Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Dead School

Happy November Sahabat Blogger!

Hari minggu yang lalu saya dengan dua teman saya memutuskan untuk jalan-jalan ke sebuah sekolah yang sudah mati! Mati karena sudah ditutup, sudah tidak dipakai, dan hanya sisa-sisa dari bangunannya yang semakin tua dan mengenaskan. Kenapa saya dan teman saya pergi ke sekolah tersebut? Simple, saya pernah belajar di dalamnya.

SD Tuntung Pandang, SD swasta yang cukup terkenal pada jamannya di Pelaihari, Kabupaten Tanah Laut, Kalimantan Selatan. Berlokasi di dalam kawasan Pabrik Gula Pelaihari, menjadikan SD ini sebagai pusat pendidikan bagi putera-puteri karyawan pabrik tersebut semenjak tahun 1985 atau lebih (saya kurang tahu). Didukung guru-guru yang cukup berpotensi, sekolah ini banyak melahirkan lulusan yang cukup baik dan diperhitungkan di daerah.

Runtuhnya pabrik gula karena kebangkrutan  sekitar tahun 2000-2002 memberikan perubahan dasyat, tidak hanya sekolah, tetapi semua bagian dari kota kecil ini, ribuan perumahan, koperasi, poliklinik, lapangan olah-raga, masjid, dan saran lain ditinggalkan oleh hampir seluruh karyawan. Kota kecil ditengah kebun tebu dan hutan  tersebut mendadak menjadi kota yang benar-benar mati. Penjarahan pun tak terelakkan, kondisi bangunan dan fasilitas semakin memprihatinkan. SD itu pun ditutup.

Delapan  tahun berlalu. Kini sisa-sisa pabrik gula sedikit demi sedikit mulai digunakan oleh pihak baru, Pabrik kelapa sawit. Tebu sudah berganti menjadi pohon kelapa sawit, dan perumahan sebagian kecil mulai terisi dengan karyawan baru. Tetapi susasana kehidupan di sana masih mengenaskan, sepi dan seram. Meskipun tidak 100% kembali seperti dulu, akses jalan masih bisa di lalui, dan sampailah saya ke suatu hari di mana saya kembali ke sekolah saya tercinta. Saat saya masih memakai baju putih merah.

Pintu Masuk, tampak depan

Pintu utama, dari dekat. Di sini upacara bendera dilaksanakan.

Sayap kanan dan pohon mangga kenangan.

Sayap kanan gedung

Sisa Dokumen: Fotokopi Ijazah.

 

Sisa Document : Piagam Penghargaan

 

Sisa Dokumen : Map

 

Ruang Kantor dan sisa dokumen

 

Dinding Ruang Kantor

 

Kelas dan sisa peninggalan

 

Kelas, sisa poster

 

Kelas, jendela pecah

 

Kelas, poster mata angin

 

Kelas, kertas gambar

Kelas, hasil keterampilan

 

Kelas, hasil keterampilan

 

Kelas, kalender

Kelas, bungkus es

Kelas, pintu

 

Kelas, Rak Buku

 

Rumah Penjaga Sekolah

 

Lorong WC

 

Sisi lain gedung

 

Tempat cuci tangan

 

Ruang-ruang kelas

 

Kelas 3

 

Tut Wuri Handayani

 

Tulisan seorang alumni di pintu kelas

Belajar Agama

 

Ruang kelas yang gelap

 

Tulisan alumni di dinding

 

Dulu banyak bunga disini

 

Lautan rumput dan ilalang

 

Bunga kecil di tanah gersang

 

Tanaman ini banyak di sekitar sekolah, buahnya hitam dan manis

 

Gedung yang lain

 

Gedung paling belakang

 

Sampai Jumpa lagi

 

Yeah, you won’t believe that I’d been here for 6 years! Kenangan tinggal kenangan, semua yang pernah bersekolah di tempat ini mungkin berpikir, kapan sekolah ini kembali hidup, kembali berbunyi loncengnya, dan kembali dipenuhi gelak tawa anak-anak. Atau sekolah ini akan hilang termakan waktu, terpendam dalam ingatan masing-masing alumninya? Entah lha.

