Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Pernikahan di Desa

Ini cerita dua minggu yang lalu, saya diundang ke sebuah pernikahan super sederhana di sebuah desa kecil di Kecamatan Durian Bungkuk. Alih-alih sebagai tamu, saya memang juga diminta secara pribadi sebagai tukang foto dadakan, ya karena memang mungkin karena keterbatasan dana, pernikahanpun dirayakan tidak dengan suasana wah dan penuh makanan, toh yang hadir pun hanya tetangga dan warga sekitar saja. Saya pun dengan sukarela menjadi fotografer free charge! *mudahan gak riya

on the way...

Kesederhanaan pernikahan ini membuat saya tertegun sesaat, menyadari bahwa tidak selalu sebuah pernikahan dirayakan dengan kemeriahan acara dan gemerlapnya makanan. Di desa itulah saya melihat pernikahan dalam kesederhanaan juga tetap bisa menjadi sebuah moment kebahagiaan suami dan istri yang tentunya tetap halal dan resmi, at least itu yang saya liat dari wajah pengantinnya.

Hampir saja saya merasa ilfil dan menjudge mereka yang tidak-tidak, tetapi hati kecil saya merasa, apalah artinya kemeriahan acara jika tidak bahagia, hihihihiihi… sisi lain hati saya juga merasa bahwa ini juga sebuah pelajaran, bahwasanya banyak orang yang jauh lebih kekurangan dari diri kita tetapi mereka tetap pandai bersyukur dan tersenyum! *sok dewasa😛

**

Ada cerita lucu waktu pertama saya datang di sana. Karena areal makan dan tempat duduk hanya seluas halaman rumah, maka keadaannya agak kucar-kacir, bahkan tidak ada “singgasana” khusus buat pengantin, saya menyalami pengantin wanita yang memang saya kenal, dia duduk dan mengobrol di dekat kursi para ibu-ibu, dan tentu saja saya celingak-celinguk cari yang mana pengantin pria.

Karena merasa tidak menemukan cirri-ciri pengantin pria, saya mencari posisi untuk duduk, kemudian saya bertanya sama temennya temen yang duduk di depan saya, kenalnya saat berangkat bareng tadi.

“Pengantin prianya yang mana ya mas?”

“Lho, jelas tho yang pake jas…”

Hah??? Saya kaget, sambil liat kanan kiri, pengantin prianya ternyata duduk tidak lebih dari 2 meter di sebelah saya, wkakakakkakaka…😳 kebayang kan saking sederhananya, saya sampai siwer mana tamu mana pengantin… fiuhhh… Aduh saya malu sekali mempertanyakan pertanyaan gak penting itu.😛

Tetapi kelucuan ini bertambah setelah 5 menit saya bertanya itu, mas yang saya tanya tadi, menanyakan hal sebaliknya.

“Kalau yang wanita yang mana ya mas?” katanya sambil bisik-bisik.

Wakakakakkaka…. “Itu yang pake baju putih.. soalnya saya kenal”

Ternyata dia juga bingung dari tadi!😛 *asli saya ngakak dalam hati.

**

Gak lama, ternyata ada cara selamatan kecil di dalam rumah yang dihadiri oleh tamu laki-laki. Tidak banyak, cuma makanannya banyak! Mereka memang keluarga jawa, jadi tentu menggunakan adat jawa. Jadi ada seorang ustad/ulama yang membaca bacaan doa di depan tamu dan sebongkah makanan. Kemudian setelah selesai, makanan dibagikan. Setiap orang mendapat dua lembar daun pisang yang diisi oleh seseorang yang mengambil nasi dan lauknya, satu demi satu. Porsinya porsi kuli! Saya pikir tadi buat dimakan di tempat, eh ternyata buat di bawa pulang.

Saya dapat giliran, nasi dan lauk yang banyak itu sudah ada di atas daun pisang saya, sok-sokan bisa bungkus daun, saya mulai beraksi, tetapi bolak-balik gagal, bapak-bapak sebelah saya kemudian bertanya:

“Mau dibantu mas bungkusnya?”

Hehheehhe… ternyata saya emang gak bakat jadi penjual nasi, wkakkakaka… si bapak lancar banget! *dari tadi kek!

Terakhir, ada pemuda yang berkeliling bagi2 kerupuk dan rempeyek. Setelah semua sudah kebagian, si ustad kasih wejangan dikit, dan kata penutup. Tetapi ditengah-tengah kekhusukan itu, terdengar bunyi, kriuk-kriuk-kriuk! Wkakakakka…. Itu suara saya lagi ngemil rempeyeknya! Wkakaakkakakak…

Seketika setengah dari hadirin seperti tiba-tiba melihat ke arah saya! OMG, saya buru-buru telan rempeyek yang ada di mulut dan kembali tenang. Jaim seperti tidak terjadi apa-apa. Entah lha mungkin makanan itu gak boleh di makan di tempat, meskipun itu hanya rempeyeknya…hehehee,  atau kenapa ya? berisik? Ada yang tau kenapa?

