Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Archive for February, 2011

Dress Code Pas-Foto

Hello!

Waktu berjalan begitu cepat, tau-tau sudah Senin aja ya, Mudahan nambah umur, nambah manfaat, nambah rejeki! Amin…

 

Ngomong-ngomong tentang dress code, kalau kata Om NH, dalam postingannya: Dress Code, dress code itu instruksi mengenai pakaian yang harus digunakan, begitupun Bunda Lily mengatakan dalam postingan: Kenali Dress Code Yuk…, bahwa banyak acara yang menuntut Anda untuk berpenampilan sesuai dress code. Saya yakin hampir semua sudah mengerti makna dress code ini.

 

Saya sendiri belum pernah sih bertemu dress code yang bikin saya kelimpungan atau salah dress code, paling juga dulu sewaktu masih di kampus, suka ada acara-acara kampus atau ikut serta dalam acara di pentas, yang harus pakai baju yang bertema atau istilahnya harus kompak! Tapi dalam dunia kerja atau dunia nyata, belum pernah sih disuruh pake dress code.

 

Tapi satu kali, saya pernah salah dress code! Tapi bukan dress code pada suatu acara, melainkan dress code pada pas-foto! Heheheheheh.. ternyata Pas-foto juga ada dress codenya lho… 😀

 

Awalnya, saya memasang pas foto berikut di CV saya melamar magang ke sebuah negara di Eropa,

Hehehehehe…

Foto ini sengaja disembunyikan wajah aslinya untuk mengurangi ke-narsis-an yang mungkin sudah terlampau banyak muncul di blog ini :mrgreen:

 

Awalnya tidak ada ada komentar, eh lama-kelamaan, pihak program mengatakan sesuatu yang bikin saya sedikit malu, kira-kira begini:

 

I suggest you to put more casual picture on CV, you do not want to apply as bank officer right?

 

Hahahahahah… jadi kata mereka mungkin ada baiknya menggunakan pas foto yang lebih santai, kecuali saya mau apply untuk jadi staff bank!

Nah, perlu sahabat tau kalau saya kan memang lulusan pertanian, dan tentunya saya melamar untuk bekerja di bidang pertanian, dan menurut mereka dress code dengan white collar seperti diatas terkesan lebay! Dipikir-pikir, iya juga ya??? 😀

 

Akhirnya, dengan gagah berani saya ganti pas foto di CV itu dengan yang ini:

Biarpun kerahnya gak simetris, yang penting more casual kan? Hahahahaha… dan mereka bilang: That’s much better! 😀

 

 

Nah, ternyata setelah saya usut-usut, negara yang saya tuju itu memang memiliki karakteristik sangat casual dalam berpakaian di dunia kerja. Mereka gak terlalu pusing-pusing masalah baju, atau kasarnya: nyantai aja. Terutama bagi perusahaan bidang pertanian yang nota-bene bekerja dengan alam dan outdoor, penampilan formal dengan dasi itu amat sangat menganggu dan membuat mereka berasumsi bahwa sang pelamar tidak terbiasa bekerja outdoor, tetapi bekerja di dalam kantor yang cuma ubek-ubek sama komputer. Intinya mereka jadi underestimate!

 

Jadi, sahabat, ada baiknya memang kita harus menyesuaikan dress code pas-foto kita dengan jenis pekerjaan yang kita lamar dan juga pelajari karakter negara atau masyarakat sekitar. Tentu saja hal ini sepertinya tidak terlalu berpengaruh di Indonesia. Mungkin hampir semua berpikir berfoto dengan dasi akan menimbulkan kesan formal dan serius. imho lho ya. Tetapi dengan dress code yang pas, kita juga mungkin bisa memunculkan suatu first impression atau kesan pertama kepada pihak perusahaan bahwa kita sudah sesuai dress code dan siap bekerja! ya kan? 😀

 

 

Nah, sahabat punya pengalaman juga gak dengan dress code pas foto?

Mungkin sewaktu melamar pekerjaan kita sengaja menyesuaikan dress code pas-foto dengan profesi, atau memang seperti itu ya? jangan-jangan saya yang baru sadar???

atau saat menikah, foto surat nikahnya pake dandan ala pengantin :D,

atau saat melamar jadi artis atau berkecimpung di dunia entertaiment, fotonya sambil melenggok ke samping biar angelnya dapat! Uhuy! 😛

 

Atau ada sahabat yang punya pengalaman sebagai tim HRD? Ngaruh gak sih?

 

Happy Blogging!

 

 

PS: Kuis Header Impian sudah ditutup tadi malam, nantikan pengumumannya hari Rabu ya! 😀


Hmmmm… Es Krim

Berawal dari desas desus di status FB teman-teman di Bogor dan kota lain tentang Magnum!

 

“Magnum emang maknyus!”

“Gila, udah keliling satu Brestagi, gak nemu juga tuh Magnum!”

“Kayanya Magnum pas banget buat santai hari ini”

“Woy, ada Magnum di A*famart kampus! Buruan sebelum keabisan!”

 

Buset dah! Segitu dasyatnya dan hebohnya es krim dengan nama Magnum itu sampe bikin orang stress nyarinya, wkakakakak… Akhirnya saya yang tadinya cuek bebek liatnya sempet jadi penasaran juga, tiap ke toko yang ada Walls, saya sekedar nengok ke dalam: Gak ada…

 

Hingga akhirnya, saya sempet suatu sore bareng temen keliling satu kota kecil ini, nyari Magnum! Hasilnya: NIHIL, wakakakakaka… semua bilang habis! Apa segitunya orang pada berburu Magnum ya? Hahahahahah… sampe langka begitu? dua kali, tiga kali saya selalu samperin tokonya, gak ada juga! Euforia ini bikin saya penasaran, tapi karena gak dapat mulu, ya udah akhirnya dari pengen banget, sampe udah gak pengen lagi, Hahahahahah… Sorry ya Magnum, lu emang gak jodoh ma gue! 😛

Eh, tiba-tiba beberapa hari yang lalu Mbak Rime, posting tentang Magnum berjudul: Di Mana Ada Magnum, di Sanalah Rime dan kandi Menjadi Lebay. Halah… pake foto-foto-nya segala, saya yang tadinya udah lupa malah inget lagi… alamak, bener-bener jadi ikutan lebay! 😀

 

Nah kemarin sore, setelah pulang dari berenang, saya ke toko biasanya, cuma bawa duit 3000, beli yakult, dan tiba-tiba kaget, dalam ice box Walls ada Magnum banyak banget! 😯  Sampe sempet melotot liatnya dan diam sejenak. Besok aja! Saya pikir 😀

 

Nah, hari ini sore-sore saya ke sana lagi, tadinya mau cari cemilan sambil ngenet, temen juga nitip beliin softdrink. Ngelirik ke tempat si Magnum, dan… HAH??? Tinggal dua! 😯  Buset! Cepet banget abisnya, wkakakakakaka…. Tanpa piker panjang segera saya ambil satu dan berlari ke kasir. Harganya lebih mahal di sini, 12 ribu. Ini dia penampakannya… *diambil pake webcam laptop*

 

Lalu gimana rasanya setelah makan Magnum?
Sumpah biasa aja. Wakakakakaka… Oke, saya akuin rasa coklatnya beda dan lebih enak, cuma saat tinggal ¼ bagian, kenapa saya berubah jadi eneg ya? Mungkin karena bagian dalamnya tetap saja es krim biasa, dan tingkat kemanisannya bikin cenat-cenut jidat *tekanan darah naik jangan-jangan? Wakakakakaka….

 

Apa saya akan merekomendasikan?
Hmmm, intinya saya suka Magnum hanya cokelatnya, tapi sebagai es krim saya menilainya biasa aja. Jadi saran saya, belilah Magnum saat anda lapar, karena ukurannya bisa bikin eneg kalo anda sudah kenyang sebelumnya, dan bagi anda yang diet, bersiap-siap merasakan denyut-denyut lemak dan gula mengalir dalam nadi anda! Wkakakakakaak… *lebay. Kalau saya, mungkin akan berpikir dua kali untuk membelinya lagi. Mending beli es krim abang-abang lewat depan rumah, yang pake cone merah muda, wkakakakaak… 3000 dapat 3!

 

Jadi es krim apa yang paling enak buat saya?
Hehehehehe, berhubung saya doyan beli es krim waktu di negeri paman sam sana, saya sudah nyoba macem-macem merk es krim, dari yang satu rasa sampe mix, dari yang ukurannya se-ember sampe yang cuma cup kecil. Dan saya akui, bagi saya belum ada yang ngalahin Häagen-Dazs! 😀

Emang rasanya enak mampus, dan harganya pun mahal :mrgreen: Bisa bikin mata merem-melek lho! Wakakakak… Saya juga gak berharap membeli merk es krim itu di Indo, karena saya tau, pasti harganya bikin melotot! 😀 Ada yang pernah nyoba Häagen-Dazs?
Saya suka yang rasanya butter pecan! Makan es krim rasa ini buat saya seperti food-therapy, hahahahaha… menenangkan dan membuat bahagia! Ini penampakannya:

Satu pint (kurang lebih 500ml)  itu harganya hampir 4 USD (tahun 2009), dan bisa habis dalam sehari  kalau lagi kalap! 😀

 

Saking cintanya, saat winter di NY, saya dan teman-teman gak sengaja nemuin Häagen-Dazs Café! Alamak! Kebayang kan saya dengan mata berbinar-binar saat berada di dalamnya saking senengnya. Meskipun di luar dingin banget, tetep gak ngaruh, kita malah beli yang pake cone, dan di bawa keluar sambil jalan… rasanya, tetep enak, gak ngaruh juga winter! 😀 Narsis dulu ah…


Cuma itu sekarang semua itu tinggal kenangan, hahahahahhaa… Semoga kelak saya bisa ngerasain lagi es krim itu. Amin! 😀

 

Nah, Sahabat apa sudah makan Magnum? Gimana?

Rasa es krim apa yang kalian paling suka?

 

 

Happy Blogging!


(Whatever) Shoot!

Sahabat,

Saya sering mendapat pertanyaan, Kamu pakai kamera apa? Pasti bagus dan mahal kan?

Wah pantes saja hasilnya bagus-bagus, kamu pake DSLR?

Ada saran gak kamera yang bagus apa?

 

Saya biasanya secara simple akan memberikan jawaban praktis tentang merk dan pandangan saya terhadap suatu produk sepengetahuan saya. Tetapi tidak lupa juga saya selalu memasukkan “pandangan” saya terhadap dunia photo-photo ini secara emosional. Lho maksudnya apa?

Saya biasanya akan mengangkat masalah apa yang selama ini orang pikir tentang dunia photo-photo dengan padangan pribadi atau dari “hati”. Terinspirasi dari postingan seorang photo-blogger, Odee, yang mengangkat masalah “memotret dengan hati” yang sangat menarik sekali! Saya akan sedikit memadukan pemikiran saya dan pemikirannya, dan berharap bisa menginspirasi sahabat juga.

