Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

United States

Memulai Hidup Baru (Part 1)

Mari kita mulai dengan tawa : Hahahahahhaa….

Baiklah… akhirnya saya menyempatkan diri untuk menulis lagi, setelah 3 minggu berdiam di tempat baru, maaf ya :)

Banyak hal yang ingin saya tulis dan ceritakan, tapi saya mulai saja dari perjalanan panjang saya. Masih ingat kan dengan kunjungan saya ke Bogor selama lebih dari dua minggu di bulan Juli yang menghasilkan banyak kopdar, ya, saya ke Bogor dan Jakarta untuk sebuah urusan sebenernya, yaitu ngurusin visa dan keberangkatan saya ke US.

Singkat cerita, urusan tetek bengek yang jelimet dengan US embassy itu akhirnya selesai juga, kenapa saya bilang jelimet? Prosedur mereka berubah tiap tahun, dan saya sempet kucar-kacir gara-gara waktu yang mepet dan jadwal wawancara yang harus dibuat emergency! *halah, whatever lha, pokoknya akhirnya tanggal 4 Agustus 2011 visa dan tiket sudah di tangan, dan saya siap berangkat hari minggu tanggal 7 Agustus dini hari jam 1 pagi.

Malam minggu setelah buka puasa jam 7, saya di antar supir dosen yang baik hati ke damri bogor, di damri sempat ketemuan sama teman kuliah saya: Ella dan Anum yang lagi ada acara buka bersama, saya pun berpamitan, dan foto-foto,hihihihihi… gak lama teman saya yang lain, Armita datang bawa paket kaos titipan dari teman saya, Ipunk,  di Banjarmasin, haiyah.. hampir aja paket itu gak jadi di bawa gara-gara telat datang. Pertemuan dengan tiga teman tersebut serasa begitu cepat, damri pun berangkat. Saya sendirian lho, gak ada yang nganter! :P *ngarep.com, Anyway, ketiga teman saya itu sama-sama satu angkatan di bangku kuliah, dan ketiga-ketiganya juga pernah ke US, hahahahha… kebetulan sekali ya…

Sebelum naik ke damri,

Armita nanya: “Gimana rasanya balik ke US lagi?”

Saya: “Males… pengen cepet-cepet pulang ke sini lagi”

Armita: “Hahahahha..semua yang ke sana lagi  juga bilang begitu” :D

Ya begitulah rasanya, perasaan yang berbeda yang saya rasakan, saat dulu pertama berangkat dengan yang kedua ini, sangat jauh berbeda, saya tidak se-excited yang dulu, karena saya tau apa yang saya akan hadapi, saya tahu apa yang akan terjadi, dan saya akan melaui perjalanan udara yang melelahkan dengan koper-koper itu… Jujur saya sudah kangen Indonesia, padahal waktu itu belum meninggalkan Indonesia, hahahahah… aneh!

Sampe di bandara Soekarno Hatta, saya turun di terminal 2, oh iya saya naik Qatar Airlines, penerbangan 22 jam, transit di Doha, Qatar. Lumayan dapet pengalaman terbang lewat Europe, karena selama ini selalu lewat Pacific, gak pernah lewat Atlantic. Jam 9an nyampe di bandara di sana, antrian check-in nya udah dimulai! Sempet ada kejadian overweight! Jadilah ada adegan pindah baju dari koper besar ke koper kecil di depan antrian, heheheh, untungnya mas-masnya baik, kelebihan dikit gak apa-apa. Oh iya, kalau penerbangan sampe Doha aja, kopernya hanya boleh satu, kalo nyeberang Atlantic boleh bawa 2, fiuuhh..ini sempet bikin shock sebelum berangkat karena dikirain cuma boleh bawa koper 1, mana cukup! :roll:

Hmm.. Qatar Airlines bagus pesawatnya, nyaman tempat duduknya, makanannya juga (kayanya) pasti halal, berhubung berangkat dari jakarta, makanan dari Jakarta-Doha sangat Indonesia, hehehehe, semua berjalan dengan lancar, kecuali satu yang bikin gak nyaman: teman sebelah! ternyata dia juga orang indo, kayanya mahasiswa yang mau ngelanjutin penerbangan ke Europe. Dari penampakannya sih kayanya lebih tua dia dari saya, :P Dia diem aja selama perjalanan, saya yang tadinya pengen ngajak ngobrol, jadi ragu, padahal saya tiap mau ke toilet harus permisi dia+senyum dulu… fiuuhh…

7 jam sama dia, garink! harusnya kita bisa bisa ngobrol apa gitu ya, saya males liat gayanya, dia juga cuek, ya sudah, kita akhirnya diem-dieman, gak taunya pas mau turun, di belakang ada rombongan temen-temennya, dia bawel banget! *halah, sepertinya dari penampilannya, rombongan anak-anak pejabat gitu, atau ya orang tuanya yang punya banyak harta berlebih yang doyan nyekolahin atau ngajak jalan-jalan anaknya ke luar negeri, beda banget sama saya yang pas-pasan dan apa adanya… OK, stop! Lupakan dia…

Sampe di Doha, Qatar, masih jam 6 pagi, dari pesawat kita harus naik bus yang ukurannya jumbo banget tapi penumpang berdiri semua, hehehehe.., di wanti-wanti waktu di pesawat untuk turun di terminal yang tepat, untuk saya: terminal transit. Qatar itu? Padang pasir! hahahaha… saya agak takjub, maaf ye, maklum belum pernah umroh atau naik haji, jadi rada bengong liat padang pasir di mana-mana, plus angin bertiup-tiup…terus ada monitor suhu bertuliskan: 43 derajat C! Catet ya jam 6 pagi, 43 derajat! *tarik nafas panjang, untung cuma transit…

Nunggu satu jam di terminal transit, sebelum check in. Ternyata khusus penerbangan ke US, ada tempat tunggu khusus dan screeningnya ada lagi dan ketat banget, tas ransel di obok-obok, ditanya-tanya mau ngapain ke US dan sebagainya, haduh! Padahal cuma transit lho, fiuhh.. mungkin karena Qatar negara Islam yang dicurigai rawan teror, pengecekan dilakuakn dengan sangat seksama dan penuh kecurigaan, wuakakakka… nunggu lagi di dalem 1 jam, jam 8 pesawatnya take off, sempetin foto-foto, bahkan update status karena ada wifi gratisan :roll:

Doha airport

Arah kiri, ruang tunggu isolasi penerbangan ke US

Banyak staff wanita di bandara yang ternyata orang indo, halah!

Narsis dulu ya… wukakakakak…

Pesawat kedua ini lebih nyaman, saya dapat tempat di dekat jalan, gak sebelahan sama jendela, dan dapat dibarisan terdepan di dekat pintu darurat yang ruang buat kakinya luas banget, perfect! Lain kali saya mau lagi kalo disuruh milih di tempat itu! kakinya bisa selonjor seenak jidat dan toiletnya di depan mata, wkakakkakaka… kali ini saya lebih lucky daripada pesawat pertama.

Di pesawat kedua ini, laya monitornya juga lebih jernih, saya banyak nonton film, dari Kungfu Panda, Rio, sampe film perang alien di Los Angels…lupa judulnya :P Benar-benar 14 jam yang penuh kebahagiaan, hahahaha… cuma makanannya sekarang sudah berbau Europe dan middle east, tapi gak rugi deh naik Qatar Airlines, makananya banyak! :D

Oh iya, kali ini sebelah saya bapak-bapak dari Iran, dan sebelahnya lagi pemuda dari India, si Bapak inggrisnya gak terlalu bagus, jadinya kita gak banyak ngobrol… *sok iye lu prim! hehhehehe…

Sampe di JFK, New York, ngelewatin imigrasi, saya pikir saya bakal dapat perlakukan seperti dulu saat pertama ke US, dimasukin ke ruang khusus, ditanya ini-itu, ternyata gak, hahahahha… ternyata prosedur itu hanya buat saat pertama, saya cuma ditanya pertanyaan normal, dan visa segera di-cap, dan keluar dengan lancar, oh iya, petugas imigrasinya ngirain saya orang filipine, padahal saya kan korea! haiyah! :lol:

Saat ambil bagasi saya sempet nyari-nayri koper gede saya, ntah kenapa gak muncul-muncul, ada dua petugas yang menata beberapa koper di sisi samping, tapi sudah saya cek, gak ada juga… ternyata memang ada di barisan koper-koper yang ditata tersebut! *gubrak, cuma saya aja yang gak teliti, kalo udah sepi baru deh ketemu.. :P

Di Bandara ini saya akan di jemput suami dosen saya, nah masalahnya, saya harus nelpon atau sms beliau saya nunggu di mana… Saya nyalakan hape, dan ternyata hapenya gak bisa nerima sinyal! OMG, bukan karena Nomor Provider saya gak merger sama provider di sini, tetapi karena hape murah saya cuma bisa nerima gelombang GSM tertentu, itulah kalo di indo kan GSM 900/1800, yang gitu-gitu lha, kalo hape-hape canggih biasanya dah support semua gelombang, berhubung hape saya hape harga 400ribu jadilah katro! sempet kalut!

Dengan tenang saya nyalakan laptop! dan ada wifi! Ups! ternyata harus bayar! D*mn! gak ada debit card pula… eh, kok ternyata mereka nerima charge dari kredit di skype saya, ckckckck… keren banget kan, mereka bisa baca skype saya dan kredit yang saya punya di skype, jadilah saya “yes”, saya pun langsung sms dan nelpon pake skype… gak sia-sia, nyimpen duit di skype, wuakakakaka… padahal kredit itu sudah hampir setahun lebih gak dipake…

Kamar di Forest Hills, gak nyangka bisa ke kamar ini lagi setelah dua tahun yang lalu…

*

Sukses meluncur ke Forest Hills, tempat dosen saya tercinta tinggal, saya langsung diajak buka bersama di Masjid Al-Hikmah! Cool! Oh iya, Sebenarnya NY hanyalah transit saja, tujuan akhir saya adalah Philadelphia, PA . Nantinya saya akan naik bus ke Philadelphia selama 2 jam dari NY. Gimana kelanjutannya??? Nantikan di tulisan berikutnya ya… :)

Mau tidur dulu, dan bersiap-siap untuk mudik ke NY lagi buat berlebaran ria… Syalalalalalla…

Happy Blogging!

PS: Thanks to Putri Usagi dan Bunda Lily atas “gift” sebelum berangkat… :)

 

 


Weekly Photo Challenge: Morning

Yiiaaayyy! Morning is easy theme of weekly photo challenge this week! Let’s see morning view in the places I had ever been…

 Morning in Bogor, West Java (Salak Mountain as background)

*

Morning in Bondowoso, East Java

*

Morning in Pelaihari, South Kalimantan

*

Morning in Tabanio/Takisung, South Kalimantan

*

Morning in Kepulauan Seribu, Jakarta

*

Morning in Bandar, Brunei

*

Morning in Apopka, Florida

*

Morning in Huntersville, North Carolina

*

Morning in New York City, NY

*

*

*

:D

That’s all!

This slideshow requires JavaScript.

PS: Ternyata sebelum kenal Om NH, aku juga bisa gaya sedakep! *ngeles padahal aslinya kedinginan :P


Weekly Photo Challenge: Numbers

Yeah, it’s quite late already… Sorry :(

Last week theme is NUMBERS

Ross, my friend from Zimbabwe gave me about two years ago as a gift. He said this bill was not more than an US dollar!  :lol: In Zimbabwe they started change the currency, the better one with smaller digits, it means this currency should not used or valid anymore. cmiiw.

Let’s count how many zeros appear there? :lol:


Weekly Photo Challenge: Wildlife

Wildlife? Again! I found the theme of this week is so difficult, yet really challenging! :lol: For me now, who’s living in Kalimantan, where’s jungle and wildlife surely exist. I was thinking to go somewhere like a jungle nearby and find such cute animals like deer, monkey, or beautiful bird, instead of boar, wild dog or even giant snake! Those last three I mentioned are an enough reason for me to keep apart from their nest :P

Thus, I chose 4 pictures from my collection, hoping they would be good enough for “wildlife theme” Check them out!

I ever posted long time ago some of wildlife I saw in North Carolina Zoo here, but I have never posted this one. I took the picture from outside  a big paludarium where’s some of colorful and poisonous frogs living in.

**

She is Ingrid, my friend from Nicaragua, standing next to a safari car of NC Zoo. I think this is also typical wildlife style. The popular car I saw in every africa wildlife film! :lol: but, yeah without that cute color of course! :D

**

Where do you think this place should be in? :D You can find it behind a rectorate of my university (IPB). If you walk down to rectorate building from the library, you’ll pass the LSI bridge, with Lake LSI on the left and this jungle view on the right. It was still early morning when I took the picture, that’s why you can see the fog made the view really picturesque!

**

I don’t know what bird it is. I got it on a tree behind my house. One of many kinds of bird sang and flew around everyday here. Lovely one! :)

Salam Jepret!

*All pictures edited with Lightroom 3.3 & Photoshop Cs5


Nacho & Portable Toilet

Setelah dulu saya pernah cerita tentang toilet flush, kali ini saya cerita tentang portable toilet. Terispirasi dari tulisan Mas Bayu yang tinggal di CA, tentang horornya toilet portable yang dia temui di arena balapan mobil. Saya juga jadi teringat sebuah kisah konyol yang berhubungan dengan toilet portable di tempat kerja.

Jadi, tempat kerja saya dulu adalah sebuah greenhouse besar yang sangat luas, di dekat office dan break-room memang ada banyak toilet permanen yang sangat nyaman, tetapi untuk pekerja yang tempat kerjanya jauh di ujung, tentu saja menimbulkan masalah jika gejala kebelet sudah melanda, mau tidak mau, hasrat melakukan ritual harus segera dituntaskan. Maka dari itulah ada beberapa toilet portable yang berjajar di beberapa titik di dalam greenhouse.

Bentuknya seperti kotak besar , umumnya berwarna biru atau abu-abu. Di tempat kerja saya itu, toilet portable itu punya jadwal untuk dibersihkan, yaitu hari rabu, jadi pada hari kamis, jumat, sabtu, toilet portable masih cukup bersih dan manusiawi, tetapi dari hari senin sampai rabu, toilet itu berubah menjadi horor dan berbau “kematian”, Hahahahah… jelas aja, toilet itu menampung benda-benda berbahaya selama berhari-hari, di dalamnya sebenernya ada larutan berwarna biru yang harumnya seperti karbol, mungkin sebagai penyerap bau. Tetapi tentu saja tidak akan bertahan lama. Jika sudah hari senin, selasa, rabu, saya lebih baik melakukan ritual kecil dan besar dengan mengayuh sepeda saya ke toilet office, daripada harus melakukannya di toilet itu, hiiiiiii…. :mrgreen:

Suatu hari, toilet portable masih cukup bersih, saya yang bekerja di echoes dengan tanaman basket, melihat dari ketinggian, Nacho, bapak-bapak blesteran mexican-jepang, rekan kerja saya di section sebelah sedang mengayuh sepedanya ke arah toilet portable, padahal saya juga sedang berjalan ke sana karena kebelet pipis.

Nacho melihat saya setengah berlari ke arah toilet, dasar dia emang aslinya usil, eh malah mempercepat sepedanya, seperti tidak mau kehilangan kesempatan untuk menggunakan toilet lebih dulu. Dia tahu saya juga sedang terburu-buru.

