanggal 4 Agustus 2011 visa dan tiket sudah di tangan, dan saya siap berangkat hari minggu tanggal 7 Agustus dini hari jam 1 pagi.

Malam minggu setelah buka puasa jam 7, saya di antar supir dosen yang baik hati ke damri bogor, di damri sempat ketemuan sama teman kuliah saya: Ella dan Anum yang lagi ada acara buka bersama, saya pun berpamitan, dan foto-foto,hihihihihi… gak lama teman saya yang lain, Armita datang bawa paket kaos titipan dari teman saya, Ipunk,  di Banjarmasin, haiyah.. hampir aja paket itu gak jadi di bawa gara-gara telat datang. Pertemuan dengan tiga teman tersebut serasa begitu cepat, damri pun berangkat. Saya sendirian lho, gak ada yang nganter! 😛 *ngarep.com, Anyway, ketiga teman saya itu sama-sama satu angkatan di bangku kuliah, dan ketiga-ketiganya juga pernah ke US, hahahahha… kebetulan sekali ya…

Sebelum naik ke damri,

Armita nanya: “Gimana rasanya balik ke US lagi?”

Saya: “Males… pengen cepet-cepet pulang ke sini lagi”

Armita: “Hahahahha..semua yang ke sana lagi  juga bilang begitu” 😀

Ya begitulah rasanya, perasaan yang berbeda yang saya rasakan, saat dulu pertama berangkat dengan yang kedua ini, sangat jauh berbeda, saya tidak se-excited yang dulu, karena saya tau apa yang saya akan hadapi, saya tahu apa yang akan terjadi, dan saya akan melaui perjalanan udara yang melelahkan dengan koper-koper itu… Jujur saya sudah kangen Indonesia, padahal waktu itu belum meninggalkan Indonesia, hahahahah… aneh!

Sampe di bandara Soekarno Hatta, saya turun di terminal 2, oh iya saya naik Qatar Airlines, penerbangan 22 jam, transit di Doha, Qatar. Lumayan dapet pengalaman terbang lewat Europe, karena selama ini selalu lewat Pacific, gak pernah lewat Atlantic. Jam 9an nyampe di bandara di sana, antrian check-in nya udah dimulai! Sempet ada kejadian overweight! Jadilah ada adegan pindah baju dari koper besar ke koper kecil di depan antrian, heheheh, untungnya mas-masnya baik, kelebihan dikit gak apa-apa. Oh iya, kalau penerbangan sampe Doha aja, kopernya hanya boleh satu, kalo nyeberang Atlantic boleh bawa 2, fiuuhh..ini sempet bikin shock sebelum berangkat karena dikirain cuma boleh bawa koper 1, mana cukup! 🙄

Hmm.. Qatar Airlines bagus pesawatnya, nyaman tempat duduknya, makanannya juga (kayanya) pasti halal, berhubung berangkat dari jakarta, makanan dari Jakarta-Doha sangat Indonesia, hehehehe, semua berjalan dengan lancar, kecuali satu yang bikin gak nyaman: teman sebelah! ternyata dia juga orang indo, kayanya mahasiswa yang mau ngelanjutin penerbangan ke Europe. Dari penampakannya sih kayanya lebih tua dia dari saya, 😛 Dia diem aja selama perjalanan, saya yang tadinya pengen ngajak ngobrol, jadi ragu, padahal saya tiap mau ke toilet harus permisi dia+senyum dulu… fiuuhh…

7 jam sama dia, garink! harusnya kita bisa bisa ngobrol apa gitu ya, saya males liat gayanya, dia juga cuek, ya sudah, kita akhirnya diem-dieman, gak taunya pas mau turun, di belakang ada rombongan temen-temennya, dia bawel banget! *halah, sepertinya dari penampilannya, rombongan anak-anak pejabat gitu, atau ya orang tuanya yang punya banyak harta berlebih yang doyan nyekolahin atau ngajak jalan-jalan anaknya ke luar negeri, beda banget sama saya yang pas-pasan dan apa adanya… OK, stop! Lupakan dia…

Sampe di Doha, Qatar, masih jam 6 pagi, dari pesawat kita harus naik bus yang ukurannya jumbo banget tapi penumpang berdiri semua, hehehehe.., di wanti-wanti waktu di pesawat untuk turun di terminal yang tepat, untuk saya: terminal transit. Qatar itu? Padang pasir! hahahaha… saya agak takjub, maaf ye, maklum belum pernah umroh atau naik haji, jadi rada bengong liat padang pasir di mana-mana, plus angin bertiup-tiup…terus ada monitor suhu bertuliskan: 43 derajat C! Catet ya jam 6 pagi, 43 derajat! *tarik nafas panjang, untung cuma transit…

Nunggu satu jam di terminal transit, sebelum check in. Ternyata khusus penerbangan ke US, ada tempat tunggu khusus dan screeningnya ada lagi dan ketat banget, tas ransel di obok-obok, ditanya-tanya mau ngapain ke US dan sebagainya, haduh! Padahal cuma transit lho, fiuhh.. mungkin karena Qatar negara Islam yang dicurigai rawan teror, pengecekan dilakuakn dengan sangat seksama dan penuh kecurigaan, wuakakakka… nunggu lagi di dalem 1 jam, jam 8 pesawatnya take off, sempetin foto-foto, bahkan update status karena ada wifi gratisan 🙄 …

Doha airport

Arah kiri, ruang tunggu isolasi penerbangan ke US

Banyak staff wanita di bandara yang ternyata orang indo, halah!

Narsis dulu ya… wukakakakak…

Pesawat kedua ini lebih nyaman, saya dapat tempat di dekat jalan, gak sebelahan sama jendela, dan dapat dibarisan terdepan di dekat pintu darurat yang ruang buat kakinya luas banget, perfect! Lain kali saya mau lagi kalo disuruh milih di tempat itu! kakinya bisa selonjor seenak jidat dan toiletnya di depan mata, wkakakkakaka… kali ini saya lebih lucky daripada pesawat pertama.