 

 

Sahabat,

Memotret itu adalah kegiatan yang pada dasarnya disukai oleh setiap manusia. Kita ingin mengambil banyak gambar di berbagai kesempatan adalah wajar. Tidak heran harga kamera semakin murah dan beragam. Kamera tidak lagi menjadi barang mewah. Bahkan di handphone pun kita bisa menemukan kamera. Angkat tangan siapa yang hape-nya mempunyai kamera? 😀

Nah, semua kamera pada dasarnya di setiap levelnya adalah baik –kecuali kamera rusak. Tidak ada yang buruk atau lebih buruk. Tinggal sebanyak apa kamu menekan shutternya dan sesenang apa kamu melakukannya. Beberapa orang terkesan malas-malasan karena merasa tidak berbakat, meskipun mempunyai hape berkamera yang ditenteng kemana-mana. Beberapa orang merasa tidak percaya diri menampilkan hasil kamera hapenya di blog atau di sebuah halaman di internet. Beberapa orang menunggu untuk memiliki DSLR untuk kemudian baru akan belajar dan rajin memotret. Kenapa tidak sekarang??? TIDAK BAGUS?

 

Break the rules! Mengapa harus berpatokan pada suatu pemahaman dan aturan bahwa photo hasil DSLR adalah bagus? Mengapa kita terpatok pada aturan teknis, penggunaan mode ini mode itu, pencahayaan ini, pencahayaan itu, iso ini iso itu? Mengapa kita diam dan melihat saja hanya karena alasan malu dan tidak pede? Lalu kita seperti tertinggal jauh dari mereka-mereka yang dengan riangnya memotret apa saja?

 

 

Sahabat,

Di luar dunia bisnis photography yang komersial, renungkanlah apa yang sebenarnya kalian inginkan saat memotret? Apakah hanya ingin pengakuan dan penyetujuan? Apa sekedar menyenangkan orang saja? Hmmm, cobalah memotretlah dengan hati. Memotretlah karena kalian mau. Memotretlah karena kalian bahagia melakukannya. Tidak perlu kita memikirkan apa yang orang sedang pikir, apa pendapat orang jaman dahulu, aturan teknis memotret, aturan-aturan klasik yang mencengkram kita dari kebebasan. Memotret itu adalah dari kita dan untuk kita, tidak ada aturannya! Mereka menyebutnya Expressive Photography. Be free and happy!

 

Langkah selanjutnya dari pelarian kita ini adalah “Sharing”! Yah, berbagilah dengan bahagia dan tanpa beban. Tidak semua orang percaya diri berbagi hasil jepretannya dengan orang di luar sana. Kenapa harus ragu? Photo adalah bahasa universal di seluruh dunia, bercerita dengan photo, berbagi kebahagiaan dengan photo, dan rasakan sensasinya saat kita menerima kejutan-kejutan dari yang mereka katakan! Berbagi bukan berarti pamer. Berpeganglah pada prinsip bahwa kita memotret dengan hati dan bahagia melakukannya, jika nanti ada yang menjudge buruk hasil karyamu, tidak perlu sedih! Hey itu wajar kok, this is my expressive photography. Setiap orang punya selera dan pendapat. Kenapa harus sedih dengan selera kita sendiri? Tidak ada yang salah dengan setiap langkah yang kita ambil ke depan. Yang salah adalah yang tidak melangkah! Percayalah semakin sering kita melangkah ke depan, semakin kita tahu bagaimana melangkah dengan lompatan paling jauh! 😀

 

Sahabat,

Memotret bukan milik para photographer saja. Siapapun boleh berbagi gambar dan foto. Jika sekarang sahabat bingung ingin posting apa, mengapa tidak mencoba berbagi photo hari ini? DSLR, Compact, phone-camera, semua adalah sama-sama kamera. Do your (whatever) shoots! Tunjukkan pada dunia bahwa kita sedang bahagia, bahwa kita melihat sesuatu di luar sana, bahwa kita ingin mereka tahu apa yang hati kita rasakan. Tidak takut memotret adalah modal awal. Saya sendiri dulu tidak takut memotret meskipun hanya dengan kamera hp, lihat apa yang saya ambil! Foto-foto ini hanya diambil dengan kamera hp 2 MPix tanpa editing!

 

Ada cerita di baliknya, ada ekspresi dan ada rasa ingin berbagi…


Saat saya kursus menyetir…

 

 


Kursi-kursi di sebuah kondangan di Jakarta…

 

 

 


Lantai angkot di Bogor…

 

 

Abang pisang keju…

 

 

 


Bersantai di kamar kostan temen di Bogor…

 

 


Saat sebuah nama tertulis di pallet kayu di Amerika

 

 


Genteng kostan di pagi hari…

 

 


Antena tivi di senja hari…

 

 


Saya suka sepatu ini, sangat nyaman untuk bekerja!

 

 


Berapa lama baju kotor ini tidak dicuci??

 

 


Ssssttt… ini di Brunei!

 

 

Ada yang tahu apa nama kacang ini? ini saya temukan di bawah pohonnya…

 

 

Kamera itu seperti perpanjangan mata dan hati kita. Mereka menunggu jari-jari kita menekan shutternya. Jadi apa yang kita tunggu? Keep going, keep shooting, keep sharing! It’s free!

 

Salam Jepret!

 

PS: jangan lupa ikuti KUIS HEADER IMPIAN ya!


Kuis Header Impian

Hello!

Akhirnya kuis yang saya bilang kemarin bisa launching hari ini…

 

Semenjak saya posting tentang header yang saya buat untuk Mbak Devi di postingan : Header untuk Sahabat, banyak sekali respon positive yang mengatakan hasil karya saya itu lumayan dan tidak mengecewakan, dan banyak komen yang meminta saya dengan senang hati membuatkan header untuk rumahnya…

Jujur saya kelimpungan, karena tidak mungkin rasanya mengiyakan semua request tersebut, tetapi rasanya juga tidak adil jika mengabulkan beberapa permintaan dan menolak yang lain, maka dari itu, saya berinisiatif untuk mengabulkan permintaan itu dengan membuat kuis. Yah, tentu saja 3 orang pemenang kuis ini akan mendapat header spesial saya akan buat untuk ketiga pemenang tersebut, tentu saja sesuai dengan kriteria yang mereka inginkan. Tertarik?

 

 

OK, caranya gampang, dengarkan intro lagu di bawah ini, dari intro ini sebenarnya sudah tampil melodi dari syair awal dan sedikit reffnya…

 

 

Nah, ada yang masih bingung lagu apakah ini?

BACA PETUNJUKNYA:

Lagu ini adalah lagu anak-anak. Lagu ini membawa penyanyinya berjaya di AMI awards 2006 dalam tiga kategori sekaligus! Musisi sekaligus pencipta lagu ini baru saja wafat bulan Januari 2011 . Beliau juga sebelumnya pernah melahirkan seorang penyanyi cilik terkenal yang kini telah dewasa dan masih menyanyi. Penyanyi lagu ini pertama kali muncul dalam ajang pencarian bakat: AFI Junior.

Pasti sekarang bisa kan???

 

Sahabat cukup menjawab siapa penyanyi dan judul lagunya, dengan cara mengirimkan jawaban berformat:

 

Nama: _____________ (Nama Asli)

Email:  _____________( Email yang aktif dan selalu dipantau)

URL Blog: ___________ (Alamat Blog)

Jawaban: ____________ (Penyanyi dan Judul Lagu)

ke EMAIL saya : prima_wkh@yahoo.com, dengan subject:  KUIS HEADER IMPIAN


Oh iya, kuis ini di tutup Minggu, tanggal 27 Februari 2011, pukul 24.00. Jadi cuma ada 4 hari waktunya, hehehehe… Pengumuman pemenang pada Rabu, 2 Maret 2011.

 

PS: Sahabat akan mendapatkan konfirmasi melalui email jika jawaban telah masuk ke email saya. Jika jawaban benar, maka sahabat berhak mengikuti undian untuk merebutkan posisi sebagai 3 pemenang. Saya akan hubungi melalui email kepada tiga pemenang untuk melakukan diskusi tentang teknis pembuatan header tersebut. 🙂

 

Sahabat tersayang, selamat menebak dan mengikuti kuis sederhana ini… Good Luck!

 

 

Happy Blogging!

 

Hmmm… penyanyi asli lagu ini gak boleh ikutan kuis ini ya… *gubrak!


Cerita Lucu di balik Bintang Radio

Hehehehehehee… cerita ini ditulis karena Mbak Devi tiba-tiba menuliskan pernyataan di blognya bahwa saya dulu juara bintang radio, walah-walah gossip cepat beredar, serius saya bukan mau pamer bintang radionya tapi cerita lucu di baliknya… 😀

 

“Prim, anterin gue yuk daftar bintang radio!” seorang teman saya mengajak saya dengan penuh antusias. Dia adalah teman kuliah saya, juga teman satu kostan, dan juga teman satu paduan suara. Saya lupa kapan tepatnya, mungkin sekitar tahun 2007. Saya masih kuliah di Bogor pastinya.

Saya sempet bertanya sama teman saya, Bintang Radio apaan sih?

“Itu lho kaya ajang pencarian bakat, tapi di radio, sudah ada sejak jaman dahulu kala. Rio febrian, Titik Puspa, Ruth Sahanaya kan jebolan bintang radio!”

Saya cuma ngangguk-ngangguk. Membayangkan acara itu bakal rame dan dipenuhi ababil yang antusias ikut audisi seperti acara idol-idolan di tv 😀

Singkat cerita saya mengantar teman saya ke RRI Bogor. Jujur itu pertama kali saya ke radio milik pemerintah yang tertua itu. Ternyata suasana di sana tidak seramai yang saya kira. Teman saya buru-buru menanyakan di mana tempat pendaftarannya, dan sampailah kami di tempat pendaftaran.

Ternyata seleksi bintang radio di bogor ini adalah seleksi bintang radio untuk kawasan Bogor, Cianjur, dan Sukabumi, juara pertama akan beradu di Jakarta di tingkat Nasional. Si Ibu pendaftaran dengan antusias menjelaskan prosedur dan aturan mainnya kepada kami.

“Itu temennya gak sekalian daftar” seru si Ibu tiba-tiba menunjuk saya. Saya menoleh sambil pamer gigi: *maaf ye bu, saya cuma pengantar! 😛

“Prim, hayuk, ikut aja, sepi tau yang daftar!” teman saya seperti mendapat angin.

“Iya saya yakin pasti menang deh… “ Si Ibu makin giat merayu.

Akhirnya dengan menimbang kata : sepi pendaftar, saya mendaftar dan melayanglah duit Rp. 20.000.-. Oh iya, lagu wajib yang harus dibawakan peserta pria: Dealova – Once DEWA, dan sebagai lagu pilihan saya milih: Kejujuran Hati – Kerispatih. Eits, bukan saya ngoyo pilih lagu itu ya, lha dari 7 lagu pilihan yang saya tau cuma lagu itu! *gubrak 😀

**

 

Hari audisi telah tiba. Peserta yang datang banyak, yang pasti cewek dan cowok lebih dari 100, peserta pria saja kalau tidak salah sekitar 80 orang. Jangan tanya dandanan mereka, ngartis banget! Saya? Mahasiswa banget, kemeja, jeans, plus ransel yang digendong kemana-mana 😀

Saya juga malah lupa nomor peserta saya berapa, hahahahaha… Tiap peserta masuk ke dalam ruangan dan kemudian menyanyikan sepenggal lagu di depan 3 juri yang masing-masing mewakili profesi dalam bisnis entertainment *halah, katanya sih begitu. Yang saya ingat ada juri AMI Award di antaranya 😛 Ruangannya sih bener kedap suara, cuma corong speakernya ke luar! Wkaakakka… jelas kita bisa mendengar peserta di dalam yang sedang berdendang, alamak! Saya nervous! Dalam ati, sialan tuh teman gue ngajak-ngajak ikut audisi, bisa malu 7 turunan nih gue kalo false!

