Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Traveling

Memulai Hidup Baru (Part 1)

Mari kita mulai dengan tawa : Hahahahahhaa….

Baiklah… akhirnya saya menyempatkan diri untuk menulis lagi, setelah 3 minggu berdiam di tempat baru, maaf ya πŸ™‚

Banyak hal yang ingin saya tulis dan ceritakan, tapi saya mulai saja dari perjalanan panjang saya. Masih ingat kan dengan kunjungan saya ke Bogor selama lebih dari dua minggu di bulan Juli yang menghasilkan banyak kopdar, ya, saya ke Bogor dan Jakarta untuk sebuah urusan sebenernya, yaitu ngurusin visa dan keberangkatan saya ke US.

Singkat cerita, urusan tetek bengek yang jelimet dengan US embassy itu akhirnya selesai juga, kenapa saya bilang jelimet? Prosedur mereka berubah tiap tahun, dan saya sempet kucar-kacir gara-gara waktu yang mepet dan jadwal wawancara yang harus dibuat emergency! *halah, whatever lha, pokoknya akhirnya tanggal 4 Agustus 2011 visa dan tiket sudah di tangan, dan saya siap berangkat hari minggu tanggal 7 Agustus dini hari jam 1 pagi.

Malam minggu setelah buka puasa jam 7, saya di antar supir dosen yang baik hati ke damri bogor, di damri sempat ketemuan sama teman kuliah saya: Ella dan Anum yang lagi ada acara buka bersama, saya pun berpamitan, dan foto-foto,hihihihihi… gak lama teman saya yang lain, Armita datang bawa paket kaos titipan dari teman saya, Ipunk,Β  di Banjarmasin, haiyah.. hampir aja paket itu gak jadi di bawa gara-gara telat datang. Pertemuan dengan tiga teman tersebut serasa begitu cepat, damri pun berangkat. Saya sendirian lho, gak ada yang nganter! πŸ˜› *ngarep.com, Anyway, ketiga teman saya itu sama-sama satu angkatan di bangku kuliah, dan ketiga-ketiganya juga pernah ke US, hahahahha… kebetulan sekali ya…

Sebelum naik ke damri,

Armita nanya: “Gimana rasanya balik ke US lagi?”

Saya: “Males… pengen cepet-cepet pulang ke sini lagi”

Armita: “Hahahahha..semua yang ke sana lagiΒ  juga bilang begitu” πŸ˜€

Ya begitulah rasanya, perasaan yang berbeda yang saya rasakan, saat dulu pertama berangkat dengan yang kedua ini, sangat jauh berbeda, saya tidak se-excited yang dulu, karena saya tau apa yang saya akan hadapi, saya tahu apa yang akan terjadi, dan saya akan melaui perjalanan udara yang melelahkan dengan koper-koper itu… Jujur saya sudah kangen Indonesia, padahal waktu itu belum meninggalkan Indonesia, hahahahah… aneh!

Sampe di bandara Soekarno Hatta, saya turun di terminal 2, oh iya saya naik Qatar Airlines, penerbangan 22 jam, transit di Doha, Qatar. Lumayan dapet pengalaman terbang lewat Europe, karena selama ini selalu lewat Pacific, gak pernah lewat Atlantic. Jam 9an nyampe di bandara di sana, antrian check-in nya udah dimulai! Sempet ada kejadian overweight! Jadilah ada adegan pindah baju dari koper besar ke koper kecil di depan antrian, heheheh, untungnya mas-masnya baik, kelebihan dikit gak apa-apa. Oh iya, kalau penerbangan sampe Doha aja, kopernya hanya boleh satu, kalo nyeberang Atlantic boleh bawa 2, fiuuhh..ini sempet bikin shock sebelum berangkat karena dikirain cuma boleh bawa koper 1, mana cukup! πŸ™„

Hmm.. Qatar Airlines bagus pesawatnya, nyaman tempat duduknya, makanannya juga (kayanya) pasti halal, berhubung berangkat dari jakarta, makanan dari Jakarta-Doha sangat Indonesia, hehehehe, semua berjalan dengan lancar, kecuali satu yang bikin gak nyaman: teman sebelah! ternyata dia juga orang indo, kayanya mahasiswa yang mau ngelanjutin penerbangan ke Europe. Dari penampakannya sih kayanya lebih tua dia dari saya, πŸ˜› Dia diem aja selama perjalanan, saya yang tadinya pengen ngajak ngobrol, jadi ragu, padahal saya tiap mau ke toilet harus permisi dia+senyum dulu… fiuuhh…