“No, Nacho, I am first!”

Nacho tersenyum karena berhasil meraih gagang pintu toilet lebih dulu, dan masuk ke dalam. Damn!

“Nacho! Please hurry!” Saya ngomel dari luar.

“I can’t, sorry prima! Hahahahah…” Nacho menjawab dari dalam.

Sebenarnya ada dua toilet portable, bersebelahan satu sama lain, tapi saya tidak biasa menggunakan toilet yang satunya, selain toilet itu bertuliskan LADIES, toilet itu bertanda merah, yang berarti ada orang di dalamnya.

“You can use another!” Nacho berteriak lagi dari dalam.

Saya tidak menjawab, saya kemudian iseng naik ke echoes tepat di atas toilet portbale itu, alih-alih mengecek tanaman sambil menunggu si usil Nacho melakukan ritual.

Lama juga ternyata si Nacho. Dari atas saya bisa melihat seorang Ibu keluar dari toilet sebelahnya, artinya toilet itu kosong, tidak sampai beberapa detik, seorang ibu-ibu tua dari arah barn berganti masuk ke dalam. Biarlah, aku tunggu Nacho keluar saja, saya pikir.

Beberapa detik kemudian Nacho keluar dari toilet dan merapihkan ikat pinggangnya. Kemudian otak usilnya segera bekerja! Tiba-tiba dia mengedor-gedor toilet sebelah dengan keras, menggoyang-goyangnya seperti gempa bumi, kemudian menggedor-gedornya lagi sambil tertawa puas. Saya kaget!

“NACHO! WHAT ARE YOU DOING!!??” saya berteriak dari atas.

Nacho sontak kaget melihat saya.

“WHATTTeee…” Nacho melihat toilet, kemudian melihat saya lagi, dan kemudian sadar dia salah sasaran! Dia pikir saya ada di dalam toilet sebelah!

Nacho tanpa banyak babibu, segera kabur dengan sepedanya. Saya di atas tidak berhenti menahan tawa. Setelah saya buang air kecil, saya iseng bersepeda ke section Nacho dengan wajah sedikit serius…

“Nacho!”

“Prima, what happen just now??” Muka Nacho polos-polos jaim.

“You’re bad Nacho…, you caused an old lady passed out inside the toilet!”

Kami berdua ngakak sejadi-jadinya. Saya bercerita, setelah Nacho kabur, ibu-ibu tua keluar dari toilet sambil celingak celinguk keringatan gara-gara keusilan Nacho, dan bisa dibayangkan bagaimana wajah si Ibu saat tragedi itu terjadi, wakakakakaka… :mrgreen:

Begitulah kejadian lucu tentang toilet portable, kenangan lucu antara saya dan Nacho yang tidak akan pernah terlupa.

So, hati-hati ya kalo mau usil, jangan sampe salah sasaran! :D

Happy Blogging!

Sumber gambar di sini dan di sini


Dialog dengan Atheist

Terinspirasi oleh cerita tentang atheist di postingan Mbak Inda/Bunda Farrel, saya jadi teringat tentang dialog saya dengan seorang teman yang seorang atheist saat dulu saya di US.

Sebut saja Arthur, student kulit putih berasal dari salah satu negara Eropa Timur, berperawakan tinggi besar dan athletis, pandai ngedance, tetapi kemampuan Englishnya di bawah rata-rata, aksennya terdengar sedikit aneh. Tentu saja dia menyukai musik house (musik ajeb2 di night club), karena memang dia suka sekali ke night-club, untuk dance dan minum, whatever lha pastinya kesenangan duniawi.

Suatu sore saat itu saya lagi masak di dapur, Arthur lagi makan es krim dan ayam fillet di meja makan, seorang teman dari Brazil baru pulang dari tempat kerja memberikan paket berisi buku ke saya, hmmm, itu pasti buku tentang tanaman yang saya beli online. Yes, I am waiting for it! Arthur melihat saya begitu bahagia saat membuka paket berisi buku itu di meja makan, dan dia seperti “gubrak” saat melihat isi paket itu adalah buku!

*anggap saja dia dan saya berbicara dalam English*

“Buku lagi?”

Saya cuma tersenyum.

“Apa kamu bahagia dengan buku? apa umur kamu mau kamu habiskan dengan baca buku?”

“Of course!” jawab saya.

“Kalau kamu mau bahagia, pergi ke night-club, minum, dance, f*ck a girl, itulah kebahagiaan”

Saya cuma tersenyum dan melanjutkan masak saya.

“Prima! Kamu dengar saya tidak??”

“Apa??”

“Kamu jarang sekali ke night-club, alasan capek lha, baca buku lha, gak mood lha… “

Lagi-lagi saya cuma nyengir kuda, memang saya sering menolak daripada ikut hang-out di night-club bareng anak-anak tiap jumat dan sabtu.

“Lihat, kamu tersenyum lagi! Kamu sangat pendeta!”

“Apa maksudmu?”

“Cuma pendeta yang melakukan itu, kamu itu terlalu ramah, tersenyum setiap saat, terlalu baik, terlalu banyak baca buku, jarang bersenang-senang, come on!

“Tidak Arthur, aku sudah cukup senang kok…” Dalam hati saya, kayanya saya di Indo biasa aja deh, ustad gak, preman juga gak, wkakakkkaa…

“Apa yang kamu lakukan di negaramu untuk bersenang-senang?”

“Hmm… makan di resto atau cafe, jalan-jalan di mall, nonton, yah, semacam itu lha..”

“What??? Hahahhahaha… dan pergi ke perpustakaan kan?”

“Jadi apa masalahmu?”

“Prima, banyak kesenangan di luar sana, kamu harus coba… stop being priest!”

“Aku bukan pendeta dan aku tidak biasa melakukannya…”

“Kenapa? Agama? Tuhan?”

Saya selesai masak, dan sekarang duduk di hadapannya, membawa piring makan saya.

“Kamu percaya Tuhan?”

“Tentu saja”

“Dengar, Tuhan itu gak ada Prima, itu cuma doktrin agama yang masuk ke kepala kita semenjak dari kecil. Agama dibuat oleh manusia, manusia mengendalikan manusia lain atas dalih agama dan cerita-cerita tentang nabi, mereka menjadi Tuhan bagi orang lain, dan maaf, aku bukan orang bodoh…”

“Aku tidak butuh agama untuk percaya Tuhan, ini masalah percaya atau tidak…”

“Kamu tahu dulu aku siapa? Aku bermain piano di gereja! Aku membaca kitab setiap hari… tapi semua gak berpengaruh apa-apa, sudah cukup… mereka mempermainkan aku, menipu aku! Mereka, gereja, peace of sh*t! “

“Tuhan meminta kita mengerjakan hal baik, itu saja, tidak banyak, semua berakhir untuk kebaikan”

“Agama sudah ada dari jaman dulu, kemana Tuhan saat orang-orang berperang, anak-anak kelaparan dan mati di jalanan? Apa dunia ini menjadi lebih baik??? kebaikan yang mana? eh?”

“Tapi Tuhan melindungi orang-orang yang percaya, karena percaya itu lha kita merasa damai dan percaya akan masa depan yang lebih baik!” Saya sedikit mengeras.

“Orang-orang yang percaya Tuhan itu yang biasanya mati duluan, mereka lemah” Arthur tersenyum.

Saya diam, saya kehabisan kata.

“Kamu percaya akan roh?”

“Iya”

“Itu tidak ada, hidup cuma sekali, setelah mati, itulah akhir, habis!”

“Roh akan kembali ke Tuhan, ada janji, surga dan neraka.”

“Hahahah… aku tau jawabanmu, sudahlah roh itu tidak ada, janji-janji itu tidak ada, nikmati saja yang ada di depan mata”

Dahi saya makin berkerut.

“Prima, silahkan kamu percaya Tuhan, berdoa setiap hari, kelak kamu menikah, dan saat kamu asyik berdoa, istrimu akan sedang tidur dengan laki-laki lain, karena kamu terlalu sibuk berdoa dan baca buku!”

“F*ck NO!” Saya teriak.

“Itu lah yang terjadi!”

Arthur berdiri, dengan piring makannya.

“Lihat, God is chicken, I eat the chicken! Hhahahhahaha…” Potongan ayam itu masuk ke mulutnya.

“Arthur, kamu…!”

Arhtur meninggalkan saya di meja makan, percakapan di atas harusnya lebih panjang dan lebih mengenaskan, tapi hanya itulah poin yang saya ingat. Saya tertegun beberapa menit, entah bagaimana, ada sedikit air mata menggantung di mata saya. Saya menghela nafas, ada rasa sesak di dada, ada kekesalan, ada hati yang terluka, hati yang berusaha membela apa yang diyakininya. Tuhan saya  harus bagaimana?

Senja itu, di meja makan itu, ada setitik rasa syukur yang teramat sangat yang menyelimuti hati saya.

Terimakasih Tuhan sudah memilih saya, untuk menjadi mereka selalu percaya kepadaMu, dan selamatkanlah Athur…

Sahabat,

Di Indonesia, kita sibuk beradu opini, debat dan isu-isu antar agama yang tidak ada habisnya, tetapi di luar sana, saya dihadapkan pada debat yang lebih tragis, debat antara yang percaya dan tidak percaya, dan bagi saya itu jauh lebih berat. Jujur saya tidak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan Arthur dengan sebuah kemenangan, saya merasa terpojok dan lemah, saya tidak sanggup membela Tuhan di hadapan seorang atheist. Saya malu.

Sahabat, saya yakin sahabat siap membela agama, tapi sudah siapkah sahabat membela Tuhan?

*sebuah renungan untuk diri sendiri…

Happy Monday!


Weekly Photo Challenge: Lines

As usual, I am taking challenge to post weekly photo today, themed LINES!

First Photo!

I was stopped by this view while I walk down on a sidewalk in NYC. I forgot the name of the street or avenue but surely it was around the Museum of Modern Art since I was on my way to go there.

It was a window’s display of a store. Kind of interesting artistic decoration for me. Colorful glowing pipes combined with colorful cotton behind (Do you think it’s cotton?) I bet it was such a fabric store or something. Unfortunately, I put my “zoom” lens on my camera, then I couldn’t make a wide angle picture (to get the whole display), since I was so hurry that time, I just took the picture quickly and left. Can you guess what store it was?

The second one…

A usual bridge made of steel and concrete that you can find easily in Kalimantan where I live now. This bridge goes over a river, hmmm or swamp? I am not sure :lol: and I don’t know the reason why government made a similar style of the bridge like above. I think coz it is cheaper! :D

It was in afternoon, on the way home after attending a wedding in small village, I got down from my motorcycle, standing in the middle of the road, made a symmetrical view, and shot!  Don’t try this if the road is traffic I am telling you! :lol:

Happy Blogging!


Hair Attraction!

Dapet inspirasi dari tulisan Mas Arman berjudul Ini Bukan Gosip, yang bercerita tentang tingkah laku aneh, sok pede, dan cuek beybeh orang-orang di tempat umum yang dia alami di US. Tentu saja ini mengundang gelak tawa saya, dan berpikir apa saya juga dulu ada mengalami kejadian aneh? Hmmm… sepertinya jarang, cuma pernah sih sekali, dan itu saya ingat betul, berhubungan dengan rambut!

 

Mungkin hampir semua sudah tau yang namanya service di US sangat mahal, orang-orang lebih baik mencoba melakukannya sendiri dulu, daripada langsung meminta jasa orang. Intinya ya kalo bisa menghemat kenapa harus boros! Termasuk saya. Hhehehe… Jasa potong rambut di US terbilang mahal dibanding di Indonesia, seingat saya potong rambut abal-abal di dekat Walmart-Supermarket besar di sana (atau bagian dari walmart ya?) harga sekali potong “biasa” bisa $15, dan hampir semua student lari ke barber itu kalo mau potong rambut. Alasan simple: paling murah cuy!

 

Nah saya salah satu yang agak-agak gak tega (apa pelit?) ngeluarin duit $15 hanya untuk potongan rambut yang hasilnya biasa banget, wkakakaka… apalagi setelah ngeliat temen saya, si Ceko, dengan lempengnya pulang-pulang dari Salon Chinese dengan rambut stylist ala artis korea bilang kalo rambutnya yang indah itu dipotong dengan harga: $40! OMG, $40!!! saya bisa dapat satu jeans levis tuh! plus makan di Panda Express! LOL

 

Saya dan temen saya Agus abis denger itu, tentu aja langsung eneg dengan kejadian tidak manusiawi itu, langsung balik kanan bubar jalan! *mengurungkan niat untuk nyalon! Eh kok ya, ternyata anak Cina bernama Lee, selama ini suka plontosin rambutnya pake hair trimmer yang kalo di Indo dipake buat botakin orang di abang pangkas rambut, itu lho yang bentuknya kaya ulekan besar terus bergetar hebat! ZZZeeerrrttt,, zrret, zrretettt…Wakakakka… Jadi deh kita untuk pertama kalinya pinjem itu hair trimmer, berharap bisa melakukannya dengan mandiri. :D

 

Okelah, acara potong-potong rambut dengan trimmer, berjalan sedikit lancar, saya pake ukuran head trimmer paling besar, sehingga hasilnya hanya untuk merapihkan, gak sampai pendek. Sedangkan Agus? berhasil membuat sebuah pitak di samping kepalanya. Wuakakaka… Asli saya shock campur ngakak! *beginilah nasib pemula yang mencoba memotong rambutnya sendiri!

 

 

Hari-hari berlalu, rambut saya sudah mulai tumbuhnya dan meskipun hasilnya agak gak karu-karuan arah dan konturnya, tetapi masih dalam batas wajar, gak sampe lha bikin orang puyeng liatnya. Suatu malam yang dingin di bulan December kayanya, sekitar pukul 11-12 malam, saya tiba-tiba laper, dan mengajak Ceko ke Walmart cari cemilan. Ceko mau dan kita berangkat ke Walmart naik mobil dia, oh iya, Walmart buka 24 jam, heheheh… saya pernah lho jam 7 pagi nungging-nungging cari tas di Walmart, hihihihi… kasirnya masih santai minum kopi! :P

 

Sampai di Walmart. Ternyata gak sepi-sepi amat. Langsung menuju counter makanan, karena gak ada cemilan menarik selera, saya malah ngambil whole chicken yang entah dipanggang atau di-asap, pokoknya udah mateng gitu, dan juicy banget, rasa garlic, enak dah! Harganya sekitar $6-7 *ngemil apa ngemil ini??? :mrgreen:

 

Saya dan Ceko baris di kasir. Pas kita di depan kasir, lagi bayar ayam, dan belanjaan dadakan lainnya. Tiba-tiba ada seorang mas-mas bule dari kasir sebelah, tiba-tiba ada di belakang saya.

*anggap aja dia ngomong pake English*

Bule: “Permisi, boleh saya ambil foto rambut kamu?”

Saya: “Eh, eh, Dia?” Saya masih ribet ngeluarin barang-barang dari troli, dan menunjuk Ceko yang rambutnya jelas-jelas rambut artis korea jebolan salon!

Bule: “Bukan, bukan, kamu…, ya kamu”

Saya: Pasang muka *jangan becanda deh lu* sambil celingak celinguk, terus garuk-garuk rambut nyambi merapihkan… “Oh sure!!! But…wait, why?”