Selamat berpisah sekolahku, semoga kita berjumpa lagi dalam kondisi yang lebih baik. Oh, I feel damn sad…

Salam Jepret!

73 responses

  1. Akbar Adjie Pratama

    Good Job pim🙂
    paling sedih liat tulisan2 di dinding dari alumni SD yang sedih melihat SD-nya terabaikan…

    2 November 2010 at 10:03 AM

    • wkaakkakaa…bar kenapa jadi lu yg komen, kirain bakal temen sd gw yg komen duluan! Thanks ya bar…

      2 November 2010 at 10:12 AM

  2. pim..ini ya hasil minggu lalu kamu pergi ke sana,
    btw kelas yg didepannya ada tempat cuci tangan itu dulu kelas ku waktu kelas 5, hiks.. sedih liat nya, btw tu pohon mangga udh gede banget yaa, dulu suka maen benteng dekat tu pohon, oya tempat kita maen kasti dulu apa kabar?? deket situ juga ada batu gede kan dulu.. ingat ga?? aku, nana, astri, suka istirahat ke situ, cerita2 gitu hmmppphhhh.. kangen nya aku suasana dulu, di belakang rumah penjaga sekolah ada parkiran sepeda tuh, pasti udah hancur.. ckckckckck..

    2 November 2010 at 10:05 AM

    • Iya yen, aku ingat batu besar dekat jalan itu… Aku serem mau jalan2 lebih jauh…sebenarnya pengen maen sampe bagian samping dan belakang…tapi rumput sudah tinggi banget dan takutnya malah kesurupan…hiihhiihhihi…

      2 November 2010 at 10:15 AM

      • koko

        nah bener, aku juga inget banget batu besar yg tepat didepan pertigaan jalan itu.
        pohon mangga itu aku pernah merasakan buahnya yg manis meski kadang harus berebut dulu untuk mendapatkannya.

        29 January 2011 at 10:11 AM

  3. saya sedih sekali……. sekolah ini yg telah membuat saya menjadi seorang prajurit TNI demi membela negara dan bangsa……. sekarang saya telah menjaga kedaulatan BKRI di wilayah paling timur Indonesia…… SD tuntung pandang…….. terima kasih para guru….. di sekolah ini saya di didik ….. kenapa harus menjadi separti ini……………..

    2 November 2010 at 10:10 AM

    • sama saya juga… Thanks ya Angga dah mampir🙂

      2 November 2010 at 10:19 AM

  4. Horror PIM!!

    hiiii..

    Well Done, Pim!!
    hihihi..
    2 jempol deh..

    btw, kalo sempet, bikin juga versi BWnya..
    jadi kesannya lebih klasik..
    terus upload lagi deh..

    ditunggu lhoo..

    2 November 2010 at 11:39 AM

    • Thanks mamat dah mampir… iya, gw merinding pas ngeditnya…😀
      Iya nanti ya gw pilih yg bagus buat BW, gw belom terlalu bisa sih main di BW, we’ll see!

      2 November 2010 at 12:03 PM

  5. Ika.Sri

    Great pics, Pim…!!!!
    Love it..
    jd inget sekolah ku dulu..alhamdulillah smp skrg msh berfungsi dg baik. meski mulai ada “komersialisasi” disana sini, but it’s still my beloved elementary school…
    thx for sharing your beautiful scenes :))

    2 November 2010 at 1:43 PM

    • thanks ika dah mampir… you are welcome..🙂

      2 November 2010 at 3:35 PM

  6. nana

    makasy ya Prim foto2nya…🙂

    Tulisan muw di atas…..hmmmmhmmmm……mski bkin sedih, tp q jadi tuwambah bangga Prim pernah sekolah d t4 itu…SDS Tuntung Pandang, SD tersohor euy…SD yg bkin ngiri SD-SD lain sekecamatan…hbsnya guru2+murid2nya TeOPe BeGeTe siy…hihihi ^_^

    Yeni masi inget aj klu kita sering sharing…cerita…ngeGosip sambil duduk2 di atas batu besar itu Miss that moment T_T