Nomor saya akhirnya dipanggil masuk ruangan. Saya masuk ke dalam, melihat 3 juri, dan dipersilahkan menyanyi. Kesalahan pertama saya adalah saya tidak hafal lirik dan mencatat liriknya di selembar notes, dan saya dengan lugunya nanya, “Boleh baca liriknya?” Seorang juri berkata dengan agak judes, “Kamu siap ikut audisi tidak?” Ya sudah, saya cuma berbekal ingatan, dan mulai menyanyi lagu kerispatih itu sampai reff pertama. Yes, beres!

Pengumuman hasil audisi dilaksanakan hari itu juga, 15 menit setelah semua peserta selesai audisi. Untuk penghematan waktu, mereka memutuskan langsung memilih 10 finalis, tidak seperti prosedur awal yang memilih 20 peserta pria, dan 20 wanita untuk semi final. Sehingga semua pserta mendengarkan pengumuman itu dengan hati cenat-cenut. Saya? Saya sih lempeng aja, karena emang gak ngarep apa-apa, coba-coba berhadiah aja.

Astaga! Nomor saya masuk 10 besar! Kok bisa? Teman saya yang ngajak saya malah gak masuk. Oh iya, dari 10 orang itu, ada vokalis band kampus juga, dari mukanya aja saya sudah kenal, dan kaget aja bisa kepilih satu final sama dia! Hihihihihiii.. mungkin suara saya gak jelek-jelek amat ya… 😀

Hari itu juga kita melakukan take nada dasar, konsul ke pianis dan guru vocal, pemotretan, plus ada latihan satu kali sebelum final, hahahahhaa… asyik juga lho pernah ngerasain jadi artis-artisan begini 😀

**

 

Seminggu berlalu, hari final itu tiba. Hotel Salak, Bogor menjadi saksi malam itu, manggung perdana saya, hahahahaa… saya cuma pake jas hitam, kaos garis-garis, jeans hitam ,dan sepatu putih. Dari semua yang saya pakai itu, cuma kaos yang memang asli punya saya, sisanya minjem! 😀

Para finalis menyanyikan lagu wajib dan pilihan secara bergantian antara pria-wanita. Saya nomor 6 kalau tidak salah. Oke lha, intinya saya tampil dengan memukau– sampe saya terpukau mengingat diri sendiri, ngapain aja tadi? Muter-muter di panggung tanpa tujuan, tangan kesana –kemari, mata ke langit-langit ruangan, hahahahhaa… bener-bener gak gaya! Amatir abis! Sudah lha, yang penting berani, ya kan… 😛

Oh iya supporter saya cuma dua teman kampus, Anto dan Ema, hahahahaa… gak kurang gak lebih! Seketika saya beres menyanyi, saya sudah yakin tidak menang, dan mengajak Anto dan Ema untuk cabut dari Hotel Salak, lokasi lomba.

“Serius lu mau balik, gak nunggu pengumuman??”

“Iya, gue dah lapar, kita cari makan dulu, terus balik ke kampus” Saya tanpa basi-basi melenggang meninggalkan ruangan bersama dua teman saya itu. Oh iya, sebelum pergi saya sempet pamit sama seorang finalis lain, kalau saya balik dulu, terus dia tanya, kenapa? Saya jawab sekenanya: Gue laper!

Seafood pinggiran jalan akhirnya menemani makan malam kami, entah kenapa saya jadi laper banget setelah adegan uji nyali di atas panggung itu. Saya dan dua teman saya itu sempat foto-foto, membahasa penampilan “autis” saya, dan becanda seperti biasa. Kita pun naik angkot dan pulang ke kampus Darmaga.

Tiba-tiba saat saya di atas angkot, teman sya menelepon.

“Cuy, Selamat lu juara 5, Gile keren, keren…, gue dengerin barusan di radio!”

Saya sempet bengong… beneran tuh?

Saya dengan lugunya bilang, “Cuy, gue di angkot lho mau pulang ke kostan”

“Haaaaahhhhh??? Gila lu!”

 

Sodara-sodara ternyata saya juara 5 dari 10 finalis itu, hahahahahaaa.. dan juara yang mendapat hadiah adalah juara satu sampai enam. Artinya nama saya dipanggil dan maju ke depan menerima piagam, hadiah, dan foto bareng. Tapi semua terlewatkan, karena saya dengan antengnya sudah duduk manis di dalam angkot! *Gubrak

Tidak lama, teman finalis yang tadi saya pamitin, menelepon saya.

“Prima! kamu pulang? Nama kamu di panggil, aku juara 3, kamu juara 5”

“Aku dah di angkot tuh, hahahahahaha”

“Oh, iya tadi aku bilang, kamu dah balik duluan, cari makan, wakkakakaka, akhirnya kamu diwakilin juri”

“Hahahahahahaha” alasan yang sempurna banget kan, sempurna dodolnya… 😀

**

 

Besoknya saya ke RRI untuk ambil hadiah. Semua tim melihat saya seperti geregetan campur bingung karena tadi malam saya tiba-tiba kabur. Mereka menyayangkan ketidakhadiran saya, padahal banyak acara ini itu setelah final itu. Jangan tanya deh gimana mereka mewawancarai saya kesana –kemari. Saya cuma jawab, saya gak yakin menang, makanya pulang duluan 😛 HUffff… Emang saya lagi gak rejeki waktu itu, jadi gak ikut merasakan indahnya panggung juara  😛

Meskipun cuma juara 5, hadiah souvenir dan tabungannya lumayan bisa bikin tersenyum. Saya pun pulang bersama mobil teman saya, dengan membawa trophy berbentuk mic itu dengan mata tidak percaya, ya ampun, kok bisa ya???

BTW, si vokalis band yang ikut final malah gak juara lho… Hahahahahah… *nyombong colongan. Oh iya, saya sekarang malah kangen pengen nyanyi-nyanyi lagi, cuma kok makin hari suara makin seret dan gak jelas lagi… *kayanya kebanyakan makan gorengan bikinan mama, gak gak gak… 😀

Anyway, Thanks ya RRI Bogor yang sudah memberikan kenangan lucu ini 😀

Happy Blogging!


PS: Akan ada kuis lho di blog ini dalam waktu dekat, tunggu pengumamannya ya! ^^


Header buat Sahabat!

Hahahahahahah… mari memulai tulisan ini dengan tawa!

 

Sahabat,

Kali ini saya bercerita tentang sebuah header yang pertama kali saya buat untuk seorang blogger.  Awal Januari yang lalu datang sebuah email ke dalam inbox saya, kira-kira begini resumenya:

 

Sahabat: Prim, tolong bikinin saya “border” ya, saya lagi pengen ganti yang baru, yang kira-kira ada foto anak-anak..

Prima : Border? Maksudnya header? Atau background? hahahah… anak siapa?

Sahabat: Oh iya, maaf salah, header maksudnya. Ya anak saya masa anak orang lain… 😀

Prima: Maaf, Saya sibuk, tapi nanti saya coba… 🙂

**

 

Nah, ada yang tahu siapakah dia?

Sahabat itu adalah Mbak Devi, pemilik http://yudhistira31.wordpress.com Seorang Ibu dan wanita karir yang tinggal di Jakarta (mudahan bener), mempunyai 3 orang anak, Rafif, Rahma dan Syafa. Kegiatan sehari-hari dan pengalamannya dalam mendidik putera-puterinya tertuang dalam kisah yang sederhana dan lucu, namun patut disimak. Belum lagi kegiatan putera-puterinya yang penuh dengan kreatifitas dan kemandirian. Patutlah jika tagline blog ini adalah : Belajar dari anak-anak.

 

Nah, memang pada saat itu saya sedang sibuk sekali, ada pekerjaan dadakan, dan setelah kerjaan itu selesai sekitar akhir januari, saya masih ingat kalau saya punya utang janji, cuma karena penyakit MALAS maka saya menunda-nunda janji itu *jangan ditiru ya! Maaf ya mbak Devi… :mrgreen:

 

Lama-kelamaan saya merasa PR ini harus segera di kerjakan, karena cepat atau lambat saya harus tepati janji. Akhirnya kemarin, berbekal beberapa gambar yang sudah saya download sebelumnya dan photoshop yang luar biasa canggih, saya mulai memainkan jari-jari saya. Tada! Tidak sampai 2 jam, BERES! 😀 *kenapa gak dari dulu ya? 😆

 

 

Ini dia Headernya!

 

plus bonus background yang menyesuaikan tema header:

 

Maka prediksi saya jika keduanya digabung akan seperti ini:

 

 

Alhamdulillah, si header dan background lulus dan diterima sama yang punya hajat, hahahahah… sekarang sudah dibawa pulang dan dipajang… ini buktinya:

 

Wow! bagus kan! *Lho kok jadi muji diri sendiri :mrgreen:

 

Semoga header ini pas di selera dan pas di hati mbak Devi. Semoga persahabatan kita juga tetap langgeng ya mbak. jangan kapok email saya kalau ada apa-apa yang sekiranya saya bisa bantu, dan untuk ke-lelet-an pemesanan kali ini saya sampaikan mohon maaf sekali lagi, gakgakgakkkk….

 

Seperti kata om NH dalam banyak komennya:  Yes, This is the Beauty of Blogging! 😀

 

Happy Weekend!

 


Hal Kecil yang Merusak Harimu

Sahabat,

Tidak ada yang lebih mengesalkan daripada suatu hari berakhir dengan kesia-siaan dan kesedihan. Banyak hal dalam keseharian kita terjadi di luar rencana dan hal-hal itu bisa jadi sesuatu yang sepele yang membuat runyam satu hari itu, hingga hari itu berakhir. Apa yang kita dapatkan? Tidak ada, kecuali hikmah bagi mereka yang tulus dan melihat (Suhana, 2011).

 

Kemarin hari yang cukup mengesalkan bagi saya. Di saat hari itu saya sudah saya susun sesuai rencana dan rutinitas, tiba-tiba hardisk portable saya tidak bisa terdeteksi oleh laptop! Hah, saya kalang kabut, saya sedang membutuhkan sesuatu di dalamnya yaitu suatu foto yang saya akan pasang di sebuah postingan. Saya stress, dam memusatkan pikiran untuk menemukan solusinya.

 

Siang itu berlalu dengan acara ubek-ubek Google untuk menemukan ada apa dengan si hardisk. Lama sekali dan beberapa cara saya lakukan, tetapi hasilnya nihil. Laptop sudah saya restart berkali-kali, tapi tetap semua berakhir dengan nihil. Mungkin ini akibat saya menginstall ulang windows beberapa hari yang lalu, atau ada sebab lain? Padahal belum selesai kesibukan saya menginstal ulang program ini itu, masalah hardisk muncul tanpa diduga. Saya tidak boleh menyerah!