Bule: “Pacar saya suka style rambut kamu, dan dia mau kasih contoh kalo nanti di salon” Si bule nunjuk seorang cewek rambut blondie yang bediri di kasir sebelah, nyengir kuda dia…

 

Terjadilah adegan pemotretan mendadak pake kamera hape di depan kasir itu, depan, samping kanan, samping kiri, serong, ngelirik, sampe gaya ketiup angin… *boong ding, itu mah lebaaayyyyy…

 

Setelah berterimakasih dan bailk ke posisinya si Bule memperlihatkan hasilnya ke pacarnya sambil ngomong pelan-pelan, kaya orang diskusi, mudahan aja hasilnya memuaskan deh! Kasir depan saya cuma nyengir liat adegan itu, kaya mau ngomong: “Nice hair, inspiring gitu lho!” Muka saya tentu agak-agak merah menahan malu dan bangga, *halah!

 

 

Pas kita dah beres dan keluar dari kasir, tiba-tiba si bule lari-lari kecil ke arah saya lagi.

“Permisi, maaf, boleh ambil sekali lagi, dari arah belakang!”

Haiyah!

 

Lengkaplah sudah keanehan malam itu. Saya dan Ceko balik ke mobil, kami sempet bengong bentar mengingat kejadian aneh bin ajaib itu. Ceko menahan tawa sedari tadi menunggu reaksi saya, dan saya seperti baru sadar kalo saya tadi barusan jadi model rambut dadakan…

 

“Cek? WHAT THE HELL!!”

 

Ceko ngakak koprol seketika.

 

**

 

Ini nih kira-kira potongan rambut yang jadi model itu, padahal mah biasa aja…serius! :P

Yes, bisa narsis lagi, Gakgakgakkkkk....

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Happy Monday! :D


Patut Dicontoh

Kebiasaan , atau tabiat, atau hal yang dijalankan dengan lumrah dan diulang-ulang, bisa jadi merupakan sesautu baik atau buruk. Tentu saja setiap bangsa dan negara punya kebiasaan baik dan buruk masing-masing. Pasti kita sudah seringkali membaca atau bahkan mengalami sendiri kebiasaan-kebiasaan baik yang dilakukan oleh orang-orang luar negeri yang tentunya membuat kita sedikit banyak menjadi kagum. Termasuk saya.

 

Saya gak akan membahas kebiasaan baik dan buruk bangsa ini, tetapi hanya memberikan gambaran bagaimana kebiasaan baik di negeri orang lain yang mungkin bisa kita jadikan pelajaran. Sedikit cerita tentang hal-hal kecil atau kebiasaan baik orang-orang di US yang saya alami sendiri.

Antri

Sudah rahasia umum, bagaimana budaya antri di negeri kita, jadi tidak perlu dijelaskan, hehehehe… Di US, antrian adalah kondisi yang jarang menimbulkan kerusuhan, senggol-senggolan atau suap-suapan.. *halah. Kalau seandainya kita tidak ada di tempat antrian atau meninggalkan tempat antrian dan kembali pada saat nomor kita sudah lewat, maka kita harus ambil nomor antri lagi. Simply strict! :lol:

Kalau antri di bank, atau tempat formal lain, biasanya akan diberi garis batas antrian dengan orang yang sedang dilayani, kira-kira jaraknya, 1-2 meter, intinya kita gak boleh ngantri di samping orang yang sedang dilayani atau malah nempel sambil ngintip-ngintip urusan orang! (- -‘)… Intinya mereka memberikan space yang cukup untuk ruang gerak dan privacy, dan gak ada acara dempet-dempetan kaya orang lagi mesra-mesraan…wkakakaka… nah meskipun gak ada garis batas itupun , mereka selalu ngasih kita space at least satu langkah dari kita. Udah biasa mungkin ya…

Satu lagi, gak ada acara salip-salipan, sedikit ruang kosong di depan orang bukan berarti kita bisa berdiri di sana terus nyempil ikut antri. Umumnya  mereka akan bertanya: “Apakah kamu dalam antrian?” Jika ya, dia akan berdiri di belakang kita. Sopan bukan?

 

 

Self Service

Jasa atau service mahal harganya. Jadi untuk resto-resto cepat saji atau food court kita dibiasakan mengembalikan baki ke tempatnya dan piring-gelas bekas makan ke tempat sampah. Kenapa? Karena kita cuma bayar makanannya, bukan pelayannya, Hahahahah… kecuali kita makan di resto yang ada pelayannya. Nah, siap-siap dijamu dan dilayani dengan sangat ramah, tapi jangan lupa kasih tips. Service ada harganya lho. :D

Bawa-bawa baki dan sisa makanan ke tempatnya bukanlah sesautu yang hina atau kurang kerjaan, toh sedikit banyak kita jadi gak perlu  bikin tamu lain nunggu meja kita dibersihkan oleh cleaning service-nya. Meja kita kembali bersih seperti pertama kita datang, dan orang lain bisa langsung pake meja kita. Lancar kan? Serius deh, kalo kita ninggalin sisa makanan teronggok begitu aja, saya juga kadang ngerasa jorok banget ya, kaya ninggalin something wrong di sana, wkakakakkaka… apalagi kalo tamu lain datang terus ngeliat “kapal pecah” itu, bisa-bisa ilang selera makan!

 

 

Berlalu-lintas

Jelas sudah aturan lalu lintas memang harus dipatuhi. Setiap orang berlalu lintas dengan hati-hati. Mulai dari pindah line atau jalur, speed limit atau batas kecepatan, sampai tanda stop sampai hal-hal kecil seperti garis lurus tidak putus-putus di jalan yang berarti dilarang mendahului atau berbalik arah.

Hampir di semua persimpangan jalan (tanpa lampu lalu lintas) di US memiliki tanda STOP yang berarti kita harus stop sekitar 3 detik baru kemudian berbelok. Begitu hati-hatinya mereka membuat peraturan untuk keselamatan pengguna jalan sendiri.

 

Klakson jarang dibunyikan jika tidak terpaksa. Saya pernah sekali diklakson mobil lain karena satu hal, saya mengemudi di garis yang memisahkan line. Kita tidak boleh berada di garis itu terlalu lama, harus pilih jalur mana yang kita pilih. Dua jalur (untuk satu arah) memang luas, tapi bukan berarti boleh ada 2 kendaran berjalan, dan 1 kendaraan nyempil sejajar lho, wkakakakaak… Mereka sangat tertib.

 

Jika pada suatu pertigaan kemudian jalanan sangat padat, dan kita akan masuk ke line tersebut. Percayalah salah satu mobil-mobil itu akan berhenti dan mempersilahkan kita untuk masuk. Sama halnya dengan pejalan kaki, tidak ada isitilah “tanggung”, mereka akan berhenti untuk pejalan kaki yang menyeberang. Satu lagi, tidak akan ada adegan klakson-klakson tanpa alasan jelas, seperti klakson buru-buru dari kendaraan di belakang setelah lampu hijau menyala. Semua orang juga buru-buru pasti! Tapi semua tetap “elegan” mengendalikan diri. Mereka sangat tertib dan sabar. Itu yang membuat pengguna jalan satu sama lain merasa aman dan nyaman.

 

Email

Sudah seperti aturan bahwa membalas email formal seharusnya dalam 1×24 jam di hari kerja. Kalaupun tidak bisa menjawab dalam waktu dekat, mereka akan email balik dengan janji akan menjawabnya dalam waktu tertentu. Intinya tidak ada email yang digantung atau berakhir tanpa ada kejelasan.

Hampir sama halnya dengan orang-orang di Eropa. Satu kali saya melayangkan aplikasi untuk sebuah lowongan pekerjaan atau sekedar menanyakan apakah mereka sedang membuka lowongan. Dalam waktu tidak lebih dari sehari pertanyaan langsung dijawab, dan lamaran pekerjaan dijawab dalam waktu seminggu. Meskipun itu adalah suatu penolakan. Hal ini sangat menguntungkan pihak pelamar, karena tidak perlu bertanya-tanya bagaimana nasib lamarannya.

Jika memang iya dijawab iya, jika masuk dalam pertimbangan, maka dijawab silahkan menunggu, jika menolak segera jawab tidak, tidak perlu menggantung nasib orang. Bagi perusahaan mungkin ini hanya sebuah masalah kecil atau email sepele, tetapi bagi pelamar mungkin saja ini urusan perut sebulan ke depan.

Apalagi jika email itu ditujukan kepada instansi pemerintah. Jika banyak masyarakat kecewa dengan lambatnya pelayanan instansi pemerintah, saya rasa dunia jurnalistik akan segera berkoar-koar dimana-mana. Jika instansi pemerintah saja begitu cekatan, apalagi instansi swasta seperti bank, asuransi, maskapai penerbangan, mobile-phone provider, dan lain-lain, saya rasa mereka akan jauh lebih gesit lagi. Salut!

 

 

Pelayanan Umum

Kalau kita pertama kali buka rekening di bank, kemungkinan besar kita akan dilayanin oleh satu CS, yang akan memberikan kartu namanya di akhir tahapan, dan dia dengan tanpa ragu-ragu akan bilang: “Call me if you have problem.” Satu kali saya ada masalah dengan tabungan saya, saya coba hubungi Leonor, CS yang dulu membantu saya. Hey! Dia masih ingat dengan saya dan berjanji akan menangani masalah saya. Selang 1 jam, dia telepon balik saya dan mengatakan masalahnya sudah beres. Seneng gak tuh!

Teller yang sering ketemu saya juga, begitu akrab, dan tidak ragu-ragu bertanya tentang cuaca dan rencana liburan Natal dan Tahun Baru. Tidak hanya memberikan pendapat, dia juga memberikan info-info seputar tempat liburan yang dia tahu. So friendly!

 

Sama halnya di supermarket, kerap kali kasir akan memberikan pendapat sampai mengajak kita mengobrol. Tentunya seputar barang yang kita beli seperti “Good Choice”, “Oh, It’s good but I like another flavor”, atau “Wow, is this a new one?, I’ve never tried this before!” :lol: kalau sudah begini saya kadang minta saran atau tanya kualitas barang yang saya beli, bahkan satu kali menukar dengan merk lain berdasarkan rekomendasi dia, hahahha… Ramah-ramah banget kan… Malah satu kali saya terlibat obrolan seru dengan seorang kasir di toko sepatu bercerita tentang anaknya yang tinggal di Orlando (tempat saya bekerja sebelumnya), hahahaha…

 

Masih banyak kenangan tentang betapa mereka benar-benar totalitas melayani konsumen. Meskipun mereka dibayar secara professional, mereka tetap menampilkan unsur-unsur manusiawi yang juga ingin tersenyum, ngobrol dan berbagi. So human, isn’t it?

 

 

Mungkin itu saja kebiasaan-kebiasaan masyarakat sana yang saya ingat, yang menurut saya baik dan patut dicontoh.

Mungkin ada sahabat yang punya masukan  atau info lain? Silahkan disharing ya…

 

Happy Blogging.

PS: Photo-photo di ambil di NYC, sori kalau OOT, suka-suka aja… :D


Weekly Photo Challenge: Spring

It was spring 2009 in North Carolina, US. Some of ready harvested Dahlia groups are on the track waiting to be picked up by shipper of the greenhouses.

If you wanna get some awesome views of  “Spring Festivity”, visit a greenhouse! I bet they are in the busiest season with annuals and numerous kind of flowers. I never get bored…

 

Spring is time when you can see abounding flowers come up, smell the melted snow, feel the fresh air breezes, and touch a newborn sunlight…


Oleh-oleh dari US!

Horeeee!!!

Minggu lalu temen saya Aslih yang baru pulang dari US bilang kalo dia udah kirim paket berisi oleh-oleh!

Jelas saya senang plus penasaran kira-kira apa ya oleh-olehnya, karena jujur saya gak pernah minta oleh-oleh ke dia, ngarep sih iya, tapi gak kepikiran sih buat minta *sama aja dong, wkakakakkaa… bukan apa-apa, saya tau kok repotnya orang packing dan gotong-gotong barang dari sono, pastinya berat dan ribet, belum lagi kalo titipan orang ini dan itu yang seabrek. Justru permintaan oleh-oleh, dikit banyak, emang akan sangat membebani, dengan dasar itu lha, terkadang kita harus stop untuk merengek tentang oleh-oleh! :P

Dia sampe dengan selamat di Indo aja saya udah seneng banget :D

 

Anyway, yang bikin penasaran, Aslih bilang, dia packing paketnya pake kotak dus kaya isi bom, wkakakakak… jadi makin penasaran, emang apaan sih kok sampe dibungkus kotak dus segala??

 

Eh, barusan aja tiba-tiba ada pak pos dateng , beliau udah hafal alamat saya di sini lho *gara-gara keseringan dapat paket! :P Hore! Hore! Paketnya Aslih nyampe! Hmm… kotaknya ringan! Apa ya? Langsung deh buka-buka paketnya kaya orang kesetanan…

Ini dia!

Topi, gantungan kunci dan kartu pos! :D

OK, saya juga gak tau kenapa muka saya di poto ini makin bulet pake topi itu (- -’), wkakakakaka…

 

Topi,

Emang dulu jaman di US, saya suka banget pake topi, karena selain kerja di luar ruangan, topi membantu saat rambut saya amburadul gara-gara angin atau ketombe gatel terus digaruk-garuk… Saya juga punya topi abu-abu kesayangan yang sempet ilang yang saya ceritain di postingan ini, dan topi itu adalah topi satu-satunya yang masih layak pake, yang lainnya udah ilang atau gak layak pake saking parahnya… jadi topi ini lumayan buat alternatif kalo lagi bosen pake topi yang biasa saya pake. Topi ini berarti menjadi topi Aeropostale ketiga yang pernah saya punya! :D Thanks Aslih! Love it!

Do I look cool? :lol:

 

Gantungan kunci,

Gantungan kunci bergambar barisan gedung dan bertuliskan Seattle, WA… Ini tempat si Aslih dulu tinggal, di Washington State… Langsung dipasang di tas! Lumayan… :D

Kartu Pos,

Kalo ini sebenarnya titipan saya pas Aslih ke Bandung, saya minta dia beliin postcard Indonesia yang saya akan kirim dalam program Postcrossing, program kirim mengirim postcard secara acak ke beberapa orang di seluruh belahan dunia! It sounds fun, isn’t it? Saya baru mau mulai nih… karena di tengah hutan ini, rasanya sulit banget dapetin postcard bagus-bagus, jadi saya sekalian nitip si Aslih aja… :D

 

Sekali lagi, thanks ya Slih oleh-olehnya sudah nyampe dengan selamat… See you soon! :)

 

Happy Blogging!

 

 


Hmmmm… Es Krim

Berawal dari desas desus di status FB teman-teman di Bogor dan kota lain tentang Magnum!

 

“Magnum emang maknyus!”

“Gila, udah keliling satu Brestagi, gak nemu juga tuh Magnum!”

“Kayanya Magnum pas banget buat santai hari ini”

“Woy, ada Magnum di A*famart kampus! Buruan sebelum keabisan!”