Di pesawat kedua ini, laya monitornya juga lebih jernih, saya banyak nonton film, dari Kungfu Panda, Rio, sampe film perang alien di Los Angels…lupa judulnya 😛 Benar-benar 14 jam yang penuh kebahagiaan, hahahaha… cuma makanannya sekarang sudah berbau Europe dan middle east, tapi gak rugi deh naik Qatar Airlines, makananya banyak! 😀

Oh iya, kali ini sebelah saya bapak-bapak dari Iran, dan sebelahnya lagi pemuda dari India, si Bapak inggrisnya gak terlalu bagus, jadinya kita gak banyak ngobrol… *sok iye lu prim! hehhehehe…

Sampe di JFK, New York, ngelewatin imigrasi, saya pikir saya bakal dapat perlakukan seperti dulu saat pertama ke US, dimasukin ke ruang khusus, ditanya ini-itu, ternyata gak, hahahahha… ternyata prosedur itu hanya buat saat pertama, saya cuma ditanya pertanyaan normal, dan visa segera di-cap, dan keluar dengan lancar, oh iya, petugas imigrasinya ngirain saya orang filipine, padahal saya kan korea! haiyah! 😆

Saat ambil bagasi saya sempet nyari-nayri koper gede saya, ntah kenapa gak muncul-muncul, ada dua petugas yang menata beberapa koper di sisi samping, tapi sudah saya cek, gak ada juga… ternyata memang ada di barisan koper-koper yang ditata tersebut! *gubrak, cuma saya aja yang gak teliti, kalo udah sepi baru deh ketemu.. 😛

Di Bandara ini saya akan di jemput suami dosen saya, nah masalahnya, saya harus nelpon atau sms beliau saya nunggu di mana… Saya nyalakan hape, dan ternyata hapenya gak bisa nerima sinyal! OMG, bukan karena Nomor Provider saya gak merger sama provider di sini, tetapi karena hape murah saya cuma bisa nerima gelombang GSM tertentu, itulah kalo di indo kan GSM 900/1800, yang gitu-gitu lha, kalo hape-hape canggih biasanya dah support semua gelombang, berhubung hape saya hape harga 400ribu jadilah katro! sempet kalut!

Dengan tenang saya nyalakan laptop! dan ada wifi! Ups! ternyata harus bayar! D*mn! gak ada debit card pula… eh, kok ternyata mereka nerima charge dari kredit di skype saya, ckckckck… keren banget kan, mereka bisa baca skype saya dan kredit yang saya punya di skype, jadilah saya “yes”, saya pun langsung sms dan nelpon pake skype… gak sia-sia, nyimpen duit di skype, wuakakakaka… padahal kredit itu sudah hampir setahun lebih gak dipake…

Kamar di Forest Hills, gak nyangka bisa ke kamar ini lagi setelah dua tahun yang lalu…

*

Sukses meluncur ke Forest Hills, tempat dosen saya tercinta tinggal, saya langsung diajak buka bersama di Masjid Al-Hikmah! Cool! Oh iya, Sebenarnya NY hanyalah transit saja, tujuan akhir saya adalah Philadelphia, PA . Nantinya saya akan naik bus ke Philadelphia selama 2 jam dari NY. Gimana kelanjutannya??? Nantikan di tulisan berikutnya ya… 🙂

Mau tidur dulu, dan bersiap-siap untuk mudik ke NY lagi buat berlebaran ria… Syalalalalalla…

Happy Blogging!

PS: Thanks to Putri Usagi dan Bunda Lily atas “gift” sebelum berangkat… 🙂

 

 

Advertisements

Satu Minggu di Bogor (part 1)


Tada! Nah ini yang sebenarnya saya ingin tulis setelah tidur panjang plus kemalasan yang melanda saya dua bulan terakhir, hahahaha…

Sahabat pasti sudah tahu bahwa saya dua minggu kemarin sedang berada di Bogor. Hey dreams come true! Saya pernah menulis sebuah tulisan berjudul “Seandainya Saya ke Bogor”, alhamdulilah, sekarang sudah terealisasi. Di dalam tulisan tersebut saya punya keinginan untuk melakukan kopdar dengan blogger-blogger yang selama ini menghiasi kolom komentar  blog ini, dan mengejutkannya, semua di luar imajinasi saya, di luar rencana dan harapan saya. 1 minggu di Bogor menjadi sangat luar biasa!

1. Kopdar Pasaraya (24 Juli 2011)

Gaya sedakep eileykhan…

*

Mas Sus diam-diam ambil foto ini pake kamera saya 😀

*

Kopdar ini sudah banyak ditulis oleh blogger-blogger lain yang mengikuti kopdar ini. Ini adalah kopdar pertama saya, dan I’m the lucky one, saya bisa kopdar dengan blogger-blogger senior yang somehow, sangat diharapkan kehadirannya di setiap kopdar di seputar Jakarta. Tidak semua blogger pernah kopdar dengan beliau-beliau ini, dan saya beruntung menemui mereka di kopdar pertama saya.

Putri Rizkia, aka Putri Usagi, dia adalah blogger yang dekat dengan saya, kami chat dan sering sms, dan ternyata sehari setelah saya tiba di Bogor, saya sms dia, dan dia serta merta mengajak ke acara kopdar yang diadakan Uda Vizon dan Om NH di Pasaraya. Saya ragu, minder, dan gugup, gimana ya ntar? Thanks banget buat Putri yang dengan gigihnya memaksa saya untuk ikut, bolak-balik confirm, sampai mengajak Mas Sus aka Mandor Tempe untuk ikut. Hahahhaha… dalam kopdar ini Putri menjadi salah satu point of interest, karena selain riang dan kocak, suaranya yang emang bak petasan dan sifatnya yang flamboyan * (baca SKSD) wuakakakaka… pokoknya untuk tau cerita selengkapnya silahkan kujungi cerita kopdar pasaraya versi Putri. Kesan saya sama putri: tepat seperti yang saya pikir, hahahaha…

Om NH,  Trainer dan kakak kelas saya satu ini memang saya sudah tunggu kesempatannya untuk kopdar. Bagi saya, beliau ini tempat saya mendapat konsultasi “psikologi” dengan gratis kalo ketemu di chat, hahahaha…  Dan memang, belaiu eileykhan sekali! Saya suka gaya dia menyambut kami, dengan jabat tangan dan sapaan yang sangat “muda”, hahahaha… Memang sih, ternyata si Om, keliatan jauh lebih “berusia” dibandingkan apa yang saya pikirkan, hahaha.. tetapi gaya bicara dan kehangatannya sama seperti di blog, sangat belia! Ntah bagiamana ceritanya, belum apa-apa obrolan kami sudah dibuka dengan obrolan tentang gigi, hahahaha… ya ampun.. hahahahhaha…:D Cerita kopdar ini versi Om NH bisa di baca disini.