Saya pergi setelah makan siang ke kantor teman untuk sebuah wifi gratisan berkecepatan tinggi :mrgreen: , maksud hati agar proses perbaikan ini bisa lebih cepat dan gak perlu terhambat oleh masalah internet. Oh iya, sebelumnya saya sempat pergi ke tukang servis dan memeriksa kabel USB hardisk saya yang original untuk diperiksa, dan saya dengan USB pinjaman card reader berusaha sendiri menemukan solusinya *sok ngerti ya… :mrgreen:

 

Hari sudah sore dan suara mesjid mulai berkumandang menyerukan suara-suara orang mengaji, tanda magrib akan tiba. Saya tersadar dalam keputus-asaan dan kenihilan. Apa yang saya sudah lakukan seharian ini? Seharusnya saya bisa lebih banyak mengerjakan pekerjaan rumah, update blog, belajar bahasa inggris selepas makan siang, dan pergi berenang sorenya. Tapi semua lewat begitu saja, hanya karena mood yang tidak nyaman, hanya karena sebuah masalah kecil: hardisk!

Saya terdiam, berpikir dan menyesal.

 

 

Sahabat,

Pasti kita semua pernah mengalami hal yang sama. Di saat mood kita berubah 360 derajat dan semua yang telah kita rencanakan menjadi berantakan satu demi satu, hanya karena ego kita sendiri, hanya karena kita mengikuti emosi sesaat, hanya karena kita merasa masalah itu terlalu penting, dan hari itu semua hanya terpusat pada masalah yang itu-itu saja. Kita terhenti pada satu titik dan meninggalkan semua yang seharusnya bisa kita lakukan. Hal-hal lain yang berguna dan membuat hari kita lebih berharga.

 

Tidak adil rasanya jika kita harus mengorbankan satu hari berharga kita hanya dengan suatu hal yang sepele dan tidak prinsip. Banyak hal dari kegiatan saya yang akan lebih berarti dari sekedar mikirin hardisk! Banyak hal sepele seperti itu terjadi di sekitar kita. Ada seorang yang gila komputer yang melupakan jeritan perut laparnya, hingga melupakan makan siang. Ada seorang ibu yang kehilangan dompet di pasar, kemudian menjadi mengurung diri di kamar dan enggan memasak. Ada yang punya masalah di kantor sehingga malah cepat naik darah saat anaknya berisik di rumah, dan banyak lagi hal -hal kecil yang mungkin merusak hari kita.

 

Seorang teman berkata pada saya, pada saat-saat seperti itu kita perlu yang namanya cuek! 😀 Profesional dalam melihat masalah rasanya suatu kata yang tepat untuk ini. Kita harus tetap jernih pikiran melihat seberapa penting masalah ini menyita waktu dan pikiran kita. Apakah masalah itu perlu menjadi prioritas kita? apakah ada prioritas-prioritas yang lain? Apakah kita bisa tetap “berjalan ke depan” di saat kita “terluka”? Tetap tersenyum saat masalah menghujani kita, dan mengakhiri hari ini tetap dengan senyuman?

 

“Everything will be just fine, and I’ll find my way”

Tidak ada yang kalah saat kita menyerah untuk sementara pada suatu masalah. Bukan berarti kita menghindari suatu masalah, tetapi hanya menomor 100 kan saja. 😀 Kita bisa menghentikan semua pikiran negatif, mood yang jelek, dan keras kepala tanpa akhir itu dengan sebuah kesadaran, bahwa segalanya tetap harus berjalan seperti biasa, seperti yang kita inginkan. Kita bia mengumpulkan masalah kecil itu dalam sebuah kotak kecil, menyimpannya di sudut pikiran kita, menutupnya dan berkata: OK, what’s next? 🙂

 

Senja itu saya menutup laptop, menyimpan hardisk itu di sudut tas, pulang ke rumah dengan sebuah senyuman. Bukan karena saya berhasil mengatasi masalah, tetapi karena saya sadar, hardisk itu tidak berhak mengambil keindahan sisa hari saya! Mari kembali beraktivitas! 😀

 

Sahabat jangan biarkan hal-hal kecil merusak harimu! Kamulah sang tokoh utama, bukan masalah itu!

Semangat!

***

 

Keep Going!

 

Jangan biarkan satu masalah kecil hari ini, melenyapkan semua rencana dan kebahagiaan yang lain… Cukup letakkan di sebuah kotak kecil, dan simpan di dalam pikiran, sambil berkata: “What’s next?” 🙂 (Yesterday’s facebook status of me)

Antara Benci dan Lupa

Teinspirasi dari banyaknya perceraian suami-istri, penghianatan kekasih, perpisahan persahabatan, orang tua yang tinggalkan anak-anaknya dan anak-anak kecil yang ditelantarkan… ini hanyalah cerita yang akhirnya ditentukan oleh kita sendiri…

 

Dahulu kala hiduplah seorang Ibu miskin yang hidup kesepian di sebuah desa. Kehidupannya telah berjalan 10 tahun semenjak suaminya yang seorang sang petani meninggalkan dunia ini. Ibu itu hidup dengan berkebun di halaman belakang dan mencari kayau bakar setiap hari. Kehidupannya yang sederhana dan tercukupi, tetapi hatinya selalu kesepian karena tidak adanya kehadiran buah hati dalam rumahnya.

Bertahun-tahun Sang Ibu memohon pada Dewa agar diberikan seorang anak yang lahir dari rahimnya. Sesuatu yang mustahil memang, tetapi si Ibu tidak pernah berhenti berdoa untuk memohon keajaiban itu datang. Hingga pada suatu malam Sanng Ibu bermimpi. Dewa datang dalam mimpi Sang Ibu.

 

“Wahai ibu yang kesepian, aku akan memberikan seorang anak laki-laki padamu. Dia adalah anak laki-laki yang cerdas, rupawan dan kuat. Dia akan menjadi orang yang paling berkuasa di negeri ini kelak. Tetapi akan ada balasan dari kebahagiaan ini, sesuatu yang harus kau bayar saat dirinya berusia 17 tahun.”

 

“Balasan apakah itu?”

 

“Air matamu”

 

“Hanya itu kah?”

 

“Kelak saat dia berumur 17 tahun, aku akan datang kepadamu dan menagih janji itu”

 

“Baiklah dewa, aku menerimanya..”

Si Ibu tidak mengerti arti airmata itu, dia hanya berpikir sebuah kebahagiaan akan menghampirinya segera. Ya seorang anak laki-laki akan terlahir sebagai anaknya. Anak laki laki yang kelak akan menjadi orang besar di negeri ini.

 

Sang anak pun lahir di dunia. Bertahun-tahun sang Ibu hidup bahagia bersama anaknya tersebut. Hidup mereka dipenuhi senyum dan tawa hingga sang anak kini hampir berusia 17 tahun. Anak itu kini sudah menjadi pemuda yang gagah, cerdas dan kuat seperti apa yang diucapkan oleh dewa. Tidak tanggung-tanggung kecerdasan dan keberaniannya telah membuat putri raja jatuh hati padanya dan memintanya untuk meminangnya. Sang anak mengatakan pada Ibunya akan menikah dengan putri raja tersebut tepat saat usianya 17 tahun. Lalu kelak mereka akan tinggal di istana bersama. Sang Ibu tentu sangat bahagia dengan rencana itu.

 

Suatu malam menjelang sang anak berusia 17, Dewa datang dalam mimpi sang Ibu.

“Wahai Ibu yang kesepian, aku datang menagih janjimu 17 tahun yang lalu”

 

“Akan kutepati janji itu, sebutkan permintaanmu…”

 

“Kau harus memilih satu dari dua pilihan… Pilihan pertama, anakmu akan membencimu seumur hidupnya, hidupmu akan menderita sampai akhir hayat meskipun kau tinggal dan hidup bersamanya. Kebenciannya kepadamu akan melebihi 1000 kebencian yang ada di dunia ini… Pilihan kedua, anakmu akan melupakanmu, kamu akan ditinggalkan sendiri seperti dulu kala saat kau masih sendiri. Semakin dia berusaha mengingatmu, semakin dia akan melupakanmu. Dia akan melupakanmu sampai akhir hayatnya”

 

Sang Ibu terdiam mendengar dua pilihan sulit itu. Air matanya kini menetes di pipinya.

 

“Jawablah, manakah yang kau pilih?”

***

Sahabat, jika sahabat menjadi Ibu itu, apakah jawaban sahabat? Sahabat lebih memilih mana?

Bayangkan jika sahabat menyayangi seseorang dan harus mengalami perpisahan dengan pilihan yang sulit seperti ini. Saya tidak tahu hikmah dari kisah  saya ini, tetapi saya punya pilihan sendiri, alasan sendiri dan hikmah sendiri.

 

Bagaimana dengan sahabat?

 


Kok Nyetrum?

Hehehehehee…

Liburan gini enaknya ngobrolin yang santai-santai 😛

 

Saya mau cerita nih tentang setrum-setruman yang dulu pernah bikin saya kesel. Jadi, saat musim dingin di tempat dulu saya tinggal, Charlotte, NC, saya suka kesetrum sana-sini. Lho kok bisa?

 

picture: aimirmo.blogspot.com

Jadi awalnya memang saat masuk winter, udara semakin dingin dan tentunya kering, dan salju mulai turun, tetapi tidak setiap hari. Sedikit cerita, state ini, North Carolina, lumayan ada di bagian tengah dari peta US, kalau di Florida yang berada di bagian selatan, tidak akan pernah turun salju, tetapi NC lumayan mendapat salju meskipun tidak separah state yang ada di utara seperti New York dan kawan-kawan…

Saya waktu itu baru pindah dari Florida ke NC, dan teman saya bertanya, apa saya sudah pernah kesetrum mobil. Hah? Ya nggak lha.  Saya tanya, kenapa bisa nyetrum? Dia cuma geleng-geleng. Saya berasumsi something wrong dengan perangkat listrik dalam mobil sampai membuat orang kesetrum. Ah bodo amat lha, toh bukan saya yang kesetrum! 😛

 

Mungkin saya kualat sama kata-kata saya sendiri. Waktu itu saya pulang dari belanja mingguan, saat akan menutup pintu mobil, saya cuma mendorong body pintu dan Cttasss! Sh*t! Ada percikan listrik! Saya kaget bukan main! sampai keluar kata-kata kotor itu dan kantong belanjaan saya lepas dari tangan. Saya bengong sebentar. Apa ini yang teman saya maksud dengan kesetrum mobil?

Saya coba dorong pintu mobil pakai kaki, dan segera lari ke menuju rumah. Posisi mobil waktu itu ada di halaman depan, jaraknya sekitar 10-15 meter dari pintu depan. Udara sangat dingin malam itu dan saya setengah berlari menuju pintu dan lagi, Cttasss!! Ohhhh, saya kesetrum lagi oleh gagang pintu! Saya bengong campur kesel. Kok semua pada nyetrum sih!! Sial banget gue hari ini!