7 jam sama dia, garink! harusnya kita bisa bisa ngobrol apa gitu ya, saya males liat gayanya, dia juga cuek, ya sudah, kita akhirnya diem-dieman, gak taunya pas mau turun, di belakang ada rombongan temen-temennya, dia bawel banget! *halah, sepertinya dari penampilannya, rombongan anak-anak pejabat gitu, atau ya orang tuanya yang punya banyak harta berlebih yang doyan nyekolahin atau ngajak jalan-jalan anaknya ke luar negeri, beda banget sama saya yang pas-pasan dan apa adanya… OK, stop! Lupakan dia…

Sampe di Doha, Qatar, masih jam 6 pagi, dari pesawat kita harus naik bus yang ukurannya jumbo banget tapi penumpang berdiri semua, hehehehe.., di wanti-wanti waktu di pesawat untuk turun di terminal yang tepat, untuk saya: terminal transit. Qatar itu? Padang pasir! hahahaha… saya agak takjub, maaf ye, maklum belum pernah umroh atau naik haji, jadi rada bengong liat padang pasir di mana-mana, plus angin bertiup-tiup…terus ada monitor suhu bertuliskan: 43 derajat C! Catet ya jam 6 pagi, 43 derajat! *tarik nafas panjang, untung cuma transit…

Nunggu satu jam di terminal transit, sebelum check in. Ternyata khusus penerbangan ke US, ada tempat tunggu khusus dan screeningnya ada lagi dan ketat banget, tas ransel di obok-obok, ditanya-tanya mau ngapain ke US dan sebagainya, haduh! Padahal cuma transit lho, fiuhh.. mungkin karena Qatar negara Islam yang dicurigai rawan teror, pengecekan dilakuakn dengan sangat seksama dan penuh kecurigaan, wuakakakka… nunggu lagi di dalem 1 jam, jam 8 pesawatnya take off, sempetin foto-foto, bahkan update status karena ada wifi gratisan πŸ™„ …

Doha airport

Arah kiri, ruang tunggu isolasi penerbangan ke US

Banyak staff wanita di bandara yang ternyata orang indo, halah!

Narsis dulu ya… wukakakakak…

Pesawat kedua ini lebih nyaman, saya dapat tempat di dekat jalan, gak sebelahan sama jendela, dan dapat dibarisan terdepan di dekat pintu darurat yang ruang buat kakinya luas banget, perfect! Lain kali saya mau lagi kalo disuruh milih di tempat itu! kakinya bisa selonjor seenak jidat dan toiletnya di depan mata, wkakakkakaka… kali ini saya lebih lucky daripada pesawat pertama.

Di pesawat kedua ini, laya monitornya juga lebih jernih, saya banyak nonton film, dari Kungfu Panda, Rio, sampe film perang alien di Los Angels…lupa judulnya πŸ˜› Benar-benar 14 jam yang penuh kebahagiaan, hahahaha… cuma makanannya sekarang sudah berbau Europe dan middle east, tapi gak rugi deh naik Qatar Airlines, makananya banyak! πŸ˜€

Oh iya, kali ini sebelah saya bapak-bapak dari Iran, dan sebelahnya lagi pemuda dari India, si Bapak inggrisnya gak terlalu bagus, jadinya kita gak banyak ngobrol… *sok iye lu prim! hehhehehe…

Sampe di JFK, New York, ngelewatin imigrasi, saya pikir saya bakal dapat perlakukan seperti dulu saat pertama ke US, dimasukin ke ruang khusus, ditanya ini-itu, ternyata gak, hahahahha… ternyata prosedur itu hanya buat saat pertama, saya cuma ditanya pertanyaan normal, dan visa segera di-cap, dan keluar dengan lancar, oh iya, petugas imigrasinya ngirain saya orang filipine, padahal saya kan korea! haiyah! πŸ˜†

Saat ambil bagasi saya sempet nyari-nayri koper gede saya, ntah kenapa gak muncul-muncul, ada dua petugas yang menata beberapa koper di sisi samping, tapi sudah saya cek, gak ada juga… ternyata memang ada di barisan koper-koper yang ditata tersebut! *gubrak, cuma saya aja yang gak teliti, kalo udah sepi baru deh ketemu.. πŸ˜›

Di Bandara ini saya akan di jemput suami dosen saya, nah masalahnya, saya harus nelpon atau sms beliau saya nunggu di mana… Saya nyalakan hape, dan ternyata hapenya gak bisa nerima sinyal! OMG, bukan karena Nomor Provider saya gak merger sama provider di sini, tetapi karena hape murah saya cuma bisa nerima gelombang GSM tertentu, itulah kalo di indo kan GSM 900/1800, yang gitu-gitu lha, kalo hape-hape canggih biasanya dah support semua gelombang, berhubung hape saya hape harga 400ribu jadilah katro! sempet kalut!