    Permainan favorit wkt SD ap aj coba: Benteng, Gobak Sodor, ingkling, tali ulai, main batu…..
    Olahraga favorit yg bkin menjerit ???…ap lg klu bukan “kasti”…hihi😛

    2 November 2010 at 2:44 PM

  7. Hahhahaha..iya mbak, biar tragis tapi berkesan..hahahahha… permainan yang tak lekang dimakan usia ya…dan bola kasti yang sudah pernah meninggalkan jejak di punggung kita semua…🙂

    2 November 2010 at 3:40 PM

  8. Yustika Muharastri

    Mas, seremmm……

    Apalagi yang tempat cuci tangan, koq mirip kayak kuburan ya, mas…

    2 November 2010 at 5:28 PM

    • hahahahahah….dulu itu tempat air yang jernih…kalau habis senam pagi dan ambil sampah, selalu cuci tangan disitu…sekarang jadi “pemandian” kali ya…hiiiiiiiiiii

      2 November 2010 at 5:34 PM

  9. deny setiawan

    heeedeeeh.. habis baca blogmu aq mimpi ketemu pak Tarmudji prim.. Waaaduuuh.. jangan2 beliau kngen ma aq dr dunia sana.. hiiiii..
    Tapi selalu.. Terima kasih guru2 kami yg terhormat, dmnapun kalian berada.. Dan untuk yg telah mendahului kami, semoga jasa besarmu mengantarkanmu ketempat yg terbaik di sisi Nya.. We love our teacher.. Best memorial for Mr Tarmudji (alm), aq di juluki si mimikri dan dulu dh bkin aq nangis gr2 kupingq di jepret ma gelang karet lebih dari 10x.. Huuuhuuu.. Thanks prim.

    2 November 2010 at 6:25 PM

    • Hahahahha…mimikri? kenapa??? parah emang ya kalo nyiksa beliau, wkakakaka…hush kita jadi ngomongin almarhum…

      2 November 2010 at 6:35 PM

  10. Prim, itu sekolahan SD lu? gile ancur amat 😦 emang kaga kepake lagi gitu?? kenapa?? sekolah SD gw juga dikelilingi kuburan cina masih berdiri ampe sekarang wkwkwkw..

    Btw foto2 nya ajib😀 ga percuma belajar di gw :p

    2 November 2010 at 6:52 PM

    • sial! belajar dagang iya! makanya di baca ceritanya gan…jgn cuma liat gambar… eh komen lu masuk spam tau…wkakakakaak, lu keseringan ngejunk ya?? wkakakakak

      3 November 2010 at 7:30 AM

  11. teriris juga rasanya ngeliat kelas ampe seperti itu, yang makin bikin miris efekmu ituloh siiipp, tp ngomong2 tu buku bukan kamu kan yang ngobrak abrik.. hehehehe *piss piss*

    harapan kan slalu tu kembalikan semua..
    jika kita mau kita bisa wujudkan itu..

    terpikir gak tuk bisa berdiriin tu sekolah lgi??? hehehehehe

    2 November 2010 at 7:19 PM

    • Thank dro.. ntah lha sapa yg obrak-abrik, kalo aku yg obrak-abrik, keburu kerasukan! wkakakakaka…. memang asli kaya gt…

      Iya dro, ntah kapan, kalo pengennya sih gt…tapi rasanya butuh dana yg gak sedikit…

      2 November 2010 at 7:29 PM

  12. Kesan pertama saat melihat-lihat gambar ini, hati saya merasa sakit entah mengapa serasa berada dalam bagian hancur dan tak terawat itu….

    Dan aneh saya menitikkan air mata, believe it or not! Saya juga bingung padahal tidak pernah ada di sana…

    2 November 2010 at 8:57 PM

    • 🙂 Pendar ini benar-benar sensitif…. terimakasih sudah meninggalkan komen yang menyentuh… salam hangat dari kalimantan…

      2 November 2010 at 9:11 PM

  13. aslih

    berhubung,disini masih nuansa2 halloween dan hampir disetiap channel TV nayangin Horror… so,pas pertama liat sekolah lo ini jd NGERIII.. TAKUT…. HIIYYYYYYYYYY