Sampai di dalam rumah saya bilang ke teman saya, Yeah, saya akhirnya kesetrum mobil dan gagang pintu berturut-turut. Teman saya tertawa terbahak-bahak, entah karena saya kesetrum atau geli melihat muka saya yang masih shock campur bingung. Hahahahah… dan semenjak itu entah kenapa saya malah sering bolak-balik kesetrum, terutama jika bersentuhan dengan body mobil. Perasaan saya: asli capek!

 

Saya akhirnya curhat plus misah-misuh sama temen yang dari Indonesia perihal setrum-setruman ini.

“Kok gue kesetrum mulu sih?? Kayanya ini pengaruh musim dingin ya?”

“Makanya lu kalo megang gagang pintu mobil jangan kaya disentil, tapi pegang dengan mantap dan yakin, genggam dengan kuat!”

Saya cuma ngangguk-ngangguk dengernya.

 

Besoknya saya menuju mobil, dan dengan penuh keyakinan memegang gagang pintu mobil dengan tangan telanjang. Hup! JRRRReeeeetttTTTTTT…. EMaaaakkkkkk! 😯 Parah! Sodara-sodara setrumannya makin dasyat!!! Bisa mati pelan-pelan nih gue! Wkakakakakakaka….

 

Semenjak itu saya tidak percaya nasihat ini dan itu, saya cukup memasukkan tangan saya ke dalam baju kemudian baru memegang mobil, dan seringkali menutup pintu dengan dorongan kaki, at least saya gak perlu bertanya-tanya, kali ini saya akan kesetrum atau tidak! :mrgreen:

 

Saya pun cari info tentang fenomena ini di internet, dan ternyata memang fenomena ini sering terjadi di saat winter, yang disebabkan oleh tubuh kita yang mengalami fenomena “static charging”. Tubuh kita seperti berinteraksi dengan listrik statis yang berada di udara dingin dan kering yang merupakan kondisi udara yang terbaik sebagai konduktor. Jadi saat kita menyentuh konduktor logam yang sudah berinteraksi dengan udara luar akan menyebabkan lecutan listrik. Ya kira-kira begitu, jika ada sahabat yang lebih mengerti mohon kiranya dijelaskan lagi fenomena fisika ini. 😀

 

 

Saya jujur baru pertama kali mengalami fenomena menyebalkan ini. Entah kenapa hal itu seringnya terjadi pada saya, sedangkan tidak terlalu sering terjadi pada student yang lain. Atau mereka sudah terbiasa ya? It’s really annoying!

 

Lebih konyol lagi di suatu ketika di tempat kerja, dua teman saya Ingrid dan Dany justru bermain-main dengan fenomena ini dengan menyentuhkan kelingking mereka hingga menyebabkan lecutan listrik seperti api! dan mereka malah tertawa-tawa setelahnya.

 

“Hey, Prima, come here, let’s try! It’s really fun!”

Saya cuma geleng-geleng serem melihat tingkah mereka! >,< * tobat deh gue…


Sehat itu Murah

Sepertinya judul di atas bertolak belakang dengan sebuah petuah umum: Sehat itu Mahal. Bagi mereka yang sedang sakit, tentu saja sehat akan terasa mahal atau tidak dapat diuangkan. Padahal sehat itu relatif murah bagi mereka yang ingin hidup sehat.

 

Dengan segala fasilitas alat olah raga, jadwal fitness, susu bernutrisi tinggi, atau latihan yoga tentu hidup sehat dengan mudah dapat diraih, tetapi bagi saya yang masih belum bekerja dan hidup numpang dengan orang tua, bergaya hidup sehat plus mahal ala majalah “Men’s Health” tentu saja bisa bikin saya megap-megap. Padahal sehat kan untuk semua orang? Tidak memandang usia, ekonomi dan status. Jadi, meskipun kantong kering, kita bisa mulai hidup sehat dengan yang murah meriah.

 

Saya akan share beberapa aktivitas harian saya yang mungkin bisa menginspirasi sahabat untuk hidup sehat yang murah meriah. Syukur-syukur bisa mulai dipraktikkan. Saya sendiri berusaha untuk konsisten dengan “ingin hidup sehat”, berat memang, tetapi jika ingat-ingat banyak keluarga saya yang kena jantung, stroke dan lain-lain, rasanya jadi bangkit lagi! Bangkit karena takut 😀

 

Kebersihan

Bangun tidur wajib beres-beres kamar. Membersihan kasur dari debu, kemudian menyapu lantai kamar dan membuka jendela agar udara segar masuk. Sederhana memang, tetapi hal kecil seperti ini awal hidup sehat lho. Kamar adalah tempat kita beristirahat, jika kamar kita saja kotor, pengap, dan penuh baju kotor, rasanya akan sulit untuk menjadi sehat meskipun kita sudah minum susu berliter-liter, hahahahaa…

 

Kebersihan badan tentu saja syarat mutlak bagi kesehatan. Tidak ada salahnya saat weekend kita sedikit berlama-lama di kamar mandi, sabunan dua kali dan shampooan dua kali. Pasti akan terasa beda. Tidak lupa juga menggosok gigi pagi setelah makan dan malam sebelum tidur. Malas? Ya saya juga sering, tetapi bayangkan berapa juta bakteri berpesta di mulut  jika kita tidak gosok gigi sebelum tidur. Apa harus menunggu kecoa datang malam-malam kemudian membersihakan sisa makanan di mulut kita? Hahahahahaa….

 

Pola Makan

Saya suka susu, tapi gak sanggup kalo harus minum susu setiap hari. Tapi saya selalu ingatkan mama untuk selalu menyediakan sayur atau buah. Saya memang pecinta sayur dan buah. Keduanya membuat perut saya nyaman dan tentunya melancarkan rutinitas ke belakang. Jika pada suatu hari mama tidak masak sayur dan tidak ada buah. Saya akan cari timun atau tomat di kulkas, dan saya jadikan lalapan atau dicemil. Timun kan murah! 😀

 

Saya secara resmi saat ini tidak makan nasi dalam jumlah banyak. Bukan diet, hanya menyesuaikan dengan aktivitas. Jika dulu saya bekerja di lapang, tentu saja energi yang saya butuhkan lebih banyak dibandingkan hanya diam di rumah. Mengurangi porsi nasi rupanya membuat saya juga tidak cepat gemuk dan tidak cepat mengantuk. Jadi makan nasi itu bukan karena kemauan, tetapi karena kebutuhan. Mau coba? Setelah seminggu anda akan terbiasa.

 

Saya tidak minum suplemen jika badan sedang fit. Saya biasanya akan merasa jika ada yang salah dengan badan saya, saat itulah saya akan segera minum vitamin , minum banyak air dan bersitirahat. Kita wajib tahu sinyal-sinyal apa yang dikeluarkan tubuh kita, lakukan antispasi di awal sebelum semakin buruk.

 

Selain itu saya tidak menyimpan cemilan di tempat terbuka dan mudah dijangkau, karena kebiasan saya, kalau belum habis gak berhenti, hahahahaa… Agar gak kebablasan, ambil cemilan secukupnya saja. Membawa satu toples atau satu bungkus cemilan ke kamar adalah keputusan yang salah 😀

 

Latihan

Rasanya kurang bijak bagi saya yang sedang cekak mengamburkan uang di tempat fitness. Maka berenang dan jalan kaki adalah pilihan latihan saya. Berenang di tempat saya tergolong murah, harga tiketnya hanya Rp. 2000, tempatnya pun relatif dekat. Jadi saya biasanya seminggu dua kali berenang, 2000 x 8 = 16 ribu /bulan. Hmmm, tidak mahal kan? Untuk gerak harian saya suka jalan kaki selama satu sampai dua jam setiap hari. Saya gak jogging kok, 😀 karena saya gak berjodoh dengan jogging, kaki saya suka sakit, jadi jalan kaki cepat adalah pilihan saya. Kombinasi latihan ringan (jalan kaki) dan berat (renang), sudah cukup buat saya. Oh iya, berenang 30 menit itu lebih baik daripada dua jam bermain air (ya iya lha!) dan sambil jalan kaki kita bisa menghirup udara segar plus hunting photo (itu sih saya banget).

 

Aktivitas pendukung

Berkebun adalah kegiatan yang saya sukai. Mulai dari beres-beres tanaman, menanam tanaman baru hasil minta ke tetangga, sampai siram-siram pot membuat saya berkeringat dan tentu saja sehat dan bermanfaat. Jika malas berkebun membantu mama sapu-sapu rumah dan sikat kamar mandi bisa jadi pilihan lho. Badan sehat, mama senang!

 

Syukurnya saya bukan perokok, dan saya selalu menghindari papa saya yang sedang merokok. Saat beliau merokok saya akan pastikan saya berada di ruangan yang berbeda. Di rumah seperti ada aturan tidak tertulis bahwa papa sebaiknya merokok di dekat pintu atau jendela. Hehehehe…

 

Saya jarang jajan di luar, selain boros, syukurnya mama selalu bisa bikin cemilan sendiri di rumah, seperti tahu goreng atau pisang goreng, kacang atau kedelai rebus, agar-agar, kolak atau bubur kacang ijo, kalau sedang rajin mama bisa bikin kue-kue yang yummy! 😀 Makan makanan rumah adalah salah satu cara hidup sehat paling mudah, paling tidak bisa terhindar dari sakit perut dan diare.

 

Sehat Pikiran

Berpikiran positif dan bahagia adalah cara hidup sehat yang paling murah. Hindari penyakit hati, gossip, dan hal-hal yang membuat stress berlebihan. Bergaul dengan orang-orang positif dan penuh senyum bermanfaat untuk menghindari pikiran negatif. Sambil jalan kaki atau jogging, kita bisa berkunjung ke rumah teman dan berbagi cerita penuh tawa, why not?

 

Berinternet dan blogging yang sehat sudah pasti suatu keharusan. Menghindari menulis status yang menyedot kebahagiaan diri sendiri seperti keluhan dan keputus-asaan. Membaca artikel dan buku yang bermanfaat adalah cara menyegarkan sekaligus menyehatkan pikiran. Nonton kartun lucu? Oke juga!

 

Jadi gak perlu mahal kan untuk jadi sehat? Semua orang pasti ingin hidup sehat, tinggal bagaimana mengatur dan membiasakan. Hidup sehat yang mudah dan murah tidak sulit asalkan kita mau. Lakukan hidup sehat sahabat, sebelum sehat itu mahal!

***

Artikel ini disertakan dalam sebuah kontes di Blognya Kakaakin:



Tips Kocak

Beberapa hari yang lalu teman saya, Dodo, menunjukkan video tips melipat baju cepat ala jepang, hahahahah… saya tertawa melihatnya!

Sebenarnya saya pernah melihat video ini dulu sekali, tetapi tetap saja menarik, dan asyiknya kemarin saya mempraktekannya di depan orang-orang rumah, dan mereka tersenyum! 😀

Please check the video!

 

Buat sahabat yang belum tahu, kenapa tidak mencoba mempraktekannya di rumah?

Siapa tahu bisa menghibur orang-orang yang anda sayangi….  🙂

**

 

Selain itu ada beberapa video unik lain yang saya temukan, dan saya tertawa:

 

Cara melepas kaos dengan cepat:

Komen terkocak:

  • Damn I ripped my shirt
  • 4 out of 5 people tried this that one person got stuck (Jinmgo)
  • Why are we all watching a guy take his shirt off?