Dengan tenang saya nyalakan laptop! dan ada wifi! Ups! ternyata harus bayar! D*mn! gak ada debit card pula… eh, kok ternyata mereka nerima charge dari kredit di skype saya, ckckckck… keren banget kan, mereka bisa baca skype saya dan kredit yang saya punya di skype, jadilah saya “yes”, saya pun langsung sms dan nelpon pake skype… gak sia-sia, nyimpen duit di skype, wuakakakaka… padahal kredit itu sudah hampir setahun lebih gak dipake…

Kamar di Forest Hills, gak nyangka bisa ke kamar ini lagi setelah dua tahun yang lalu…

*

Sukses meluncur ke Forest Hills, tempat dosen saya tercinta tinggal, saya langsung diajak buka bersama di Masjid Al-Hikmah! Cool! Oh iya, Sebenarnya NY hanyalah transit saja, tujuan akhir saya adalah Philadelphia, PA . Nantinya saya akan naik bus ke Philadelphia selama 2 jam dari NY. Gimana kelanjutannya??? Nantikan di tulisan berikutnya ya… πŸ™‚

Mau tidur dulu, dan bersiap-siap untuk mudik ke NY lagi buat berlebaran ria… Syalalalalalla…

Happy Blogging!

PS: Thanks to Putri Usagi dan Bunda Lily atas “gift” sebelum berangkat… πŸ™‚

 

 

Advertisements

Weekly Photo Challenge: Morning

Yiiaaayyy! Morning is easy theme of weekly photo challenge this week! Let’s see morning view in the places I had ever been…

Β Morning in Bogor, West Java (Salak Mountain as background)

*

Morning in Bondowoso, East Java

*

Morning in Pelaihari, South Kalimantan

*

Morning in Tabanio/Takisung, South Kalimantan

*

Morning in Kepulauan Seribu, Jakarta

*

Morning in Bandar, Brunei

*

Morning in Apopka, Florida

*

Morning in Huntersville, North Carolina

*

Morning in New York City, NY

*

*

*

πŸ˜€

That’s all!

This slideshow requires JavaScript.

PS: Ternyata sebelum kenal Om NH, aku juga bisa gaya sedakep! *ngeles padahal aslinya kedinginan πŸ˜›


Weekly Photo Challenge: Red

Since I have been so busy this week, I just simply ended up this week challenge RED by choosing one of my collection which I think would be good for this theme. Unfortunately, I found one photo only. Let’s check!

Lampion, It’s called here. Chinese paper lantern which is so popular in Chinese culture until now. Commonly appear in Chinese temple either as a real lantern or an ornament. As ornament, this lantern for some reasons, mostly is made from red paper, and If you ever visit Chinese temple like above you obviously can see that red is the major color cover up many part of the building, walls, sculptures even incense sticks. I heard Red means luck or fortune for Chinese, cmiiw.

I took this photo in a Chinese temple I visited in downtown of Bandar Seri Begawan, Brunei. I am not sure, but it was around Chinese New Year 2010, and they made such a “red festivity” all around temple. I have never seen so many hanging lantern filled up the temple sky like that before. Nice decoration, isn’t it?

*

Wait, to make sure that red is really common color for the lantern, let me play the photo color a little bit.

I believe, for you who are familiar with the lantern, you can guess the color of the lanterns even though I made it in monotone like above. It’s always red in your mind, am I right? πŸ˜€

*

Another one. Just for fun, If you want something different, try to reduce the saturation all colors but red, orange and yellow. It’s going to be like photo below! Cool! πŸ˜€

Well, I am (still) using Adobe Lightroom 3.3 for editing, if you wondering.

Happy Blogging!


Seandainya Saya ke Bogor…

Hmmm.. judul di atas rasanya sudah bisa menjelaskan apa yang saya bakal tulis di sini… πŸ˜› Sekali lagi ini hanya seandainya, hanya rencana, hanya angan-angan dan tidak ada indikasi bahwa saya akan segera ke Bogor atau apa, syukur-syukur kejadian, kalau tidak ya sudah… artinya bukan batal, tetapi hanya mundur saja waktunya…

Berprasangka baik saja, apa yang saya tulis di sini adalah doa, dan semoga Tuhan mendengar doa saya… amin.