    3 November 2010 at 3:23 AM

    • Hahahahahah…gw juga takut aslinya…hihihihihihi

      3 November 2010 at 6:21 AM

  14. ariek budi setiawan

    gelak tawa yang lugu., tangisan anak2 kecil yang sempat terngiang… Semua terekam di dinding2 sekolah itu. Memang saat ini dia telah mati., menemani setiap nyanyian jangkrik dan suara2 gemerisik ilalang., tapi dia berhasil.. Lihatlah diri kita., kita menjadi manusia yang bisa berdiri dengan kaki kita sendiri. Bukankah untuk itu, dia didirikan…
    Trima kasih prim, sudah membuka lembaran masa lalu yang susah ketemukan., aku merindukan kalian..

    3 November 2010 at 6:15 AM

    • such a sweet poem! Hiks…Thanks rik… diem2 ternyata pujangga juga…wkakakakakak….
      sama-sama ya…semua anak2 saling kangen kok🙂

      3 November 2010 at 6:29 AM

  15. damn.. your sadness is contagious..😦

    3 November 2010 at 8:42 AM

    • That’s how picture talks…
      I promise to post a happy one later😀 Thanks for visiting!

      3 November 2010 at 8:53 AM

  16. Terima kasih informasinya, habis terkena banjir atau misibah apa itu mas?
    Turut menggenang sekolahan saya dulu, tapi sekolahan saya tambah bagus sekarang direnovasi terus karena kepala sekolahnya ganti.
    Salam kenal

    3 November 2010 at 10:49 AM

    • Gak ada musibah mas, cuma setelah ditutup, sebagian barang di pindah atau dijarah, sedangkan kertas2 itu telah teracak-acak ntah oleh siapa…

      3 November 2010 at 10:59 AM

  17. sayang banget ya sampai berantakan begitu, yang susah kalo mau legalisir ijasah, sama siapa ya …. ?

    3 November 2010 at 12:20 PM

    • iya ya…wkakakakaakak…baru kepikiran…😛

      3 November 2010 at 12:31 PM

  18. Pingback: Apa itu Hantu? Apa itu Tahu Guling? « PrimeEdges

  19. Sayang banget ya,, padahal bangunannya luas dan ruang2nya lengkap, yakin waktu masa jayanya ini sekolah swasta favorit,,
    btw tanaman yang ada bunganya itu ditempatku daun mudanya bisa di sayur nemenin ikan,lho (kalo ga salah lihat gambarnya)🙂

    3 November 2010 at 7:22 PM

    • Iya mbak… kalo kata orang jawa: eman-eman…
      Beneran mbak? wkakakkaakka… itu tanaman hutan, saya dulu suka ambilin buahnya aja…

      3 November 2010 at 7:33 PM

  20. Fendi

    Sedih bgt liat keadaan skul yg udh gk layak kek gt. gmnapn keadaan skul itu skrg, udh berjasa bgt buat kt2 mnjdi org sprti skrg. tq ya wal udh bgi2 crta ttg masa lalu.n tq jga udh upload fotox…….

    3 November 2010 at 11:45 PM

  21. pastinya sedih banget lihat kondisi bekas sekolah kita dah kayak gitu ya Prima.
    tapi masih mendingan lah , masih berdiri walau terbengkalai.
    Sekolah SD bunda dulu, sekarang dah berubah jadi mall………..hiks……….😦
    salam

    4 November 2010 at 8:37 AM

    • waduh…jadi sekarang bunda kalo reunian di mall deh…hihihihhhhiiii…😛

      4 November 2010 at 9:25 AM

  22. itu sekolah ditinggal gitu aja dengan segala perabotannya? …😦😯

    melihat sisa bangunannya, sekolah ini sangat megah..jauh sekali dengan sd saya dulu…
    emangnya kota ini dulunya sangat bergantung dengan pabrik gula ya ?
    mengenaskan sekali riwayat sekolah ini😥

    4 November 2010 at 11:28 PM

    • Hahhahahaah…iya mas siho, ntah lha saat “keruntuhannya” saya tidak ada di tempat ini…
      Bukan kota sebenarnya, hanya saja saya tidak menemukan kata yang tepat untuk menggambarkan perumahan super luas dengan kelengkapan fasilitas yang tersedia…dan lucunya “kota kecil” ini benar2 memerlukan waktu 5-10 menit untuk mencapai jalan raya utama…
      Ketergantungannya sangat besar, karena siswa dan gurunya adalah bagian dari karyawan pabrik. Tidak ada karyawan, artinya tidak ada murid/guru. Thanks for visiting!

