Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Family

Hobiku: Menggambar Anime

Ini bukan postingan tentang cara menggambar anime, tapi kisah masa kecil saya yang suka menggambar anime jepang.

Zaman saya kecil, keberadaan komik masih tidak sebanyak sekarang, bukan berarti keberadaan komik masih sedikit, hanya saja karena rumah masa kecil saya berada di sebuah daerah terpencil dan jauh dari kota besar, sehingga akses masuk komik dan majalah masih bisa terbilang lambat.

Pengetahuan saya tentang anime jepang sepertinya berawal dari anime di TV : Doraemon yang entah sejak kapan sudah ada semenjak masuknya siaran televisi swasta di Indonesia. Berbekal tontonan anime setiap hari minggu pagi, diam-diam saya selalu memperhatikan grafis dari film-film anime itu dan mulai menggambar-menggambar sendiri tokoh-tokoh tersebut semirip mungkin dan sejauh yang saya ingat. Bagi saya itu, seru sekali bisa menggambar tokoh-tokoh anime itu. Jika hari minggu datang, saya mencocokkan hasil gambaran saya dengan yang ada di TV. Sudah samakah?? apa yang kurang??

Anime dan komik semakin gencar membanjiri toko-toko buku. Satu demi satu teman-teman saya yang dari keluarga berkecukupan mulai mengoleksi komik. Saya ingat komik masih seharga Rp. 3000.-. Komik-komik yang banyak beredar juga adalah komik-komik dari serial anime yang ada di TV, seperti Doraemon, Astro Boy, Candy-Candy, Saint Saiya, Dragon Ball, dan lainnya. Lalu saya? Ya saya cuma modal pinjem saja, hahahahaha… Komik tentu saja mempermudah saya untuk meniru grafis pada komik, karena saya tidak perlu lagi menunggu setiap minggu hanya untuk “belajar menggambar”, tinggal pinjam komik teman dan mulai menggambar, bukan menjiplak lho ya :P. Hampir semua jenis gambar komik saya pernah coba, dari yang imut-imut, muka sangar sampai mata belok dan berkaca-kaca. Well, hasilnya tidak mengecewakan, at least lebih baik dari teman-teman seumuran saya, hahahahah…

Kebiasaan saya menggambar tentu saja membuat tangan gatel untuk terus menggoreskan pensil dimana-mana, tidak terkecuali di buku pelajaran. Hampir setiap bagian belakang buku tulis, tidak pernah lolos dari coretan-coretan saya. Saat kelas 2 SD, saya ingat guru saya bernama Bu Siti, beliau muda dan cantik. Siang itu kebosanan memenuhi pikiran saya, saya bukannya mendengarkan beliau menjelaskan pelajaran, eh malah diam-diam menggambar sosok wanita anime yang saya gambar seperti ciri-ciri Bu Siti, hahahaha… Naasnya, Bu Siti, mendekati saya dan mendapati saya sedang asik menggambar!

“Prima, kamu kok malah gambar???” muka Bu Siti agak geram. Satu kelas terdiam. Beliau meraih buku tulis yang saya gambar, dan menanyakan siapa wanita komik itu? Tentu saja saya malu dan berkata “Itu Ibu…” Bu Siti terdiam sebentar, saya bisa liat senyuman kecil di bibirnya dan beliau berkata, “Kalau menggambar lain kali jangan di buku tulis dan jangan di jam pelajaran”. Beliau mengembalikan buku saya. Hari itu saya malu. Maka, setiap kali saya habis menggambar di buku, saya akan merobek lembaran bagian belakang itu dengan penggaris untuk meninggalkan jejak, hahahhaha…

Kelas 4 SD, saya akhirnya bisa beli komik! Komik pertama hasil nabung sendiri: Asari-Chan, komik lucu yang grafisnya bagus sekali. Karakter gambar Asari ini yang sampai sekarang sedikit banyak mempengaruhi karakter gambaran anime-anime lucu yang saya buat, hihihihi…