Mas Necky, ada yang aneh dulu sewaktu saya pertama mampir di blog mas necky, sepertinya saya sudah berkenalan dengan dia sebelumnya, Hahahah.. aneh, padahal tidak pernah, sampai saya menelusiri tulisan-tulisannya. Ah,  mungkin karena saya pernah liat dia sebagai penulis tamu di rumah Om NH, hehehehe…  mas necky seperti yang saya bayangkan, tapi lebih tepatnya dia ternyata lebih asyik, lebih rame dan lebih kocak daripada bayangan saya, dan satu lagi, tidak segemuk yang di foto. Hahahahaha.. Dia dan putrid tidak hentinya ngorol tentang kereta, dan mereka memang cocok sebagai narasumber tentang KRL, ibaratnya udah kaya KRL Ambassador, hahahaha… Cerita kopdar versi Mas Necky.

Mas Sus, aka Mandor Tempe, hahahha, saya sempat iseng nanya ke putri “Apa Mandor tempe ikut kopdar?” Lha kok dilalah si Putri ngajak dia! Hahahhaha… Saya dan Mandor sering terlibat chat di YM dan FB,  kami  sering tukar pendapat dan ide, bagi saya dia kakak yang penuh motivasi, terutama dalam bisnis, hahahaha… well, tapi di kopdar dia memang sangat pemalu! Terlalu pemalu malah. Cara bicaranya medog jawa, arek Malang gitu lho (eh kita satu tempat lahir lho) hahahah.. Mas Sus lebih banyak diam, dan sesekali tertawa lepas, belakangan saya baru tau kalau dia ternyata sempat didiagnosa gejala tipes oleh dokter, wah, makasih lho mas, sudah bela-belain jauh-jauh dari Cibitung buat nyamperin kita-kita di kopdar… Mas Sus sama seperti yang dia bilang, cungkring dan tinggi, hiihihihhi…

Akhirnya saya memperolah foto “normal”nya. Eits.. Tapi untuk menjaga kemisteriusannya saya kasih foto yg ini aja, hahahaha..

Uda Vizon, saya tidak dekat dengan Uda Vizon, tapi saya sempat mampir ke tulisan beliau tentang Surau yang dibangun di Riau, hasil rekomendasi tulisan Om NH, dan bagaimana Om NH sangat mengagumi Uda Vizon, ntah berapa kali Uda Vizon menjadi pembahasan di blog om NH, jadi saya pikir, Beliau pasti orang special. Uda Vizon, hangat, berkarisma, kalem dan lebih cakep dan imut aslinya daripada di foto, hahahaha… Uda Vizon ini terlihat awet muda, hahahaha.. *sirik 😛 Uda Vizon sempat menyinggung acara kopdar ini di tulisan ini.

Mbak Em, nah, tamu terakhir yang datang di kopdar adalah mbak Imelda dari jepang! Beliu yangs sedang liburan di Indo, sempat diajak uda Vizon untuk nyamperin kita, wah, wah, beliau sama seperti yang saya bayangkan, ibu-ibu dendi yang hangat dan seru. Saya dulu sekali pernah mampir ke blognya, dan membaca biografinya yang panjaaaaaannngg sekali, hahahaha.. Meskipun kami jarang bertemu di blog, tetapi Mbak Em, memang sudah blogger kelas kakap yang mampu menghadapi blogger anak kemarin sore seperti saya dan Putri, hahahaha… Mbak em, juga bawa kamera nya Nikon D80 dan lensanya yang f nya 2. sekian… fiiuhhh… bikin ngiri banget 😛 Mbak em juga dengan piawainya mengulas kopdar ini di sini.

Nah setelah kita ngobrol ngalur ngidul sampe kurang lebih 3 jam, akhirnya kita berpisah, Bapak-bapak naik ke atas untuk sholat. Saya, putri dan mbak Em, ke Ragusa Ice Cream, tempat Putri pernah janji bakal traktir saya dan kopdar pun berlanjut, hahahah…  Karena Mbak Em juga penasaran sama es krim “klasik” ini akhirnya kita pesen es krim yang berbeda biar bisa saling icip, hahahahah… Seru banget, karena di sini Putri dan Mbak Em sempet dengan cuek beybehnya bernarsis ria, hahahha.. Cerita lengkapnya ada di tulisan Mbak Em di sini .

*

*

*

Oh iya, Makasih mbak Em, atas traktirannya. Di sana saya sebenernya udah sempet ketar-ketir, karena takut kemaleman sampe Bogor.  Acara es krim pun berakhir, Mbak Em pulang dengan mobilnya, Putri mengantar saya ke Gambir. Eh bener, ternyata sampai bogor saya kemaleman, angkutan sudah jarang, sempet nunggu 20 menit tanpa tanda-tanda angkot dan bis yang saya mau, fiuhh akhirnya ada juga! Jam 12 baru sampai rumah… ckckckckc…

2. Kopdar Kementrian Keuangan (Lapangan Banteng)

Hhahaha.. judulnya agak lebay, tapi memang peserta kopdar ini semua — kecuali saya,  bekerja di kementrian keuangan yang letaknya bersebalahan dengan Lapangan Banteng. Saya hari itu kebetulan sudah menyelesaikan sedikit urusan di sekitar Gambir, terus nelpon Mbak Devi, dan akhirnya kita bisa kopdar di kantin kantornya Mbak Devi. Eh ternyata ada peserta kopdar lain, yaitu Mbak Dewi dan mbak Laily.