**

Nah pas giliran ambil makanan resepsi, ada beberapa pemuda yang sengaja diam dan mempersilahkan golongan “lebih tua” untuk ambil makan duluan.

“Emang kenapa sih? Beda gitu?” saya nyeletuk

“Ya kan untuk menghormati” jawabnya.

Temen saya di belakang nyeletuk, “Pantesan Indo gak maju-maju, ngantri aja pake aturan umur, kapan yang muda-muda bisa unjuk gigi!”

Saya cuma ngikik mendegar celetukan itu. Ada benernya juga ya.

**

Okelah, berikut saya kasih aja beberapa foto-foto hasil jepretan iseng di pernikahan itu, hehehhhe… Enjoy!

This slideshow requires JavaScript.

Happy Weekend!

71 responses

  1. Ikut kondangan😀

    29 April 2011 at 1:25 PM

  2. Di daerah asal saya, pernikahannya juga ala desa karena saya aslinya memang orang desa.
    Nggak ada catering nggak ada petugas khusus.
    Semua dikerjakan secara gotong royong oleh famili dan tetangga dekat.
    Makanan dan dekorasinya sama2 warna warni.

    29 April 2011 at 1:27 PM

    • hehehehhe…. begitulah ya pak…

      1 May 2011 at 7:20 AM

  3. sederhana banget, mas. kayak ga ada nikahan. hehehe
    yg kayak kerupuk manis itu namanya kembang goyang, tp kalo di daerah sunda mah ga manis deh, mas *lupa* hehehe

    29 April 2011 at 1:27 PM

    • bener itu namanya kembang goyang…tapi ngga pake manis, warnanya putih

      29 April 2011 at 4:00 PM

    • iya, aku lupa namanya…

      1 May 2011 at 7:20 AM

  4. kalo aku malah lebih setuju ama pernikahan yang sederhana mas..😀

    29 April 2011 at 1:36 PM

    • sip! hemat biaya!

      1 May 2011 at 7:19 AM

  5. mantap ni broooo. gw sebenar nya setuju yang sederhana aja. ngapain terlalu mewah kalo entar malah bangkrut. tapi kalo mewah boleh juga sih. untung pas nanya pengantennya itu, ngak sama penganten nya langsung yah. hehe.

    29 April 2011 at 1:38 PM

  6. yahhh commend gw dah tulis panjang malah ilang. broo setuju gw kalo ngak terlalu mewah. sesuai keadaan aja sih. ngapain mewah kalo entar bangkrut. eh btw untung bro ngak nanya nya ama pengantinnya. kalo malah salah gitu. kan brabe. hhihi. brooo blog gw dah bisa comment tuh. ngak tau gw kenapa kok bisa bagus sendiri

    29 April 2011 at 1:40 PM

    • jiaaahhh… tu sih emang blogspot eror kemaren2…😛

      iya ya, kalo gw nanya ke pengantinnya bisa manyun dia!

      1 May 2011 at 7:19 AM

  7. waduuhhh,, sudah dua blog yang saya datangi siang ini, bercerita tentang pernikahan…
    jadi mupeenggg. hoohoh…

    29 April 2011 at 1:40 PM

  8. kalau tukang intipnya sampean wah pernikahan sederhana jadi elite dokumentasinya Mas Prim..

    saya pikir enggak sederhana loh pernikahan itu, liat aja fotonya.. acarane pake sponsor gede loh hehehe

    Mas njaluk rempeyeknya po’o??

    29 April 2011 at 1:43 PM

    • wakakakakakaka…. sponsor apaan sih? *belum nyadar*

      1 May 2011 at 7:17 AM

  9. Yustika

    makanan yang kerupuk manis bentuk bunga namanya “kembang goyang”, kalo di jawa rasanya manis, kalo di sunda rasanya asin+aroma kencur.

    koq saya jd ngiler liat makanan2nya ya, mas? apalagi yg ketan dibungkus daun pisang, saya paling suka yang itu, hahaha…

    29 April 2011 at 2:04 PM

    • 😛 aku makan 3 bungkus itu… wkakakakakkak

      1 May 2011 at 7:17 AM

  10. iya ya, sederhana banget,…harusnya gitu ya, gak usah lebay, biar biaya nikahan bisa disimpen buat biaya beli keperluan rumah tangga😀