Sudah hampir 8 bulan semenjak saya meninggalkan Bogor bulan Agustus 2010, tempat saya dulu pernah menimba ilmu, tempat saya dulu hidup di sebuah kecamatan di bagian barat kabupaten bogor, tempat teman-teman saya banyak berkumpul, dan tempat di mana saya merasa ada di rumah, dalam artian saya sudah biasa dengan makanan warung nasinya, sudah biasa dengan macetnya, sudah biasa dengan hujan setiap sore, dan sudah hafal dengan trayek angkotnya πŸ˜€

Seandainya saya balik ke Bogor, saya ingin…

1. Jalan-jalan di kampus Darmaga, makan siang di kantin Sapta, duduk menikmati pohon-pohon rindang di sekitar gedung GWW, jalan-jalan di Bara (sebuah jalan sebelah kampus tempat banyak penjual makanan) saat malam tiba *karena kalo siang panas! dan tentu saja wisata kuliner di tempat-tempat favorite saya… πŸ™‚

2. Naik angkot dan Bis Pakuan, wuakakakaka…. bukan berarti saya kangen sama macetnya daerah garmen yang selalu bikin perjalanan 1 jam menjadi 2 jam, tetapi lebih kepada: melintasi jalanan-jalanannya, pemandangannya, dan segala sensasi yang selalu saya rasakan tiap kali naik angkot… termasuk duduk miring di deket pintu ketiup2 angin *haiyah!

3. Bertemu dengan sahabat-sahabat lama, ada yang sedang sibuk dengan S2 nya, ada yang masih sibuk dengan skripsi, ada yang sudah bekerja, ada yang baru saja memulai kuliah S2 nya, ada yang baru pulang dari luar negeri, Hmmm… Yuk reunian lagi! Saya siap jadi tukang fotonya! πŸ˜€

4. Jalan-jalan di Bogor, pastinya! hahahaha… dari mulai ke Botani Square, mall-nya IPB yang entah sudah seperti apa sekarang, terus lanjut ke Ekalokasari Plaza, yang kata temen udah jadi keren sekarang, sekeren apa ya??? terus pengen juga ke Kebun Raya, sekedar hunting foto dan nyobain jajanan di sekitar pasar Bogor, hmmm… berhubung saya sering baca kalo di Surya Kencana banyak kuliner khas Bogor. Saya aja belum pernah menjelajahi daerah situ, wkakakak… kalo lewat sih pernah, wkakakka… so, next time, wajib jalan-jalan ke sana!

5. Kopdar sama Trio Cumi, hihihihih… Kalo Irvan mungkin bisa ditemui di sekitar kampus, wkakakka…, nah kalo Putri karena dia di jakarta, jadi ada dua pilihan dia yang mau ke Bogor, atau kita yang ke Jakarta… Well, cuma sekedar berbagi kebahagiaan karena hasil susah payah kita menulis cerbung di kontes Kecubung 3 Warna ternyata membuahkan hasil yang lumayan… Si Putri katanya mau traktir saya es krim di Monas! Hore!Β  hihiihihhi… Monggo Putri dan Irvan silahkan direncanakan ya, tapi dengan catatan, saya sudah di Bogor, wuakakakaka… *keburu bulukan gak ya mereka???

6. Kopdar Bogor + Jakarta! Nah kalo ini saya sih belum ada rencana secara detail, yang pasti saya mau-mau saja kopdar dengan blogger kenalan saya di sekitar kampus *yang ngerasa ngacung! wkakakkakaa… dan beberapa blogger lain yang berdomisili di Bogor. Jika juga ada waktu dan biaya, karena Bogor gak terlalu jauh dari Jakarta, saya ingin sekali kopdar dengan blogger-blogger di Jakarta.. ya syukur-syukur ada yang mau kopdar sama saya *sok pede… Mulai dari yang sepuh, ibu-ibu, om-om, mbak-mbak, dan ababil-ababil, hayuk aja! Meskipun nomor urut antrian untuk Kopdar dengan Om NH adalah 629! 😯 wuakakakakaaakkk… *aduh, ada calo yang jual nomor lebih awal gak sih?!

