Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Archive for 26 January 2011

Dasrun, Nyambung-bung….

Sahabat,

Badai Dasrun menghempas dunia perblogaan akhir-akhir ini, eh, taunya saya juga kebagian badai dasrun susulan! Badai Dasrun ini bergerak secara jelas dari rumah Mbak Iyha, yang menyebar ke 3 blogger lain, salah satunya Putri – Usagi, dan kemudian dengan imutnya tuh Putri Moon (tah) menendang badai dasrun sehingga menghantam rumah saya abis-abisan.. *lebay bener bahasanya

Well, cerita bersambung ini adalah sudah bagian ke-3. Bagian pertama ada di rumah Mbak Iyha, dan bagian kedua ada di rumah Putri Usagi.

Ini lanjutannya…

***

 

Dasrun tertegun beberapa menit, pikirannya masih berkecamuk antara tidak percaya bahwa dompet dan gaji pertamanya telah raib, dan keputusan cepat yang harus dia ambil untuk mendapatkan uang. Minta sodaqoh ke Madit atau pasang togel ke si Ucup?

 

“Mas! Manyun dipeliara! Buruan napa mikirnya, ntar lagi si Rama pulang ngaji, terus dia nagih janji, lo mau bilang apa??? Eh?”

 

“Huuuuuhhhh… Buruan deh lo pergi, bodo amat ke Madit kek, Ucup kek, dukun kek, pokoknya pergi, cari duit, ntar urusan Rama gue yang atasin…” Nting masih tidak berhenti berkicau seraya beberes isi dapur yang berantakan hasil amukannya sendiri.

 

Dasrun terjaga dari lamunannya. Hatinya sudah memutuskan untuk menemui Madit, si dermawan bermulut ular. Daripada dia harus membeli nomor togel ke Ucup, itukan sama saja dengan judi, judi kan haram, pikir Dasrun. Akal sehatnya masih tetap jalan, meskipun setan bermulut ular sedang hinggap di mulut istrinya saat itu.

 

“Mas jadi mau kemana nih?” Nting masih menampakkan wajah judes bercampur gelisah. Bibirnya maju mundur seperti sedang mengumpat Dasrun dalam hati.

 

“Gue ke rumah si Madit sekarang, duit yang lo kasih gue bawa dulu…”

 

“Iyeeeee…, gak sekalian aja abis dari Madit, pasang togel di Ucup, kan satu arah noh, ntar gue ajak Rama ke rumah Bu Haji, siapa tau ada sisa nasi, Rama kan suka dikasih, ya siapa tau emaknya juga kebagian, yang penting makan dulu bang, urusan pasar malam pasti Rama bisa lupa, terus nih ya…. ….”

 

Dasrun pergi meninggalkan rumah diiringi ocehan istrinya yang mulai melantur ke sana ke mari. Dalam hatinya berharap, ada sedikit uang dari Madit malam ini, setidaknya mereka bisa makan beberapa hari ke depan. Rencana pasar malam mungkin bisa ditunda.

 

**

“Aduh, maap-maap aje ye, Gue tadi pagi abis ngasih sodaqoh banyak banget ke kampung seberang. Duit kas gue abis. Lagian lu sopan amat malam-malam begini? Kagak sekalian bangunin gue jam 3 pagi ?

 

Dasrun cuma diam sambil menelan ludah mendengar ocehan Madit yang tidak kalah dasyat dengan ocehan istrinya.

 

“Ya udah, bang, aye pinjem aja, seadanya, berapa aja…”

 

“Kagak ada! Bulan depan gue bakal kasih sodaqoh lagi, lo datang aja lagi ke sini, tapi pagian. Gue gak biasa minjem-minjemin orang, ntar gue disangka rentenir lagi… “

 

“Tapi aye butuh sekarang bang..” Dasrun mulai berpikir tentang janjinya pada Rama. Kalau malam ini ada uang pinjaman yang lumayan, dia mungkin bisa ajak Rama ke pasar malam.