Mbak Devi, nah mbak saya yang satu ini memang akrab karena sering komen di blog saya, beliau juga sempet email-emailan dan sms-an. Mbak devi persis seperti yang saya bayangkan, dan tidak segendut yang dia sering pusingkan, hahahahah… *gendutan mama saya 😛 Bertemu mbak Devi seperti bertemu mbak sendiri, seperti sudah kenal sebelumnya, padahal kita baru pertama bertemu, tetapi semuanya berjalan seperti biasa dan tidak ada kecanggungan. Feels like home…

Mbak Dewi, kalo mbak yang satu ini saya pernah liat fotonya sebagai penulis tamu di blog om NH, ya saya ingat! Belaiu juga alumni IPB, sssttt.. kata Mbak Devi Mbak Dewi salah satu pejabat penting di kantor itu, hihihihi… lucky me ketemu dia, sama seperti alumni-alumni IPB pada umumnya *halah narsis, mbak Dewi supel dan gak jaim, hahahahaha…

Mbak Laily,kalau mbak ini saya bener-bener baru tau, hahahaha… salam kenal ya mbak…

Ya meskipun saya baru bertemu ketiganya tapi obrolan kita alhmadulillah mengalir  dan enjoyable. Setelah kita bubra, saya ikut mbak Devi keliling gedung dan lapangan banteng, terus lanjut ke gramed, dan ke sekolahnya anak-anaknya Mbak Devi: Syafa, Rafif dan Rahma di Basement Masjid Istiqlal, seru banget, sampe ada acara foto-foto depan mesjid, hahaha…  Cerita lengkapnya ada di versi mbak Devi 😀 Panjang dan membuat saya terharu, hahahahah…

Syafa gak mau di foto 😛

Rafif dan temannya..

*

*

Blogger cilik 🙂

Panjang juga tulisan ini, lanjut ke part 2 ya ntar… 😀

I love Kopdar!


TLPC : Pameran Foto Perdana

Ini tulisan dadakan!

Hi pembaca setia blog ini, hahaha… maaf ya sudah lama tidak menulis, alasannya akan saya ceritakan nanti di postingan selanjutnya, yang pasti saya menulis kali ini sifatnya dadakan tapi harus, karena ini bentuk apresiasi saya terhadap keberhasilan sesuatu, bentuk rasa bahagia dan juga rasa haru…

Hari ini TLPC (Tanah Laut Photo Club), komunitas fotografi di kabupaten tempat saya tinggal yang sempat saya ceritakan disini dan disini melaksanakan pameran foto perdananya! Bertajuk “Wajah Tanah Laut” mengangkat hal tentang sumber daya alam, wisata dan sosial budaya di kabupaten tersebut. Pameran foto ini tentu tidak hanya menguras tenaga dan pikiran, tetapi cukup menguras biaya dan juga perasaan tentunya. Ada sebuah perjuangan yang tidak mudah di balik kesuksesan acara ini, ada sebuah cerita dan ada sebuah lika-liku panjang sebuah organisasi baru yang mengawali langkahnya dengan bermodal sebuah tekad… “Kita harus tunjukkan bahwa ada TLPC di kabupaten Tanah Laut”

“Langkah pertama ini pasti akan sangat sulit, tetapi setelah ini langkah-langkah selanjutnya pasti akan lebih mudah” begitu saya pernah bilang ke teman-teman, dan untuk itu, kita butuh tangan dan kaki yang 100 kali lebih kuat untuk menjadikan acara ini terwujud. Dalam keterbatasan kekompakan, keterbatasan dana, dan keterbatasan waktu kami seperti para pemimpi kecil sederhana yang tak putus asa. Jatuh bangun dalam kegiatan ini dan masalah-masalah datang silih berganti memecut kami untuk berjuang lebih keras.

Kini semua berbuah manis, kegiatan pameran foto tersebut terbilang sukses.

Sebuah sms meluncur ke HP saya:

“Acara dibuka oleh Bupati dan unsur muspida, Kapolres mau ikut bergabung sebagai Pembina/ Penasihat, Ketua DPRD Tanah Laut akan jadi ketua kita, Bupati dan Wakil Bupati interest sekali sama hasil karya kita dan membeli salah satunya dengan harga fantastis, dan banyak orang yang datang untuk melihat..”

Bergetar hati saya membacanya, mengetahui perjuangan selama ini tidak sia-sia, ada genangan tipis di mata saya, “Selamat teman-teman atas kesuksesan kita”  dalam hati saya.

Hari ini saya hanya diam di kamar saya di Bogor, ribuan kilo dari tempat acara berlangsung. Hari ini saya menuliskan status di FB tentang suasana Bogor hari ini yang panas, kering dan barangin, mengingatkan saya tentang Pelaihari, tempat acara tersebut berlangsung, dan saya benar-benar ingin berada di sana hari ini.

Berbagai ucapan terimakasih, ungkapan syukur dan kebahagiaan datang silih berganti malam ini, seolah sudah cukup membuktikan kepada saya bahwa acara tersebut berjalan sukses meskipun saya tidak melihatnya dengan mata dan kepala sendiri. Hari pertama puasa ini seperti penuh dengan rahmat dan rasa syukur yang teramat, khususnya saya yang sedang jauh dari teman-teman seperjuangan. Hari ini hari pertama puasa ramadhan, hari ini hari ulang tahun anggota kami, Bagus, dan hari ini pula hari pameran perdana kami yang sukses. Tuhan sungguh perencana yang ulung. Alhamdulillah.

Sedikit flashback tentang saya dan TLPC…

Saya adalah “anak baru” di lingkungan Pelaihari, Kab. Tanah Laut, saya dipertemukan oleh anak-anak TLPC melalui sebuah grup di FB sekitar Januari 2011. TLPC berkembang pesat sampai akhirnya terbentuk organisasi dan rencana kegiatan, yaitu pameran pertama ini.

Saya yang seorang pengangguran tentu saja seperti menemukan tempat pelarian untuk mengamalkan kapasitas saya, semampu yang saya bisa. Berbekal sedikit ilmu dari bangku perkuliahan saya ikut aktif dalam persiapan kegiatan, mulai dari nol sampai sekarang, itulah mengapa saya tau persis betapa beratnya perjuangan kami.

Saya tahu bahwa saya tidak akan lama berdiam di tempat ini, maka saya pernah menolak saat ditunjuk untuk menjadi pengurus, saya tidak bisa menjamin sampai kapan saya masih ada di Pelaihari, sedangkan cepat atau lambat waktu perpisahan itu akan tiba, dan saya sadar akan itu.