 

 

Cara mengupas teluar rebus dengan cepat:

Komen terkocak:

  • They forgot the first step: Brush your teeth
  • I hope they don’t do this in restaurants thats gross.
  • I burned my lips >_>

 

 

Cara menenangkan bayi dengan cepat:

Komen terkocak:

  • baby has fond memories of the womb?!?! Wow
  • bring baby close to faucet, turn on cold water, baby then realizes if it doesn’t shut up it’s going to die cold and wet.
  • they probably punched the baby before filming

 

***

SMILE!

Have a good weekend!

 


Kalimat Inspiratif

Sahabat,

Beberapa hari yang lalu seorang blogger dari Medan, Masyhury, memberikan saya PR dari sebuah PR berantai *ini istilah saya saja sih :D, yang isinya bahwa saya ditugaskan menuliskan kalimat-kalimat inspiratif versi saya yang dapat menginspirasi, memotivasi, menyemangati, dan segala bentuk pengaruh positif kepada pembaca… Hmmmm… Gak gampang ternyata! 😛 Oh iya, asal muasal PR ini ternayta dari Mbak Putri Amarilis

Oke, langsung saja, saya lampirkan kalimat inspiratif  dari Masyhury:

  • Aku pasti bisa!!
  • Tersenyumlah, dan kau akan lihat dunia menyapa mu.
  • Manusia itu tidak ada yang sempurna kawan, maka berhentilah mengeluhkan kekuranganmu. (Masyhury, February 2011)

 

Hmmm…

sekarang giliran saya… Daripada saya repot-repot, saya ambil saja dari tulisan-tulisan saya terdahulu…

 

1. Kita kadang ingin mengetahui bagaimana masa depan itu, tetapi tidak selamanya mengetahui masa depan itu baik akhirnya. Jalanilah hidup ini dengan optimis, tanpa prasangka, tanpa beban, segalanya telah diatur olehNya, dan kita hanya cukup menjalaninya dengan yang terbaik yang bisa kita lakukan. (Taken from: Melihat Malaikat)

 

2. Mimpi seperti mengulur layang-layang, semakin kuat kita mengulurnya ke atas, semakin dekat dia dengan langit, semakin dekat dia dengan Tuhan. (taken from: Impian Bungkus Sugus)

 

3. Dunia nyata ini sudah dipenuhi dengan masalah yang bikin stress, Jadi kenapa harus stress di dunia maya? Happy Blogging! (Pemikiran barusan saja… 😀 )

 

 

Itu dia kalimat-kalimat inspiratif dari saya, semoga bermanfaat ya… amin.

Nah PR ini harus dilempar ternyata, meskipun akhir-akhir ini banyak PR bertebaran di dunia maya, ya mudahan gak bikin eneg… Monggo silahkan saya persilahkan Putri Usagi, Si Sailormoon yang punya 1000 kekuatan dan semangat till the end… 😀

Berikut rules nya:

1.     Buat  kalimat  inspiratif, kata-kata  membuat  kalimat  yang  tak  harus  mendayu,  menyeni , indah, namun  harus  bisa  jadi  inspirasi.
2.     Lanjutkan  pada  sahabat  lain,  minimal  1  orang.
3.     Cantumkan  nama  dan  link  sahabat  yang  telah  berjasa  memberikan  tugas  ini, dan jangan lupa sertakan pula kalimat Inspiratif darinya.

 

Happy Blogging!


Surat kepada Teman…

Hanya sebuah surat biasa berisi harapan dan doa…

 

Pelaihari, 9 Februari 2011

Teruntuk teman-temanku dari SD Tuntung Pandang di seluruh Indonesia,

Teman-teman,

reunian pertama

Semalam, sekali lagi aku bertemu dengan teman masa kecil kita. Donny. Bersama dengan Yeni, teman kecil kita juga, kami bertiga makan malam di sebuah restauran sederhana. Jangan ditanya bahagianya aku saat itu dan apa saja yang kami bicarakan saat itu. Meskipun hanya beberapa jam, tetapi rasanya sudah mengobati rasa kangen aku, sekaliguas membangkitkan perasaan sentimental aku. Sensasinya luar biasa… sayangnya  aku lupa mengambil gambar, jadi gak bisa pamer deh… 😀

Sebelum ini aku juga bertemu dengan beberapa dari teman masa kecil kita. Nana, Astri, Shinta, dan Risa. Mereka sebagian sudah berkeluarga dan memiliki momongan. Lagi-lagi sensasinya luar biasa. Masih banyak teman-teman lain yang aku temukan, tetangga, dan adik kelas, yang tidak bisa aku sebutkan satu persatu.

Jika cerita dari awal, kita ingat kita adalah anak-anak dari SD Tuntung Pandang, SD yang sudah tidak ada lagi. SD itu ditutup bersama ditutupnya PG Pelaihari, Kal-Sel sekitar tahun 2000-2002. Kita bisa membayangkan, kita dulu tinggal ditempat yang terisolisir dari daerah perkotaan, jauh di tengah hutan dan kebun tebu. Kota kecil bernama perumahan PG Pelaihari itu seperti menjadi rumah masa kecil kita. Sebagian besar dari kita menghabiskan masa TK dan SD di sekolah yang sama, di perumahan yang sama yang jaraknya tidak berjauhan. Meskipun begitu rasanya itulah yang membuat kita lebih dekat satu sama lain.

Waktu bergulir. Satu demi satu dari kita pergi untuk berbagai alasan. Ada yang ikut orang tua pindah ke Jawa, ada yang pindah ke kota lain, ada yang tinggal di sekitar kota Pelaihari, tetapi yang pasti, tidak ada lagi yang tinggal di dalam perumahan itu. Semua sudah tersebar ke penjuru pulau-pulau di negeri ini. Aku sendiri meninggalkan tempat ini setelah SD. Aku mengambil sekolah menengah di Banjarmasin, 50 km dari Pelaihari, kemudian, pindah lagi ke Bondowoso, Jawa Timur, dan kuliah di Bogor. Setelah 13 tahun rasanya, secara resmi, akhirnya aku kembali lagi ke tempat masa kecil kita, Pelaihari.

Terkadang, hikmah selalu kita sadari di akhir, inilah hikmah aku sebagai pengangguran. Aku sekarang mau tidak mau tinggal bersama orang tua di rumah kami yang baru, bukan perumahan seperti dulu, rumah biasa yang sudah terpisah-pisah dengan rumah teman-teman semua. Dari situlah, Tuhan memberikan aku bingkisan manis di antara kesedihan, ya, Tuhan memberikan aku sedikit waktu untuk kembali bertemu dengan masa lalu kita, tempat-tempat penuh kenangan itu dan teman-teman yang pernah mewarnai masa kecil kita. Sungguh aku bersyukur dan terharu.

Menemukan teman-teman dari  masa kecil itu memiliki caranya masing-masing. Bertemu di FB, info dari teman lain, sms, telepon, bertemu langsung dan lain sebagainya. Tuhan mengatur kebetulan-kebetulan ini dengan sangat apik. Jika saja aku tidak pulang ke tempat ini, mungkin aku tidak punya kesempatan lagi berada di sini dan bertemu dengan mereka. Siapa yang tau kan ?

Setiap dari kita memiliki kenangan yang sama, yang kita simpan masing-masing dalam ingatan. Pahit dan manisnya akan sama menjadi kenangan yang indah dan patut dikenang. Ingat kah kita bunyi lonceng sekolah? Jalanan aspal yang berbatu dan berdebu itu? Rumput dan pepohonan yang kita lewati setiap pagi? Peluit permainan kasti setiap kita berolah raga? Sepatu – sepatu yang berderap saat kita senam setiap pagi? Matahari yang panas saat kita pulang sekolah? Penjual es dan pentol yang setia menunggu di luar pagar? Kantin sekolah yang selalu penuh sesak saat istirahat? Keusilan teman-teman kita? Hukuman-hukuman dari guru yang membuat kita kesal? Acara masak-masak di depan kelas? Persiapan ujian? Hingga akhirnya kita kini sudah bukan anak-anak lagi, dan tempat itu sudah tidak ada lagi… semua hanya ada di ingatan kita masing-masing…

Menemukan kalian satu demi satu seperti sedang membuka gudang tua bernama ingatan, membuka kotak-kotak berdebu itu. Isinya penuh kenangan-kenangan yang tertulis rapi meskipun beberapa sudah mulau usang. Satu demi satu, ku buka dan semua masih sama. Tidak berubah termakan waktu. Tuhan masih menjaga kotak-kotak tua itu, menjaga ingatanku tentang kalian, menjaga rasa sayang yang pernah ada di antara kita. Sungguh aku tidak pernah sedikitpun menyesalinya.

Kita mungkin hanya segelintir manusia biasa, yang punya kenangan biasa yang tidak seindah film-film, tetapi Tuhan begitu sayangnya, membekali kita dengan kapasitas ingatan yang luas dan dalam, menyimpan semua dengan sangat rapi di dalamnya. Tidakkah kalian ingin sesekali membukanya, membersihkan debu-debunya, mengenangnya, dan memastikannya baik-baik saja? Ya, itulah aku dan aku bahagia bisa melakukannya.

Foto dan video mungkin bisa menyimpan banyak kenangan, tetapi ingatan kita menyimpan kenangan jauh lebih banyak dan sulit terhapus…

Teman-teman,

Aku tahu masing-masing dari kita kini sudah banyak berubah, masing-masing dari kita memilih jalannya masing-masing. Kini memang tidak sama dengan dulu. Bahkan ratusan bunga tidak akan sama meskipun lahir dari pohon yang sama, dan aku satu diantara bunga itu yang sedang mencarimu, yang merindukanmu, yang ingin melihat senyum-senyum itu lagi. Apakah kalian juga sepertiku yang mencari jejak-jejak masa kecil kita yang sudah semakin hilang?

Jutaan tunas bunga bermunculan di musim semi, beberapa tumbuh dan mekar, dan beberapa gugur ke tanah. Mereka mempunyai jalannya masing-masing, tetapi mereka tidak pernah melupakan beratnya musim dingin yang pernah mereka lalui bersama.

Teman-teman,

Sungguh senang menemukan kalian lagi satu demi satu. Semoga suatu hari kelak, kita bisa bertemu dan mengadakan temu kangen, meskipun mungkin wajah kita tidak lagi semuda dulu. Tetaplah menjaga serpihan-serpihan yang hampir hilang itu. Aku di sini sedang mencarimu juga. Semoga Tuhan mendengar doa kita untuk dapat bertemu lagi suatu hari nanti.

 

Salam kangen selalu,

Dari teman masa kecilmu,

 

Prima

PS: aku lampirkan beberapa potret yang mungkin bisa menyegarkan ingatan kita… tidak perlu aku tulis foto-foto apa ini, kita semua sudah tau…




 

Aku pernah menuliskan dan melampirkan banyak foto tentang tempat ini dalam postingan:

Tentang sekolah kita…

Tentang Pantai Takisung…

Tentang Dam Ranggang…

Tentang air terjun bajuin..