Makin remaja, saya semakin getol menggambar, kata teman-teman saya gambar saya bagus. Jadi kadangkala mereka sengaja memberikan kertas kosong kepada saya unuk menggambar apa saja, atau tokoh kartun tertentu untuk dipajang di kamar, bahkan di laminating, hahahahaha… Tapi ada kejadian tidak menyenangkan saat saya SMP. Guru PPKn saya terkenal disiplin alias galak. Ya kok dilalah saya lupa merobek kertas belakang buku tugas PPKn saya, dan si Ibu galak itu memanggil saya ke depan kelas. Sudah kebayang kan? Ya, saya dimarahin habis-habisan di depan seluruh anak, sambil memperlihatkan gambaran saya di buku itu. Semua anak tertegun, tapi saya tau mereka tidak pernah ikut menyalahkan saya dan gambaran di buku itu. Mereka cuma takut, sama seperti saya. Si Ibu akhirnya menyuruh saya untuk minta tanda tangan orang tua tepat di gambar itu dan tentu saja tidak lupa mengancam anak-anak lain untuk tidak mencontoh tingkah konyol itu. Ada satu teman saya bilang: “Aku heran kok si Ibu bisa segitu marahnya liat gambaran sebagus ini” Ya sudahlah memang saya saja yang sedang sial… 🙂

Jaman SMP ini saya juga mengenal media warna: pastel (seperti crayon tetapi lebih lembut dan oily), saya sering ikut lomba-lomba gambar dan lumayan ada hasilnya. Tentu saja bukan menggambar anime. Di rumah sekarang banyak hasil gambaran saya dengan pastel berukuran besar, tetapi jika saya melihat sekarang, saya sedikit tersenyum, karena gambaran tersebut masih terlihat “anak-anak”, ya sangat anak-anak…garisnya sederhana, tetapi masih bisa dinikmati..  Si Bungsu pernah bilang ke Mama “Masa sih Ma, mas Prima gambar ini waktu masih SMP??” Hhihihii.. *si Bungsu emang gak bisa gambar kaya saya 😉

SMA saya malah jarang menggambar. Menggambar hanyalah iseng-iseng saja. Kotak Pastel itu tidak pernah lagi saya sentuh. Saya malah sibuk di kegiatan extra dan kegiatan akademis tentunya. Saya libur menggambar di kertas besar. Saya ingat hanya satu gambar yang saya buat semasa SMA, itupun karena pakde saya minta gambaran saya untuk di bingkai. Saya ingat saya bermaksud gambar ayam, tetapi menyerupai burung. Jadi seperti ayam hias! Mahluk apa itu ya? Hahahahah… whatever…

Saat kuliah, malah saya mulai menggambar lagi. Ya tau sendiri kan kuliah itu gak seperti sekolah, kadang waktu luang tiba-tiba banyak, kadang sibuk parah gak kira-kira. Saya masih di asrama TPB-IPB. Teman sekamar saya punya majalah komik yang terbit tiap bulan, berisi banyak gambar anime-anime masa kini yang sangat bagus. Iseng-iseng saya buka kotak pastel yang sudah berdebu. Beli karton putih. Dua hari saya sudah punya poster besar bergambar tokoh Cardcaptor Sakura! *sok cute banget, Wuakakakakah… Saya tempel di atas meja belajar! Mereka bilang bagus 😛

Dari situ saya menggambar poster Conan, Samurai X, dan banyak lagi. Sata saya meninggalkan asrama, saya bagikan saja gambar itu buat teman-teman saya, anggap saja buat kenang-kenangan. Ini adalah poster terakhir yang saya gambar saat kuliah, berukuran karton putih besar dan (semoga) masih disimpan oleh teman saya. Saya sempat motret pake kamera HP. Cuma ini gambar yang saya punya fotonya 😦

Di ambil dari karakter Tsubasa Reservoir Chronicle

*

Sekarang saya tidak lagi menggambar poster. Pastel sudah saya sumbangkan ke panti asuhan sewaktu selesai kuliah di Bogor. Ya, kadang-kadang pengen sekali menggambar poster lagi, mengenang saat-saat saya lagi gila gambar-gambar anime seperti ini, tapi entah kapan…

Jadi intinya apa prim? Ya gak ada, saya cuma mau bilang aja kalo saya dulu suka gambar anime dan bikin-bikin poster macam ini, hihihi… intinya sekedar curhat dan cerita masa kecil saja.. *sok melow* :mrgreen:

Selamat Berharpitnas!


Dialog Lucu

Dulu saya ingat Mas Asop beberapa kali memposting tentang dialog-dialog lucu yang terjadi di kesehariannya. Nah kali ini saya juga punya dialog singkat yang mungkin bisa membuat pembaca tersenyum…

**

PENSIL UJIAN

Febri         : Bu, aku dapat pensil ujian dari Wali kelas…

Ibu Febri : Gratis? Tumben…

Febri        : Iya, katanya udah di jampi-jampi biar lancar pas ujian.