      5 November 2010 at 6:05 AM

  23. Pingback: Jalan-Jalan ke Dam Ranggang « PrimeEdges

  24. ibas

    banyak kenangan di sekolah sd……………………………….

    9 November 2010 at 6:34 PM

  25. 70mmy

    Hei.. it makes me remind of my childhood. Having a ceremony, soccer play, picking up garbage around the school after ceremony, crying, joking, etc. what a nice memory…

    3 set. tahun disana, kemudian pindah gara2 pabrik gula bangkrut dan harus ikut ortu ke Jawa.
    Really sad.. and I really miss my friends.

    Beberapa tahun kemudian balik, dan sekolah ini sudah bobrok.. sayang banget. Rumah – rumah bagus yang dijadikan rumah dinas karyawan PG sudah enggak seprti dulu lagi.
    Rumah tipe 100.. daerah jajahanku waktu kecil.hehe
    udah gak bisa dilewatin mobil, jalan rusak parah.. pesanggrahan yang dulu megah, sekarang udah bobrok.

    Ahh, I really miss my childhood and my friends.

    Thanks for the author, for reminding this memory again.🙂

    *: dari anak yang pernah jatuh di depan sekolah gara2 naik speda samnpe kepala bocor, terus ditolongin sama tukang jualan mainan disana buat diantar ke puskesmas deket lapangan tenis. haha :p

    30 December 2010 at 12:14 PM

    • you are welcome…

      wah senang rasanya menyegarkan kenangan indah di sekolah ini..

      salam kenal ya…😀

      30 December 2010 at 3:17 PM

  26. dody poernomo

    wehhh..kasiannya nya sekolah kita…kayanya aku dulu angkatan ke dua dari belakang sebelum sekolah itu g d pake…saat aku pindah ikut ortu sekolah masih bagus

    22 January 2011 at 12:47 PM

  27. Ferry

    Saya angkatan ke-2 disekolah ini, saya masih ingat betul masa2 belajar di sekolah ini, waktu itu kepseknya Bp. Suhaimik Syukur, nama guru2 waktu itu bu ning(kls 6), pak yasin(kls 3-4), bu saudah, bu yustina(klu ga salah, gr olah raga).
    Klu liat bangunan SD sungguh miris, terutama bangunan di sebelah kanan sekolah dimana saya mengakhiri belajar saya di d skul ini.
    Terakhir meninggalkan skul ini thn 1992 ikut pindah ortu ke sby, waktu itu bangunanny masih asri sekali, dan bangunan tambahan dibelakang msh blm ada.
    Memang benar, SD ini termasuk SD Favorit se kabupaten dimasanya dengan berbagai prestasinya. saya ingat waktu itu tim kami menjuarai lomba Gerak jalan se kab pleihari, hmmm…. senengnya luar biasa, krn saya jg masuk dalam tim itu.
    Akankah sekolah ini akan beroprasi lagi???hmmm…Wallahuaklam……

    Buat admin, nice posting……Thank U…

    26 January 2011 at 5:02 PM

  28. bu andi

    Iseng2 nyari berita tntang PG kok nyasar k blognya mas prima hehe…

    saya bu naksabandi mamanya mas iwan sama ferdi, mamamu apa bu birhasani?, kalo bener pasti mamamu tau. saya smpe terharu, karna pnah jg jd pngurus skolah SD itu, & anak2 sy jg skolah disitu. makasih bw dokumentasinya.