 

Buset dah! Segitu dasyatnya dan hebohnya es krim dengan nama Magnum itu sampe bikin orang stress nyarinya, wkakakakak… Akhirnya saya yang tadinya cuek bebek liatnya sempet jadi penasaran juga, tiap ke toko yang ada Walls, saya sekedar nengok ke dalam: Gak ada…

 

Hingga akhirnya, saya sempet suatu sore bareng temen keliling satu kota kecil ini, nyari Magnum! Hasilnya: NIHIL, wakakakakaka… semua bilang habis! Apa segitunya orang pada berburu Magnum ya? Hahahahahah… sampe langka begitu? dua kali, tiga kali saya selalu samperin tokonya, gak ada juga! Euforia ini bikin saya penasaran, tapi karena gak dapat mulu, ya udah akhirnya dari pengen banget, sampe udah gak pengen lagi, Hahahahahah… Sorry ya Magnum, lu emang gak jodoh ma gue! :P

Eh, tiba-tiba beberapa hari yang lalu Mbak Rime, posting tentang Magnum berjudul: Di Mana Ada Magnum, di Sanalah Rime dan kandi Menjadi Lebay. Halah… pake foto-foto-nya segala, saya yang tadinya udah lupa malah inget lagi… alamak, bener-bener jadi ikutan lebay! :D

 

Nah kemarin sore, setelah pulang dari berenang, saya ke toko biasanya, cuma bawa duit 3000, beli yakult, dan tiba-tiba kaget, dalam ice box Walls ada Magnum banyak banget! :shock:  Sampe sempet melotot liatnya dan diam sejenak. Besok aja! Saya pikir :D

 

Nah, hari ini sore-sore saya ke sana lagi, tadinya mau cari cemilan sambil ngenet, temen juga nitip beliin softdrink. Ngelirik ke tempat si Magnum, dan… HAH??? Tinggal dua! :shock:  Buset! Cepet banget abisnya, wkakakakakaka…. Tanpa piker panjang segera saya ambil satu dan berlari ke kasir. Harganya lebih mahal di sini, 12 ribu. Ini dia penampakannya… *diambil pake webcam laptop*

 

Lalu gimana rasanya setelah makan Magnum?
Sumpah biasa aja. Wakakakakaka… Oke, saya akuin rasa coklatnya beda dan lebih enak, cuma saat tinggal ¼ bagian, kenapa saya berubah jadi eneg ya? Mungkin karena bagian dalamnya tetap saja es krim biasa, dan tingkat kemanisannya bikin cenat-cenut jidat *tekanan darah naik jangan-jangan? Wakakakakaka….

 

Apa saya akan merekomendasikan?
Hmmm, intinya saya suka Magnum hanya cokelatnya, tapi sebagai es krim saya menilainya biasa aja. Jadi saran saya, belilah Magnum saat anda lapar, karena ukurannya bisa bikin eneg kalo anda sudah kenyang sebelumnya, dan bagi anda yang diet, bersiap-siap merasakan denyut-denyut lemak dan gula mengalir dalam nadi anda! Wkakakakakaak… *lebay. Kalau saya, mungkin akan berpikir dua kali untuk membelinya lagi. Mending beli es krim abang-abang lewat depan rumah, yang pake cone merah muda, wkakakakaak… 3000 dapat 3!

 

Jadi es krim apa yang paling enak buat saya?
Hehehehehe, berhubung saya doyan beli es krim waktu di negeri paman sam sana, saya sudah nyoba macem-macem merk es krim, dari yang satu rasa sampe mix, dari yang ukurannya se-ember sampe yang cuma cup kecil. Dan saya akui, bagi saya belum ada yang ngalahin Häagen-Dazs! :D

Emang rasanya enak mampus, dan harganya pun mahal :mrgreen: Bisa bikin mata merem-melek lho! Wakakakak… Saya juga gak berharap membeli merk es krim itu di Indo, karena saya tau, pasti harganya bikin melotot! :D Ada yang pernah nyoba Häagen-Dazs?
Saya suka yang rasanya butter pecan! Makan es krim rasa ini buat saya seperti food-therapy, hahahahaha… menenangkan dan membuat bahagia! Ini penampakannya:

Satu pint (kurang lebih 500ml)  itu harganya hampir 4 USD (tahun 2009), dan bisa habis dalam sehari  kalau lagi kalap! :D

 

Saking cintanya, saat winter di NY, saya dan teman-teman gak sengaja nemuin Häagen-Dazs Café! Alamak! Kebayang kan saya dengan mata berbinar-binar saat berada di dalamnya saking senengnya. Meskipun di luar dingin banget, tetep gak ngaruh, kita malah beli yang pake cone, dan di bawa keluar sambil jalan… rasanya, tetep enak, gak ngaruh juga winter! :D Narsis dulu ah…


Cuma itu sekarang semua itu tinggal kenangan, hahahahahhaa… Semoga kelak saya bisa ngerasain lagi es krim itu. Amin! :D

 

Nah, Sahabat apa sudah makan Magnum? Gimana?

Rasa es krim apa yang kalian paling suka?

 

 

Happy Blogging!


Kok Nyetrum?

Hehehehehee…

Liburan gini enaknya ngobrolin yang santai-santai :P

 

Saya mau cerita nih tentang setrum-setruman yang dulu pernah bikin saya kesel. Jadi, saat musim dingin di tempat dulu saya tinggal, Charlotte, NC, saya suka kesetrum sana-sini. Lho kok bisa?

 

picture: aimirmo.blogspot.com

Jadi awalnya memang saat masuk winter, udara semakin dingin dan tentunya kering, dan salju mulai turun, tetapi tidak setiap hari. Sedikit cerita, state ini, North Carolina, lumayan ada di bagian tengah dari peta US, kalau di Florida yang berada di bagian selatan, tidak akan pernah turun salju, tetapi NC lumayan mendapat salju meskipun tidak separah state yang ada di utara seperti New York dan kawan-kawan…

Saya waktu itu baru pindah dari Florida ke NC, dan teman saya bertanya, apa saya sudah pernah kesetrum mobil. Hah? Ya nggak lha.  Saya tanya, kenapa bisa nyetrum? Dia cuma geleng-geleng. Saya berasumsi something wrong dengan perangkat listrik dalam mobil sampai membuat orang kesetrum. Ah bodo amat lha, toh bukan saya yang kesetrum! :P

 

Mungkin saya kualat sama kata-kata saya sendiri. Waktu itu saya pulang dari belanja mingguan, saat akan menutup pintu mobil, saya cuma mendorong body pintu dan Cttasss! Sh*t! Ada percikan listrik! Saya kaget bukan main! sampai keluar kata-kata kotor itu dan kantong belanjaan saya lepas dari tangan. Saya bengong sebentar. Apa ini yang teman saya maksud dengan kesetrum mobil?

Saya coba dorong pintu mobil pakai kaki, dan segera lari ke menuju rumah. Posisi mobil waktu itu ada di halaman depan, jaraknya sekitar 10-15 meter dari pintu depan. Udara sangat dingin malam itu dan saya setengah berlari menuju pintu dan lagi, Cttasss!! Ohhhh, saya kesetrum lagi oleh gagang pintu! Saya bengong campur kesel. Kok semua pada nyetrum sih!! Sial banget gue hari ini!

Sampai di dalam rumah saya bilang ke teman saya, Yeah, saya akhirnya kesetrum mobil dan gagang pintu berturut-turut. Teman saya tertawa terbahak-bahak, entah karena saya kesetrum atau geli melihat muka saya yang masih shock campur bingung. Hahahahah… dan semenjak itu entah kenapa saya malah sering bolak-balik kesetrum, terutama jika bersentuhan dengan body mobil. Perasaan saya: asli capek!

 

Saya akhirnya curhat plus misah-misuh sama temen yang dari Indonesia perihal setrum-setruman ini.

“Kok gue kesetrum mulu sih?? Kayanya ini pengaruh musim dingin ya?”

“Makanya lu kalo megang gagang pintu mobil jangan kaya disentil, tapi pegang dengan mantap dan yakin, genggam dengan kuat!”

Saya cuma ngangguk-ngangguk dengernya.

 

Besoknya saya menuju mobil, dan dengan penuh keyakinan memegang gagang pintu mobil dengan tangan telanjang. Hup! JRRRReeeeetttTTTTTT…. EMaaaakkkkkk! :shock: Parah! Sodara-sodara setrumannya makin dasyat!!! Bisa mati pelan-pelan nih gue! Wkakakakakakaka….

 

Semenjak itu saya tidak percaya nasihat ini dan itu, saya cukup memasukkan tangan saya ke dalam baju kemudian baru memegang mobil, dan seringkali menutup pintu dengan dorongan kaki, at least saya gak perlu bertanya-tanya, kali ini saya akan kesetrum atau tidak! :mrgreen:

 

Saya pun cari info tentang fenomena ini di internet, dan ternyata memang fenomena ini sering terjadi di saat winter, yang disebabkan oleh tubuh kita yang mengalami fenomena “static charging”. Tubuh kita seperti berinteraksi dengan listrik statis yang berada di udara dingin dan kering yang merupakan kondisi udara yang terbaik sebagai konduktor. Jadi saat kita menyentuh konduktor logam yang sudah berinteraksi dengan udara luar akan menyebabkan lecutan listrik. Ya kira-kira begitu, jika ada sahabat yang lebih mengerti mohon kiranya dijelaskan lagi fenomena fisika ini. :D

 

 

Saya jujur baru pertama kali mengalami fenomena menyebalkan ini. Entah kenapa hal itu seringnya terjadi pada saya, sedangkan tidak terlalu sering terjadi pada student yang lain. Atau mereka sudah terbiasa ya? It’s really annoying!

 

Lebih konyol lagi di suatu ketika di tempat kerja, dua teman saya Ingrid dan Dany justru bermain-main dengan fenomena ini dengan menyentuhkan kelingking mereka hingga menyebabkan lecutan listrik seperti api! dan mereka malah tertawa-tawa setelahnya.

 

“Hey, Prima, come here, let’s try! It’s really fun!”

Saya cuma geleng-geleng serem melihat tingkah mereka! >,< * tobat deh gue…


Belajar dengan Telinga

Sahabat,

Pasti banyak di antara kita yang merasa stuck dengan kemampuan Bahasa Inggris kita. Ada yang merasa pas-pasan, ada yang menyerah karena merasa tidak mengalami perkembangan berarti meskipun sudah belajar mati-matian, bahkan ada yang merasa gak bakat, atau malah enggan. Jangan tanya saya kenapa, saya sendiri pun mengalami banyak dilema seputar bahasa internasional ini :D

 

Di postingan “Ngemeng Doang” yang lalu saya bercerita mengenai dilema nilai TOEFL saya yang aneh bin ajaib, karena nilai listening saya yang jauh melesat, sedangkan nilai yang lain amblas Entah kemana. Beberapa komentar dari teman-tema menyebut kebalikannya. Mereka baik di nilai lain, tetapi jika harus berbicara langsung, mereka tidak lebih baik. Saya sendiri sedang berusaha untuk menyeimbangkan antara skill berbicara dan skill menulis. Itu dilema saya.

Setiap orang  pasti mengalami dilemanya masing-masing dengan yang namanya Bahasa Inggris. Meskipun bahasa ini sudah diajarkan semenjak di bangku SD, bertahun-tahun lamanya, tetapi tetap saja kita banyak memilih prinsip “kalau bisa dihindari, kenapa harus dideketin” :mrgreen:

 

Wajar  saja sebenarnya kalau kita berbahasa Inggris tidak selancar native, toh kita juga seoarang native buat bahasa kita sendiri, Bahasa Indonesia. Lagipula jika kita pikir-pikir, Bahasa Inggris itu bisa jadi bahasa ke-3, ke-4 atau ke-5 kita. Kok bisa? Ya, saya sendiri, bisa berbahasa Indonesia, Jawa, Banjar, Madura dan Sunda, artinya Bahasa Inggris adalah bahasa ke-6 saya. Nah, buktinya kita bisa mengerti banyak bahasa daerah. Artinya Bahasa Inggris itu sebenarnya bisa jadi bahasa daerah kita juga kan? *Bahasa daerah dari hongkong! :D Kenapa kita mudah belajar bahasa daerah? Mungkin saja karena kita terbiasa mendengarkan. Ya nggak?

 

Bahasa Inggris saya berkembang pesat saat saya sempat tinggal di US selama setahun. Terutama listening dan speaking. Bukan karena saya belajar Bahasa Inggris atau ambil kursus Inggris di sana tetapi hanya karena, mau tidak mau, saya mendengar bahasa itu setiap hari. Every single day. Kebayang kan, bagaimana yang tadinya kita bisa cuap-cuap seenak jidat di negeri sendiri, tiba-tiba dihadapkan pada situasi dimana setiap kata keluar melalui pemikiran dahulu. Jadilah saya sedikit kalem. Kalem-kalem minder :mrgreen:

 

Pengalaman berbicara dan mendengarkan Bahasa Inggris ini tentu saja banyak dipenuhi kejadian lucu dan menarik. Berbicara dengan native yang punya aksen macem-macem dan style berbicara berbeda bisa jadi suatu dilema baru, belum lagi ditambah dengan interaksi dengan student asing lain yang pastinya masih sama-sama belajar. Dalam kasus saya terkadang English seorang student bisa jadi merusak English student lain, hahahahaha…

 

 

Satu kali saya berbicara dengan student Brazil bernama Leo.

“I like miyuk, how about you?”

“What? Miyuk?”

“yes, miyuk… you don’t know?”

“What’s that?”

“drink”

“Is that from fruit?”

“No, no, no…”

“It’s alcohol?”

“Nooo, it’s good”

“I don’t know…”

Lama saya dan Leo tanya jawab hanya untuk sekedar menjawab apa sebenarnya minuman bernama miyuk itu. Tapi tidak juga menemukan makna kata itu.

“what’s the color?”

“white”

“OMG, Leo, do you mean MILK??”

“Yes, MIYUK!”

 

 

Sodara-sodara ternyata emang tuh orang Brazil nggak bisa ngucapin huruf L ketemu K, Hahahahah… MILK berubah jadi MIYUK. Kali ini saya belajar bahkan satu kata sederhana bisa tidak dimengerti hanya karena adanya aksen.

Lain halnya dengan Fernanda, dia student Brazil keturunan Jerman, senang menggunakan imbuhan “don’t you think?”. Setiap pertanyaan dan pernyataan akan diimbuhi dengan kata-kata itu.

“It’s good, don’t you think?”

“I think you like flower, don’t you think?”

“I don’t know, don’t you think?”

“I don’t think it correct, don’t you think?”

Duh, malah riweh nggak sih? Untuk hal ini saya kadang harus membiasakan diri untuk mengenali mana pernyataan mana imbuhan. Jangan dicontoh ya. Sengaja tidak sengaja saya justru sempat ikut-ikutan menggunakan kata-kata ini.

“Fernanda I think you need to stop say-don’t you think-, don’t you think?” *bingung deh lu :lol:

 

 

Lain student Brazil, lain lagi student dari Ukraine yang suka menambahkan kata “yes” disebuah pertanyaan.

“Prima, you like chocolate, yes?”

“he does not know, yes?”

“it is delicious, yes?”

Fungsinya seperti “right” pada “It’s nice, right?”, hanya saja karena bahasa asli mereka suka menggunakan “Da” yang berarti “yes” di akhir kalimat, kebiasaan ini malah terbawa sampai ke Bahasa Inggris.