    29 April 2011 at 2:10 PM

    • iya, termos ma cobek dah punya belom?:mrgreen:

      1 May 2011 at 7:16 AM

  11. Waah.. namanya di kampung mas, sederhana aja juga gak papa kok..
    Justru heboh ntar kalo pernikahan bawa kibotan + band ala kota, wkwkw..😀

    mas, ada award di blog ku..😀

    29 April 2011 at 2:22 PM

    • Jiaaahhh… mas mau nikah ala kota ya?😛

      1 May 2011 at 7:16 AM

  12. 3 komentarku:

    Adegan saling bertanya dan makan rempeyek bikin saya ngakak mas😀

    Kalo ditempatku “kerupuk manis” itu namanya kembang goyang.

    Bila sering melihat keatas, maka selalu merasa ga puas. Bila lebih banyak melihat kebawah, tentu kita akan lebih bersyukur. Tapi, untuk memacu semangat harus sebaliknya🙂

    29 April 2011 at 3:27 PM

  13. mandor tempe

    kalau yang itu namanya kembang goyang, atau saya menyebutnya antari.
    Sedangkan yang dari kelapa itu, bolehkah saya menyebutnya geplak? Tapi geplak kan kelapanya diparut sedangkan yang ini kelapanya diserut kasar.

    29 April 2011 at 3:35 PM

    • iya mas, aku lupa namanya… *agak2 apatis sama nama2…

      1 May 2011 at 7:15 AM

  14. Hohoho barangkali itu salah satu budaya sana, Mas Prim, bahwa sesepuh makan duluan.:mrgreen:

    29 April 2011 at 4:04 PM

    • soalnya yang muda makannya cepet, takutnya yang sepuh baru cuci tangan, yang muda udah piring kedua! wkakakakakaak….

      1 May 2011 at 7:14 AM

  15. hahahah ngakak baca yg makan peyek, pantes aja mrk pada melihat ke arah mas prima, wong lg baca doa ini malah makan wakakakaka……berisik lagi.

    mas prima, pernikahan sederhana itu bukan cuma di desa aja loch…di tempat saya di jakarta banyak juga koq yg menikah ala kadarnya seperti itu….jd mrk cuma mengadakan acara akad nikahnya aja di depan penghulu, setelah itu selamatan dgn para tetangga, kalo ditempat saya biasanya dapatnya besek (berekat) ato apa yah namanya ditempat lain.

    Kalo memang ngga ada biaya, menurut saya lebih baik seperti itu aja acaranya, kan menurut agama yg penting ijab kabulnya itu. Daripada memaksakan acara mewah2 tp setelah itu kelilit hutang…..

    ada loh tetangga saya yang sampai menjual rumahnya karena kelilit hutang waktu ngadain acara resepsi pernikahan anaknya. coba bayangkan…….akhirnya sekarang dia ngontrak….

    29 April 2011 at 4:10 PM

    • Iya, masih banyak yang hidup dengan sederhana dan gak pake ngutang…. semoga aku juga gitu nanti🙂

      1 May 2011 at 6:49 AM

  16. Jadi bagaimana Pim….ga perlu takut lagi soal ‘biaya’ kan pim??? :p

    Hm, aku dulu nikahnya juga cuman akad nikah, sederhana bianget.

    terus pim…menyedihkan banget…ga ada dokumentasi yg oke…
    pokoknya menyedihkan lah…

    29 April 2011 at 4:48 PM

    • wuakakakka.. di skak aku!😳
      waduh mbak, apa mau foto2 pasca wedding aja sekarang?, wkakakkakka…

      1 May 2011 at 6:47 AM

  17. di Desa saya pernikahannya juga seperti itu lho, walaupun sederhana tapi yang penting pengantin bahagia

    walaupun memang sekarang ini banyak yang cerai… berarti sama aja…

    29 April 2011 at 5:08 PM

  18. *cumiiiiii*
    gw dateng…..
    lama tak berkunjung……. *ditimpuk*
    bener banget inti dr prnikhan itu kan sbnernya bukan sbrp meriah pestanya tpi hakikat pernikahannya,
    suka sama pernikahannya

    29 April 2011 at 5:48 PM

    • kamu siapa?😛

      1 May 2011 at 6:46 AM

  19. Pesta di daerah memang lebih seru ketimbang yang dikota. Saya sempat beberapa kali menghadiri pesta seperti ini, meriah….

