Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

United States

Memulai Hidup Baru (Part 1)

Mari kita mulai dengan tawa : Hahahahahhaa….

Baiklah… akhirnya saya menyempatkan diri untuk menulis lagi, setelah 3 minggu berdiam di tempat baru, maaf ya :)

Banyak hal yang ingin saya tulis dan ceritakan, tapi saya mulai saja dari perjalanan panjang saya. Masih ingat kan dengan kunjungan saya ke Bogor selama lebih dari dua minggu di bulan Juli yang menghasilkan banyak kopdar, ya, saya ke Bogor dan Jakarta untuk sebuah urusan sebenernya, yaitu ngurusin visa dan keberangkatan saya ke US.

Singkat cerita, urusan tetek bengek yang jelimet dengan US embassy itu akhirnya selesai juga, kenapa saya bilang jelimet? Prosedur mereka berubah tiap tahun, dan saya sempet kucar-kacir gara-gara waktu yang mepet dan jadwal wawancara yang harus dibuat emergency! *halah, whatever lha, pokoknya akhirnya tanggal 4 Agustus 2011 visa dan tiket sudah di tangan, dan saya siap berangkat hari minggu tanggal 7 Agustus dini hari jam 1 pagi.

Malam minggu setelah buka puasa jam 7, saya di antar supir dosen yang baik hati ke damri bogor, di damri sempat ketemuan sama teman kuliah saya: Ella dan Anum yang lagi ada acara buka bersama, saya pun berpamitan, dan foto-foto,hihihihihi… gak lama teman saya yang lain, Armita datang bawa paket kaos titipan dari teman saya, Ipunk,  di Banjarmasin, haiyah.. hampir aja paket itu gak jadi di bawa gara-gara telat datang. Pertemuan dengan tiga teman tersebut serasa begitu cepat, damri pun berangkat. Saya sendirian lho, gak ada yang nganter! :P *ngarep.com, Anyway, ketiga teman saya itu sama-sama satu angkatan di bangku kuliah, dan ketiga-ketiganya juga pernah ke US, hahahahha… kebetulan sekali ya…

Sebelum naik ke damri,

Armita nanya: “Gimana rasanya balik ke US lagi?”

Saya: “Males… pengen cepet-cepet pulang ke sini lagi”

Armita: “Hahahahha..semua yang ke sana lagi  juga bilang begitu” :D

Ya begitulah rasanya, perasaan yang berbeda yang saya rasakan, saat dulu pertama berangkat dengan yang kedua ini, sangat jauh berbeda, saya tidak se-excited yang dulu, karena saya tau apa yang saya akan hadapi, saya tahu apa yang akan terjadi, dan saya akan melaui perjalanan udara yang melelahkan dengan koper-koper itu… Jujur saya sudah kangen Indonesia, padahal waktu itu belum meninggalkan Indonesia, hahahahah… aneh!

Sampe di bandara Soekarno Hatta, saya turun di terminal 2, oh iya saya naik Qatar Airlines, penerbangan 22 jam, transit di Doha, Qatar. Lumayan dapet pengalaman terbang lewat Europe, karena selama ini selalu lewat Pacific, gak pernah lewat Atlantic. Jam 9an nyampe di bandara di sana, antrian check-in nya udah dimulai! Sempet ada kejadian overweight! Jadilah ada adegan pindah baju dari koper besar ke koper kecil di depan antrian, heheheh, untungnya mas-masnya baik, kelebihan dikit gak apa-apa. Oh iya, kalau penerbangan sampe Doha aja, kopernya hanya boleh satu, kalo nyeberang Atlantic boleh bawa 2, fiuuhh..ini sempet bikin shock sebelum berangkat karena dikirain cuma boleh bawa koper 1, mana cukup! :roll:

Hmm.. Qatar Airlines bagus pesawatnya, nyaman tempat duduknya, makanannya juga (kayanya) pasti halal, berhubung berangkat dari jakarta, makanan dari Jakarta-Doha sangat Indonesia, hehehehe, semua berjalan dengan lancar, kecuali satu yang bikin gak nyaman: teman sebelah! ternyata dia juga orang indo, kayanya mahasiswa yang mau ngelanjutin penerbangan ke Europe. Dari penampakannya sih kayanya lebih tua dia dari saya, :P Dia diem aja selama perjalanan, saya yang tadinya pengen ngajak ngobrol, jadi ragu, padahal saya tiap mau ke toilet harus permisi dia+senyum dulu… fiuuhh…