    PG itu brkesan krna sy disana dr awal pbrik di buka sampe likuidasi T_T

    sukses slalu mas prima, salam utk mamanya🙂

    24 June 2011 at 3:00 PM

  29. irawan

    Saya saat ini adalah citra dari pendidikan dasar di SDS Tuntung Pandang

    5 July 2011 at 10:28 PM

  30. merinding liat foto-fotonya..
    Tfs, salam kenal

    8 January 2012 at 11:11 AM

  31. cahya w

    benar-benar tragis ,haru, campur aduk
    aku angkatan terakhir yang ga sempet lulus di sd ini
    cuman sampai kelas 6 semester pertama

    5 February 2012 at 2:21 PM

  32. rika aghista

    Kak,, saya belum smpat alumni sih dari sd tuntung pandang,, karena kami sudah pindah dan terpaksa harus mencari SD untuk 6 bulan(menghabiskan sisa smester) karena kami tidak bisa lulus dengan memakai nama sd tuntung pandang pelaihari. saya sendiri sudah dua kali menyempatkan diri ke SD tuntung pandangm dan peninggalan2 yang ada disana ternuyata masih ada seperti absensi kelas VI yang memuat nama saya dan teman2 saya, persis belum hancur dan hilang. kangen banget,, plus sedih ngeliyat tempat penuh penuh penuhh kenangan ini terabaikan dengan tragis seperti ini.

    7 February 2012 at 8:51 AM

  33. wah anak-anak SDS Tuntung Pandang tekumpulan na, masa SD yg tak pernah bisa dilupakan, :’)

    8 February 2012 at 12:43 AM

  34. Saya juga alumni dr SDS Tuntung Pandang… Walaupun ijazah saya tidak dikeluarkan dr sekolah itu,, tp sy pernah belajar di situ !! Hingga akhir 2002 sy masih bermain, belajar, bahkan bertengkar d sna… HIngga pada awal 2003 sekolah itu resmi ditutup !! sangat sedih rasanya berpisah dg teman2 yg pada 5 tahun sebelumnya udh bersama2 !! tp itulah kenangan… Dan angkatan kami (aku, rika, n Cahya– yg udh respon di atas ) menjadi saksi hidup hancurnya sekolah itu…

    9 February 2012 at 11:58 AM

  35. Ucis Kurniawan

    cool and given special memorable,,,ak dulu sekolah disana,,,tp alumniny sdh bnyk yg lmyn sukses loh…..

    15 February 2012 at 5:27 PM

  36. steffi anggy

    dulu sya jga sekolah d SD tersebut….
    tp wkt kelas 6 semester 2 kami harus meninggalkan sekolah dan rumah…
    d saat itu saya dan orang tua bingung, harus pindah kemana d saat waktu mepet wkt itu….
    tp alhamdulillah ada yg mau menerima kami,
    jujur dlm hati sedih bgt klo ingat msa” kecil yg rame dan fasilitas yg lengkap wlaupun jauh dr ibukota….
    saya pribadi bangga bsa sekolah d sna..
    mkasih mas prima atas foto”x….

    5 March 2012 at 2:01 PM

  37. endah yuliani

    Aku bangga menjadi alumni SD ini.. tapi sedih liat kondisi nya yg ga terawat dan terlupakan.,,, salut ngomong2 mas prima waktu ambil gambar sendirian ya????

    5 April 2012 at 7:13 PM

  38. ariek budi setiawan

    Jd punya ide, gmana kalau kita reunian di SD itu, bisa dg camping atau bermalam., pasti kayak di film2 horor tuh., ada yg kesurupan lah, penampakan lah.,
    Ngerii euy…
    Btw, kamu dah balik prim.? Kayaknya sy akan ada rencana ke jakarta, cuman gak tau kapan. Dmana sy bisa ktemu kamu.?

    17 April 2012 at 4:51 PM

  39. febri wahyudianto

    Pengen pergi ke tempat itu dan melihat secara langsung sekolahku dulu🙂

    20 May 2012 at 9:27 AM

  40. Ika

    kangeennn sekolah inii….
    saya alumni thn 2000

    6 June 2012 at 10:04 AM

  41. winda

    ini sekolah saya dulu…berharap bisa melihatnya kembali…

    1 August 2012 at 6:14 PM

  42. met's

    @ Ferry : ibu olah raga namanya Ibu Kamsinah,sekarang klo ga salah ngajar di SD Panggung 2,kebetulan satu sekolah sama Bapakku,,,,,klo ibu saudah kebetulan beliau acilku,hehehehe

    15 September 2012 at 2:45 PM

  43. tri joko

    jadi ingat waktu senam skj, jd ingat waktu upacara, jd ingat waktu lari2 kejar2an, jd ingat makan lontong di kantin, etc……ingat aku gak temen2.aku joko anak pak samsul yg terkenal mbeling heheheheh…..seneng bisa bersua lg….