    29 April 2011 at 6:59 PM

  20. kembali ke alam ya

    29 April 2011 at 7:13 PM

  21. Bagaimanapun juga …
    saya percaya dengan pepatah yang berbunyi

    Dimana bumi dipijak …
    Disitu langit dijunjung …

    “Pantesan Indo gak maju-maju, ngantri aja pake aturan umur, kapan yang muda-muda bisa unjuk gigi!”

    Dan Indo juga tidak maju karena banyak anak muda yang skeptis seperti ini …

    (tak kalah skeptisnya)

    Hhahahaha

    Salam saya

    29 April 2011 at 8:11 PM

    • mandor tempe

      primaa … yang tua mutung nih
      *ngumpet di balik rempeyek*

      30 April 2011 at 8:09 AM

      • jangan mutung mas, ntar makin banyak keriput lho..😛

        1 May 2011 at 6:24 AM

    • Jiakakkakakka….😉 salam saya juga om…

      1 May 2011 at 6:45 AM

  22. Mas Prima..
    saya paling suka klo ada diundang kondangan dan tempatnya daerah pedesaan, rasanya rame gimanaaa gitu… meskipun sederhana tapi tetap meriah..

    Btw pemandangan jalannya bagus banget..

    29 April 2011 at 9:54 PM

    • pemandangan yang lain lebih bagus sebernya, cuma aku gak sempet foto2 banyak…

      1 May 2011 at 6:30 AM

  23. deeeuuuu dia makan rempeyek … hehehehehehe, bagus gak pas lagi berdoa yah mas..
    *hus😀

    hehehehehe, kalau bagian menghormati yan tua itu, entah kenapa aku mikirnya malahan :
    kasian yang tua, kalau suruh lama-lama ngantri, kan fisiknya udah gak kuat
    hehehehehehe…

    tapi iyah juga sih masalah anak-muda-kagak-bisa-unjuk-gigi.

    29 April 2011 at 9:56 PM

    • wkakakak… kalo yang udah renta mah, gak perlu ngantri mbak, aku yang anterin makanannya!😛

      1 May 2011 at 6:30 AM

  24. habis nonton Royal Wedding terus baca cerita ini saya jadi speechless..ternyata u/mendapatkan kebahagiaan sejati,,materi bukanlah ukuran segalanya *eaaaaaa😀

    29 April 2011 at 11:05 PM

  25. yah elu.. ustad nya lagi ngasih wejangan, lu malah makan rempeyek. yah jelas mengganggu lah! huahahaha

    30 April 2011 at 12:10 AM

    • membuat orang lain tergiur juga kali ya… hihihihihihih

      1 May 2011 at 6:29 AM

  26. Walaupun makan rempeye…. yang penting dihayati dan dinikmati satu demi satu kacangnya ya mas. jangan sampai ada yang nyelip di gigi.

    Salam

    Ejawantah’s Blog

    30 April 2011 at 3:31 AM

  27. hihihihi Primaaaaaa
    emanglah dasarrrrr
    dah tau lagi mo doa
    eh kok malah memamah peyek
    ya ramelah jadinay xixixixi

    itu yang bulet bolong2 tengahnya,
    kembang loyang namanya😀
    di Medan dulu setiap lebaran pasti ada sajian itu
    tapi di Jakarta juga banyak ku lihat
    waktu lebaran ke Sumedang juga ada😀
    di Semarang juga ada
    di Lamongan juga ada😀

    terus Prima emang dari mana?
    Kok bisa ga kenal sama jenis jajanan bernama KEMBANG LOYANG itu?

    Hahahaha

    thank you Prima … I laugh a lot this early morning wkwkwkwk

    30 April 2011 at 6:12 AM

    • Mbak NiQue.. kembang goyang apa kembang loyang? klo di Surabaya sih bilangnya kembang goyang, karena gorengnya pke di goyang-goyangin supaya lepas dari cetakan..😛

      30 April 2011 at 2:14 PM

      • hahahaha klo di Medan sih bilangnya kembang loyang
        klo di sby bilangnya kembang goyang masuk di akal juga sih ihihhihi

        1 May 2011 at 4:53 AM

    • hihihiihi… kirain boleh aja santai sambil dengerin wejangan, sambil ngemil gt… biar gak bosen,😛
      aku ini campur2 mbak sukunya, aku sebenarnya kenal sama makanan ini sejak kecil, cuma lupa banget namanya apa… hehehehe….

      1 May 2011 at 6:28 AM

  28. Nikah yang paling sederhana itu nikah lari, bang prima, wakakakak… nggak perlu pake biaya hajatan.

    suwer, aku ngakak baca postingan ini.