7 jam sama dia, garink! harusnya kita bisa bisa ngobrol apa gitu ya, saya males liat gayanya, dia juga cuek, ya sudah, kita akhirnya diem-dieman, gak taunya pas mau turun, di belakang ada rombongan temen-temennya, dia bawel banget! *halah, sepertinya dari penampilannya, rombongan anak-anak pejabat gitu, atau ya orang tuanya yang punya banyak harta berlebih yang doyan nyekolahin atau ngajak jalan-jalan anaknya ke luar negeri, beda banget sama saya yang pas-pasan dan apa adanya… OK, stop! Lupakan dia…

Sampe di Doha, Qatar, masih jam 6 pagi, dari pesawat kita harus naik bus yang ukurannya jumbo banget tapi penumpang berdiri semua, hehehehe.., di wanti-wanti waktu di pesawat untuk turun di terminal yang tepat, untuk saya: terminal transit. Qatar itu? Padang pasir! hahahaha… saya agak takjub, maaf ye, maklum belum pernah umroh atau naik haji, jadi rada bengong liat padang pasir di mana-mana, plus angin bertiup-tiup…terus ada monitor suhu bertuliskan: 43 derajat C! Catet ya jam 6 pagi, 43 derajat! *tarik nafas panjang, untung cuma transit…

Nunggu satu jam di terminal transit, sebelum check in. Ternyata khusus penerbangan ke US, ada tempat tunggu khusus dan screeningnya ada lagi dan ketat banget, tas ransel di obok-obok, ditanya-tanya mau ngapain ke US dan sebagainya, haduh! Padahal cuma transit lho, fiuhh.. mungkin karena Qatar negara Islam yang dicurigai rawan teror, pengecekan dilakuakn dengan sangat seksama dan penuh kecurigaan, wuakakakka… nunggu lagi di dalem 1 jam, jam 8 pesawatnya take off, sempetin foto-foto, bahkan update status karena ada wifi gratisan :roll:

Doha airport

Arah kiri, ruang tunggu isolasi penerbangan ke US

Banyak staff wanita di bandara yang ternyata orang indo, halah!

Narsis dulu ya… wukakakakak…

Pesawat kedua ini lebih nyaman, saya dapat tempat di dekat jalan, gak sebelahan sama jendela, dan dapat dibarisan terdepan di dekat pintu darurat yang ruang buat kakinya luas banget, perfect! Lain kali saya mau lagi kalo disuruh milih di tempat itu! kakinya bisa selonjor seenak jidat dan toiletnya di depan mata, wkakakkakaka… kali ini saya lebih lucky daripada pesawat pertama.

Di pesawat kedua ini, laya monitornya juga lebih jernih, saya banyak nonton film, dari Kungfu Panda, Rio, sampe film perang alien di Los Angels…lupa judulnya :P Benar-benar 14 jam yang penuh kebahagiaan, hahahaha… cuma makanannya sekarang sudah berbau Europe dan middle east, tapi gak rugi deh naik Qatar Airlines, makananya banyak! :D

Oh iya, kali ini sebelah saya bapak-bapak dari Iran, dan sebelahnya lagi pemuda dari India, si Bapak inggrisnya gak terlalu bagus, jadinya kita gak banyak ngobrol… *sok iye lu prim! hehhehehe…

Sampe di JFK, New York, ngelewatin imigrasi, saya pikir saya bakal dapat perlakukan seperti dulu saat pertama ke US, dimasukin ke ruang khusus, ditanya ini-itu, ternyata gak, hahahahha… ternyata prosedur itu hanya buat saat pertama, saya cuma ditanya pertanyaan normal, dan visa segera di-cap, dan keluar dengan lancar, oh iya, petugas imigrasinya ngirain saya orang filipine, padahal saya kan korea! haiyah! :lol:

Saat ambil bagasi saya sempet nyari-nayri koper gede saya, ntah kenapa gak muncul-muncul, ada dua petugas yang menata beberapa koper di sisi samping, tapi sudah saya cek, gak ada juga… ternyata memang ada di barisan koper-koper yang ditata tersebut! *gubrak, cuma saya aja yang gak teliti, kalo udah sepi baru deh ketemu.. :P

Di Bandara ini saya akan di jemput suami dosen saya, nah masalahnya, saya harus nelpon atau sms beliau saya nunggu di mana… Saya nyalakan hape, dan ternyata hapenya gak bisa nerima sinyal! OMG, bukan karena Nomor Provider saya gak merger sama provider di sini, tetapi karena hape murah saya cuma bisa nerima gelombang GSM tertentu, itulah kalo di indo kan GSM 900/1800, yang gitu-gitu lha, kalo hape-hape canggih biasanya dah support semua gelombang, berhubung hape saya hape harga 400ribu jadilah katro! sempet kalut!