 

“Heh Dasrun, lu kira gue boker keluar duit, kalo bisa, gue boker sekarang! Gini aja, lu bawa tuh tabung gas buat balon sisa ponakan gue ulang tahun kemarin di garasi sebelah, nih ada ada sisa balon, lo jual balon dah tuh di pasar malam, pasti laku ! Mau kagak?”

 

Dasrun seperti mendapat angin segar.

Dengan cepat dia mengangguk. Matanya berbinar-binar melihat satu kantong plastik berisi kurang lebih 30 balon warna-warni.

 

“Jangan lupa, tabungnya lu balikin kemari kalo dah beres!”

Segera dia gotong tabung gas, satu gulung benang kasur, dan sekantong balon menuju pasar malam. Tidak henti-hentinya dia mengucap terimakasih kepada Madit malam itu.

 

Bibirnya sumringah sepanjang jalan. Tekadnya bulat malam itu untuk berjualan balon. Tekad seorang ayah dan suami yang bertanggung  jawab.

 

“Rama, mudahan malam ini balon bapak laku semua, besok kita jadi kepasar malam” Dasrun berguman dalam hati.

 

**

“Maaakkkk… asalamualaikum…. “

“Walaikumsalam, eh sudah pulang anak emak…”

“Mak, bapak mana ?” tanya Rama sambil melepas saliman tangannya.

“Bapak belum pulang, lembur kali ye… buru lo ganti baju yang bagusan, kita ke pasar malam”

Mata rama berbinar-binar tidak percaya.

 

“Beneran jadi mak???”

“Iyeeeee… gih dah buru ganti baju, emak dah siap, tinggal berangkat.”

 

Rama berlari-lari gembira menuju kamarnya sambil bernyanyi-nyanyi kecil.

“Mak, jadi naik pesawat-pesawatan kan mak?” Teriak Rama dari dalam kamar.

“Jadi…, kita ntar ngebakso juga. Bakso Futsal! Yang paling gede ntu baksonya!”

“Mantap!”

 

Dua menit kemudian.

 

“Yuk mak, Rama dah siap!”

“Eh, tapi Mak ada syarat!” Nting menatap wajah Rama serius.

“Syarat apaan mak?”

“Jangan bilang-bilang bapak kita ke pasar malam, janji atau batal!”

“Oke deh, Rama janji! Emang emak dapet duit dari mana?”

“Udah, pokoknya emak dapet rejeki mendadak”

 

Nting dan Rama bergegas meninggalkan rumah. Mereka segera menyetop bajaj dan melaju menuju pasar malam.

 

Di dalam bajaj si Nting membuka-buka dompetnya. Di dalam dompetnya itu dia mengeluarkan benda hitam berupa dompet kecil. Dari dalam dompet kecil itu dia mengeluarkan amplop putih berisi beberapa lembaran 50 ribuan.

 

Sambil menghitung-hitung jumlah lembaran itu, hatinya berguman sambil tertawa geli.

“Laki jaman sekarang emang harus dikasih pelajaran! Gaji pertama pasti kagak dikasih ke istri 100%. Alesan buat ini lha, itu lha. Cih, untung gue ratu ngutil jaman muda, lengah sedetik, pindah tangan deh si amplop manis ke tangan gue, hihihihihhiiii…. mas dasrun, maap yeeeeyyyy “

 

“Mak, kok mak, ketawa-tawa sendiri?” Rama memecah khayalan Nting.

 

“Kagak, mudahan bapak lo, menang togel ya malam ini, hihiihihihi…”

 

Rama cuma bengong tidak mengerti.

***

Nah, bagaimana kelanjutan cerita ini…

Monggo saya persilahkan Mas MANDOR TEMPE untuk melanjutkan… wkakakakakakakak….

*maap ya mas, ini akibatnya kalau komen panjang-panjang di postingan saya… :mrgreen:

 

Happy Blogging!