    10 November 2012 at 10:38 AM

  44. nano berry irafeli

    سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيْمِ sekolahan ku ini ĸƠ̴̴̴̴̴̴͡.̮Ơ̴̴͡ќ sudah seperti ini…???tiap sudut sekolah mengingat’kanku pada kenangan manis masa kecil’ku

    27 April 2013 at 8:38 AM

  45. nano berry irafeli

    Gak terasa dulu ku di didik sekarang ku mendidik…!!!
    Untuk semua alumni” SDS Tuntung Pandang…
    Salam sapa…
    Untuk joko anak’x pak samsul…
    Kayak apa ya wajah’mu…???
    Tau gak siapa aku…???

    27 April 2013 at 10:05 AM

    • tri joko

      kalo ada yg punya pin BB atau no tlepon atau apa tolong di share, untuk kangen2an……

      28 November 2013 at 10:21 PM

      • Nano Berry Irafeli

        327e924b pinku… 082334901357 no.hpku

        17 February 2014 at 11:23 AM

  46. Salammm kenal..

    Saya lulusan 95, kebetulan saya nikah dgn teman skelas SD dl.

    Di fesbuk jg ada page alumnus nya…

    Alumnusnya jg tersebar di mana2..

    28 May 2013 at 6:12 AM

    • Nano Berry Irafeli

      add FB ku Nama ku ali Nano Berry Irafeli

      17 February 2014 at 11:24 AM

  47. Disini om hanya coment sekilas ex PG.Pelaihari…..dan kebetulan om juga mantan Ka.Personalia di pabrik tersebut,sekaligus suami dari Ibu sumiyati ( mgkn pernah jd guru adik2 sekalian ),Dan ayah dari Nugroho Wisnumurti ( Nanu )….sangat memprihatinkan sekali dengan kebijakan management perusahaan yang sekarang ya….?,padahal alumni murid2nya sekarang sudah ada beberapa yang menjadi dokter,bahkan dokter spesialist,ada yang menjadi manager di tambang,ada juga yg di departemen keuangan RI di jakarta….dan masih banyak lagi yg om ga ingat…..tapi yang jelas hampir 80% kelulusannya sudah boleh dikatakan sangat berhasil……..semoga adik2 bisa mewujudkan SD Tuntung Pandang bisa exist lagi ya….?,sangat memprihatinkaaaan……….

    11 June 2013 at 11:53 AM

  48. permadi

    itu tulisannya Relly Satria Aditama, teman sekelsa saya. ibunya salah seorang karyawan (perawat?) di klinik.

    11 September 2013 at 5:31 PM

  49. Rudi Purnawan bin Suriansyah

    assalamualaikum wr.wb ulun Rudi Purnawan anak Pak Suriansyah Ka.Pembukuan sebelum PG likuidasi. Sebelumnya terima kasih buat Mas Prima mudahan sehat selalu dan bisa eksis terus di TLPC heheheehe. kebetulan kita satu komunitas sama2 member di TLPC mas tapi sayang TLPC gak punya ketua lgi wkwkwkwk.
    aku dulu juga sekolah di stu cuman sampe kelas 4 smester 1 karena terjadi likuidasi terpaksa pindah. Sebuah kejadian yang sangat haru ketika para dewan guru menangis bersama murid di acara dadakan yaitu perpisahan di dalam kelas. Saya ingat Pak Yasin menangis waktu itu. Sangat sedih sekali hehehehe. Saya juga kangen sama teman2 dulu kaya Mas Anjar anaknya Pak Santoso. Anam anaknya Pak Edi Purnomo. Buat semuanya Salam Mulia semoga kalian dalam lindungan ALLAH SWT.

    10 July 2014 at 3:27 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s