Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Archive for 3 April 2011

Di Balik Layar: Bukan Bang Toyyib

What a lazy weekend!

Wuah, akhirnya nulis lagi setelah libur panjang, pasca kontes menulis : Kecubung 3 Warna yang cukup menyita waktu dan pikiran, *halah.. OK, berhubung banyak blogger yang menuliskan cerita mereka di balik sepak terjang mengikuti lomba ini, Trio Cumi juga punya cerita yang mungkin bisa dijadikan panutan, hmm.. mungkin lebih tepatnya “pelajaran” wuakakakak… karena sebenernya justru hikmah dan sensasinya itu yang emang bener-bener bikin kita gak bakal lupa! *bisa banget emang si Pakdhe bikin lomba ginian, ckckckckck…

 

Semua berawal dari kedatangan sms dari Putri yang tiba-tiba mengajak saya untuk satu grup dengan saya. Saya sempet bingung, maksudnya apaan ya?? Hmm, setelah inget-inget, baru nyadar kalau Pakdhe Cholik emang ada rencana mau bikin lomba kaya cerita Dasrun. Sudah digelar ya lombanya???

Saya sms balik Putri: Maaf put, gw dah segrup sama Mr. xxx dan Mr. yyy, wkakakaak…

 

Putri jelas mencak-mencak, dia gak tau aja saya becanda, ya iya lha, justru saya baru tau lomba itu dah digelar dari sms dia, hihihihiii… OK lha, intinya saya sama Putri sudah deal jadi satu grup, berarti lamaran Putri ke saya saya sambut dengan tarian hula-hula dan kata :YES! Artinya kita tinggal cari satu orang lagi, ini yang agak-agak repot.

 

 

Jujur saya udah curiga pasti genre tulisan Putri me-refer pada masa lalunya sebagai perintis Nting, emak-emak bawel di cerbung Dasrun beberapa bulan silam, dan as you know, that might be her specialty, dan emang ujung-ujungnya dia ngajak saya untuk menghidupkan cerita Nting lagi, tuh kan! Artinya tulisan ini bakal kaya komedi situasi khas betawi, saya seperti langsung ganti midset semenjak itu:  NO mellow, No sinetron, NO serius!  *padahal awalnya saya udah kebayang ceritanya bakal menusuk-nusuk hati.. 😛

 

Saya dan Putri sempet berdiskusi tentang siapakah orang ketiga yang bakal jadi anggota terakhir kita, karena artinya kita harus melayangkan lamaran. Lamaran ini lalu dilayangkan kepada seorang blogger terkenal, hihihihiii… nekat emang! Putri menuliskan lamaran ini dengan sangat apik, dan email pun terkirim. Beberapa hari belum ada balasan! Dan saya sempat bilang sama si Putri, well, itu artinya NO!

 

Memang iya, setelah beberapa hari menunggu – kombinasi harap2 cemas dan termehek-mehek, email balasan menyatakan bahwa yang bersangkutan  tidak bersedia karena perbedaan genre or kind of that. Emang kita juga sih yang nekat, tapi di situlah sensasi dan hikmahnya: Melamar orang itu deg-degan sodara-sodara…, takut ditolak, takut kecewa, takut nyari orang lagi! Plus acara lamar-melamar ini juga membuat kita harus bisa mempelajari karakter blogger lain, jangan asal comot, banyak pertimbangan ini dan itu, tetapi emang di balik itu satu yang pasti: Jangan takut mencoba! Nekat! Kalo kita malu atau jaim malah gak dapat dapat temen! 😛

 

OK, jeda waktu begitu hampa, gak ada lagi lamaran lain yang kita layangkan, kita emang harus bener-bener nyari orang yang pikirannya bisa “seirama” sama pikiran kita, lebih tepatnya seirama dengan pikiran Putri 😆  *nyari-aman.com. Seorang blogger sepuh juga sempet kasih saran untuk melamar blogger A dan B. Ok, kita coba, kali ini sms melayang. Lagi-lagi ditolak, alasannya klise: sudah lengkap grup mereka, wuakakakaka… apes-apes!