7. Bersilahturahmi ke orang-orang yang saya hormati… Mudahan ada rejeki dan bisa mampir ke rumah orang tua sahabat saya di Purwakarta, di Lembang, Bandung dan tentunya Emak-Bapak di Kayumanis, tempat saya pernah tinggal beberapa bulan dengan gratisan… Hayuk Mak, kita berkebun lagi! πŸ˜€

Mungkin itu dulu kali ya… entar kalo kebanyakan malah bingung.. hehehehe… Silahkan para pembaca meng-aminkan, Amiinnnn… πŸ˜€

Happy Monday!

Today, I simply pray to my Almighty, I follow what You say, either granted or not, I believe the time is coming to me, I just can’t wait to see that and feel again Your blessing is overwhelming…


Pohon “Kitiran”

Masa kecil saya di Kalimantan, memang dekat dengan alam. Komplek Perumahan PG. Pelaihari memang berada di tengah rimba dan kebun tebu. Jadi wajar saja kalau saya dan teman-teman akrab sekali dengan kegiatan outdoor dan petualangan di alam bebas, kalau istilah jawanya: blasak-blasak!

Di belakang komplek saya dulu ada sebuah hutan, khas hutan hujan tropis kalimantan, yang ditumbuhi semak dan pohon besar. Beberapa titik tanah kosong di sekitar perumahan itu sudah mulai digarap oleh warga sebagai kebun, meskipun tidak banyak, dari ketela pohon, ubi jalar, jagung dan lain-lain. Sehingga saya dan teman-teman harus masuk lebih dalam ke hutan untuk bermain, soalnya kalau main di kebun orang bisa dimarahin, suka bikin rusuh dan porak poranda kebun, hahahaha…

Suatu hari saya mungkin masih duduk di kelas 2 atau 3 SD, teman-teman saya mengajak saya berpetualang ke dalam hutan. Iseng-iseng kami ingin mencari biji-bijian berwarna abu-abu kehitaman seperti manik-manik, yang bisa di bikin kalung dan gelang, uniknya biji-bijian itu punya lubang di tengahnya sehingga gampang untung dirangkai dengan benang…entah apa namanya. Ada yang tahu?

Banyak cerita tentang seramnya hutan itu, banyak anak-anak yang lebih besar mengatakan agar kami tidak masuk hutan terlalu jauh, karena bisa tersesat. Meskipun ragu-ragu, dengan dalih mencari sumber biji-biji itu lebih banyak, toh akhirnya saya ikut acara masuk hutan itu dengan berpesan pada diri kami untuk mengingat setiap jalan yang kami lalui agar bisa kembali pulang. Saya lupa, mungkin kami berjumlah sekitar 4-5 anak.

Petualangan itu di mulai setelah pulang sekolah. Diawali dengan melalui kebun-kebun, pisang-pisang, sampai alang-alang, dan aliran sungai kecil yang masih jernih… Tapi sampai sejauh itu, kami belum menemukan tanaman manik-manik itu. Kami mulai kelelahan. Kami memutuskan untuk istirahat di bawah pohon. Beberapa orang mengeluh dan mengajak pulang. Kami mulai makan buah rambusa dan ciplukan yang kami temukan di sepanjang perjalanan. Ada yang tau tanaman ini? πŸ˜€

Rambusa (Passiflora foetida) masih satu keluarga dengan markisa, buahnya kecil seukuran duku, rasanya asem-asem manis, katanya sih itu makanan ular, hehehehe…

Sedangkan ciplukan (Physalis angulata), sekarang dikenal sebagai salah satu tanaman herbal yang kaya manfaat dan unsur obat. Rasanya manis jika sudah masak, plus ada rasa khas yang ciplukan yang tidak bisa saya gambarkan dengan kata-kata πŸ˜†

Tiba-tiba seorang teman saya mengambil sesuatu dari tanah. Sebuah benda seperti kelereng kecil dan bersayap.

“Woy ini kan… biji pohon…pohon… apa ya namanya? Tau nggak?” tanya dia ke anak-anak yang lain.

Kami menggeleng-geleng tidak tahu.

“Ini biji kitiran!” kata dia asal.

“Kitiran???” kami melihat benda asing itu.

Teman saya kemudian melempar biji bersayap itu ke udara, dan biji itu kembali ke bumi sambil berputar seperti baling baling bambu doraemon. Persis kitiran juga. Kami takjub!

“Wowwww… bagus!”

Teman saya mengajak kami untuk mencari pohon kitiran yang pasti ada di dekat sini. Kami bersemangat untuk menemukan pohon yang kami beri nama pohon “kitiran”. Agak susah juga karena kita harus melihat ke atas dan kebawah, mencari tahu pohon manakah yang pohon kitiran??