Dan lain-lain, kalian bisa menemukannya dalam kategori “Kalimantan” di bar kanan blog ini…

Terimakasih teman… 🙂


Saat-Saat Aku Membenci Mama

Tulisan yang terisnpirasi dari buku: For One More Day, by Micth Albom. Didasari dari kisah nyata semasa saya kecil yang disajikan secara fiksi. Untuk semua Ibu, please enjoy… semoga! 😀

 

 

Aku segera mengancingkan seragam putih yang masih bisa kucium wangi sabunnya. Kemudian disusul celana pendek warna merah dan dasi kusam bertali karet. Hari itu hari senin, hari saat upacara bendera dilaksanakan, 30 menit lebih awal dari hari biasa, dan aku melakukan kesalahan besar pagi itu. Bangun terlambat.

 

Rambutku masih basah kuyup. Ku raih tas ransel warna merahku, topi yang tergantung dan kaos kaki dari dalam lemari yang digulung menyerupai bola. Aku sekilas melihat mama hilir mudik di dapur. Ini tidak akan sempat! Aku sempat melihat wajah mama yang ikut panik mendengar derap langkahku di dalam rumah. Aku segera menyeret sepatu yang sudah kucuci hari minggu kemarin dari rak dekat pintu belakang.

 

“Sarapan dulu…” Mama mencoba tenang.

“Ma, aku terlambat” Aku melotot  sempat tidak percaya kalau dia masih sempat memintaku untuk sarapan, seperti biasa.

“Nggak ! Kamu harus sarapan”

“Nggak!”

Bagaimana mungkin aku bisa sarapan, sedangkan aku mungkin tidak akan sempat mencapai sekolah tepat waktu.

“OK, Mama yang suapin”

 

 

Pagi itu mataku hampir berair karena aku tahu aku saat itu benar-benar terlambat. Mama masih menyuapiku, tepatnya memaksaku untuk mengunyah isi piring sarapanku. Mulutku masih meraung-raung sambil mengenakan kaos kaki dan sepatu.

 

“Nggak telat kok, bilang ke gurumu, mama yang suruh sarapan dulu”

Mama membela diri dengan sesuatu yang sudah pasti tidak mungkin aku lakukan. Aku geram. Bahkan pagi inipun aku terlambat bangun karena mama terlambat membangunkanku. Pagi itu seorang anak kelas 4 SD melewatkan menit-menit keterlambatannya dengan mengunyah sarapannya di teras depan rumah.

 

“Sudah!” aku segera meraih sepeda dan melarikannya secepat kilat menuju sekolah. Aku bahkan tidak peduli dengan sosok wanita yang masih memegangi piring yang masih tersisa setengah, berdiri melambaikan tangan.

 

Seperti yang aku takutkan. Pagi itu aku berada di barisan istimewa. Yaitu barisan anak-anak yang terlambat. Berdiri di dekat pagar sekolah. Ada sekitar 7 anak, dan aku salah satunya. Sampai upacara selesai, kami masih berdiri di tempat itu. Sebelum upacara dibubarkan, seorang guru entah bagaimana tiba-tiba meraih mic dan berucap bahwa kami adalah salah satu contoh anak tidak disiplin yang mendapat hukuman jika terlambat upacara. Semua anak berbalik badan. Ratusan mata melihat kami, melihat wajahku. Anak-anak mulai membubarkan diri dan mengambil sampah di sekeliling sekolah sebagai suatu rutinitas pagi. Beberapa orang yang mengenalku memandangku dan kemudian mulai berbisik-bisik. Aku cuma terdiam dan menunduk. Aku ingin sekali menaangis, tapi aku tidak mungkin menangis.

 

Lima belas menit setelah itu, seorang guru mulai menanyakan alasan keterlambatan kami masing-masing. Aku menjawab dengan jawaban klasik, aku bangun kesiangan. Aku tidak mungkin berkata ini semua karena masalah sarapan. Kami  dihukum membersihkan teras di depan ruang kepala sekolah selama 15 menit, tetapi itu terasa seperti satu jam. Semua kelas bahkan bisa melihat kami sedang menyapu di sana. Ini memalukan.

 

Aku memasuki kelasku dengan wajah paling buruk sedunia, bajuku kusut karena mama tidak sempat menyetrikanya pagi itu. Keringat membasahi sebagian lengan dan dahiku. Aku benar-benar terlihat menyedihkan pagi itu, dan seluruh isi kelas seperti sedang mengasihaniku sekaligus menertawakanku.

 

Entah aku lupa karena apa, sekolah hari itu berakhir lebih awal. Kami dipulangkan sekitar pukul 10. Aku kembali ke rumah dengan peluh yang masih belum kering. Aku sengaja mempercepat laju sepedaku, dan berusaha secepat mungkin pergi dari tempat paling tidak nyaman bernama sekolah.

 

“Prim, pulang pagi? Gimana tadi di sekolah? Gak terlambat kan?”

Mama tanpa bersalah membanjiriku dengan pertanyaan sepele yang malas aku jawab. Aku memandangnya sebentar di dapur, wanita itu sedang menggoreng perkedel jagung dengan peluh di dahinya. Aku bisa lihat wajahnya yang kelelahan. Aku cuma diam seribu bahasa. Mama tahu arti pandanganku. Pandangan yang dia kenal semenjak aku kecil. Dan aku berusaha memalingkan muka, meletakkan sepatuku di rak.

 

“Prim…prima…”

 

Aku segera berlari ke kamarku dan berharap mama tidak mengikutiku. Sempat kudengar suara tangis adikku yang berumur belum genap setahun dari kamar yang lain. Ku tutup pintu kamar dan kuhempaskan tubuh di ranjangku yang kecil.

 

Ada yang terbakar di dalam rongga dadaku, sesak dan seolah memaksa air mataku untuk keluar. Aku tidak peduli mengapa mama memanggilku tadi. Sarapan tadi pagi adalah kesalahan terbesar hari ini. Mama tidak pernah sekalipun mengerti aku. Mama tidak pernah tahu sakitnya aku. Aku benci mama saat itu, dan dia tahu itu.

***


Easy Cutting

Sahabat,

Rasanya sudah lama tidak memposting artikel berkebun. Nah, kebetulan tadi pagi, saya dapat moment yang saya pikir bisa diposting di blog. Tentang membuat stek (cutting) tanaman semak  dengan mudah.

 

Jadi, awalnya saya memang berniat memangkas beberapa tanaman yang mulai terlihat amburadul di halaman rumah, intinya memang sudah sebulan lebih beberapa tanaman tidak tersentuh karena kesibukan di sana -sini, jadi wajarlah tanaman harus segera dirapikan. Mama juga meminta saya memangkas habis Pseudarentemum jessica di depan rumah yang sudah terlalu besar dan tua. Jadilah pagi tadi acara saya bersih-bersih halaman. Anyway, musim hujan seperti saat ini adalah waktu yang tepat untuk memangkas tanaman dan menanam tanaman 🙂

 

Selama memangkas tanaman saya juga sempat terpikir untuk membuat taman baru di halaman, karena beberapa spot terlihat kosong dan menunggu diolah. Tetapi satu masalah muncul. Saya tidak punya cukup banyak tanaman untuk membuat suatu taman. Nah terus bagaimana? Kalau memindahkan tanaman di pot, Mama bisa mencak-mencak, kalau membeli, duit pas-pasan. Satu-satunya cara adalah perbanyakan. Stek adalah perbanyakan paling mudah!

pseuderanthemum jessica

Lantana camara

 

Saya mengambil beberapa sisa potongan dari tanaman yang dipangkas. Ada dua jenis : Lantana camara dan Pseudarentemum jessica. Kedua jenis semak ini adalah dua tanaman yang relatif mudah distek. kenapa saya bilang mudah? soalnya saya sudah pernah melakukannya sebelumnya dan berhasil, hahahaha… Jujur, ada beberapa tanaman yang sangat sulit di stek meskipun sudah menggunakan bantuan hormon… hmmm… saya sampai pernah stress! lupakan saja itu 😛

Berhubung di rumah semua pot sudah terpakai, dan ribet kalau harus pergi membeli dulu. Jadi saya berinisiatif menggunakan tempat bekas, jadilah container sayur bekas kulkas yang rusak saya ambil dan saya bolongin bawahnya, hahahaah… kemudian saya isi tanah bercampur pupuk kandang dari kotoran sapi. Siap dijadikan tempat menyemai stek.

Ini penampakannya.

Stek siap ditanam

Lantana camara cutting

pseuderanthemum jessica cutting

 

Untuk membuat cutting, kita cukup memotong bagian tangkai tanaman sepanjang 3 buku atau lebih. Pastikan memotong bagian atasnya (bagian atas tanaman yang muda), dan menyisakan sekitar 3-5 daun saja. Dalam gambar saya menggunakan teknik memotong daun setengah. Hal ini untuk mengurangi jumlah penguapan berlebihan sehingga daun tanaman bisa berkonsentrasi saat pembentukan akar, kemudian pembentukan tunas baru.

 

Ambillah bagian tanaman yang semi-woody, atau woody, hmm.. berkayu atau setengah berkayu. Karena sebagian besar tanaman semak jarang berhasil distek dengan menggunakan bagian batang yang masih muda dan lunak (biasanya bagian ujung teratas yang ada daun muda), maka dari itu saya selalu memotong bagian atas itu.

 

Satu lagi, buang semua daun yang berada di bagian bawah dari stek, juga buah dan bunga (jika ada). Stek adalah upaya kita menumbuhkan akar dan tunas baru. Adanya buah dan bunga akan membuat berat kerja tanaman.

 

Gunakan gunting yang tajam agar saat memotong bagian bawah tidak menimbulkan potongan yang “rusak”, sehingga meminimalisir infeksi penyakit. Jika punya hormon akar / rootone (biasanya dalam bentuk tepung putih), kita bisa menambahkan. Tetapi untuk tanaman ini, saya rasa tidak perlu, karena kemungkinan besar pasti berhasil *sombong 😀

 

Setelah itu siram teratur, letakkan pada tempat terang dan naung, dan tunggu beberapa minggu. Jika kita menemukan tunas baru pada tangkai, artinya akar tanaman sudah muncul dan stek kita berhasil!

Penampakan akhir

dari kiri ke kanan: Lantana camara bunga putih, P. jessica, dan lantana camara bunga kuning.

Mudah kan… Nanti jika berhasil saya akan perlihatkan hasilnya!  Selamat mencoba!

 

Salam Kebun!

PS: Info tentang stek sansevieria ada di sini


from Eight to Eight…

Tada!

Kebagian juga akhirnya award yang akhir-akhir ini hilir mudik di dunia maya…

Ini dia penampakannya:

Award ini kurang cocok rasanya buat saya…saya kan gak stylish! 😆

Hmm… saya mendapatkannya dari MasBro, seorangg blogger dari Jember, vokalis Band Indie: Tamasya, hobinya bermain musik, berkebun dan berpetualang di alam *sok tau aja… 😀 Sedangkan kalau ditanya asal muasal Award ini, saya jujur tidak tahu, hahahahhaha…. *jujur kan?

Oke, di Award ini ada PR yang bikin repot yang harus segera diselesaikan…. Here we go!