Dengan tenang saya nyalakan laptop! dan ada wifi! Ups! ternyata harus bayar! D*mn! gak ada debit card pula… eh, kok ternyata mereka nerima charge dari kredit di skype saya, ckckckck… keren banget kan, mereka bisa baca skype saya dan kredit yang saya punya di skype, jadilah saya “yes”, saya pun langsung sms dan nelpon pake skype… gak sia-sia, nyimpen duit di skype, wuakakakaka… padahal kredit itu sudah hampir setahun lebih gak dipake…

Kamar di Forest Hills, gak nyangka bisa ke kamar ini lagi setelah dua tahun yang lalu…

*

Sukses meluncur ke Forest Hills, tempat dosen saya tercinta tinggal, saya langsung diajak buka bersama di Masjid Al-Hikmah! Cool! Oh iya, Sebenarnya NY hanyalah transit saja, tujuan akhir saya adalah Philadelphia, PA . Nantinya saya akan naik bus ke Philadelphia selama 2 jam dari NY. Gimana kelanjutannya??? Nantikan di tulisan berikutnya ya… :)

Mau tidur dulu, dan bersiap-siap untuk mudik ke NY lagi buat berlebaran ria… Syalalalalalla…

Happy Blogging!

PS: Thanks to Putri Usagi dan Bunda Lily atas “gift” sebelum berangkat… :)

 

 


Weekly Photo Challenge: Morning

Yiiaaayyy! Morning is easy theme of weekly photo challenge this week! Let’s see morning view in the places I had ever been…

 Morning in Bogor, West Java (Salak Mountain as background)

*

Morning in Bondowoso, East Java

*

Morning in Pelaihari, South Kalimantan

*

Morning in Tabanio/Takisung, South Kalimantan

*

Morning in Kepulauan Seribu, Jakarta

*

Morning in Bandar, Brunei

*

Morning in Apopka, Florida

*

Morning in Huntersville, North Carolina

*

Morning in New York City, NY

*

*

*

:D

That’s all!

This slideshow requires JavaScript.

PS: Ternyata sebelum kenal Om NH, aku juga bisa gaya sedakep! *ngeles padahal aslinya kedinginan :P


Weekly Photo Challenge: Numbers

Yeah, it’s quite late already… Sorry :(

Last week theme is NUMBERS

Ross, my friend from Zimbabwe gave me about two years ago as a gift. He said this bill was not more than an US dollar!  :lol: In Zimbabwe they started change the currency, the better one with smaller digits, it means this currency should not used or valid anymore. cmiiw.

Let’s count how many zeros appear there? :lol:


Weekly Photo Challenge: Wildlife

Wildlife? Again! I found the theme of this week is so difficult, yet really challenging! :lol: For me now, who’s living in Kalimantan, where’s jungle and wildlife surely exist. I was thinking to go somewhere like a jungle nearby and find such cute animals like deer, monkey, or beautiful bird, instead of boar, wild dog or even giant snake! Those last three I mentioned are an enough reason for me to keep apart from their nest :P

Thus, I chose 4 pictures from my collection, hoping they would be good enough for “wildlife theme” Check them out!

I ever posted long time ago some of wildlife I saw in North Carolina Zoo here, but I have never posted this one. I took the picture from outside  a big paludarium where’s some of colorful and poisonous frogs living in.

**

She is Ingrid, my friend from Nicaragua, standing next to a safari car of NC Zoo. I think this is also typical wildlife style. The popular car I saw in every africa wildlife film! :lol: but, yeah without that cute color of course! :D

**

Where do you think this place should be in? :D You can find it behind a rectorate of my university (IPB). If you walk down to rectorate building from the library, you’ll pass the LSI bridge, with Lake LSI on the left and this jungle view on the right. It was still early morning when I took the picture, that’s why you can see the fog made the view really picturesque!

**

I don’t know what bird it is. I got it on a tree behind my house. One of many kinds of bird sang and flew around everyday here. Lovely one! :)

Salam Jepret!