 

Ada satu anak Ukraine senior bernama Vladimir yang sudah lumayan dalam berbahasa Inggris karena pergaulannya yang intensif dengan native. Suatu pagi di bulan pertama saya di US, dia menyapa saya pagi itu.

“Prima, What’s up man!”

Nah saya bingung deh apa artinya? Gimana menjawabnya? Saya taunya How are you?

Kemudian saya dengan polosnya bertanya tentang “what’s up”, hmmm… fungsinya sama dengan how are you, hanya saja kita bisa menjawabnya dengan “what’s up” juga atau dijawab, fine, good, seperti biasa. Oh iya, orang Amerika suka menggunakan sapaan “How are you doing” yang tidak terdengar “are” nya, sehingga menjadi “How you doing?”

 

 

Ada karyawan di tempat kerja bernama Perc, dia orang kulit hitam yang jika berbicara seperti sedang nge-rap! Yeah, mereka punya aksen yang kental, persis seperti yang di film-film atau lagu barat. Satu hari saya sedang santai bekerja. Hari itu memang hari yang santai buat semua orang.

“Primo (he called me Primo, not Prima), what’s up… Are you chilling?”

Saya sempet bingung…dan menjawab sekenanya:” No Perc, It’s hot!”

Suasana Greenhouse siang itu memang panas, kok bisa-bisanya dia bilang “dingin”? Perc cuma ketawa geli dengar jawaban saya, dan ternyata…

Ya Tuhan , ternyata “chilling” yang dia maksud bukan “beku”, tetapi “santai” hahahaahahaa… Jadi Perc sedang nyidir saya, “Prima, kamu lagi kerja apa santai-santai aja?” :D

Banyak bahasa Inggris prokem yang saya temui di US. Saya juga sedikit banyak belajar dari mendengarkan.

 

 

Berbicara dengan native bisa jadi adalah kendala saat kita mengucapkan suatu kata dengan pengucapan yang salah. Di sebuah toko elektronik, seorang kasir menanyakan alamat saya untuk di-input ke dalam database garansi.

“2009 Marden Road” (terdengar: 2009 Marden Rut)

“Marden Root?”

“Yes, Marden Root” saya jawab dengan pede. Si Mbak kasir bengong beberapa detik.

“Sorry sir, you mean Root, or Road?”

OMG, saya salah mengucapkan! Road itu dilafalkan seperti “Rowd” bukan “Rut”, pantesan si mbak kasirnya bingung. Saya pun sedikit banyak juga belajar bagaimana malafalkan suatu kata dengan benar.

 

 

Selain salah mengucapkan, salah mendengarkan juga tidak jarang terjadi. Suatu ketika kami kedatangan student baru dari South Africa turunan Scotland, Ross.  Ross ini tentu saja seorang native speaker, dia berbicara ala british dengan kecepatan yang bikin saya harus fokus saat berbicara dengan dia. Saya merasa ada di film Harry Potter saat itu.

“Ross, well, Art will drive you to the store”

“Oh, hiwud?”

Saya bengong sebentar, dia ngomong apa ya? Apa itu suatu kata?

“Sorry, what you say?”

“I said, He would?”

Hahahahah…sodara-sodara ternyata dia mengucapkan dua kata itu dengan cepat, dan saya nggak menangkap maksudnya, jadi dia seperti menekankan seperti kata “beneran?” atau “serius nih?” His English is just too beautiful for us… :lol:

 

 

Nah, begitu kira-kira beberapa cerita lucu seputar belajar Inggris selama saya berada di Amerika. Kesalahan dan kelucuan itu justru membuat banyak peningkatan yang cukup signifikan terutama untuk kemampuan mendengar dan berbicara saya sekarang. Semua ternyata berawal dari “mendengarkan” kan?

Mulut memang bisa kita atur-atur bagaimana outputnya, tetapi telinga adalah indra yang sifatnya menerima saja, jadi apa yang kita dengar akan segera menjadi pembelajaran bagi kita. Maka dari itu jangan menyia-nyiakan indra yang satu ini. Di manapun, kapanpun, jika kita bisa mendengarkan Bahasa Inggris maka cobalah untuk menyimak. Bisa jadi lagu, bisa berita, film atau percakapan orang asing. Tentu saja diiringi oleh keberanian mencoba berbicara juga. Mudah-mudahan kita bisa karena biasa.  Semangat!



Lomba Blog 2010 Berhadiah Jutaan Rupiah | belajaringgris.net
Tiada Hari Tanpa Bahasa Inggris
artikel ini didukung oleh belajar hipnotis

 

PS: Thanks to all my friends mentioned above, miss you guys :)


Oven

Cerita berikut diambil dari pengalaman saya saat di US, kali ini saya bercerita tentang oven…

Masak adalah kegiatan wajib bagi hampir semua orang yang tinggal di US khususnya, di luar negeri pada umumnya. Jasa pembantu yang super mahal dan harga makanan resto (gak ada warung tegal lho ya) harganya bisa bikin megap-megap kalau harus beli tiap hari. Jadi mau gak mau, bisa gak bisa, tetep harus masak, apapun hasilnya! Yang penting makan!

Gue pernah baca tulisan orang indonesia di internet kalau di luar negeri “telunjuk sakti itu tidak sakti lagi” ini sebenarnya merujuk ke kebiasaan orang indonesia yang punya pembantu, apa-apa tinggal tunjuk, mau makan yang berbeda, tinggal melenggang ke warnas atau warteg, pokoknya ada duit mah, semua tinggal tunjuk, sakti bukan? Sayang, telunjuk itu dah gak akan sesakti itu lagi saat kita ada di luar negeri. Pembantumu adalah dirimu sendiri, wkakakakaaka…

 

Well, cerita sedikit, kegiatan masak gue akan di mulai sekitar pukul 6 sore. Abis pulang kerja pukul 4 biasanya gue masuk kamar, nyalain laptop, cek email, FB, ngakak-ngikik kesana kemari terus ganti celana pendek dan kaos oblong. Pergi ke dapur dan membuka kulkas. Belum kok, gue belum mau masak… gue cuma ambil box ice cream, sekantong pecan, dan sendok. Nongkrong lha gue dengan nyaman di beranda belakang, menikmati sore selepas kerja, meluruskan kaki, ditemani semilir angin dan harum rerumputan, sambil makan es krim dan pecan… What a life! Hahhahaha…

Kadang kalau stok ice cream dah ludes, gue akan ambil pisang dan yogurt, kalau gak da juga, gue akan ambil bayam, kacang mete dan mayo, kalo gak ada juga gue ngelirik es buah kalengan … pokoknya sore itu harus menyempatkan waktu duduk manis sambil makan yang enak-enak, hahahahah….

Nah, setelah puas menikmati surga dunia, gue akan menuju ke dunia nyata yang kejam, yaitu dapur! Seperti biasa gue akan cek ricek isi kulkas, cek sayur, cek lauk, ambil, tutup. Lalu cek cabinet, liat bumbu dan makanan kaleng… hmmmmm… baru deh masak!

 

Nah, karena di sana kegiatan masak adalah “kewajiban”, maka fasilitas masak juga sangat memadai. Di Amerika rata-rata dapur menggunakan kompor dan oven listrik dan tentu saja benda multiguna dan sahabat setia kita semua, microwave! Hore! “Microwave, menyelesaikan masalah, tanpa masalah…” :mrgreen: Kotak ajaib ini bisa masak apa aja dari masak nasi, ngangetin makanan, defrost daging beku, mekarin kerupuk, sampe ngeringin kaos kaki, heheee…yang terakhir gak kok, pokoknya dengan alat ajaib itu, hidup gue serasa lebih mudah… *maklum katro!

Microwave ini sebenarnya masih jenis oven, tetapi menggunakan gelombang micro panas, cmiiw. Alat inilah yang menyelamatkan gue dari kelaperan saat belom punya rice cooker. Denger dari Ceko, temen indo, masak nasi bisa pake microwave. Yup, akhirnya dengan pengalaman jatuh bangun, akhirnya gue bisa masak nasi *terharu banget pas pertama masak nasi. Biasanya nasi masukin ke mangkok besar atau tapperware, jumlah air seperti biasa, 1,5x sampai 2x volume nasi, terus gunakan panas paling gede dengan waktu 15 menit. Setelah 15 menit, nasi di aduk-aduk, kemudian masukan lagi, gunakan panas sedang atau rendah selama 5-10 menit. Tada, nasinya jadi deh !

Tapi semenjak punya rice cooker gue bisa masak tanpa gagal *ya iya lha, dan hasilnya gue masukin ke tapperware, terus simpen di kulkas…biasanya bisa buat 4-5 hari. Kalau mau makan, tinggal ambil nasi dinginnya, terus masukin ke microwave, anget deh… nice!

 

Bicara tentang microwave, gak semua benda bisa ikut diangetin. Menurut pengalaman gue liat filem kartun, telor akan meledak jika dimasukkan ke benda ini. Kemudian suatu hari gue punya telor rebus di kulkas, dengan pedenya gue masukin dah tuh telor ke microwave, gue pikir, toh bukan telor mentah. Ternyata sodara-sodara, telur itu meledak ! Wakakakkakak… Gue yang asik nyiapin sayur terkaget-kaget dan segera mematikan microwavenya. Pas gue buka, tuh telor ancur lebur, dan pecahannya sudah lengket di semua penjuru bagian dalam…yang tersisa di piring hanya bagian putih telor segede jempol, haduh….

 

Kejadian lucu lagi terjadi waktu gue dan Agus pertama kali pake oven. Dilandasi dari rasa bosen yang berkepanjangan dengan ayam goreng, akhirnya gue dengan berani menggunakan oven, buat manggang ayam. Maklum katro, gue bingung ngeliat alumunium foil…buat apa yah? Berhubung belum punya nampan buat manggang, ya udah buat alasnya ayam. Trus pencet-pencet bentar, dan oven pun nyala, gue melototin ayam dari kaca luar sambil berkata dalam hati : “ayam, kamu baik-baik ya di sana, jangan nakal…”.

Saran Agus ayam dipanggang dengan temperatur 350o, tapi karena ga sabar gue buat 400. Waktunya gue lamain dari 30 menit, jadi 40 menit. Menit-menit terakhir gue liat tuh ayam dah ngeluarin minyak dari lemak-lemaknya. Trus gue buka dan gue balik, ternyata ga rata masaknya! Gue pun masukin lagi dan menambah derajat panas menjadi 450. Entah kenapa, seketika minyak jatuh di atas besi pemanasnya dan ngeluarin api gede banget, Wak!

Agus dan gue berteriak bareng! WUAAAAAAAAAAAAAAA, api, api, api!!!!! Dalam hati gue, mampus, tamatlah riwayat karir gue disini kalo rumah ini kebakaran. Gue matikan oven, buka ovennya, gue tiup-tiup apinya, pufff…phuffff…..gak ngaruh! ya iya lha. Akhirnya teringat cara memadamkan kompor yang menggila, dengan lap basah!, gue ambil lap dan gue pukul-pukulin ke oven sambil komat kamit baca doa sebelum makan (yang inget cuma itu…), YES! Berhasil, oven sudah padam… semua kembali tenang dan hatipun senang :D

Ayamnya? Yes, meskipun terjadi tragedi oven terbakar… ayamnya berhasil selamat…untuk lebih menyakinkan ayamnya dah masak dalemnya, gue masukin ke microwave, dan gue kasih kecap+saos…hmmmmm yummy… not bad.

 

Semenjak itu gue sering tanya-tanya ke native, cara-cara pake oven, fungsi alumunium foil, derajat panas, dan bedanya bake (panas bawah) dan broil (panas atas). Lumayan meskipun gak expert banget, gue bisa menggunakan oven dengan bijak dan berdaya guna :D Memasak dengan oven itu ternyata menyenangkan sodara-sodara!

Kita tentu menghemat minyak, dan makanan jadi lebih sehat. Banyak sekali makanan di Amerika yang dimasak dengan cara dioven. Dari ayam, daging, pizza, buffallo wings, makanan siap saji dalam kotak juga banyak yang disiapkan dengan dioven atau microwave. Makanan yang gue oven biasanya bisa gue simpen di kulkas, ketika akan dimakan, lagi-lagi, gue pakai microwave buat ngangetin, hehehehe…benar-benar dua oven yang sangat berguna… Mereka banyak menghiasi kegiatan masak gue selama gue tinggal di sana.

 

Salah satu sudut dapur rumah di FL

 

Dapur rumah di NC, karena ini rumah asrama, maka penghuninya banyak, dan microwave-nya ada 3! :D

 

PS: Perhatikan bahan plastik atau container yang digunakan sebagai wadah makanan saat dimasukkan ke microwave, apakah microwave-able? biasanya ada tandanya di bagian bawah. Stearofoam dan aluminimum foil gak boleh masuk, kalo tissu masih boleh…


Anak Desa ke Amerika (Part 2)

Ini adalah catatan perjalanan saya saat pergi ke US 2008 silam. Bagi yang belum membaca bagian pertama silahkan membaca disini: Anak Desa ke Amerika (Part 1)

 

Pesawat dari Jepang akhirnya mendarat di Minneapolis, MN. Bandara ini akan menjadi gerbang masuk bagi gue dan Agus sebagai non-imigran, kalo gue lolos di imigrasi maka akan lebih gampang kesononya (begitu sih kata yang senior-senior). Tahu rasanya menginjakkan kaki di Negeri Paman Sam ini? Biasa aja tuh. Wakakkakakaka…. *songong mode: on

Minneapolis Airport, sempet narsis

So abis kita keluar dari pesawat  gue dan agus dah lari-lari kaya kuda lumping makan beling. Buru-buru biar cepet diurus sama imigrasi, yup, akhirnya dapat awal-awal juga. Padahal gak ngaruh. Bandara ini gede, gue sempet ngelirik ke area luar dari balik kaca-kaca tebel itu, ini kan awal summer? Kenapa diluar mendung sendu begitu? Gue terus inget MN kan emang “Ice Box” nya US,so jangan ngarep anget-anget pas summer! lol. Gue langsung  antri, terus gue dan agus digiring ke ruangan khusus teroris, wkakakakaka… alias ruangan khusus untuk para non imigran dengan status istimewa kali ya. Beginilah nasib orang indo, apalagi gue yang pertama kali dateng ke sono, gue diajak ramah tamah* dulu (baca: di bawah pengawasan) :D

Kata gosip dari yang sudah-sudah, mending yang mau berangkat turunnya sini aja, lebih sepi yang non-imigran…jadi diurusnya cepet, gak serame LA pastinya. Intinya kita cuma dikacangin terus suruh isi form, dan tunggu lumayan lama karena biasanya mereka akan cek database kita, dan ngurus orang lain selain intern kaya kita. Aneh-aneh yang masuk sana, ada orang rusia yang ngamuk-ngamuk karena gak lolos ntah karena alasan apa. Ada orang hispanic yang disuruh jelasin apa yang ada di kopernya sambil di ubal-ubal tuh koper, Duh!

Setelah mulai sepi, baru deh, kita dipanggil, ditanya ini itu dan photo dan sidik jari, dan ada kejadian aneh waktu dia mengidentifikasi rambut gue, gue bilang “black” dia bilang “Dark Brown”! eh? Kok bisa? Gue ngotot ini nih item, jelas-jelas gue gak suka maen layangan atau mandi di kali :P Akhirnya setelah gue dinyatakan berambut item, gue dapet stampel dari imigrasi dan ucapan: Good Luck! Kita bisa pergi deh…Hore!

