Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Archive for 14 April 2011

Pedas!

Habis baca artikel kuliner Om Iksa tentang Nasi Goreng Kambing pake Rawit saya langsung keliyeng-keliyeng atau bahasa ngetrendnya sekarang, cenat-cenut :P. Mungkin bagi sahabat yang suka pedas ini bisa jadi salah satu kuliner yang patut dicoba di daerah kebayoran. Sebagai bocoran nih saya kasih satu contoh penampakannya! *minjem fotonya ya om.. 🙂

Chili Lovers! Here we go!

 

Saya sendiri gak suka pedes! Itulah kenapa saya takjub dengan makanan ini… Kok kuat ya??? 😯 Semenjak kecil mama sudah hafal sama gelagat saya yang standar pedesnya di bawah rata-rata. Pada dasarnya saya masih bisa makan pedes, cuma memang gak bisa banyak dan akan stop pada “level” tertentu. Level dimana orang lain masih anteng dan adem ayem sambil bilang: kurang pedes nih! *halah

 

Waktu kecil saya pernah maksain ikutan rujakan buah, entah kenapa nafsu saya seperti tak terbendung, saya bolak balik makan, tanpa peduli lagi rasa pedas itu, alias ketagihan… hingga pada suatu titik tertentu zat-zat capsaicin dalam cabe itu seperti terakumulasi di mulut dan kerongkongan pastinya, dan saya seperti mendidih! Muka merah, keringat tidak berhenti mengalir, hidung meler dan yang terparah, telinga saya sakit bukan main. Saya lari ke kamar dan menangis sejadi-jadinya… berguling-guling di kasur seperti orang gila, nahan sakit di telinga yang teramat sakit! terdengar lebay ya? tapi memang gitu kejadiannya.

 

Mamah sampe shock, dan tidak menyangka “efek”nya bakal sesadis itu, hahahahah… sampai sempat mau di bawa ke mantri, terus diminumin air panas, sampe dijejelin gula pasir, tapi telinga tetep sakit. Sejak itu saya tau diri, saya akan stop jika merasa pada “level itu” sebelum “terlanjur”. Intinya saat orang lain belum merasa pedas, saya sudah pedas duluan, dan saat orang lain sudah kepedesan, saya pasti sudah pingsan! :mrgreen:

 

Kelemahan ini tentu berpengaruh pada hidangan di rumah. Tentu saja, sayur-sayur akan dikurangi tingkat pedasnya, bumbu kacang dan sejenisnya juga tidak terlalu pedas. Kalaupun ada, pasti sudah ada yang spesial buat yang gak suka pedes, heheheh… Thanks Mom!

 

Kalau jaman di kampus, Mbak warnas sebelah kostan sudah hafal kalo saya beli nasi gak perlu pake sambel, kalaupun ada, tentu saja teman kostan saya yang akan dapat hibah sambel tersebut. 😀

 

Pernah satu kali saya  bertamu ke rumah teman yang orang Palembang, dan entah kenapa rendang yang dihidangkan super pedas! Melihat gelagat ini, dengan sopan saya minta piring kecil, meletakkan rendang itu di piring kecil, memisahkan bumbunya sedikit-sedikit dari dagingnya, dan sedikit disiram dengan kuah sayur, wkakakaak… aman deh! konyol sih tapi at least tidak sepedas awalnya.

 

Kisah lain lagi saat di Brunei, teman saya Hady yang juga orang Indo, mengajak saya makan gado-gado di sebuah resto kecil, mirip warung, cuma agak luas dengan beberapa meja. Di sana ada beberapa masakan Indonesia, dan makan basic khas di sana, seperti Nasi Katok (nasi, ayam goreng dan sambel yang tidak terlalu pedas). Tentu saja saya memesan yang khas indo, gado-gado! Tanpa curiga saya tidak memberi komando “jangan pedas” karena saya pikir standar pedas orang lokal di sana juga gak sedasyat orang indo.

 

Ya, ternyata saya salah! Gado-gadonya pedes, pedes banget malah! Hady saja yang doyan pedas bilang: “pedes juga ya” tapi masih santai..

 

Saya mulai prasangka buruk, tapi tetap stay cool. Memasukkan sedikit demi sedikit gado-gado ke mulut, dalam hati saya: sudah tanggung, mau gak mau harus habis, lagian saya lapar, tahan aja bentar! Saya melirik es teh manis saya yang tinggal 1/4, alamak! Meskipun di depan saya ada teko air tapi itu ternyata bukan air putih sodara-sodara! Itu kobokan! *nunjuk gambar… 😆

Sumber gambar di sini

 

Whatever, intinya saya gak bisa minum air itu, dan saya mencoba mengirit es teh manis yang tersisa. Waktu berjalan, saya coba untuk sok kuat, telinga saya mulai cenat-cenut dan saya merasa tidak bisa lagi melanjutkan penderitaan ini.

 

Hady kaget saat menyadari muka saya penuh keringat. “Buset! Lu kenapa prim??? Kaya mau mati!”

“Iya nih, pedes, gue butuh minum…” saya kelabakan, tolah-toleh mencari mbak pelayannya, gak ada satupun yang terlihat!

Saya langsung lari ke arah dapur kaya orang kesetanan, dan meminta air putih. Si Pelayan bukannya cepet keluar, malah lama di dapur, ntah lagi ngapain.

 

“Waduh mas, kepedesan ya??? Kok sampe begitu??? Bentar-bentar…” Si Mbak kaget liat muka saya!

 

Si Mbak memberikan saya satu botol besar air mineral yang langsung saya minum setengahnya. Si Mbak, sampai bolak balik minta maaf karena dia tidak tahu kalau pedasnya gado-gado itu sampai membuat saya mau nangis, hahahha…

Gado-gadonya baru termakan 1/3, dan saya mengganti menu makan saya dengan yang lebih normal, Nasi Katok!

 

Yang bikin lebih konyol lagi, semua tamu tentu melihat adegan ini, semua mata terdiam, menatap ke muka saya, menatap ke arah gado-gado beracun dan meja makan saya yang dipenuhi tisu-tisu bergelimpangan bekas keringat dan ingus. Hahahahah… Jadi gak enak juga kan sama resto itu, kalo semua tamu berpikir: Gila, gado-gadonya bikin orang itu sampe kaya gitu, saya gak bakal milih menu gado-gado! Padahal saya aja yang lebay 😀

 

Pelajaran buat saya untuk selalu memastikan makanan yang saya pesan sudah di wanti-wanti: “jangan pedes” atau ntar malah bikin repot orang lain dan diri sendiri.

 

Jadi kalau ada yang tanya: Suka pedas?

saya jawab: Sedikit! Hheehehehe…

 

Ada yang juga seperti saya? 🙂

 

Happy Blogging!