Teman-teman di TLPC adalah orang-orang yang optimis dan penuh semangat, dan saya percaya itu, saya bisa merasakannya, dan saya memutuskan untuk “bergembira” bersama mereka, karena saya tau, ada potensi di dalamnya, ada cahaya kesuksesan yang belum tampak, maka dari itu saya tidak main-main di dalamnya. Saya bergembira, tetapi tidak main-main dalam bergembira 🙂

Persiapan pameran seperti  menuntut kami untuk lebih kreatif dan kritis mencari objek foto. Kegiatan hunting bersama seperti tidak ada habis-habisnya menghiasi hari-hari saya dua bulan terakhir, belum lagi kegiatan menyebarkan proposal yang kejar-kejaran dengan ketatnya waktu yang tersisa. Awalnya acara ini akan dilaksanakan sebelum bulan puasa, tapi sempat tertunda sampai akhirnya terlaksana hari ini (1 Agustus 2011). Kami melakukan yang terbaik yang kami bisa, sampai di hari-hari terakhir saya di sana…

Akhirnya kurang lebih satu minggu sebelum tanggal pelaksanaan acara pameran, saya harus meninggalkan Pelaihari, untuk kembali meniti karir saya kembali. Sebuah moment yang saya tunggu tetapi tidak saya inginkan.  Berat, tetapi harus. Ada rasa sedih dan “tanggung” karena harus meninggalkan acara yang hampir selesai ini. Saya terbang ke Jakarta dan stay di Bogor untuk sementara waktu. Maaf teman-teman, saya tidak bisa berpamitan ke setiap orang saat itu.

Sekarang,

Saya tahu ada senyum di setiap wajah teman-teman TLPC, hari ini, sebuah langkah pertama, sebuah langkah besar untuk keberlangsungan organisasi kita telah terlaksana. Doa dan air mata itu terjawab sudah. Harapan dan cita-cita semakin jelas terlihat.

Saya bangga pernah menjadi bagian dari kalian, dan saya jujur berat sekali harus meninggalkan TLPC, karena saya sudah merasa memiliki dan menemukan wadah yang membuat saya “berarti”. Kenangan dan persahabatan yang kita jalin selama ini tentu saja sangat terukir di ingatan saya, saya menghargainya dan tidak menyangkal bahwa semua sangat berarti bagi saya.

Sahabat dan rekan-rekan TLPC,

Saya mungkin akan berada jauh dan sangat jauh dari Pelaihari, tetapi saya tentu akan terus mendukung TLPC. Hehehhe, kan masih ada internet. Mohon jaga dan terus kembangkan komunitas ini menjadi komunitas yang baik, produktif dan berkualitas. Kekompakan, kerja keras, dan rasa memiliki adalah kunci keberhasilan langkah-langkah kita ke depan. Saya turut mendoakan dari sini.

Ah, sudah cukup menjadi sentimental! Mari bergembira atas kesuksesan ini! Saya terharu bahagia malam ini, karena kita berhasil! Well done! Terus semangat!

This slideshow requires JavaScript.

“Saya datang ke TLPC tanpa membawa apa-apa, tetapi saya pergi membawa ribuan kisah dan kenangan, terima kasih TLPC”

Salam Jepret!


Fotografer atau Photoshoper?

Sudah lama rasanya saya tidak menulis, dan minggu ini saya sedikit ingin menulis tentang ganjalan yang ada di hati… *halah lebay 😀

Langsung saja, di sebuah forum fotografi saya terperanjat pada sebuah topik atau thread yang bertajuk “Sejauh mana olah digital diterima?” dengan pertanyaan awal sebagai berikut:

“Hampir semua foto yang dipublikasikan di sini hasil olahan, bahkan sedemikian rupa sehingga kekuatan alami gambar tersamarkan oleh keindahan artistik bikinan photoshop. Apa iya, harus diolah sampai sejauh itu? Saya sendiri berdisiplin hanya sebatas cropping, dan penajaman warna (optimized color). Bagaimana menurut Anda? Pilih alami atau olah digital yang all out?” (A. Sofyan)

Kemudian saya teringat dulu sekali, ada sebuah komentar seorang blogger di blog saya, saya lupa persisnya, kira-kira begini:

“Saya suka fotografi, tapi saya ingin jadi fotografer handal, dan bukan seorang photoshoper yang handal mengedit foto”

Ya dengan kata lain, bisa dibilang saya bukan fotografer, tapi hanya seorang ahli photoshop atau software edit gambar yang selama ini memanipulasi gambar menjadi bagus. Kemudian saya berpikir, apa yang salah? bagaimana sebenarnya?

Berbicara tentang foto yang tampil di blog ini selama ini. Ya, saya mengakui, sebagian besar telah melaui proses editing, ntah itu warna, brightness, kontras, dan kawan-kawan. Lalu apakah saya bisa disebut Photoshoper (pengguna Photoshop) atau Lightroomer (pengguna lightroom)? Ya itu benar. Lalu apakah saya bukan fotografer?

Saya tidak bisa menjawab ini. “Fotografer”, kata itu terdengar terlalu berat. Saya cuma tahu saya suka memotret dan kebetulan saya punya kamera DSLR (yang hanya) entry level. Jika saya disebut fotografer, rasanya saya bukan ahli, dan saya sendiri tidak menghasilkan uang dengan fotografi atau hasil karya saya bukan maha karya yang dikenal oleh para pakar fotografi di negeri ini. Intinya sejauh ini saya cuma seorang hobiis. It saja mungkin.

Jadi bisa dikatakan saya seorang picture editor yang suka memotret, atau photoshoper yang suka fotografi *bingung kan?

Pertanyaan selanjutnya: Apa menjadi photoshoper itu “hina” dalam dunia fotografi? Pertanyaan ini hakikatnya hampir sama dengan pertanyaan di forum yang saya kutip di atas. berikut beberapa jawaban-jawaban dari anggota forum.

“Memang oldig dan photography tidak bisa dipisahkan dan sudah menjadi satu kesatuan. Tapi saya masih percaya bahwa oldig adalah nomer urut kesekian. No 1 adalah belajar membuat foto sebaik mungkin, dengan minimal Oldig (olah digital). Toh kita kan fotografer, buka photoshoper.” (Widjaja)

“Jauh sebelum ada photoshop, banyak pencetak yang menerima jasa mengolah foto di kamar gelap dengan hasil yang tidak kalah ekstrim dibanding sekarang. Toh hasilnya diakui sebagai karya sang fotografer, lalu di era digital, dengan sedikit belajar, kita semua menjadi bisa karena dimudahkan oleh teknologi, bukankah seharusnya lebih diterima” (Johntefon)

“Buat saya tidak penting apakah foto itu diolah atau tidak,
tetapi lebih kepada apakah foto itu indah dan bisa dinikmati atau tidak..
karena pada akhirnya orang lain menilai hasil akhir sebuah foto, bukan prosesnya…ya ngga?” (Iskandar)

 

“Batasan oldig susah dijelaskan ya .. tapi OLDIG kalo dari persepsi saya, adalah suatu pengolahan pada foto yang tidak mempengaruhi mata .. artinya …. dalam arti orang tidak tahu kalau foto ini telah melewati proses olah digital .. itu batasannya menurut saya ^^”(agoes)”

Nah ternyata banyak pro kontra juga ya.