Ibu Febri : HAH? Masa sih? Kamu jangan pake pensil itu ya Feb!

Febri         : Iya, itu kan dosa..

Ibu Febri: Bukan! Nanti kamu kesurupan!

*

Hikmah: Jaman kaya gini kok ya masih ada guru yang pake cara-cara aneh dan gak masuk akal buat meluluskan muridnya, heheheheh…

**

GAMBAR PAHLAWAN

Si bungsu pulang sekolah bawa hasil keterampilan membuat bingkai gambar/poster dari kardus dan kertas kado, pinggirnya dihias pita lucu.

Saya           : Wah, apaan tuh? Coba liat?

Si Bungsu : Keterampilan mas, bingkai poster. Bagus kan?

Saya           : Iya, ini gambar pahlawan revolusi ya? *pura-pura ngetes*

Si Bungsu : Iya lha…

Saya           : Kamu hafal gak nama-namanya?

Si Bungsu : Gak semua…

Saya          : Nah, ini di tempel aja di atas kasur kamu, jadi biar cepet hafal. Aku dulu gitu waktu jaman kuliah. *kasur si Bungsu emang model kasur tingkat*

Si bungsu : Hiiiiiiiii…

Saya           : Kok hiii???

Si Bungsu : Ih mas, ini kan foto orang-orang dah mati, ntar kalo malem-malem melet gimana??? *sambil menjulurkan lidah*

Saya           : 🙄 bener juga ya..  :mrgreen:

*

Hikmah : Anak-anak punya banyak imajinasi, apalagi anak jaman sekarang, imajinasinya makin tinggi, gambar pahlawan aja bisa jadi serem! wakakakakaka… 😀

**

ALAY DEH!

Dodol dan Dedel terlibat obrolan seru, padahal mereka baru saling mengenal. Tidak jarang mereka tertawa seolah-olah sudah sangat dekat.

Dodol: Eh, lu tau gak, desain produk yang baru tuh gak banget deh. A-el-a-la-ye, ALAY!

Dedel : Masa sih?

Dodol: Iya, ih desainnya aja alay, apalagi orang yang bikin! pasti alay juga *cekikikan*

Dedel : Hihihihihhhi… Itu kan gw yang desain. 😀

Dodol : Hah? Masa? 😯

Dedel : Hhehehheh… iya, emang kenapa? 

Dodol : *Mangap makin gede*

*

Hikmah: Hati-hati dalam berucap, bisa jadi orang yang kita hujat sebenarnya ada di depan mata! Wakakakaka…

**

Happy Blogging!


Kisah Sebuah Nama

 

Dapat ide dari dailypost.wordpress bertajuk What is the story behind your given name?

Saya akan sedikit narsis dengan bercerita tentang arti dan cerita di balik nama saya, hehehehehe…

Di suatu siang tanggal 15 Januari tahun 198x :mrgreen: sekitar pukul 2 siang, di Rumah Sakit Lavalette, Kota Malang lahirlah seorang bayi laki-laki, anak pertama dari pasangan suami istri yang berlatar belakang suku yang berbeda, sang ayah blesteran Batak-Banjar, si Ibu blesteran Jawa, Sunda dan Madura.

Eh tanggal 15 Januari ini bukan murni hari lahir alami, itu tanggal yang bisa dipilih. Saya lahir operasi karena pinggul mama sempit. Jadi dokter bedah yang saat itu sehari-hari berbaju tentara (rumah sakitnya rumah sakit tentara) iseng bilang, “Ibu mau operasi kapan, sekarang?” Mama saya dengan lempeng bilang “OK, siapa takut!” wkakaakakka…

Singkatnya, operasi berjalan lancar dan seorang bayi merah lahir dengan suara tangis kenceng tanpa komando. Kata Mama yang saat itu dibius setengah badan, dia liat saya pertama kaya kodok raksasa, kaki dan tangnnya doang yang besar, wkakakakaka.. udah gitu baru lahir matanya langsung melek! *bikin kaget… wkakakakakakakaka…

Pemberian nama saya terlambat. Mama Papa sepertinya gak kepikiran buat kasih nama apa saat saya lahir. Gara-gara telat itulah urusan kasih nama dan bikin akte kelahiran sampai harus di bawa ke pengadilan segala. Haiyah! Akhirnya biar cepet Mama nyerahin usulan nama ke Mbah Putri aja. Prima Wahyu Kusuma. Jawa banget kan? 😛 Nama itupun diboyong ke pengadilan.