*All pictures edited with Lightroom 3.3 & Photoshop Cs5


Nacho & Portable Toilet

Setelah dulu saya pernah cerita tentang toilet flush, kali ini saya cerita tentang portable toilet. Terispirasi dari tulisan Mas Bayu yang tinggal di CA, tentang horornya toilet portable yang dia temui di arena balapan mobil. Saya juga jadi teringat sebuah kisah konyol yang berhubungan dengan toilet portable di tempat kerja.

Jadi, tempat kerja saya dulu adalah sebuah greenhouse besar yang sangat luas, di dekat office dan break-room memang ada banyak toilet permanen yang sangat nyaman, tetapi untuk pekerja yang tempat kerjanya jauh di ujung, tentu saja menimbulkan masalah jika gejala kebelet sudah melanda, mau tidak mau, hasrat melakukan ritual harus segera dituntaskan. Maka dari itulah ada beberapa toilet portable yang berjajar di beberapa titik di dalam greenhouse.

Bentuknya seperti kotak besar , umumnya berwarna biru atau abu-abu. Di tempat kerja saya itu, toilet portable itu punya jadwal untuk dibersihkan, yaitu hari rabu, jadi pada hari kamis, jumat, sabtu, toilet portable masih cukup bersih dan manusiawi, tetapi dari hari senin sampai rabu, toilet itu berubah menjadi horor dan berbau “kematian”, Hahahahah… jelas aja, toilet itu menampung benda-benda berbahaya selama berhari-hari, di dalamnya sebenernya ada larutan berwarna biru yang harumnya seperti karbol, mungkin sebagai penyerap bau. Tetapi tentu saja tidak akan bertahan lama. Jika sudah hari senin, selasa, rabu, saya lebih baik melakukan ritual kecil dan besar dengan mengayuh sepeda saya ke toilet office, daripada harus melakukannya di toilet itu, hiiiiiii…. :mrgreen:

Suatu hari, toilet portable masih cukup bersih, saya yang bekerja di echoes dengan tanaman basket, melihat dari ketinggian, Nacho, bapak-bapak blesteran mexican-jepang, rekan kerja saya di section sebelah sedang mengayuh sepedanya ke arah toilet portable, padahal saya juga sedang berjalan ke sana karena kebelet pipis.

Nacho melihat saya setengah berlari ke arah toilet, dasar dia emang aslinya usil, eh malah mempercepat sepedanya, seperti tidak mau kehilangan kesempatan untuk menggunakan toilet lebih dulu. Dia tahu saya juga sedang terburu-buru.

“No, Nacho, I am first!”

Nacho tersenyum karena berhasil meraih gagang pintu toilet lebih dulu, dan masuk ke dalam. Damn!

“Nacho! Please hurry!” Saya ngomel dari luar.

“I can’t, sorry prima! Hahahahah…” Nacho menjawab dari dalam.

Sebenarnya ada dua toilet portable, bersebelahan satu sama lain, tapi saya tidak biasa menggunakan toilet yang satunya, selain toilet itu bertuliskan LADIES, toilet itu bertanda merah, yang berarti ada orang di dalamnya.

“You can use another!” Nacho berteriak lagi dari dalam.

Saya tidak menjawab, saya kemudian iseng naik ke echoes tepat di atas toilet portbale itu, alih-alih mengecek tanaman sambil menunggu si usil Nacho melakukan ritual.

Lama juga ternyata si Nacho. Dari atas saya bisa melihat seorang Ibu keluar dari toilet sebelahnya, artinya toilet itu kosong, tidak sampai beberapa detik, seorang ibu-ibu tua dari arah barn berganti masuk ke dalam. Biarlah, aku tunggu Nacho keluar saja, saya pikir.

Beberapa detik kemudian Nacho keluar dari toilet dan merapihkan ikat pinggangnya. Kemudian otak usilnya segera bekerja! Tiba-tiba dia mengedor-gedor toilet sebelah dengan keras, menggoyang-goyangnya seperti gempa bumi, kemudian menggedor-gedornya lagi sambil tertawa puas. Saya kaget!

“NACHO! WHAT ARE YOU DOING!!??” saya berteriak dari atas.

Nacho sontak kaget melihat saya.

“WHATTTeee…” Nacho melihat toilet, kemudian melihat saya lagi, dan kemudian sadar dia salah sasaran! Dia pikir saya ada di dalam toilet sebelah!

Nacho tanpa banyak babibu, segera kabur dengan sepedanya. Saya di atas tidak berhenti menahan tawa. Setelah saya buang air kecil, saya iseng bersepeda ke section Nacho dengan wajah sedikit serius…

“Nacho!”