****************************************************************************************************************************

Β Stop Press!

Hopea odorata

Famili: Dipterocarpaceae
Nama umum: Merawan (nama dagang untuk kayu dari beberapa jenis kayu keras ringan Hopea spp).

Penyebaran dan habitat
Asli Asia Tenggara, menyebar mulai India (Pulau Andaman), Myanmar, Thailand dan Indocina dan ke selatan sampai semenanjung Malaysia utara. Pada kebanyakan sebaran alaminya, jenis ini tumbuh di hutan tropis dataran rendah dengan tanah subur sampai ketinggian 300 m dpl, lokasi tumbuhnya tidak jauh dari sungai. Namun, populasi di India tumbuh di hutan basah selalu hijau pada ketinggian, jauh dari sungai. Pertumbuhan terbaik pada daerah bercurah hujan tahunan lebih 1.200 mm dan suhu rata-rata 25 – 27Β°C. Dapat tumbuh pada habitat yang beragam serta mudah dibudidayakan.

Pemanfaatan
Kayunya keras, ringan dan kuat, digunakan untuk konstruksi berat danΒ  ringan,Β  mebel, vinirΒ  danΒ  banyak kegunaan lainnya. Kerapatan kayu 0,5 – 0,98g/cm3 pada kadar air 15%. Cocok ditanam pada tanah yang telah terdegradasi, juga banyak ditanam sebagai tanaman hias dan penaung. Kulitnya mengandung tannin tinggi, dapat digunakan untuk penyamak kulit, juga menghasilkan getah bermutu rendah (damar batu).

****************************************************************************************************************************

Akhirnya kami menemukan juga pohon kitiran itu, letaknya agak berjauhan dengan pohon-pohon yang lain, pohonnya tinggi dan lebat. di bawahnya kami banyak menemukan biji kitiran tersebut, mungkin ratusan jumlahnya, saya segeraΒ  mengantongi biji kitiran itu dengan kantong plastik yang kami persiapkan dari rumah untuk dibawa pulang.

Beberapa orang terlihat bersenang-senang dengan melempar-lempar biji kitiran itu ke udara, sangat menyenangkan bagi kami yang pertama kali menemukan biji bersayap aneh itu. Seorang anak malah naik ke atas pohon dan melempar banyak sekali biji kitiran yang sengaja diambil dari bawah, hahahaha… Kami girang dan tak henti bersorak.

Sampai pada suatu momen, tiba-tiba angin bertiup kencang beberapa kali, dan ratusan biji kitiran jatuh dari pohonnya. Itu adalah satu keindahan yang pernah saya lihat seumur hidup saya. Kami bersorak! Kami tertawa dan melompat. Biji-biji kitiran berputar, dan terbang jauh di tiup angin siang yang hangat, menyebar, berputar, berakrobat di angkasa, seolah-olah sedang menghibur kami yang kelelahan.

Biji-biji kitiran terbang jauh. Mereka kelak akan tiba pada suatu tempat yang jauh dari induknya, dan menjadi pohon kitiran muda dan akan menghasilkan lebih banyak biji kitiran. Tuhan sungguh Maha Indah…

Kami pulang. Meskipun tidak mendapat biji manik-manik, kami pulang dengan sekantong biji kitiran. Tidak henti-hentinya saya bercerita kepada teman yang lain, bahwa di dalam hutan ada sebuah pohon ajaib yang punya biji yang bisa terbang dan berputar. Itulah pohon kitiran. Saya memberikan biji kitiran ke teman-teman saya yang lain seolah-oleh ingin berbagi kebahagiaan tentang pengalaman indah tersebut.

***

Literatur dan gambar:

http://www.rimbundahan.org/environment/plant_lists/dipterocarpaceae/Hopea-odorata.jpg

http://lekowala.blogspot.com/2005/06/hopea-odorata-in-botanic-gardens_1156.html

http://bpthbalinusra.net/isbseedleaflet/99-merawan-hopea-odorata-roxb.html

http://kumpulanspasi.wordpress.com/2010/09/10/mengendarai-khayalan/

http://wikipedia.org


Dam Ranggang + Jamur!

Ini cerita jalan-jalan minggu lalu bersama seorang teman, namanya Dwi. Senin, 4/4/2011, saya dan mama pergi ke rumah teman mama, tetangga lama dulu, dan anaknya pun kenal dengan saya, ya Dwi itu. Rumahnya masih di perumahan Ex-Pabrik gula Pelaihari, tempat masa kecil saya dulu, sekarang sudah jadi pabrik sawit dan tidak seramai dulu.