    30 April 2011 at 9:55 AM

  29. Hahhaa..yang lucu dirimu prim..
    memalukan makan peyek ampe bunyi..
    pake nanya lagi penganten pria dan wanitanya..
    dasar..

    ya sangat2 sederhana sekali,tapi bagi mereka itulah kebahagiannya,bukankah kebahagiaan tak dapat di beli dengan harta kan Prim..

    Wah ada makanan kembang goyang,lucu bikinnya sambil di goyang2 Prim..
    waah ada pisang goreng,,ngiler..
    waah tape ketan,enak deh ama es krim..
    waaah..happy wiken Prim..

    30 April 2011 at 11:21 AM

    • hihihihi… setuju lha sama Mbak🙂

      1 May 2011 at 6:24 AM

  30. Sepakaat, yg penting esensinya, ga perlu heboh2 nikah mah😉

    itu si kembang goyang, kalo di Ciamis namanya ‘Saroja’, tapi asin dan agak tinggi, ga tipis2 begitu, dan ga diwarnain. Enaaak, kue kesukaanku he he, info ga penting😛

    30 April 2011 at 12:26 PM

  31. ala desa yang sederhana, dan masih sangat memegang aturan, tata krama.

    Unjuk Gigi boleh asal ndak unjuk kepal tangan

    keren pestanya loh prim, pake sponsor tuh😀

    30 April 2011 at 12:35 PM

    • sponsor apa mbak jum??? *periksa foto lagi*

      1 May 2011 at 6:23 AM

  32. assalamu ‘alaiku…
    Wah Subhanallah sekali pengalaman yang sudah dishare tadi Mas…
    dalam adat Jawa memang orang yang lebih tua akan diprioritaskan lebih dulu Mas..
    jadi saya kurang sepakat apabila anakmuda lebih dulu….
    kesemuanya itu dilakukan bukan untuk suatu ketimpangan melainkan sebuah penghormatan terhadap yang lebih tua saja….
    fhotonya kereenn.

    30 April 2011 at 12:38 PM

    • mungkin diliat sikonnya, kalo di bank atau public service tentu saja antrian berdasarkan siapa yang datang dulu, kalo dalam kondisi bencana, ibu2 dan anak-anak adalah yang utama, karena mereka yang akan meneruskan generasi kita… ya gak? imho

      1 May 2011 at 6:22 AM

  33. Wah saya mau nikah di kampung aja deh..
    Mas Prim kameramennya ya,.
    Keren!

    30 April 2011 at 5:35 PM

    • @,@ apaan yang keren sih…

      1 May 2011 at 6:19 AM

  34. wah… saya bener2 ngakak deh, baca tingkahnya mas Prim.😆

    30 April 2011 at 7:50 PM

  35. yang penting halal di mata Allah bukan perhelatan gebyar-gebyar, kalo mampu silakan kalo ngga ya seadanya, btw udah ada calon Prim?

    30 April 2011 at 10:37 PM

    • hehehhe… hehehhe… hehehehe… belom😛

      1 May 2011 at 6:18 AM

  36. baguslah yang sederhana gitu, nggak pemborosan,

    di perkampungan sebelah kompleksku, pesta bisa 3 hari 3 malam, padahal yg ngadaain juga bukan orang ada,
    dan mereka ngundang satu keluarga itu bisa lebih dari satu undangan, untuk bapak harinya lain, gitu juga untuk ibu, atau remajanya,
    dan masing2 biasanya bawa amplop sendiri2…

    3 hari 3 malam, mulai dari pagi sampai malam musik nyala terus…

    30 April 2011 at 11:34 PM

    • abis acara langsung bangkrut!

      1 May 2011 at 6:18 AM

  37. wah subhanallah indah ko meski sederhana, kerasa kebersamaannya, saling bantu ngebantu nya. kayak mas Prim ini yang jadi fotografer sosial gak dibayar, keren mas. semoga berkah ya, amin.. semoga sang mempelai jadi keluarga sakinah mawaddah warahmah.

    1 May 2011 at 10:26 AM

  38. lihat suasana desa yang asri..jadi pengen ngerasain,,,di rumaku suasana nya ramee hehe

    1 May 2011 at 6:21 PM

  39. Pingback: Ada Apa dengan April? « PrimeEdges

  40. Wakakaka… kocak juga.
    Salam hangat…

    4 May 2011 at 10:41 AM

  41. Khairi

    INi mah kampung halaman saya…tapi saya gk tau tu dimana posisinya…saya jarang pulang xixixi

    22 May 2012 at 11:19 AM

  42. heray

    W pengen bgt nikah sederhana kaya gitu,kira2 biaya y abis brpa yach???

    23 February 2013 at 11:48 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s