“Prima, what happen just now??” Muka Nacho polos-polos jaim.

“You’re bad Nacho…, you caused an old lady passed out inside the toilet!”

Kami berdua ngakak sejadi-jadinya. Saya bercerita, setelah Nacho kabur, ibu-ibu tua keluar dari toilet sambil celingak celinguk keringatan gara-gara keusilan Nacho, dan bisa dibayangkan bagaimana wajah si Ibu saat tragedi itu terjadi, wakakakakaka… :mrgreen:

Begitulah kejadian lucu tentang toilet portable, kenangan lucu antara saya dan Nacho yang tidak akan pernah terlupa.

So, hati-hati ya kalo mau usil, jangan sampe salah sasaran! :D

Happy Blogging!

Sumber gambar di sini dan di sini


Dialog dengan Atheist

Terinspirasi oleh cerita tentang atheist di postingan Mbak Inda/Bunda Farrel, saya jadi teringat tentang dialog saya dengan seorang teman yang seorang atheist saat dulu saya di US.

Sebut saja Arthur, student kulit putih berasal dari salah satu negara Eropa Timur, berperawakan tinggi besar dan athletis, pandai ngedance, tetapi kemampuan Englishnya di bawah rata-rata, aksennya terdengar sedikit aneh. Tentu saja dia menyukai musik house (musik ajeb2 di night club), karena memang dia suka sekali ke night-club, untuk dance dan minum, whatever lha pastinya kesenangan duniawi.

Suatu sore saat itu saya lagi masak di dapur, Arthur lagi makan es krim dan ayam fillet di meja makan, seorang teman dari Brazil baru pulang dari tempat kerja memberikan paket berisi buku ke saya, hmmm, itu pasti buku tentang tanaman yang saya beli online. Yes, I am waiting for it! Arthur melihat saya begitu bahagia saat membuka paket berisi buku itu di meja makan, dan dia seperti “gubrak” saat melihat isi paket itu adalah buku!

*anggap saja dia dan saya berbicara dalam English*

“Buku lagi?”

Saya cuma tersenyum.

“Apa kamu bahagia dengan buku? apa umur kamu mau kamu habiskan dengan baca buku?”

“Of course!” jawab saya.

“Kalau kamu mau bahagia, pergi ke night-club, minum, dance, f*ck a girl, itulah kebahagiaan”

Saya cuma tersenyum dan melanjutkan masak saya.

“Prima! Kamu dengar saya tidak??”

“Apa??”

“Kamu jarang sekali ke night-club, alasan capek lha, baca buku lha, gak mood lha… “

Lagi-lagi saya cuma nyengir kuda, memang saya sering menolak daripada ikut hang-out di night-club bareng anak-anak tiap jumat dan sabtu.

“Lihat, kamu tersenyum lagi! Kamu sangat pendeta!”

“Apa maksudmu?”

“Cuma pendeta yang melakukan itu, kamu itu terlalu ramah, tersenyum setiap saat, terlalu baik, terlalu banyak baca buku, jarang bersenang-senang, come on!

“Tidak Arthur, aku sudah cukup senang kok…” Dalam hati saya, kayanya saya di Indo biasa aja deh, ustad gak, preman juga gak, wkakakkkaa…

“Apa yang kamu lakukan di negaramu untuk bersenang-senang?”

“Hmm… makan di resto atau cafe, jalan-jalan di mall, nonton, yah, semacam itu lha..”

“What??? Hahahhahaha… dan pergi ke perpustakaan kan?”

“Jadi apa masalahmu?”

“Prima, banyak kesenangan di luar sana, kamu harus coba… stop being priest!”

“Aku bukan pendeta dan aku tidak biasa melakukannya…”

“Kenapa? Agama? Tuhan?”

Saya selesai masak, dan sekarang duduk di hadapannya, membawa piring makan saya.

“Kamu percaya Tuhan?”

“Tentu saja”

“Dengar, Tuhan itu gak ada Prima, itu cuma doktrin agama yang masuk ke kepala kita semenjak dari kecil. Agama dibuat oleh manusia, manusia mengendalikan manusia lain atas dalih agama dan cerita-cerita tentang nabi, mereka menjadi Tuhan bagi orang lain, dan maaf, aku bukan orang bodoh…”

“Aku tidak butuh agama untuk percaya Tuhan, ini masalah percaya atau tidak…”

“Kamu tahu dulu aku siapa? Aku bermain piano di gereja! Aku membaca kitab setiap hari… tapi semua gak berpengaruh apa-apa, sudah cukup… mereka mempermainkan aku, menipu aku! Mereka, gereja, peace of sh*t! “

“Tuhan meminta kita mengerjakan hal baik, itu saja, tidak banyak, semua berakhir untuk kebaikan”

“Agama sudah ada dari jaman dulu, kemana Tuhan saat orang-orang berperang, anak-anak kelaparan dan mati di jalanan? Apa dunia ini menjadi lebih baik??? kebaikan yang mana? eh?”