Falsafah terbentuknya nama tersebut (berdasarkan keterangan dari Mbah Putri)

“Prima” artinya pertama, yang pertama, utama. Karena saya anak pertama dari Papa dan Mama, sekaligus cucu pertama buat Mbah Putri. Lain-lain prima sendiri berkonotasi baik, sehat dan kuat. Belakangan saya mulai ngeh kalo Prima itu kebanyakan digunakan untuk nama perempuan. Prima sendiri berdasarkan info di internet berasal dari bahasa Latin berarti “pertama”, asal katanya “Primus”, dalam bahasa Inggris merujuk pada kata “Prime”. Lain lagi dengan Spanish, Prima berarti adalah sepupu perempuan, sedangkan Primo berarti sepupu laki-laki. Itulah kenapa Spanish dan Mexican dulu memanggil saya dengan Primo, hehehehe… *kirain mereka cuma sok-sok improve!

“Wahyu” berarti pemberian, ilham, utusan, berkah. Tetapi alasan utama pemberian nama ini bukan karena arti itu, tetapi karena Wahyu adalah nama dokter anak yang merawat saya pasca operasi, hahahahaah… *iseng aja si Mbah kasih nama. Katanya: biar tetap terkenang.

“Kusuma” adalah bahasa sansakerta berarti kembang, bunga. Sederhana saja, harapannya kelak saya bisa tumbuh menjadi anak yang baik, wangi dan indah namanya seperti bunga dan bermanfaat bagi orang banyak. Jiaaahh..

Nama sudah pas dan OK, semua sudah setuju. Lha kok dilalah sampe di pengadilan, jaksa-nya orang batak! dan dia kaget saat Papa saya punya marga Hutabarat. Marga adalah wajib diturunkan bagi orang batak!

“Bapak, saya bersedia menyetujui akta lahir ini asal nama anak ini diberi nama marga di akhirnya, bagaimana?” kira-kira begitu kata si Jaksa.

“Hutabarat” adalah marga batak Toba, turun dari Raja Hutabarat. Selebihnya saya kurang tahu. Huta berarti Desa, Barat artinya arah barat. Jadi kalo dibuat inggris jadinya: Westvillage. Hahahahaha… *plis deh prim!

Papa saya yang belagak pilon manggut-manggut karena gak ngerti apa-apa. Beliau cuma mikir yang penting urusan pengadilan itu segera beres. Akhirnya pulang-pulang akte kelahiran saya bertuliskan: Prima Wahyu Kusuma Hutabarat. Semua orang rumah cuma manggut-manggut sambil komen: “panjang bener namanya…” Mbah Putri jelas-jelas tiba-tiba kaya ketabrak tembok saat tau nama indah bernuansa jawa pemberiannya itu tiba-tiba ditimpa dengan marga batak! terdengar aneh katanya, Wakakakaka…

Nah gitu aja cerita asal-usul nama saya. Sewaktu SD saya mulai ngerasa marga Hutabarat itu benar-benar terdengar aneh di tengah-tengah masyarkat Jawa, jadi saya seringnya menyembunyikan nama itu, kalau bisa sampai tiba masa-masa ujian nasional, hahahaha… Meskipun tidak semua mengolok-ngolok, tapi emang ada aja yang usil mempergunjingkan nama marga itu, hahahahah… sekarang? Justru saya bangga menyebut nama saya Prima Hutabarat, kaya orang luar negeri gitu, nama depan dan nama keluarga, Jiaaahhh… Mantap!

Imut kan??? :mrgreen: * Biar narsis, yang penting eksis! 😀

Happy Monday!


Weekly Photo Challenge: Light

I admit that I missed the previous challenge last week, not because I didn’t have any photo, but I was just simply busy occupied by a writing competition, and thus I forgot it! 😆

This week photo challenge’s theme is LIGHT!

A Little Light, A Big Help

 

This photo was taken last evening, when my village got no power. It took about 2 hours started at 7 pm. My little brother and his friend had a homework to do which embroiled them into a such a studying in the dark.

Most of houses in Indonesia, esp. in village must have kerosene lamp as substitute of light whenever the power have been cut for awhile. It’s surely annoying, but as you see, it couldn’t discourage students, e.g. my brother to keep studying.