1. Thank and link to the person who awarded me this award

Ups… saya sudah sebutkan di atas! heheheheh… So, I am thanking to MasBro who sincerely awarded this award to me, really appreciate mas.

2. Share 8 things about myself

Hmmmm… kayanya ini juga sudah saya sebutkan di halaman About, but, let me make it in points…

Saya suka menggambar, dan yang berbau grafismeskipun ilmunya masih basic, belum sampai bisa memproduksi desain super wah! Lha kuliahnya aja jadi pak kebon… repot nyiram taneman daripada ubek2 Photoshop! 😀

 

Saya naturalis, dan suka berkebun… Membayangkan jika nanti my future career should be related to nature… Gak kebayang kalau harus bekerja dikekang tembok atau dinding setiap hari! 🙄

 

Saya suka makan buah dan sayur… mereka menyebut saya Marmut saat saya kecil, dan sekarang sudah berubah sebutannya… kelelawar/codot…Hahahahahahah…. butuh tutorial: bagaimana cara berhenti makan buah?

 

Saya suka mencoba hal baru, tetapi cepat bosan… paling cocok kalo diajak jalan-jalan, entah untuk tujuan wisata alam atau wisata kuliner, wkakakakakaka…. *inget timbangan prim…

 

Saya tidak cepat marah sekaligus tidak cepat ingat… wkakakakaaka…. meskipun pelupa dan ceroboh banget, tetapi lembut hatinya 😀 *halah gak nyambung

 

Saya tidak pandai main alat musik, tetapi bernyanyi tanpa false, artinya masih “bener” telinganya… hahahahaha… alat musik terakhir yang saya mainkan adalah suling recorder waktu jaman SMP! :mrgreen: dan terakhir kali nyanyi tadi pagi, dapet lagu di blognya om NH. 😀

 

Saya suka berimajinasi... hahahahahaha…. kalau sudah kenal dekat dengan saya, maka akan tau sebrutal apa imajinasinya…hahhahahhaha…. *buset, brutal… diksi yang gak pas…

 

Saya sedang belajar English dengan tekun… mohon dukungannya ya teman-teman *lho kok jadi curhat???

 

3. Pay it forward to 8 bloggers that i have recently discovered

Nah, ini yang rada sulit… soalnya temen-temen yang lain dah kebagian, jadi harus cari yang belum kebagian…

jadi jika ternyata list dibawah ini sudah ke bagian…ya anggap saja belum..hehehheeh…

1. Mas Arman, bersama mbak Esther dan Andrew yang sedang menunggu kelahiran putera keduanya…

2. Masyhury, blogger dari medan yang terbilang rajin komen di blog saya..heheheheh…

3. Mas Ann, bekerja di bidang kuliner, diam-diam penyuka photography dan berkebun… Thanks mas nasihatnya!

4. Mbak Rime, activist lingkungan dari Bandung yang punya mata elang…hahahahahah…

5. Mas Perez, blogger yang suka berkebun, lukis-lukis, kaya cerita dan pandai masak! 😀

6. Mbak Devi, postingan sederhana tentang keseharian putra-putrinya adalah favorite saya…

7. Mbak Jumi, yang selalu setia dengan nasihat dan kritiknya yang membangun…

8. Bunda Lily, dengan blog barunya Life Style Today! pas banget sama awardnya…

 

Saya yakin beberapa sudah ada yang mungkin menerima award ini, tapi daripada saya pusing-pusing, monggo diterima saja dengan lapang dada, hhahahahah… sahabat yang lain tidak kebagian? Tunggu saja, pasti nyampe kok! Secara yang menerima 8 orang.. ckckckckck…pasti cepet nyebar kan…

 

4. Contact those blogger and tell them about their awards

Saya rasa pingback wordpress bekerja dengan sangat baik, jadi saya tidak perlu lagi kasih tau… kecuali yang di luar wordpress… 🙂

 

***

Well done!

Selesai juga PR Award ini, semoga para penerima bisa segera memboyong awardnya…

dan semoga persahabatan kita makin lengket dan nyambung kaya si Dasrun! 😀

 

Happy Blogging!

 


Dilema Kolam Renang

Siapa yang suka ke kolam renang?

Saya sendiri suka ke kolam renang, ya tentunya untuk berenang. Berhubung saya gak bakat banyak olahraga, jadi olahraga bagi saya hanya ada dua pilihan: jogging dan renang. Beberapa kali jogging membuat lutut saya sedikit sakit, dan setelah membandingkan dengan berenang, ternyata olah raga air ini mampu membakar lemak-lemak dengan lebih cepat, hahahaha… Jadi saya prefer renang daripada jogging. Btw, dulu lagi semangat saya bisa berenang 3 kali seminggu, sekarang hanya dua kali seminggu. 😀

Sebenarnya kali ini saya mau berbagi pengalaman konyol, lucu, dilematik, dan suka dukanya selama saya berenang. Mungkin pengalaman – pengalaman ini juga pernah dialami oleh sahabat semua.

 

Weekend Party

Sumber: google.com

Sudah rahasia umum kolam renang akan ramai pada saat weekend, maka dari itu saya berusaha untuk tidak datang pada hari sabtu dan minggu. Jika sudah sangat padat dengan pengunjung, maka ruang gerak pengunjung yang memang niat berenang akan terbatas, atau bahkan tidak bisa bergerak sama sekali. Hampir semua pengunjung datang hanya untuk tujuan berendam dan main air, tidak hanya anak-anak dan anak muda, bapak-bapak dan ibu-ibu pun sibuk menikmati weekend party ini 😆 Jangan heran kalau kita tiba-tiba tertabrak badan orang lain saat berenang, atau air kolam renang berubah keruh bahkan berbuih. Buih dihasilkan jika ada yang pipis di dalam kolam renang, dan hampir semua anak-anak melakukannya, hahahahahaa…

 

 

 

 

Vandalisme

sumber : google.com

Tidak hanya kegiatan pipis-pipisan di dalam kolam renang yang bisa mengotori kolam renang. Kegiatan naik turun kolam renang, pindah kolam, dan lari-larian dipinggir kolam tanpa tujuan membuat kaki kita menjadi kotor, dan tentu saja kolam renang menjadi tempat bilasnya. Bahkan ada yang dengan sengaja membilas sandalnya sebelum pergi, atau menggunakan sandal didalam kolam! Tidak sampai itu, bahkan ada satu keluarga yang membuat kolam renang ini menjadi cafetaria on the spot! Mereka sengaja membawa kotak makanan berisi cemilan, kripik, gorengan, dan lain-lain di tepi kolam. Tentu saja air menjadi berminyak dan lengket… Euuyyyy! Ini juga salah satu akibat minimnya petugas pengawas kolam.

 

 

Dilema ABG

ABG atau anak baru gede, terutama cewek, memang punya tingkah polah yang lucu, manja dan aneh, dan lebih sering membuat kita “cape deh”. Coba simak cuplikan dialog-dialog berikut.

sumber: google.com

Satu kali saya melihat abg putri berteriak-teriak kepada teman cowoknya ” Woy ajarin aku berenang dooonngggg” Tiba-tiba dia menceburkan diri ke kolam dengan heboh dan berteriak-teriak kesetanan manggil teman cowoknya seolah-olah akan tenggelam, beberapa detik kemudian, dia terdiam, karena sadar kolamnya ternyata dangkal. Cape deh!

“Yang, aku kenapa sih kalo berenang pantatku suka ke atas-atas” seorang ABG putri berteriak manja kepada pacarnya. Jelas saja orang-orang sekitarnya mendegar. Hasilnya saat si ABG berenang, semua orang malah menahan tawa karena pantatnya benar-benar ngapung. Cape deh!

“Mas, dorongin aku doooonggg” seorang ABG tiba-tiba dengan manjanya minta teman saya mendorong dirinya dari atas seluncuran. Eh? Kok bisaaaaa????? Cape deh!

“Yang, aku gak mau rambutku masuk air, soalnya ntar kerasssss…..” Cape deh!

Dan yang paling konyol adalah saya pernah melihat pertengkaran dua ABG putri  di kolam renang berjarak tidak lebih dari 3 m di depan saya. Awalnya mereka saling sindir dan olok antara satu geng dengan geng lain, tetapi akhirnya malah berakhir dengan gulat dua orang perwakilan dari dua gang, hahahahah… saya? Saya cuma bengong melihat pergulatan dasyat dalam air itu, hahahahahah…

Oh iya, akhir dari pertengkaran itu, salah satunya menangis, dan lainnya ditarik oleh teman-temannya sambil masih mengumpat dengan kata-kata kotor… ckckckckc… cape deh!

 

 

Salah Orang

sumber: google.com

Pernahkah sahabat salah menyapa orang di kolam renang? Saya dulu pernah, mungkin karena saya juga rabun jauh, dan penampilan orang bisa jadi mirip, sehingga saya menepuk seseorang yang ternyata bukan teman saya, hahahahah…

Tetapi beberapa hari yang lalu adalah kejadian traumatic paling konyol yang pernah saya alami. Sore itu saya datang ke kolam renang lebih awal, pengunjung masih tidak terlalu ramai. Saya segera menceburkan diri, selang 5 menit saya hanya gerak-gerak di tempat, alih-alih pemanasan, saya mulai berenang dengan gaya dada dengan pelan dan santai melintasi kolam. Tiba-tiba sampai di tengah kolam (bagian yang dalam) saya melihat sekelebat sosok orang berenang dari samping depan mendekati saya. Saya sedikit berbelok. Tiba-tiba dari belakang seseorang menarik celana saya ke bawah! 😯 Badan saya tertarik sepenuhnya di dalam air, saya bergerak seperti orang kesetanan, tetapi orang itu semakin keras menarik celana saya ke bawah. Saya makin belingsatan, celana saya sudah melorot setengah, dan dengan sepenuh kekuatan saya berberenang melepas tangan itu dan naik ke atas! Saya benar-benar bingung waktu itu! OMG, that was totally stupid situation! Totally inelegant! LOL. Saya masih megap-megap mencari nafas, dan menoleh. Seseorang pemuda seumur saya tersenyum kebingungan, “Maaf mas, salah orang!” 😯

Damn! Apa-apaan ini??? Salah orang??? Saya melanjutkan berenang dan terdiam di pinggir kolam, saya shock! Orang tolol itu hampir membunuh saya dan sekaligus melakukan sexual abuse 😆 yang sangat membahayakan nyawa saya. Coba bayangkan jika itu terjadi pada sahabat?? Sama saja dengan seseorang yang mencoba membuka celana atau rok kita, kemudian berkata “maaf salah orang”, padahal baju dan rambut sudah acak-acakan,plus nafas megap-megap.. 😀 😀 😀

Sekali lagi itu pengalaman terburuk saya. Mungkin niatnya bercanda, tetapi malah membahayakan orang lain dengan dalih “salah orang”. Kegiatan bermain-main di kolam renang adalah keputusan yang berbahaya, dan sahabat juga perlu waspada dengan tingkah aneh para pengunjung lain. Jangan sampai bernasib seperti saya 🙄 Fiuhhh..

**

Itulah kira-kira dilema kolam renang yang saya alami. Bagaimana dengan sahabat? Punya pengalaman unik di kolam renang?

 

Happy Blogging!