Kok bagasi ga diperiksa yah??? Justru ternyata bagasi gue dah di bobol waktu tadi gue nunggu, wakakkaka…, anehnya gemboknya gak rusak, malah di tempel di kopernya dengan keadan rapi :P canggih amat!

Pas di tempat declare bagasi, barang-barang yang ada makanannya dibongkar abis-abisan! Anehnya indomie rasa ayam bawang gue diambil just because kata “ayam”, padahal rasa soto dan mi goreng kan juga ayam! aneh. Konyolnya dia bilang “Product from Malaysia is not good”, wkakakakaka…gue kan dari indo pak, kenapa jadi negara sebelah yang kena aib, wkakakaakakak… gue diem aja, pis ah!

Gue mulai sadar orang sini gak bisa mengucapkan nama belakang gue dg bener, ada yang manggil yutebret, ada yang hatebret, bahkan ada yang nyerah, dan bilang “gimana aku nyebutnya???” duh…..gue juga baru ngeh kalo mereka dari tadi manggil gue, heheheee, kirain mereka lagi nge-rap!

Penerbangan di lanjutkan ke Ohio.

Columbus Airport, OH

Sampe di Columbus, OH

Udah mulai tenang… bisa jalan-jalan dan beli souvenir, pertama kali dapet duit receh. Keliyeng-keliyeng liatnya, ini berapa cent ya??? Whatever, masuk kantong langsung.

Hahhaha…di bandara Columbus ini kita dengan sotoy-nya nyasar ke pintu keluar yang buntu, mana koper berat banget lagi. Maka dengan berbekal ilmu “bacalah” dan “tanyalah” Kita berhasil naik taksi ke University Plaza Hotel (Hotelnya The Ohio State University). Si abang taksi-nya orang item udah tua. Berhubung baru liat dollar yang kerincingan, gue ngelirik tuh duit koin itu berkali-kali. Pas bayar taksi gue kasih dah tuh satu lembar 50 dollar dan semua receh, biar si abang itung sendiri, wkakakaka…sampe sempet bikin “cape deh” si abang . Gue inget dia sempet ngomong “No Tips!”. Mungkin dia gak boleh nerima tips kali ya. Bingung gue.

Nyampe hotel, gue mulai ngutak atik peralatan dari tipi mpe showernya. Untung gue ga gaptek-gaptek banget, agus aja ga ngerti gimana cara nyalain showernya, padahal dia dah siap mandi, lol.

Ohio dingin brrrrr… Jam 8 malam masih terang  benderang. Suasananya beda banget, sunyi, jalan-jalan sepi gak jelas, ada penduduknya gak ya? :P Karena ga bisa pake telpon dari kamar, gue titip pesan ke Univ lewat telpon di front desk, gratis kok…trus tanya passcode bwt wifi nya ! yuhuuuuuuuuu ! cepet banget!

Paginya nyari sarapan murah di Burger King, ternyata buat sarapan, masih belum ada menu aneh-aneh,  akhirnya kita cuma makan roti digoreng gitu dan sirup super manis. Kesini-sini gue ngeh itu yang namanya pancake, biskuit dan syrup (-_-‘), oh ya plus susu cokelat dingin, wkakakakak… aneh emang. Udah gitu kita belum mengenal self-service,  itu nampan masih teronggok manis plus sampahnya di meja! Parah!

Agus, Jean, Adrian Luke dan Rod

Jam 9 pagi orang OSU (Ohio State Univ) bakal jemput kita. Kita pikir kita cuma berdua intern-nya, ternyata ada yang lain. Luke dari UK, Jean-luk dari France, Adrian dari Panama, cowok semua. Like usual kita Orientation Day,dengerin Mr. Chrisman cuap-cuap, dan kasih nasihat ini itu terutama berlalu lintas bagi anak UK dan Indo yang nyetir di kiri, pengalaman sudah banyak yang kecelakaan, wkakakak…, terus lanjut makan siang super wah di chinese resto, dan jalan-jalan ma Rod keliling OSU. Udah gak perlu dijelasin gimana heboh ma katro nya, pokoknya tuh Univ gede gila, terutama fasilitas olahraganya…

Abis itu jam 3 kita langsung terbang ke Florida tempat host kita. Pas di bandara kita cuma betiga ma Jean-luk, sedangkan Luke dan Adrian berangkat besok. Di Bandara, Rod ngedrop gue, Agus dan Jean, sempet say goodbye pake acara telat kasih souvenir dan nitip souvenir ke orang office. Lu tau gue ngasih apa? Angklung! Wuakakakkaa.. gue bawa 4 biji gede-gede, NIAT! *untung gak plus duren ma pete :D

OSU Stadium

Kejadian konyol lagi neh… Koper Agus dituker sama orang! Ntah dituker entah dimaling. Kok bisa? Kapan? Agus kalap dan lari ke dalem buat nyari bantuan pernafasan aka security. Terus gue liat koper “bukan punya agus itu” ada tulisan Luke bla-bla, United Kingdom. Nah lho! Ternyata sodara-sodara saking riwehnya koper yang dituruni Rod ternyata bukan koper agus, tapi punya Si Luke, walhasil gue ma Jean Cuma bengong sambil nyengir kuda sambil mikir si Agus tadi kok bisa gak ngeh kalo itu bukan kopernya?

Agus kira ada orang yang ngambil kopernya dan nuker ma koper lain, dan dia tiba-tiba udah bawa-bawa polisi bandara gede banget + berkacak pinggang, gile sumpah serem banget ! “Tidak ada pencuri koper di sini” Dia bilang gitu ke Agus. Agus cuma terbata-bata gak jelas setengah mewek intinya “Pak, bantuin aye pakkkkkk..koper aye ilangggg!!!!!”

Trus gue jelasin masalahnya pelan-pelan dengan english pas-pasan ke pak polisi dan dia ngerti (untungnya… padahal gue dah mulut berbusa+muncrat-muncrat). Trus  pak polisi bawa agus buat  telp Office. Masalah selesai. Rod datang dan bawa koper yang bener, Thanks God! Si Jean cuma diem bengong liat kekonyolan gw dan agus, dia cengok ala boneka dengan mata biru dan bulu mata yang super blondie *orang katro jarang liat bule dari deket ya begini… :D

Permasalahan kembali muncul saat kita nyampe Orlando, Florida. Fyi, bandara orlando keren abis! Mereka membuat susana Bandara sangat bernuansa wisata! Mulai dari tanaman tropis, palm, sampe gambar dinding yang bertema Disney, Universal Studio, SeaWorld, dll. Untuk ke areal kedatangan kita harus naik monorel yang melalui seperti danau yang keren. Seru deh!

Document yang ketinggalan di pesawat

 

Oh iya, permasalah berikutnya, Agus ninggalin document  orientasi dari ohio di dalam cabin! God! Ada-ada  aja. Pala gue botak lama-lama kalo begini. Kan kita dijemput ma Ceko dan Jorge di bandara. Udah deh, dia ma Ceko lari ke information desk nyari dokumen ketinggalan itu. Gue cuma nunggu ma Jorge dan ngorol kesana kemari. Untung semua bisa lancar, Agus got the document, terus kita lanjut perjalanan pake mobil ke Apopka… perjalanan 1 jam, kita sempet makan di McD, dan tidur dengan selamat di rumah baru yang lumayan nyaman.

 

 

Satu lagi… summer di Florida panas banget. Lebih-lebih dari bogor! rasanya matahari deket banget ma kepala.

***

 

Yah, begitulah catatan perjalanan saya ke Amerika. Semoga bisa memberikan manfaat dan wawasan bagi yang mau ke sana. Jangan sampe katro kaya saya ya :D

Happy Friday!

 


Anak Desa ke Amerika (Part 1)

Tulisan ini ditulis pada Juni 2008 untuk milis kumpulan anak-anak program internship. Saya menuliskan kembali dengan sedikit editan. Semoga bermanfaat dan menghibur.

Semua dimulai dari bandara Soekarno Hatta *ya iya lha…, Gue ke US bareng Agus, temen satu host di sana. Resminya gue cuma di antar oleh 2 teman kostan (thanks mas eka+amay), tapi ada juga Indah adik kelas yang nganter gue + Agus, sedangkan agus di anter banyak banget orang, dari orang tua, sampe temen2nya yang numplek-bleg di mobil APV, gile…satu RT masuk!

Proses check in kita ternyata terlambat… soalnya layar monitor informasi penerbangan yang ga beres (kecewa dah…), jadi kita harus ngantri panjang banget dan kita termasuk orang-orang yang terakhir check in, buktinya ga ada orang di belakang barisan kita. Meskipun akhirnya masih bisa sempet balik keluar dan photo-photo*tetep narsis

Saya dan Agus di dalam pesawat Emirates

Nah, kita kan naik Emirates, fyi, makanannya lumayan enak, maksudnya, cocok di lidah orang indonesia… dan itu kayanya menjadi makanan yang “cocok di lidah” terakhir sepanjang perjalanan gue…hehehehee… dan di jamin halal!

Terus nyampe Changi, Singapore, sekitar jam 10 malam, agak bengong dikit, karena kita ga tau harus ngapain atau kemana. Jadi dengan langkah pede, gue dan Agus menuju kemana orang-orang berjalan, alias ngikut.. heheheee… Kesotoyan ini pun berakhir dengan aksi muter-muter gak jelas, hahahahah…kok kita kembali ke tempat ini ya? *wak!  Ketemu ma information desk, kita buru-buru tanya deh, trus tanya lounge kita dimana, eh ternyata masih satu tempat, cuma beda level, hehehee.. Pelajaran pertama buat yang mau berangkat, jangan malu bertanya, daripada sesat di bandara. Mereka ngerti kok kalo kita orang awam, tapi plis, pasang telinga baik-baik dan bicara agak keras, mereka budek kalo kita ngomong sambil flirting a.k.a malu-malu.

Sampe di lounge, dasar insting mamalia, ngeliat kasur anget langsung hibernate :D tapi kayanya Agus ga bisa tidur, dia cuma tidur bentar dan keluar ngutak-ngatik internet gratis… gue? Sukses bersama selimut dan bantal! sampe jam setengah tiga pagi gue bangun, agus dah kemana tau. Gue terus mandi tuh… trus saking dinginnya ac, kamar mandi itu jadi ikutan dingin, terutama kalo kita jauh-jauh dari showernya :D Pelajaran kedua, pelajari cara kerja showernya, ati2, mana air panas, mana air bekas AC, hehehee… setiap perubahan arah pada keran shower menunjukkan bagaimana hasilnya, kalo ternyata air mendidih yang keluar, coba diangin-anginkan trus tiup-tiup dikit, ya ga lha! :P pokonya sebelum lepas baju, pastikan kamu dah ngerti cara pengaturannya… sediakan waktu 3 menit buat ngutak-ngatik dan ngerusakin, hehehee

Di Changi Airport, Singapore

Kita berangkat ke tempat check in jam 4 pagi meskipun pesawat take off jam 6, sekedar memastikan agar kita gak bingung atau nyari-nyari dimana gatenya. Sepanjang Changi banyak hal yang bisa buat cuci mata, dari bangunannya, took-toko  free duty, resto, kran minum langsung, sampe eskalator yang automatic hidup kalo dideketin (meskipun terlihat mati, mereka hidup lho….ati2 kaget, heheheee). Setelah berhasil berdecak kagum dan foto-foto, kita check in di tempat check in pesawat kita: Northwest. Be calm dengan penjaga yang Tanya-tanya segala macam tentang bom dan bawaan kita. Beginilah nasib jadi orang indo. Masa gue ditanya siapa yang packing tas gue? Ada bom gak kira-kira? Ya elah pak, bom mah gak ada, ada juga bumbu pecel! Wakakkakaka… Mereka bisa bahasa melayu, jadi nyantai aja. Meskipun ada penjaga yang terkesan ganas-genit! duh gitu deh… pokoknya gak banget. Kebanyakan orangnya india aca-aca gitu :D

Waktu check in, gue tanya aja tentang kapan dan dimana bagasi diambil kan gue ceritanya baru pertama, mana transit-transit pula, dan minta duduk yang pewe ke si mbak.

Nah, kejadian heboh pertama terjadi, waktu gue mau masuk ruang boarding, wajib mengeluarkan boarding pass dan paspor. Agus dah duluan, gue sibuk nyari paspor… Wak! paspor gue ilang! Gw masih berpikir ini cuma mimpi! Agus yang udah cengok di dalem cuma bengong plus bingung liat gue. Gue di luar langsung bonkar muat barang, nyari paspor nyempil di mana… dari charger, majalah mpe chiki-chiki keluar semua! Akhirnya karena putus asa, gue curhat ma gate keeper-nya. Minta tolong tanyain Agus di dalam apa dia bawa paspor gue, ternyata ga! Gue lemes seketika, masa gue harus balik ke Indo? Oh NO! Pengen nangis mode : on

Tempat check in! Apa mungkin di sana? Gue segera lari-lari kaya orang kesetanan balik ke tempat check in, dengan mata berkaca-kaca dan tas yang murat marit kaya kena bom, gue lari di eskalator tea, duh lumayan jauh pula. Untung Changi masih sepi, ga kebayang mereka liat ada anak kampung blesteran jawa-batak sesenggukan, lagi bawa ransel lari-lari nyari paspor! Voila! Paspornya masih tergeletak di sofa yang gue dudukin, padahal bapak-bapak yang disebelah gue duduk masih dengan posisi sama: tidur sambil ngiler. Untung ga ada yang ambil…sujud syukur banget dah! Pelajaran ketiga: “periksa bawaan anda sebelum meninggalkan tempat, jangan sampai barang anda tertinggal atau hilang dicomot tuyul…semoga selamat sampai tujuan… “ *bagus kan, dah kaya di dalem bus way :D

Cerita berikutnya terjadi di atas pesawat…

Gak tau kenapa mungkin karena ulah gue yang rada pecicilan di atas pesawat,  mbak pramugari, lebih tepatnya ibu pramugari karena udah emak-emak, sampe  kenal ma kita, terutama gue! keliatan banget kita tuh dah kaya anak kecil belasan tahun yang lagi berpetualang naik peswat cuma buat ngerjain pramugarinya :D FYI, orang sono bilang gw masih kaya 17, padahal kan gw dah 23!

Pertama, waktu di kasih roti si ibu pramugari, sebut saja “Si Ibu”, gue dah makan kaya orang kesetanan a.k.a kelaperan,  trus dia bilang, “Take your time…” sambil nepuk pundak. Intinya, jangan cepet-cepet! Kamu ntar keselek, kan airnya belum dateng. Gue cuma nyengir kuda sambil mulut penuh roti. Malu banget dah. Oh iya, yang namanya dijonaisse (munkin temennya mayonaise), sumpah ga enak banget. Huek! kaya pipis basi. Baunya terngiang-ngiang  sampe ke jidat, *welcome to western food style!