“Tapi Tuhan melindungi orang-orang yang percaya, karena percaya itu lha kita merasa damai dan percaya akan masa depan yang lebih baik!” Saya sedikit mengeras.

“Orang-orang yang percaya Tuhan itu yang biasanya mati duluan, mereka lemah” Arthur tersenyum.

Saya diam, saya kehabisan kata.

“Kamu percaya akan roh?”

“Iya”

“Itu tidak ada, hidup cuma sekali, setelah mati, itulah akhir, habis!”

“Roh akan kembali ke Tuhan, ada janji, surga dan neraka.”

“Hahahah… aku tau jawabanmu, sudahlah roh itu tidak ada, janji-janji itu tidak ada, nikmati saja yang ada di depan mata”

Dahi saya makin berkerut.

“Prima, silahkan kamu percaya Tuhan, berdoa setiap hari, kelak kamu menikah, dan saat kamu asyik berdoa, istrimu akan sedang tidur dengan laki-laki lain, karena kamu terlalu sibuk berdoa dan baca buku!”

“F*ck NO!” Saya teriak.

“Itu lah yang terjadi!”

Arthur berdiri, dengan piring makannya.

“Lihat, God is chicken, I eat the chicken! Hhahahhahaha…” Potongan ayam itu masuk ke mulutnya.

“Arthur, kamu…!”

Arhtur meninggalkan saya di meja makan, percakapan di atas harusnya lebih panjang dan lebih mengenaskan, tapi hanya itulah poin yang saya ingat. Saya tertegun beberapa menit, entah bagaimana, ada sedikit air mata menggantung di mata saya. Saya menghela nafas, ada rasa sesak di dada, ada kekesalan, ada hati yang terluka, hati yang berusaha membela apa yang diyakininya. Tuhan saya  harus bagaimana?

Senja itu, di meja makan itu, ada setitik rasa syukur yang teramat sangat yang menyelimuti hati saya.

Terimakasih Tuhan sudah memilih saya, untuk menjadi mereka selalu percaya kepadaMu, dan selamatkanlah Athur…

Sahabat,

Di Indonesia, kita sibuk beradu opini, debat dan isu-isu antar agama yang tidak ada habisnya, tetapi di luar sana, saya dihadapkan pada debat yang lebih tragis, debat antara yang percaya dan tidak percaya, dan bagi saya itu jauh lebih berat. Jujur saya tidak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan Arthur dengan sebuah kemenangan, saya merasa terpojok dan lemah, saya tidak sanggup membela Tuhan di hadapan seorang atheist. Saya malu.

Sahabat, saya yakin sahabat siap membela agama, tapi sudah siapkah sahabat membela Tuhan?

*sebuah renungan untuk diri sendiri…

Happy Monday!


Weekly Photo Challenge: Lines

As usual, I am taking challenge to post weekly photo today, themed LINES!

First Photo!

I was stopped by this view while I walk down on a sidewalk in NYC. I forgot the name of the street or avenue but surely it was around the Museum of Modern Art since I was on my way to go there.

It was a window’s display of a store. Kind of interesting artistic decoration for me. Colorful glowing pipes combined with colorful cotton behind (Do you think it’s cotton?) I bet it was such a fabric store or something. Unfortunately, I put my “zoom” lens on my camera, then I couldn’t make a wide angle picture (to get the whole display), since I was so hurry that time, I just took the picture quickly and left. Can you guess what store it was?

The second one…

A usual bridge made of steel and concrete that you can find easily in Kalimantan where I live now. This bridge goes over a river, hmmm or swamp? I am not sure :lol: and I don’t know the reason why government made a similar style of the bridge like above. I think coz it is cheaper! :D

It was in afternoon, on the way home after attending a wedding in small village, I got down from my motorcycle, standing in the middle of the road, made a symmetrical view, and shot!  Don’t try this if the road is traffic I am telling you! :lol:

Happy Blogging!


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 62 other followers