 

Belum lagi ditambah salah satu juri bilang, kalo gak ikut lomba ini artinya cemen banget! Masa lomba gak ikut? Apa kata dunia! Beliau bolak balik manas-manasin kita buat buruan cari grup dan daftar. Hufff, dasar provokator banget, akhirnya saya dan Putri kembali pada keriwehan nyari-nyari orang. Ada dua calon. Dua-duanya kemungkin besar belum punya pasangan, atau bahkan gak tau ada lomba ini, wuakakaka… dan saya mencoba ke satu blogger dulu, yaitu teman satu almamater saya: Irvan!  😀

Irvan setahu saya tipe blogger yang gak nulis tiap hari, dan emang gak pernah saya liat sliwar-sliwir di rumah pakdhe, tetapi saya tahu dia blogger lama, dan aktif dalam komunitas blogger Bogor. Sebelum saya punya blog, saya dulu sempet nyasar ke blog dia, sempet baca-baca juga. Tulisanya rapih! Alasan utama kenapa saya milih dia: Saya tau dia kocak! Saya bisa lihat dari status-statusnya di FB, hahahah… harapannya Irvan bisa menyeimbangkan karakter Putri yang setengah pede dengan karakter saya yang setengah jayus, hihihihi… Alhamdulilah, keberanian saya bagai gayung bersambut durian, Irvan setuju! Lengkap lha kita bertiga, Putri, Irvan dan saya.

 

Masalah lain muncul, saat kita chatting di skype, kita malah bingung ide ceritanya apaan, saya sih waktu itu justru punya ide untuk cerita-cerita mellow yang penuh air mata, *halah! Sedangkan Irvan bilang ada baiknya mengangkat hal-hal yang lagi in sekarang, salah satunya tentang si NH dan masalah bolanya. Kalau Putri tetep dengan draft awal, ceritanya harus betawian dimana ada emak-emak riweh yang bawel! Wuakakakak… Pusing kan?, yang ada malah kita akhirnya diskusi tentang isu tentang PSSI yang langsung di moderatori oleh saudara Irvan, wuakakakaka… Woy idenya jadi apaan??? (- -‘)

 

Janji untuk bikin masing-masing ide cerita dan draft malah tinggal janji, masing-masing malah gak saling menghubungi, boro-boro draft, chatting bareng lagi udah gak pernah! Hingga akhirnya deadline udah kurang seminggu. Suasana mulai tegang, blog pakdhe mulai koar-koar bahwa lomba akan segera ditutup. Tapi Putri dan Irvan lempeng-lempeng aja kaya gak punya dosa, wuaakakaka… saya malah kepikiran! Mood saya yang tadinya udah mau bikin cerita kocak, ngebaca cerita peserta lain, kok malah berubah ikutan mellow! Si Putri bukannya ngasih ide apa kek, malah bolak-balik ngancem kalo dia gak mau ceritanya kaya sinetron atau serial cantik! Dengan berat hati, bakat sutradara drama dalam diri saya harus dikubur dulu 😆

 

Hari-hari berlalu semakin cepat, tapi ide belum juga datang, Putri malah koar-koar dirinya mau ada acara meeting di Singapore. Kamis lomba ditutup, dia pergi Selasa! Sempurna banget! Irvan? Nah lho, tuh anak kemana ya? No hp-nya aja gak tau! Saya segera cari tau nomor Irvan pake link pribadi, link pribadinya ada di amerika lho, wkakakakaka… yes dapet! Dan segera komfirm ke Irvan, just make sure dia masih inget kalo kita pernah berjanji sehidup semati di lomba ini, wkakakaka…

 

OK, setelah melaui proses bangun tidur, merem melek di atas kasur, saya dapat ide untuk mengangkat masalah kecil, simple, tapi bisa di improve-improve jadi lebay! Yup! Cobek dan gosip! Simply Indonesia! Saya langsung skak-mat Putri dan Irvan dengan ide saya, membaginya jadi 3 bagian, dan mengaharap mereka setuju dan mengerjakannya segera. Saya bilang ke mereka kalau cerita ini adalah hasil pikiran saya yang udah mentok dan mepet, dan so far gak ada ide lagi, kecuali mereka punya ide lain yang lebih oke. Hayo? Ada gak??? *ngancem! 😛

 

Intinya sih mau-gak mau harus dikerjain. Hehehehe… Apa mereka setuju begitu saja? Tentu tidak! Saya yakin Irvan masih bingung dalam hati “Cobek? Yakin lu prim?” belum lagi Putri ketauan banget gak fokus, bolak-balik di chat, dia malah tanya, emang lagunya apaan? Ceritanya gimana? Ibarat guru di sekolah, saya merasa gagal mengajar Putri! Padahal semua dah jelas saya tulis berbusa-busa di pesan FB. Wajar aja sih, si Putri sibuk juga nyiapin performanya buat ke Singapore, gak cuma brain lho tapi tentu saja beautyhaiyah! kalo behave, saya bantu doa aja… wuakakakaka…*pening mendadak

 

Satu hari sebelum berangkat, si Putri nyempetin diri ke salon, ubek-ubek rambut, dari yang tadinya ikal sampe lempeng-peng, wuakakakka.. serius deh itu rambut kaya agen rahasia yang di film-film, dan untuk alasan itu kayanya dia gak bisa ngerjain sebelum berangkat. Intinya Putri baru bisa ngerjain pasca pulang Singapore. Parahnya Putri kebagian episode pertama yang full of gossip emak-emak-yang udah ditakdirkan jadi bagian yang wajib dia kerjain-, so jadi kita baru bisa focus hari rabu! H-1!