Simply touchy for me wondering how hard people a long-long time ago lived without electricity. Utterly miserable for everyone, for students as well, but no reason to stop studying. As long as they have light, however weak it is, it would become a really big help, and they shouldn’t ever give up to such a situation.

Should be a gratitude having nice light like now, isn’t it?  🙂

Happy Blogging!


Si Bungsu: Salah Ujian

Masih ingatkan adik bungsu saya Danang, yang sempat saya tulis di postingan sebelum ini.

Di sana saya sempet menyebutkan kalau si bungsu ini anaknya cenderung cuek dan menggampangkan hal-hal penting. Kalau sudah musim ujian, bisa terlihat bahwa Mama adalah orang yang justru lebih stres dibandingkan si bungsu sendiri.

Gimana gak mau stres, lha dia musim ujian bukannya belajar, sore-sore malah main bola, kalau sudah begini malemnya matanya sudah 5 watt, belajar juga seadanya. Gak heran Mama yang tadinya kasih nasihat dengan lemah lembut bak ibu peri berubah menjadi Mama tiri yang ngomelnya dari sabang sampai merauke, lengkap dengan acara “membandingkan” si bungsu dengan kakak-kakanya yang jelas-jelas lebih gak bikin stres. “Udah tau nilai pas-pasan, belajar harus lebih tekun! Lihat Mas Prima, Mbak Ega!” Begitu kira-kira kalo si Mama udah ngomel.

Saya yang tadinya adem ayem jadi ikutan stress. Saya jadi ikut-ikutan ngingetin dia buat belajar dan silahkan bertanya jika ada hal yang tidak tahu. Intinya ya saya juga jadi turut peduli dan secara gak langsung ikut memikirkan bagaimana keberlangsungan prestasi adik saya yang unik ini. Saya memang baru beberapa bulan terakhir ini ada di rumah, jadi sebelum-sebelum ini saya gak tau bagaimana tabiat si bungsu yang ternyata cukup membuat pening.

 

OK, singkat cerita, beberapa bulan yang lalu,  musim ujian tiba, adik saya mengurangi kegiatan mainnya dan mulai terlihat lebih rajin belajar dan membuka buku.

“Besok ujian apa?”

“PPKn”

“Satu aja?”

“Iya”

 

Si Bungsu terlihat lebih giat memang setelah mendapat omelan dari Mama dan sedikit bantuan belajar dari saya. PPKn untuk kelas 6 ternyata meliputi juga ilmu sejarah. Saya beberapa kali dihadapkan pada pertanyaan-pertanyaan seputar persiapan kemerdekaan dan lembaga-lembaga kenegaraan. Susah juga rupanya.

Kali ini si bungsu seringkali menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang dia tidak tahu jawabannya atau sekedar berdiskusi dengan saya. Intinya dia terlihat lebih aktif dan tekun. Saya merasa jauh lebih tenang.

**

 

Pagi pun tiba. Si bungsu sibuk berpakaian, sarapan dan menyiapkan tasnya.

Mama tiba-tiba berteriak sambil sibuk dengan urusan dapur “Nang, Ibu Adit tadi malam bilang ke Mama, kalau kamu salah belajar, soalnya Adit belajar Muatan Lokal, yang tentang pernikahan adat istiadat itu, katanya kamu malah belajar PPKn?”

“Ah, gak kok… orang hari ini PPKn  jadwalnya!”

“Yakin kamu???” Mama memandang curiga.

“Yakin lha, aku udah belajar sama mas Prima, pasti bagus nilainya!”

**

 

Pulang sekolah setelah ujian, seperti biasa: “Mamaaaaa… Makaaaaannnnn” si bungsu dah datang, melepas bajunya dan mengambil piring.

“Gimana nak tadi ujiannya? bisa?”

“Bisa!”

“Keluar gak yang belajar sama mas Prima tadi malam?”

“Hmm… tadi ujian Muatan Lokal ma, PPKn nya besok…”

Si bungsu masih makan dengan santai.

 

 

Mama terdiam.

Saya yang berada di kamar juga mendegar percakapan itu ikut terdiam, tepatnya melongo.

Beberapa detik kemudian terdengar lolongan-lolongan panjang yang berasal dari dapur. Koookkkkk bisaaaaaaaaaaaaaaaaaa?????? Ya, itu suara Mama yang ngomel, dan saya bisa dibayangkan bagaimana kelanjutannya.