Trus, sepanjang di atas pesawat Si Ibu itu yang seliweran di gang gue (gang? Gang kelinci kaleeee), mulai dari nawarin minum, mpe nawarin maenan dan produk pesawat buat anak-anak udik kaya gue :P Inget banget waktu gue di tawarin minum. Si Ibu berdiri di bagian depan gang, kira-kira 3 m dari gue. Si Ibu tanya  “drink????” karena gak ada yang jawab, akhirnya gue angkat tangan, dan menjawab tanpa bersalah “Orange juice!”, wakakkakakaka… kampung abis! trus Si Ibu dengan muka “plis deh” bilang pake gerak-gerak telujuk… “ Wait your turn, Okey???” berasa jadi anak TK gue! trus gue jawab dalam ati : terimakasih ibu guru….. malu banget sumpah, trus pas dia nuangin minum buat gue, dia tanya, temen kamu mau apa? * waktu itu agus lagi ke toilet, “sama, orange jucie…”, trus dia nuangin, “this for your friend… this is for you…”  kok dia jadi ngedikte gitu? sambil bengong, gue ngeliat dia senyum :D

Daaaannnnn dengan sukses tiba-tiba gue menumpahkan satu gelas orange juice itu tepat ke badan gue! Damn! Parahnya mpe muncrat ke selimut, bangku dan ke stokingnya Si Ibu, selamat! stoking anda beroma jeruk! Wak!

Dia langsung dengan sigap menyita selimut gue “ You can’t use this” karena dah basah dan dia pergi kebelakang, lalu balik bawa tisu basah banyak banget, dan bilang “Clean your self please” Sumpah ga enak banget… why did it happen to me!! Jangan ditanya muka Si Ibu waktu itu, kaya mau nelen gue kali! Makanya dia inget banget muka gue. Selamat gue sudah jadi salah satu penumpang dibawah pengawasan! :D

Kejadian lagi, gue dengan pedenya melenggang mpe ke pantat pesawat dan tanya restroomnya mana? Si Ibu bilang “tuh” sambil nunjuk kotak sempit deket dapur. Gue akhirnya pup dengan sukses, meskipun tempatnya dah kaya peti mati! *mentok kanan-kiri. Gue rasa Si Ibu tuh lagi ketawa dalam ati, jelas-jelas  gue duduk di depan, dan di bagian tengah pesawat ada toilet juga, kenapa gue jadi malanglang sampe ke belakang? :P Setelah pup, gue keluar sambil senyum, nanya ke pramugari yang lain yang lebih cantik… “ minta air putih dunk”, tiba-tiba ga disangka, Si Ibu nyapa dari belakang  “mau air putih?” tapi dengan gaya bicara “mau gue gampar lu?” *wak! Habis selesai minum, gue tanya naroh gelasnya gimana. Dia nunjuk buang di situ. Karena masih siwer ma keadaan dapur pesawat, gue buang gelas plastiknya ngasal, di atas tutup tempat sampahnya. Si Ibu lagi-lagi, langsung tertawa sambil melengos, bilang “Duh kamu buang sampah aja ga becus, tempatya bukan disitu honey, tapi disono!” sambil nunjuk lautan pasific dari jendela, wkakakakaka… Pokoknya ada aja yang bikin dia mengelus dada, sumpah gue ga enak banget.

Sampai akhirnya pesawat mendarat di Jepang. Waktu gue turun dari pesawat, dia dengan sopan menyapa penumpang turun, “Thank you” “Have a good day” dan tau apa yang di lakukan ke gue??? Sambil ketawa ngakak dia neplok-neplok bahu gue keras banget! Kaya Ibu ke anaknya, dalam ati: “Mimpi apa gue bisa ketemu anak kaya lu!”Wakakaka… dah kaya kenal dekeeeeettttt banget, gara-gara gue tukang rusuh di pesawat. Padahal untuk pelayanan gue acungin jempol banget deh si Ibu, dia sigap dan ramah. Hiks, gue jadi sempet nyesel… kenapa ga photo bareng dia yah? Lumayan kan buat kenang2an.

Lanjut…

Di Narita Airport, Jepang

Transit di Jepang! Banyak gadis-gadis jepang yang inggrisnya aneh, aksen inggrisnya udah kaya orang pake behel, sambil ngemut permen 3 biji! Beruntung gue dari Indonesia yang ga punya aksen seaneh gitu, sepanjang jalan, gue cuma ngetawain aja. Gak sempet beli apa-apa, langsung masuk lagi ke pesawat selanjutnya…

Dan kejadian tak terlupakan terulang lagi…. mentang-mentang Northwestnya berangkat dari Jepang, makanan pertama gue langsung ikan laut masak kuning gitu, salad tanpa dressing, dan Sashimi! ya ampun salmon mentah gitu! Dengan semangat dan kuat hati akhirnya langsung dimakan! duh..kok rasanya ga karuan gini. Sambil ngunyah…inget-inget Pak Bondan di acara kuliner, kayanya shasimi pake cuka? Ya ampun! Cukanya ternyata nyempil ga keliatan, kirain puding! Gubrak! Pantesan rasanya pengen muntah langsung makan salmon fillet itu. Akhirnya gue dan Agus dah kaya acara masak bareng, salmonnya di celup-celup di cuka dulu sampe masak atau berubah pucet, trus ditiriskan dan di santap (lumayan menghilangkan bau amis sekitar 50%), Tapi tetep aja, serasa abis ngelakuin dosa apa gitu. Bau Shasiminya sampe nempel ke gelas-gelas…huek!

Makan paginya lebih aneh. Kaya campuran keju, sour cream ga jelas ma sayur asin. Gue ga habis! Jadi tiba-tiba kangen ma WarNas sebelah kostan :D menderita bathin banget!

***

Bagaimana kelanjutan kisah ini? Apa yang terjadi saat Si Anak Desa menginjakkan kaki di Negeri Paman Sam?

Nantikan kelanjutannya di Anak Desa ke Amerika (Part 2)


Pertanian Impian (Part 2)

and the story goes…

Sahabat blogger, hari ini kita lanjutkan jalan-jalan kita di Metrolina Greenhouses.

Bagi yang ketinggalan, bisa lihat cerita perjalanan hari pertama di Pertanian Impian (Part 1), agar tidak terlalu bingung.

 

Setelah kita kemarin berjalan-jalan dan mengenal berbagai alat-alat super canggih yang mengisi Metrolina Greenhouses, sekarang kita masuk ke tahapan perawatan tanaman dan peralatannya.

 

MG15
Ini adalah gudang yang berisi tanki mixer dan injektor besar, hmmm…seperti pompa yang mengatur kosentrasi pupuk yang mengalir dalam air, dipadu dengan pipa-pipa besar menyokong proses penyiraman. Setiap air yang mengalir di greenhouse ini dipastikan mengandung unsur hara. Penyiraman setiap hari secara tidak langsung juga memupuk tanaman.

 

MG17
Ini adalah proses Flooding, atau perendaman pot dengan air (plus hara) yang dilakukan dengan injektor besar di atas. Air akan keluar dari lubang-lubang pada floor, dan akan merendam pot pada volume tertentu. Jika telah selesai air akan dihisap kembali ke pompa besar. Lagi-lagi proses ini dikendalikan oleh komputer bermonitor besar dan touchscreen pula, pekerja bisa mengetahui pada section berapa dan berapa lama flooding sedang berlangsung. Proses ini bertujuan meminimalisir terbuangnya air hara. Dari proses ini kita bisa tahu menyiram tanaman tidak harus membasahi daun :)

 

MG18
Alat penyiram ini disebut Boom. Jika kelembaban turun dan tanaman terlihat layu, maka boom menjadi strategi penyiraman cepat dan ringan yang menanggulangi masalah ini. Boom yang bergerak maju mundur ini dikendalikan juga dengan komputer. Kita bisa mengatur berapa kali boom akan bolak-balik. Tekanan air pada boom sangat besar untuk menyemburkan partikel halus air sampai ke tanaman.

 

MG21
Jika tadi adalah penyiraman tanaman yang diletakkan di floor, bagaimana dengan tanaman basket yang digantung di echoes?

 

MG16
Areal echoes mempunyai tanki mixer dan injektor khusus, karena pot pada echoes lebih cepat kering, sehingga diperlukan alat penyiraman “pribadi” yang bekerja sepanjang hari.

 

MG26
Setiap baris echoes mempunyai 2 level, setiap level mempunyai penyiram masing-masing. Pipa ber-nozzle ini dibuka dan bersamaan dengan dijalankannya sistem echoes, membuat pot masing-masing akan berputar melalui penyiram. Jika kita selesai tinggal mematikan kran dan echoes-nya. Lalu jarak antar pot akan membuat air terbuang??

 

MG25
Lihat benda kecil berwarna biru disamping kepala penyiram, itu adalah sensor yang mengatur keluar tidaknya air. Saat sensor mengenali pot atau tanaman dihadapannya, maka air akan keluar, dan stop dengan automatis saat sensor hanya mengenai udara kosong. Begitu seterusnya. Canggih bukan? :)

 

MG19
Untuk pot basket yang diletakkan tanpa bantuan echoes, makan penyiraman dilakukan dengan Drip irrigation atau irigasi tetes. Pipa di atas pot akan meneteskan air hara secara cepat. Pengaturan waktu penyiraman, lama penyiraman, dan section yang disiram di atur dengan komputer. Jadi jangan heran saat subuh tanaman ini sudah tersiram secara automatis karena adanya penjadwalan dengan komputer. :P

 

MG32
Jika pada malam hari di musim panas diprediksi akan terjadi aliran udara panas kering yang berbahaya bagi tanaman. Maka dilakukan “Cold Fog” dengan alat di atas yaitu pengkabutan dengan air dingin yang sekaliguas melembabkan udara dan biasanya sekaligus sebagai sarana penyemprotan pestisida.

 

MG12
Wilayah ini disebut Belt. Wilayah para shipper atau tim panen. Tanaman yang sudah layak panen dikumpukan di tempat ini, kemudian tanaman akan bergerak ke arah sisi dimana shipper akan menunggu dan mengambil tanaman. Di atas adalah belt kosong yang terdiri dari kabel besar bergerak dan roda penyangga. Lagi-lagi sensor akan mengatur gerak kabel ini.
Penyiraman wilayah belt dapat menggunakan boom atau rainbird, tiang sprinkler yang menghadap ke atas sehingga turun menyerupai hujan yang luas jangkauannya (gambar di atas).

 

MG27
Ini adalah contoh kawasan belt yang dibekali boom kecil yang bergerak juga bolak-balik automatis.

 

MG11
Tim shipping akan berkumpul di tepi belt dan mengumpulkan pot di dish, rak besi seperti pada gambar kemudian menariknya dengan cart, seperti kereta yang panjang.

 

MG28
Alat ini bernama Crane, alat angkat yang berfungsi memindahkan dan menyusun table-table besi berisi pot. Alat ini memiliki kemudi di dekat operatornya, maju mundur, naik dan turun. di ujung bawahnya crane memiliki pengungkit untuk meraih “telinga” table. Setiap baris table memiliki crane masing-masing.

 

MG31Crane yang sedang bergerak ke tengah barisan, gerak crane tidak mengganggu table di bawahnya dan echoes di atasnya.

 

MG29
Selain penyiraman, tentu juga ada penyemprotan pestisida dan hormon yang dilakukan dengan alat ini.

 

MG30
Sprayer berlengan panjang ini akan di angkat dengan crane kemudian bergerak pelan dan sekaligus menyemprotkan bahan kimia dari nozzle-nozzle di sepanjang lengannya. Menyerupai penyemprotan yang dilakukan pesawat terbang di tivi :)

 

MG34
Ini adalah kegiatan Drenching. Kegiatan penyiraman hormon pada media tanam. Table akan diangkat dengan crane, diletakkan pada track, kemudian digerakkan secara manual melaui alat drenching/penyiram.

 

MG36
Narsis dulu ah… :mrgreen:

 

 

Well, selesai juga jalan-jalan kita di greenhouse ini. Semoga kita dengan melihat ilmu dan teknologi yang serba automatis di greenhouse ini membuat pikiran kita sedikit terbuka dalam memandang pertanian sebagai salah satu potensi negeri kita.

Saya percaya akan ada masanya negara kita bisa semaju negara-negara besar lainnya. Amin.

 

Dalam kesempatan ini saya juga ingin berterimaksih kepada Metrolina Greenhouses yang telah memperkenankan saya untuk mengambil gambar. Juga kepada semua model baik yang sengaja maupun tidak nampang di gambar ini. Kepada teman saya Liza Claudia dan Emily Bosch atas sumbangan gambarnya.

 

Salam Kebun!


Pertanian Impian (Part 1)

Firstly I’d like to make a wish that one day Indonesia Agriculture become like this :)

Siapa bilang pertanian itu kampungan? Siapa bilang pertanian itu identik dengan yang kotor-kotor? Siapa bilang pertanian itu cuma sebatas cangkul dan fisik?

Sebagai orang yang dibesarkan dengan ilmu pertanian *jiah! saya merasa tergerak memberikan gambaran pertanian impian yang dicita-citakan negeri ini, meskipun sayangnya, image pertanian sudah (bisa dibilang) rendah di mata masyarakat kita. Apa yang bisa harapkan dari seorang petani? Apa tidak ada kerjaan yang lain? Apa itu pula yang sahabat pikirkan selama ini.

Sekarang saya ingin membawa sahabat ke suatu tempat di mana gambaran pertanian akan menjadi sangat berbeda, suatu tempat di negerinya Obama, tempat saya dulu pernah menimba ilmu dan pengalaman. Tempat itu bernama Metrolina Greenhouses.

Sebuah perusahaan greenhouse besar seluas 150 acres, atau lebih dari 60 Ha yang berlokasi di Huntersville, North Carolina. Memilki tagline : Pride and Joy, dan diakui sebagai salah satu greenhouse paling automatis di United States dengan berbagai macam sarana mekanik yang didesain secara pribadi oleh pemiliknya Tom VanWingerdens. Greenhouse wholesaler ini memproduksi tanaman hias dan bunga dalam pot (annuals, krisan, poinsettia, dan lain-lain) yang dipasarkan hampir ke seluruh penjuru US.

Setelah Tom wafat beberapa bulan yang lalu, perusahaan keluarga ini diterukan oleh anak-anaknya dan semakin berjaya sebagai salah satu perusahaan pertanian yang diperhitungkan. Perusahaan yang mengaku tidak terpengaruh oleh resesi yang menimpa US ini membuat saya “menganga” saat pertama kali menginjakkan kaki di sana. Jujur,saya merasa kecil dan minder, sambil bertanya-tanya: Kapan Indonesia seperti ini? Ayo ikut saya berkeliling!

 

 

MG01
Gate utama Metrolina Greenhouses. Kincir angin ini gambaran nenek moyang keluarga VanWingerdens yang berasal dari Negeri Belanda.
MG03
Di bagian depan ini kita disambut dengan dinding-dinding kaca dan jembatan kecil yang melintang di atasnya. Apa itu? Itu adalah track yang bergerak automatis mentransfer tanah dan pot :)
MG02
Bangunan seperti tangki putih itu berisi air panas yang berfungsi sebagai pemanas, menghangatkan isi greenhouses melaui pipa yang tersebar ke seluruh bagian greenhouse.