 

Untungnya cerita sudah dibagi, Irvan kebagian bagian kedua dan saya yang ketiga. Rabu siang kami bertiga sempet chat.  Irvan juga lagi banyak tugas nulis, dia akan coba buat bikin sore. Siang itu Si Putri yang paling cepet jadinya, emang sih gw dah ngira bagian pertama ini emang special buat dia dan emang dia banget, jadi gak bakal susah “memuntahkannya” dalam bentuk tulisan, wkakakakka… Saya sudah sempat menulis setengah, Irvan belum sama sekali. Dalam chat ini saya bener-bener ngerasa kaya manager atau sutradara, ngatur ini itu, ngomel sampe berbusa, mengarahkan Irvan tentang cerita yang ada di kepala saya, intinya improve wajib, tapi keep on the track! Cerita kita akan punya ciri khas masing-masing, tanpa harus kehilangan alur cerita.

 

Belum lagi penat kepala saya ngatur alur cerita Putri biar nyambung sama Irvan, plus nyelesein bagian saya sendiri, Putri udah merengek minta dibikin gambar ilustrasi buat ceritanya! Kalo di kartun, pasti saya dah jedotin pala saya ke tembok! Wauakakakak…

 

Saya mulai ngerjain sore itu, bukan tulisan saya, tapi gambar! Pertama nyiapin gambar buat daftar jadi peserta yang baris 3 orang itu lho.. lanjut 3 gambar ilustrasi sekaligus! Gambar, scan, edit, kirim! Lanjut nulis cerita bagian saya, ngatur-ngatur di dashboard dan siap untuk diposting. Sampe jam 2 malem cuma buat ngoreksi dan ngatur ini itu di tampilan blog. Mata dah cenat-cenut parah, tapi demi kelangsungan ke-eksis-an di negeri blogging, saya melek!

 

 

Paginya Putri dah kirim lagi tuh hasil koreksinya dan format fix bagian dia. Oke lha dia dah beres! Dia juga saya kasih tugas buat daftar dan urus segala bentuk adminsitrasi. Irvan? Dia belom kirim draftnya! Mati dah kita! Cuma ada waktu beberapa jam, mudahan sempet!

Ada kejadian gak banget tapi penting, saya dropped! Jam 10 pagi badan saya kaya anget dan keringat dingin, liat monitor kaya maju mundur, mungkin masuk angin. Saya bahkan sempet ijin ke Putri untuk tidur dan istirahat sebentar, dia bukannya percaya malah koar-koar nyuruh saya bangun, bahkan sempet nelpon cuma mau ngasih tau, dia dah siap publish! Haiyah!… saya lanjut tidur, soalnya badan kaya abis dipukuli…

 

Siang jam 2 -an, badan saya dah mendingan, Irvan kirim tulisannya, saya baca, dan langsung okeh!  Anyway, kenapa malah gak ada yang ngoreksi tulisan saya ya? Padahal sempet detik terakhir saya malah banyak melakukan edit sana sini, nasib-nasib… Ah! Putri sempet ngoreksi beberapa logat betawi di tulisan saya yang kurang pas! Thanks put!

 

Seperti biasa saya ingatkan untuk jangan lupa menuliskan bahwa artikel ini diikut-sertakan dalam lomba K3W, jangan sampe di diskualifikasi gara-gara hal kecil, hihihihi… dan akhirnya sore sekitar pukul 3, saya lupa tepatnya, postingan Putri publish, Irvan publish, dan kemudian saya publish! Putri daftar lomba ke rumah pakdhe, well done!


Terbilang cepat sekali proses ini, emang sih kebanyakan kita kalau sudah detik-detik terakhir baru pada semangat semua, wkakakaka… padahal coba dari dulu dikerjain, kan bisa dicicil pelan-pelan… gak perlu grasak-grusuk! well, tapi alhmadulillah juga, as you see, kita beres juga! 😆

 

Thanks to Putri dan Irvan buat kerja samanya! Semoga Trio Cumi bisa masuk 5 besar! Amin…

 

 

***

 

PS: Nama Trio Cumi, terinspirasi dari si Putri yang suka bolak-balik manggil saya “Cumi”, padahal “Cumi” itu kan panggilannya Irvan di dunia nyata, wuakakakaka… dan secara rambut kita pada ikal—meskipun si Putri sempet ngelurusin rambutnya sampe jadi cumi murtad–, jadilah kita kaya cumi semua, saya sodorin aja: TRIO CUMI! Pas kan? Eh masa si Putri ngusulin nama: Tiga Serangkai!  Apa gak sekalian Tut Wuri Handayani??? 🙄