Istilah “fotografer” cenderung menyangkut hal yang berkenaan dengan teknis memotret dan seni dalam menciptakan foto. Lalu bagaimana dengan photoshoper dan kawan-kawan? Kalo menurut saya, seorang photoshoper, atau lightroomer, atau Olah digitaler, dan kawan-kawannya itu tidak hina. Siapa bilang mereka unskill? gak pake teknis, atau gak pake seni?

Seperti tulisan saya di “Cuma Masalah Selera“, ternyata gak cuma fotografer yang punya selera, tapi photoshoper juga butuh selera dan seni tentunya. Katakanlah dua orang photoshoper diberikan foto yang sama dan software yang sama, apakaha hasilnya sama? tentu tidak kan? apakah dua supir angkot menyetir angkot yang sama akan sama enaknya? tentu tidak.

Photoshoper yang baik mengetahui elemen-elemen seni dalam grafis. Mengetahui warna dan perpaduannya, mengetahui cahaya dan pengaturannya, mengetahui apa yang salah dari suatu foto dan bagaamana memperbaikinya, dan pastinya mengetahui apakah foto mentahan yang dia akan edit itu bagus atau tidak untuk diedit. Nah lho! 🙄

Software hanya sebuah alat, saya pernah membaca tulisan: Jangan pernah berpikir photoshop bisa “menyelamatkan” foto kita, photoshop hanya “memperbaiki” atau “menyempurnakan”. Jujur saya juga merasa, selalu liat-liat dulu apakah foto saya ini “layak” edit atau tidak. Saya tidak pernah berpikir untuk mengubah foto blur menjadi super tajam, atau foto jelek menjadi foto yang luar biasa. Intinya apa? Hasil edit photoshop sangat tergantung kualitas foto mentahnya, jika foto mentahnya sudah tidak menjanjikan, contoh: tidak focus, atau blur, maka tidak akan menghasilkan hasil edit yang bagus. Saya jamin! Saya sendiri sering mengalami situasi dimana saya menyerah untuk mengedit foto hasil jepretan sendiri. Awalnya saya pikir saya bisa melakukan ini-itu terhadap foto tersebut, ternyata tidak. Saya akhirnya lebih baik tidak menampilkannya daripada menampilkan hasil foto yang “cacat” (at least di mata saya).

Ternyata menjadi seorang photoshoper juga tidak sembarangan kan? Di luar kekuatan teknis digital, mereka juga harus dibekali ilmu-ilmu fotografi yang memadai, foto-foto yang memang baik (mentahnya), dan tentunya kelihaian dalam melihat kelebihan dan kekurangan suatu foto.

Lalu sampai mana batas olah digital atau editing foto itu?

Tidak ada yang membatasi. Ada yang typical hanya mengedit “apa yang ada”, tetapi ada juga yang typical  “membuat ada”, atau mereka menyebutnya digital imaging. Itu lho, yang suka mengabungkan beberapa image/gambar jadi kesatuan foto yang terlihat alami, tetapi umumnya kita bisa masih bisa melihat kalau foto itu adalah manipulasi, dari yang “luwes” nan alami sampai yang “extreme” nan ajaib seperti kuda bersayap, gadis bersayap malaikat, pelangi dan peri-peri yang muncul di kebun bunga, atau tiba-tiba ada sepasang kekasih berbaju pengantin jawa dengan background menara eiffel, hahahahah… semua lumrah. Boleh-boleh saja. Tapi saya adalah typical “apa yang ada”, apa yang saya tampilkan di blog ini semua adalah asli / apa adanya. Tidak ada penambahan atau penggabungan dengan foto lain.

Seperti foto di atas. Meskipun hal itu bisa terjadi, jangan pernah berpikir saya menggabungkan foto sampah dan foto ayam, kemudian menghasilkan gambar seperti ini. Hehehhe… Jika pun saya nanti melakukannya, saya pasti bilang. 😀

Saya sendiri menyukai foto editan yang sedemikan rupa sealami mungkin. Meskipun memang terkadang ada editan yang tidak sempurna alami, tetapi saya ingin foto editan saya tidak “menganggu” mata yang melihat atau dengan kata lain mereka yang melihat merasa foto saya wajar dan bisa diterima oleh akal. Tidak ada celetukan “kok aneh ya?” atau “kok lebay sih”? Saya sendiri masih belajar untuk itu dan akan terus belajar.

Jadi intinya apaan?

Ya, apapun cara mengolah foto kita, mau tanpa editing atau dengan editing, yang terpenting adalah hasil akhir dan bagaimana orang lain bisa menikmatinya. Karena tujuan kita memotret pasti ingin berbagi dengan orang lain, ingin orang lain melihat sisi indah suatu objek yang kita lihat. Syukur-syukur hasil akhir itu disukai oleh orang lain.

Sekali lagi ini hanya pendapat saya, tidak ada tujuan mengajari atau mencari pembenaran. Saya hanya mengungkapkan apa yang saya pikir. Maklum aja kalo ada salah, namanya juga pemula, hihiihih.. Semoga bisa memberikan pencerahan dan bermanfaat buat pembaca.

Hihiihih… masih alami kan? 😀 😀 😀

Salam Jepret!


Sedikit Kata…

Pembaca dan sahabat blogger,

Mungkin sahabat-sahabat blogger sedikit banyak bertanya mengapa saya sekarang sudah jarang menulis dan melakukan blogwalking. Ya, saya sibuk akhir-akhir ini di dunia offline, ada kesibukan yang menuntut waktu saya sedikit lebih banyak dari biasanya, sehingga draft-draft tulisan hanya tersimpan di otak saya.

Saya juga mohon maaf tidak bisa membalas komen-komen yang selalu setia mengisi halaman-halaman postingan saya. Saya ucapkan terimakasih. Saya tentu membaca semua komen dan membalasnya dalam hati, tetapi jika saya rasa sangat urgen, maka saya baru akan menuliskannya. Saya juga akan blogwalking satu dua kali di waktu-waktu senggang saya.