Saya mengajak Dwi ke Dam Ranggang, sebuah bendungan yang mensupport kebutuhan air di pabrik tersebut. Tempatnya indah, dan bisa untuk mandi dan berenang. Untuk foto-foto dan cerita yang lebih lengkap saya sudah pernah posting di sini: Jalan-jalan ke Dam Ranggang

Kali ini bukan cuma melihat-lihat, saya juga sempat mandi-mandi di sana! Yihhhaaaa!

Jadi ada bagian yang bertujuan mengurangi kelebihan air yang keluar dari mata air bendungan tersebut, namanya tempat pembuangan. berbentuk lembah yang mengalirkan air ke sebuah sungai kecil. Daerah pembuangan ini aman, karena tentu saja tidak dihuni oleh tanaman air dan hewan aneh-aneh yang mungkin ada di bendungannya, contoh biawak, ikan emas raksasa atau buaya putih jadi-jadian, wuakakakakaka…

Dulu semasa kecil saya sering ke tempat ini dengan naik sepeda pedal bersama teman-teman, *kok kuat ya? dan pastinya kami mandi-mandi di tempat ini… sebuah tempat penuh kenangan… so sentimental for me…

Berikut slideshow dari foto-fotonya, slideshow ini dibuat dengan Picasa (hosting gratis buat nyimpen foto dari google itu lho) dan bantuan vodpod!Β  coba-coba eh ternyata bisa! πŸ˜€

Vodpod videos no longer available.

Sedikit cerita…

Air bendungan itu sekarang gak sejernih dulu, dan semilir-semilir ada bau ikan… mungkin karena bendungannya sendiri sudah banyak di bangun tambak ikan Nila. Jadi gak semankyus dulu, tapi masih layak kok.. hehehehee…

Sungai kecil di akhir pembuangan itu juga penuh dengan semak-semak, padahal dulu tidak sebanyak itu, dan banyak ikan kecil dan udang yang bisa ditangkap dengan mudah pake baki, seru lho!

Setelah berenang-berenang di sana, saya pulang, di perjalanan pulang, kami melihat Ibu-ibu yang sedang nungging-nungging di antara pohon kelapa sawit, mereka berburu jamur!

Jamur tumbuh di buah sawit yang tidak dipanen dan dikomposkan di antara barisan sawit. Menurut mereka jamur tersebut tumbuh banyak sebulan terakhir ini, dan bisa di buru setiap hari! Gratisan!

Jadi inget dulu, sewaktu kecil saya juga pernah berburu jamur, tetapi dari jamur dari pengomposan ampas tebu yang disebut belotong, ternyata di ampas kelapa sawit juga ada cuma ukurannya agak kecil. rasanya??? saya sempet makan hasil tumisannya, gak beracun dan enak! persis jamur gitu deh…*ya iya lha… hehehehe…

OK, sampai sini dulu laporan jalan-jalannya…

Happy Weekend!


Hunting bareng Komunitas

Hmm, another report about photography…

 

Seperti judulnya, kali ini saya akan cerita tentang hunting pertama saya dengan komunitas fotografi di sini, Namanya: Mata Lensa Tanah Laut. Tanah Laut itu nama kabupaten tempat saya tinggal sekarang.

 

Pertama kali liat: Nice! Jujur saya baru tahu ada komunitas foto-foto di kota ini, dari “gerak-geriknya” komunitas ini termasuk masih baru terbentuk, saya mengenalnya dari FB teman. Langsung aja saya klik “Join”, gak lama saya di confirm! Yes! Saya mulai lihat-lihat isinya… πŸ™‚ Lumayan lho.. jangan disangka komunitas ini cuma komunitas lokal dengan SDM yang pas-pasan, justru hasil-hasilnya lumayan bagus! Meskipun saya lihat interest mereka lebih kepada human, alias model-model bertebaran di mana-mana.. πŸ˜€

 

Anggotanya juga beragam dari pelajar, mahasiswa, hobiis, sampai pelaku bisnis photography. Nah, saya bisa belajar di sini nih, hihihihii.. lumayan kan daripada saya hunting sendiri gak jelas, mendingan ngikut komunitas ini, syukur-syukur dapat ilmu dan menambah teman, oh ya selain itu saya bisa ikut jalan-jalan kan, hahhahaah… *ini yang paling penting sebenernya πŸ˜‰

 

OK, langsung aja. Jumat kemarin saya ikut komunitas ini hunting di tepi pantai Suarangan, salah satu pantai dekat sini yang ditempuh dengan 1-1,5 jam dengan motor. Acara hunting kali ini gak terlalu rame, saya dan 4 teman lain berangkat dari Pelaihari sekitar pukul 2. Naasnya, kita kejar-kejaran dengan hujan, alhasil baju dan celana basah semua, hiks-hiks. Di tengah jalan, kami menjemput anggota lain, 2 orang, dan 4 orang model! jadi lumayan rame lha.