 

Saya langsung menelpon adik perempuan saya, Ega, dan menceritakan kejadian luar biasa ini. Si Tengah ini cuma bisa ngakak koprol sepanjang telepon, dan menjelaskan ke saya seolah-oleh dia sudah maklum dengan kejadian seperti itu.

“Makanya mas, aku dulu males banget kalo ngasih tau dia, suka bikin emosi! Hahahhahaa…”


Ya ampun si Bungsu ini ternyata benar-benar unik bin ajaib…  (- -‘)

Si Bungsu lagi pamer kebolehan main Yoyo! 🙄

 

Happy Blogging!


Super Sister – Best Brother

Tada!

Dimana-mana orang pada masang photo kakak adik buat ikutan Giveaway Mama Calvin: Maret Ceria, setelah menengok ke TKP, rasanya jadi pengen ikutan juga. Setelah ubek-ubek album foto jadul, akhirnya terkumpul juga beberapa foto yang mungkin bisa ikutan. Ini dia!

Hheheheheh… ini bukan saya memang, ini adik-adik saya.

 

Perkenalkan:

Super Sister: Ega. Ega adalah anak kedua dari Papa dan mama saya, adik perempuan saya satu-satunya, lahir 1993 di Malang, sama seperti saya, di rumah sakit yang sama dengan saya lahir. Karakternya keras kepala dan cerdas, kata Mama, paling cerdas di antara kami bertiga. Semenjak kecil suaranya toak (keras) dan matanya bolak dan serem kalo melotot.Hahahahha…

Kulitnya nurun si Papa, lebih gelap dari saya dan si bungsu (bisa dilihat di atas). Sewaktu kecil dia pernah mengeluh: Kenapa sih aku cewek sendiri tapi malah item? Kata Mama: Setiap orang punya kelebihan dan kekurangan, dan kekurangan itu agar manusia tidak sombong.

Adik saya ini salah satu yang berprestasi di sekolah, kritis dan jago matematika, nilainya sewaktu SMP pernah tertinggi kedua se-kabupaten! Cool! Sekarang dia lagi lagi duduk di bangku SMA di sebuah kota di Jawa Timur… Sukses ya Ga!

 

 

Best Brother: Danang, si bungsu, lahir 1999 di Martapura. Tampilannya cenderung tenang, santai dan gak neko-neko. Normal dalam bidang akademis, cerdas dalam hal game dan gadget! a.k.a. oprek-oprek! Haduh! dalam waktu tidak lebih dari satu-dua menit, dia bisa mengerti bagaimana memainkan suatu game atau bagaimana suatu gadget bekerja. Sifatnya yang manja (mungkin karena bungsu) dan menggampangkan hal-hal penting kadang membuat Mama stres, kalau sudah musim ujian, maka Mama adalah orang yang stres, jauh lebih stres dibandingkan dia sendiri.

Pemalu dan gak pede tampil di muka umum sudah rahasia umum, tetapi aslinya sanguin sejati, ramah dan banyak temennya. “Mamaaaa…makaaaannnn..” adalah kata-kata permanent- by default yang diucapkan setiap pulang sekolah, gak heran badannya gembul. Fiuh!

Cita-citanya simple, mau jadi koki yang jago masak kaya Mama! 😀 Sekarang dia lagi duduk di kelas 6, dan bentar lagi mau Ujian Nasional. Good Luck Bro!

 

 

Itu dia profile dua adik saya yang tampil di foto. Kenapa mereka berdua? Kenapa gak bertiga sama saya? Setelah saya telusuri, ternyata saya sulit menemukan foto kami bertiga! Wajar saja karena umur saya dan Ega, berjarak cukup jauh, apalagi dengan Danang. Jadi yang ada kalau foto bareng hasilnya menjadi dua anak-anak, dan satu om-om, wkakakakaka… *gak banget!

Jadi demi kepentingan bersama dan ke-imut-an yang harus ditampakkan dalam foto adik-kakak ini, saya memilih mereka berdua aja. Foto-foto diambil dari album foto jaman mereka masih balita sampai SD. Beberapa sudah rusak termakan usia, dan alhamdulillah berhasil di scan, 🙂  Mudahan selain bisa narsis di Maret Cerianya Mama Calvin, juga sebagai salah satu perwujudan sayang saya ke mereka, Jiaaahhhh…

 

 

For my SUPER SISTER and BEST BROTHER, love you both!