Untuk mengisi kekosongan postingan saya, dan sekaligus mengurangi kejenuhan menulis, saya sengaja memposting foto-foto hasil karya saya. Syukur-syukur bisa tetap dinikmati. Apakah saya ingin mengubah blog ini menjadi Photoblog? Saya rasa tidak, kelak saya akan menulis lagi, bagi saya rumah ini hanyalah tempat saya bercerita dan berbagi, satu waktu bisa dalam bentuk tulisan, lain waktu berupa gambar…

Photo by Ipunk DJ (mesinketik.com)

Pembaca,

Ya, hanya inilah yang saya punya. Semoga bisa bermanfaat 🙂

Salam,

Prima

*

PS: mau tau itu foto di mana? Nantikan laporan hunting foto bareng TLPC 🙂


Sapaan Baru

Iseng-iseng kemarin saya mengubah cara sapaan chatting yang biasa menjadi anti biasa, hihihih… ketularan Pak Mars ceritanya.

Mungkin hampir semua orang mempunyai sapaan standar saat memulai chat di media online seperti: Hi!, Apa kabar?, Lagi ngapain?, Dimana nih? dan sebagainya. Sapaan standar seperti itu tentu saja sudah biasa kita dapat atau kita sampaikan. Jawabannya mungkin terlihat standar juga, seperti;  Hi juga!, Baik, Lagi di rumah, Lagi di kantor, Lagi iseng aja, dan lain-lain.

Saya kemudian berpikir untuk membuat sapaan yang tidak biasa. Sapaan yang membuat orang tersenyum membacanya. Sapaan yang menarik perhatian dan mungkin bisa memberikan aura positif. Yup, saya menemukannya! :mrgreen:

“Bagaimana perasaanmu hari ini?”

atau

“Apakah kamu bahagia hari ini?”

atau

“Apa kebahagiaan terbesarmu hari ini?”

*

Sapaan model seperti ini terkesan sangat personal, sangat akrab, right to the point, langsung ke hati si penerima, dan tentu saja membuat penerima tergelitik untuk menjawabnya dengan berpikir: Apakah aku bahagia hari ini? apakah kebahagiaan yang aku dapatkan hari ini? Sudahkah aku bersyukur untuk nikmat dan bahagia hari ini?

Memang terdengar sedikit gagu, tetapi tidak ada yang salah dengan menujukkan “perhatian” untuk sahabat atau teman. Kita bisa menujukkan ke orang tersebut betapa kita peduli terhadap perasaan mereka,  mengharapkan kebahagiaan mereka, dan mengharapkan mereka mau berbagi kebahagiaan meskipun hanya kebahagiaan sederhana.

Tidak semua orang bisa berbagi kesedihan, tetapi sebagian orang selalu ingin berbagi kebahagiaan. Meskipun si penerima sapaan ternyata dalam mood yang tidak baik atau sedang bersedih, sapaan dan pertanyaan seperti ini tentu akan memancing pikirannya untuk berpikir ke arah positif, mencari peristiwa-peristiwa yang membuatnya sedikit bahagia di antara kesedihan yang dia alami sekarang. Karena saat orang merasa sedih dan ditimpa musibah, pikirannya biasanya berkutat pada hal-hal negatif dan hal-hal yang membuat bad mood, lalu kenapa kita tidak memancing mereka untuk melupakan hal-hal buruk itu dan mengajak mereka untuk berpikir hal-hal menyenangkan penuh senyuman?

Setiap orang punya respon yang berbeda-beda, tetapi dari yang saya alami, sebagian besar memberikan respon positif:

*

“Tentu saja, setiap hari harus bahagia!”

“Aku bahagia hari ini karena banyak yang memuji hasil karyaku di FB”

“Aku bahagia karena aku bisa bernafas hari ini”

“Aku bahagia karena bunga di halamanku hari ini bermekaran”

“Aku bahagia saat melihat jagoan kecilku terbangun pagi ini dan bilang: Papa, papa..”

*

Ah, sederhana… tetapi sangat manis, bukan?

Mungkin pembaca ingin mencoba juga sapaan model saya ini? Semoga kita bisa berbagi kebahagiaan hari ini!

Happy Blogging!


Hobiku: Menggambar Anime

Ini bukan postingan tentang cara menggambar anime, tapi kisah masa kecil saya yang suka menggambar anime jepang.

Zaman saya kecil, keberadaan komik masih tidak sebanyak sekarang, bukan berarti keberadaan komik masih sedikit, hanya saja karena rumah masa kecil saya berada di sebuah daerah terpencil dan jauh dari kota besar, sehingga akses masuk komik dan majalah masih bisa terbilang lambat.

Pengetahuan saya tentang anime jepang sepertinya berawal dari anime di TV : Doraemon yang entah sejak kapan sudah ada semenjak masuknya siaran televisi swasta di Indonesia. Berbekal tontonan anime setiap hari minggu pagi, diam-diam saya selalu memperhatikan grafis dari film-film anime itu dan mulai menggambar-menggambar sendiri tokoh-tokoh tersebut semirip mungkin dan sejauh yang saya ingat. Bagi saya itu, seru sekali bisa menggambar tokoh-tokoh anime itu. Jika hari minggu datang, saya mencocokkan hasil gambaran saya dengan yang ada di TV. Sudah samakah?? apa yang kurang??

Anime dan komik semakin gencar membanjiri toko-toko buku. Satu demi satu teman-teman saya yang dari keluarga berkecukupan mulai mengoleksi komik. Saya ingat komik masih seharga Rp. 3000.-. Komik-komik yang banyak beredar juga adalah komik-komik dari serial anime yang ada di TV, seperti Doraemon, Astro Boy, Candy-Candy, Saint Saiya, Dragon Ball, dan lainnya. Lalu saya? Ya saya cuma modal pinjem saja, hahahahaha… Komik tentu saja mempermudah saya untuk meniru grafis pada komik, karena saya tidak perlu lagi menunggu setiap minggu hanya untuk “belajar menggambar”, tinggal pinjam komik teman dan mulai menggambar, bukan menjiplak lho ya :P. Hampir semua jenis gambar komik saya pernah coba, dari yang imut-imut, muka sangar sampai mata belok dan berkaca-kaca. Well, hasilnya tidak mengecewakan, at least lebih baik dari teman-teman seumuran saya, hahahahah…

Kebiasaan saya menggambar tentu saja membuat tangan gatel untuk terus menggoreskan pensil dimana-mana, tidak terkecuali di buku pelajaran. Hampir setiap bagian belakang buku tulis, tidak pernah lolos dari coretan-coretan saya. Saat kelas 2 SD, saya ingat guru saya bernama Bu Siti, beliau muda dan cantik. Siang itu kebosanan memenuhi pikiran saya, saya bukannya mendengarkan beliau menjelaskan pelajaran, eh malah diam-diam menggambar sosok wanita anime yang saya gambar seperti ciri-ciri Bu Siti, hahahaha… Naasnya, Bu Siti, mendekati saya dan mendapati saya sedang asik menggambar!