 

Yang bikin seru sebenarnya bukan acara hunting di pantainya, tetapi justru perjalanan menuju ke sana yang penuh dengan jalan berlubang dan track berlumpur dan penuh genangan, plus hujan rintik-rintik! Ini outbond apa hunting ya..? (- -‘) what a perfect day for sleep! πŸ˜†

 

Ini juga merupakan hunting pertama saya dengan komunitas fotografi, karena sebelumnya saya gak pernah tuh ikut-ikut komunitas beginian, apalagi hunting bareng! Kalo hunting makanan sih iya sering,,, hihihihi…

Sampai di lokasi, Wow, sebenernya banyak tempat bagus buat di foto, cuma cuaca gak mendukung banget, mendung, angin kencang, dan rintik-rintik. Para model mulai ganti baju dan lenggok kesan-kemari udah kaya haus jepretan, saya cuma berdoa moga mereka gak masuk angin aja.. wkakakaka…

Nah berhubung saya amatir banget *baca: katrok), saya justru bingung how to handle human in capturing! Kalau yang lain seperti sudah biasa mengarahkan gaya para model, saya malah bengong memperhatikan tingkah para senior, wuakakakak… Saya kayanya gak bisa atau gak bakat ya? mengucapkan kata-kata : kepala agak nunduk, bahu miring, angkat paha, mata liat sini, liat sana, merem, melek, juling dan sebagainya… yang ada malah: foto bareng yuk! *Haiyah!

 

We don’t have much time pim! Saya pun akhirnya pede ikutan moto-moto di belakang para senior, karena gak berani manggil2 modelnya akhirnya jepretan saya kebanyakan ya candid gitu, artinya mata model melihat kamera tetangga, wkakakak… tetapi para model juga sempet bergaya sendiri, sadar kalau saya akan menjepret mereka, lumayan kan, untungnya mereka kreatif bisa gaya-gaya sendiri tanpa disuruh… hihihihi, meskipun beberapa kali saya lihat hasil jepretan saya: OMG, jelek! wkakakaka… gelap! Dan kenapa ya waktu pake flash bukannya bagus, malah jayus! (- -‘) I hate my flash.

 

Berhubung hujan makin lebat dan angin bikin suasana makin dingin parah, belum lagi kita bolak-balik ngelap lensa gara-gara basah, gak sampai 30 menit, kita memutuskan untuk berteduh dan acara pun udahan, kita balik. Sedikit mengecewakan, tapi emang cuaca kan susah diatur, artinya next time harus liat juga kondisi cuaca atau bawa pawang! Wakakaka…

 

Ini foto saat kita berteduh di bawah terpal yang lagi nganggur di tepi pantai itu πŸ˜€

Hehehehe… saya yang dibelakang pake kacamata silau sebelah, kerah kebelek…wkakakakka..

 

 

Dan berikut ini beberapa hasil jepretan saya di sana. Ini juga pertama kalinya saya ngedit pake Adobe Lightroom, Nice and simple software! bagus banget buat yang gak mau ribet sama Photoshop!

Memancing di Kala Hujan

Pantai dan Mendung

Dapat nggak ya?

 

Kenapa ada karung-karung berbaris?

 

Jejak apakah ini?

 

Terdampar...

 

Untuk pemandangan saya edit tetap dengan warna, tapi untuk model, karena saya gak pake flash dan hasilnya gelap, saya jadiin aja sekalian black and white…*ngeles πŸ™‚

 

Untuk foto-foto dengan model saya coba pakai slideshow… *asli saya baru tau caranya, wkakakaka…

This slideshow requires JavaScript.

 

 

Nah, saya jujur jarang foto-foto orang/ model yang dengan sengaja meliuk-liuk di depan kamera, hehehehe… Mudahan lain kali lebih baik lagi… katanya sih saya harus lebih banyak belajar moto potrait! Sip deh! πŸ˜€

 

Salam Jepret!