“Prima, kamu kok malah gambar???” muka Bu Siti agak geram. Satu kelas terdiam. Beliau meraih buku tulis yang saya gambar, dan menanyakan siapa wanita komik itu? Tentu saja saya malu dan berkata “Itu Ibu…” Bu Siti terdiam sebentar, saya bisa liat senyuman kecil di bibirnya dan beliau berkata, “Kalau menggambar lain kali jangan di buku tulis dan jangan di jam pelajaran”. Beliau mengembalikan buku saya. Hari itu saya malu. Maka, setiap kali saya habis menggambar di buku, saya akan merobek lembaran bagian belakang itu dengan penggaris untuk meninggalkan jejak, hahahhaha…

Kelas 4 SD, saya akhirnya bisa beli komik! Komik pertama hasil nabung sendiri: Asari-Chan, komik lucu yang grafisnya bagus sekali. Karakter gambar Asari ini yang sampai sekarang sedikit banyak mempengaruhi karakter gambaran anime-anime lucu yang saya buat, hihihihi…

Makin remaja, saya semakin getol menggambar, kata teman-teman saya gambar saya bagus. Jadi kadangkala mereka sengaja memberikan kertas kosong kepada saya unuk menggambar apa saja, atau tokoh kartun tertentu untuk dipajang di kamar, bahkan di laminating, hahahahaha… Tapi ada kejadian tidak menyenangkan saat saya SMP. Guru PPKn saya terkenal disiplin alias galak. Ya kok dilalah saya lupa merobek kertas belakang buku tugas PPKn saya, dan si Ibu galak itu memanggil saya ke depan kelas. Sudah kebayang kan? Ya, saya dimarahin habis-habisan di depan seluruh anak, sambil memperlihatkan gambaran saya di buku itu. Semua anak tertegun, tapi saya tau mereka tidak pernah ikut menyalahkan saya dan gambaran di buku itu. Mereka cuma takut, sama seperti saya. Si Ibu akhirnya menyuruh saya untuk minta tanda tangan orang tua tepat di gambar itu dan tentu saja tidak lupa mengancam anak-anak lain untuk tidak mencontoh tingkah konyol itu. Ada satu teman saya bilang: “Aku heran kok si Ibu bisa segitu marahnya liat gambaran sebagus ini” Ya sudahlah memang saya saja yang sedang sial… 🙂

Jaman SMP ini saya juga mengenal media warna: pastel (seperti crayon tetapi lebih lembut dan oily), saya sering ikut lomba-lomba gambar dan lumayan ada hasilnya. Tentu saja bukan menggambar anime. Di rumah sekarang banyak hasil gambaran saya dengan pastel berukuran besar, tetapi jika saya melihat sekarang, saya sedikit tersenyum, karena gambaran tersebut masih terlihat “anak-anak”, ya sangat anak-anak…garisnya sederhana, tetapi masih bisa dinikmati..  Si Bungsu pernah bilang ke Mama “Masa sih Ma, mas Prima gambar ini waktu masih SMP??” Hhihihii.. *si Bungsu emang gak bisa gambar kaya saya 😉

SMA saya malah jarang menggambar. Menggambar hanyalah iseng-iseng saja. Kotak Pastel itu tidak pernah lagi saya sentuh. Saya malah sibuk di kegiatan extra dan kegiatan akademis tentunya. Saya libur menggambar di kertas besar. Saya ingat hanya satu gambar yang saya buat semasa SMA, itupun karena pakde saya minta gambaran saya untuk di bingkai. Saya ingat saya bermaksud gambar ayam, tetapi menyerupai burung. Jadi seperti ayam hias! Mahluk apa itu ya? Hahahahah… whatever…

Saat kuliah, malah saya mulai menggambar lagi. Ya tau sendiri kan kuliah itu gak seperti sekolah, kadang waktu luang tiba-tiba banyak, kadang sibuk parah gak kira-kira. Saya masih di asrama TPB-IPB. Teman sekamar saya punya majalah komik yang terbit tiap bulan, berisi banyak gambar anime-anime masa kini yang sangat bagus. Iseng-iseng saya buka kotak pastel yang sudah berdebu. Beli karton putih. Dua hari saya sudah punya poster besar bergambar tokoh Cardcaptor Sakura! *sok cute banget, Wuakakakakah… Saya tempel di atas meja belajar! Mereka bilang bagus 😛

Dari situ saya menggambar poster Conan, Samurai X, dan banyak lagi. Sata saya meninggalkan asrama, saya bagikan saja gambar itu buat teman-teman saya, anggap saja buat kenang-kenangan. Ini adalah poster terakhir yang saya gambar saat kuliah, berukuran karton putih besar dan (semoga) masih disimpan oleh teman saya. Saya sempat motret pake kamera HP. Cuma ini gambar yang saya punya fotonya 😦

Di ambil dari karakter Tsubasa Reservoir Chronicle

*

Sekarang saya tidak lagi menggambar poster. Pastel sudah saya sumbangkan ke panti asuhan sewaktu selesai kuliah di Bogor. Ya, kadang-kadang pengen sekali menggambar poster lagi, mengenang saat-saat saya lagi gila gambar-gambar anime seperti ini, tapi entah kapan…

Jadi intinya apa prim? Ya gak ada, saya cuma mau bilang aja kalo saya dulu suka gambar anime dan bikin-bikin poster macam ini, hihihi… intinya sekedar curhat dan cerita masa kecil saja.. *sok melow* :mrgreen:

Selamat Berharpitnas!