MG13
Sisi belakang greenhouse, mungkin anda bertanya, mengapa atap greenhouse terbuka?
Atap greenhouse bergerak automatis sesuai dengan kondisi cuaca, suhu dan kelembaban. Jika suhu terlalu panas, atap akan terbuka, jika kelembaban turun atap akan tertutup. Atap ini di desain untuk kenyamanan tanaman di dalamnya :D Percaya atau tidak atap ini bisa diaktifkan tutup buka secara online melalui internet. Sangat canggih bukan???
MG04
Ini adalah main road dari gate utama, di sebelah kanan adalah office, di bagian kiri adalah parking lot untuk tamu. Bahkan di jalan pun mereka tidak menyia-nyiakan space dengan menanam basket (tanaman gantung) di atasnya.

MG14
Greenhouse besar ini terdiri dari 4 area besar; Downstair, Upstair, MX1, dan MX2. Ini adalah jalan utama MX2. Setiap bagian tersebut terdiri dari beberapa section. Setiap section terpisah oleh dinding kaca yang terhubung dengan pintu automatis. Di tempat ini banyak pintu automatis yang menggunakan sensor, saat kita mendekat, pintu akan terbuka, dan kemudian tertutup kembali :mrgreen:

MG33
Ini adalah contoh atap area downstair dan upstair, area ini memiliki atap yang lebih rendah dibandingkan MX1 dan MX2 yang beratap tinggi. Maka untuk mendukung pengeluaran panas dengan cepat, mereka menggunakan kipas. :)

MG10
Traktor yang dikendarai tim growing (perawat tanaman). Di greenhouse ini, tim growing membawa traktor dan sepeda pedal untuk bergerak ke seluruh area. Tim shipping (pengemasan/tukang panen) dan maintenance bergerak dengan chart. Sedangkan para supervisor mengendarai skuter. Tamu dan boss naiknya golf cart :D

MG07
Tempatnya para propagator (perbanyakan tanaman) dan transplantor (pemindahan tanaman muda) yang disebut Barn, di sini umumnya diisi oleh pekerja yang tugasnya menanam biji atau tanaman induk yang akan di kemudian ditransfer ke areal tanam. Alat didepan adalah track yang bergerak cepat yang mereka menerima plug tray kosong dan mentransfer plug tray yang selesai, begitu seterusnya.

MG08
Ini adalah hasil propagating dari biji. Tanaman muda ini akan segera ditransfer ke barn lain untuk ditransplant ke pot yang sebenarnya.

MG05
Ini adalah soil machine, yang mengisi pot dengan media tanam, pekerja cukup mentransfer satu paket tray berisi pot kosong , kemudian mesin ini akan mengisi dengan media tanam dan bergerak ke mesin transplant.

MG06
Ini yang disebut mesin tranplanting, mereka terdiri dari jari-jari robotik yang bisa bergerak menyebar dengan cepat, mencabut tanaman dari tray kemudian menancapkan tanaman muda itu ke pot yang sebenarnya, luar biasa!

Waktu awal saya datang, saya pernah bekerja di tempat ini. Tugasnya adalah berdiri di bagian output mesin, cukup memicingkan mata memastikan hasil si robot tidak ada yang miss, jika terdapat pot atau bagian pot yang gagal ditanami, tugas para manusia yang segera mengoreksinya. Gampang tapi cukup melelahkan, karena gerak mereka sangat cepat sehingga kadang kewalahan juga. Manusia mengikuti mesin, bukan sebaliknya. :P

MG09
Dari output mesin tranplant pot akan melalui track panjang yang bergerak automatik ke rak besar (berukuran kira-kira 4×3 m) dari logam bernama “table”, lagi-lagi disini mesin yang menata pot-pot tersebut. Table-table kemudian bergerak di rel yang dimanage seorang petugas, mengarahkan pada section berapa table tersebut akan berhenti dan dibesarkan. :) Di tempat ini banyak sekali sensor, so computerized!


MG35
Lautan pot yang berkembang dengan baik di areal floor (lantai).

MG23
Jika table diletakkan di lantai (floor), makan pot-pot basket akan dimasukkan ke dalam wagon atau dishes (rak besi) yang ditransfer ke kawasan atas, dekat atap. Di kawasan basket ini terdapat sistem mesin bernama Echoes. Sebuah mesin yang bekerja dengan sakelar menggerakkan roda berkabel yang siap menggantung dan memutar pot basket. Saya bekerja banyak dengan mesin ini ;)

MG22
Di area ini penanggung jawab echoes menghabiskan waktunya mengecek tanaman. Areal ini adalah salah satu area tertinggi, karena kita bisa melihat ke seluruh penjuru section.

MG24
Lautan echoes dan basket.

Nah sahabat, bagaimana jalan-jalan kali ini? saya harap tidak ada yang bingung dengan penjelasan saya :mrgreen:

Masih banyak hal di tempat ini yang saya akan tunjukkan besok. Kali ini sampai disini dulu.

Jadi nantikan jalan-jalan berikutnya di Pertanian Impian (Part 2). Sampai Jumpa. :)

 

Salam Kebun!

 

(Some pictures are courtesy by Liza Claudia and Emily Bosch)


Themes for Your Pot Plants!

Do not ever think your plants are boring, They wait your creativity!

Hi Sahabat Bloggers,

Kita bicara tanaman lagi hari ini. Apa sahabat pernah merasa tanaman pot di rumah tampak lousy? membosankan? tidak bergairah? :D Itu wajar, awalnya tanaman pot yang kita beli terlihat indah dan menarik, tetapi lama-kelamaan seperti tidak lagi menarik. Persis seperti akuarium, dengan berjalannya waktu, penghuni rumah menjadi jenuh dan tidak lagi memperhatikan benda yang dengan sengaja bertujuan mempercantik ruangan itu.

Eits, jangan buru-buru buang tanaman-tanaman itu atau buru-buru menggantinya. Siapa tahu anda bisa merefresh tanaman-tanaman itu menjadi menarik kembali, menjadi layak tampil dan berkesan wow. Anda bisa coba me-refresh tanaman anda dengan sentuhan Tema. Cekidot!

Tema disini jika saya artikan mungkin adalah sesuatu atau benang merah yang menyatukan beberapa element sehingga menghasilkan suatu topik tertentu yang menghasilkan keharmonisan *halah. Pada kasus saya kali ini, tema untuk tanaman hias pot adalah dengan menyatukan atau memadupadankan unsur tanaman, pot dan element tambahan yang memperkuat tema itu sendiri. Saya akan berikan contoh pada gambar dibawah ini.

Foto-foto berikut adalah foto dari sebuah stand pameran sebuah perusahaan penghasil tanaman pot indoor di US. Saya beruntung sempat menjadi bagian dari salah satu tim lapang acara TPIE (Tropical Plant Industry Exhibition) tahun 2009 di Fort Lauderdale, Florida. Acara rutin tahunan ini banyak menghadirkan inovasi-inovasi baru dalam bidang pertanaman hiasan di seputar Florida sebagai sentra tanaman tropis di USA.

Kita bisa banyak belajar bagaimana Tema memperkuat tampilan tanaman hias pot!

Tema “Summer Kid” yang melibatkan ember berwarna cerah, pasir pantai, mainan dan lemon artificial. Sedangkan Tema “Autumn” mengangkat nuansa musim gugur dengan hiasan daun maple kering, ranting, mainan kupu-kupu dan pot berwarna merah-coklat.

 

Tema “Blue Ocean” memberikan nuansa laut dengan paduan warna biru pada tas kertas, hiasan dari laut, batu-batu biru dan jaring artificial dari serat tanaman. Tema “Spring” mengangkat tema tumbuhan-tumbuhan hijau dan bentuk pot unik seperti telur, bola-bola hijau dan rumput artificial.

 

Tema “Pinky Girl” melibatkan barang-barang bernuansa pink yang disukai remaja putri. Tema “Go Green” menghadirkan nuansa alam dan ramah lingkungan dengan pot-pot berbahan dasar kayu, serat tanaman, dan lumut kering.

 

Tema “Bright Idea” mengetengahkan ide-ide bertema minimalis yang simpe dan elegan. Tema “Contemporary Idea” memadukan pot-pot berwarna metal dan silver.

 

Ini adalah-adalah tema warna yang lebih terpusat pada pot. Tema “Black and White” dan Tema “Silver-Yellow”.

 

Tema “Copper” dan Tema “Lime”

 

Tema “Back to Basic”, menampilakn keramik berwarna natural.

 

Tema “Greenhouse” : Plants under the glass

 

Tema “Colurful” dan Tema “Stripe Party”. Perpaduan warna pot, tanaman, dan buah artificial.

 

Saya rasa ide-ide tema di atas cukup dapat menginspirasi sahabat di sini dalam memperbaiki penampilan tanaman dan interior dalam rumah. Oh iya, pemilihan tanaman juga perlu diperhatikan, biasanya warna dan bentuk tanaman menjadi pertimbangan dalam membentuk tema. Silahkan Mencoba!

Salam Kebun!


Aku Kuat

Tuhan hari ini aku ingin mengaku, bahwa aku tidak setegar apa yang aku katakan… (Yesterday’s status on FB)

 

Sahabat Blogger, kemarin menjadi hari yang tidak terlalu meyenangkan bagi saya. Berawal dari kegiatan chat di skype oleh seseorang yang penting bagi saya dan masa depan saya. Inti dari percakapan itu bahwa dia tidak bisa menjamin apakah saya bisa benar-benear bekerja di tempat itu. Saya jujur sangat kecewa. Dengan kata lain saya 80% failed.

 

Sejenak berbaring di kamar yang sempit ini, laptop saya masih memperdengarkan lagu-lagu lama. Saya berpikir satu lagi ujian menimpa hidup saya, Saya Kuat begitu kata hati saya.

 

Tidak berapa lama, saya mendapat kabar bahwa seorang sahabat akan segera terbang ke US minggu depan untuk jangka waktu yang lama. *deg! Rasanya sedih tidak sempat berpamitan dan bersua sebelum kepergiannya. Ah, mengapa begitu cepat! Satu demi satu sahabat pergi menggapai impian masing-masing, sedangkan saya masih terbaring sendiri di kamar ini. Sendiri. Tanpa pekerjaan.

 

Saya Kuat kata saya lagi.

 

“Prim, rasanya HRD menginginkan orang yang mau bekerja dalam jangka waktu lama, karena ini bukan masalah jual barang, ini masalah jasa, dan mereka membutuhkan tanggung jawab moral..”

Satu lagi kalimat terngiang di telinga saya… Apakah dilema seperti ini akan selalu menghantui saya. Menunggu sesuatu yang lain tanpa kepastian.. sampai kapan?

Saya Kuat.

 

Seorang sahabat mengajak chatting, tetapi semua semangat yang diucapkan lewat tulisan-tulisan semakin membuat hati saya sakit. “Semangat Prim ! jangan sedih ya… ” Damn! Saya semakin labil. Saya segera berpamitan dari dunia chat dan memutuskan untuk tidur sejenak. Saya lelah.

 

Tuhan, saya mengaku saya tidak sekuat yang saya ucapkan. Mohon segera kirimkan ribuan balok es agar hati ini menjadi kaku dan setegar batu karang. Saya pun tak lama tertidur dalam doa.

 

Sebelum tidur pikiran saya terbang melayang jauh ke masa lalu, kenapa saya masih selemah yang dulu. Tidak sekuat apa yang saya ucapkan. Tidak sekuat yang orang lain kira.

**

 

Saya mengingatnya sebagai “Tragedi Kebun Jeruk

 

Sore itu adalah hari terakhir seorang pemuda bekerja di negeri seberang. Rasanya begitu berat meninggalkan tempat di mana dia sudah terbiasa. Tetapi hidup terus berjalan dan waktu tidak menunggu siapapun. Pemuda itu tetap harus maju ke depan.

 

Masih ada beberapa hari ke depan untuknya berpamitan. Tetapi memakai baju kerja dan kelelahan hari ini rasanya akan menjadi hal terakhir yang patut dia ingat. Saya pasti bisa, hadapi dengan senyumanSaya Kuat.

 

Pemuda itu berjalan ke pelataran parkir mobil, menyalakan mesin, dan melaju pulang. Ini sore terakhir. Semua ingatan di tempat ini akan berakhir dengan tanda titik, bukan koma.

Gedung ini

Jalanan ini

Pertigaan ini

 

Seperti biasa, Pemuda itu nyalakan musik bernada riang “Horrreyyy!” Dia selalu riang saat pulang kerja, itung-itung menghilangkan rasa lelah.

Perjalan pulang berlanjut. Pemandangan – pemandangan ini yang akan dia rindukan.

Mata pemuda itu diam-diam memandang tempat ini dengan penuh kasih. Jalanan ini yang dia lewati setiap hari selama setahun, tanpa lelah. Segera akan hilang.

Saat melalui kebun jeruk, ntah kenapa pemuda itu tidak bisa lagi mendegar lagu riang yang sedang dimainkan. Tidak terasa air matanya menetes. Dia mengusapnya, kemudian dia kencangkan volume lagu. Lebih keras lagi.

 

“Saya Kuat”

 

Di antara deru mesin dan lagu.

Setir mobil menjadi tidak stabil. Dia parkirkan mobil di pinggir jalan sepi itu.

Dia terdiam sejenak. Kepalanya bersandar pada stir.

Terisak.

Pemuda itu pun menangis sejadi-jadinya. Konyol seperti anak kecil.

 

Angin lembut di awal musim dingin itu menemani isakan seorang pemuda yang terduduk di bangku mobil. Sinar keemasan  matahari sore tidak mampu mengeringkan butiran air matanya. Samar-samar aroma jeruk menemani badannya lunglai bersandar. Sudah lebih dari 5 menit berlalu. Beberapa mobil berlalu seperti biasa. Mereka tidak tahu bahwa seorang pemuda sedang menangis di dalamnya.

Dia merasa malu pada dirinya sendiri. Dia tidak sekuat yang dia ucapkan.

Mobil pemuda itu kemudian beranjak pelan ke arah danau Apopka, tempat dia biasa melepas penat sepulang kerja.

 

Ini menjadi pertemuan terakhirnya dengan danau itu. Wajahnya menyapa danau itu dengan senyuman dan mata nanar. Di langit segerombolan burung-burung dari utara tampaknya mulai meninggalkan tanah yang mulai mendingin itu. Semilir angin senja menimbukan riak kecil di danau itu. “Kita akan bertemu lagi suatu hari nanti” pemuda itu berbisik.

Senja merayap di ufuk barat. Pemuda itu pulang dan mengambil gambar dirinya dan danau kesayangannya  melalui pantulan kaca mobilnya.

Dia sadar bahwa air mata memang tidak akan mengubah apa-apa. Ia hanya manusia yang dengan keterbatasannya, mencoba setegar batu karang, meskipun akhirnya dia hanyalah seonggok daging lemah yang hanya bisa berdoa.

 

“Aku Kuat”

***

 


Mengenang Liburan di NYC

These pictures below I made more than one year ago, but they deserve to be shown….

Halo Sahabat Blogger, karena kemarin saya sedikit bercerita tentang pengalaman hidup di US, saya sempat membuka folder-folder berisi foto-foto selama saya di sana, terutama saat saya dan teman-teman berlibur ke New York.

Terdiam sejenak pada satu folder bernama “retouch”, pikiran saya seperti kembali ke masa-masa itu. Kami ber-10 terbang ke US dengan tujuan yang sama, belajar dan mencari pengalaman. Program Internship dari The Ohio State University seperti mengabulkan doa kami menginjakkan kaki di negerinya Obama ini. Selama setahun kami bergulat dengan pekerjaan dan pengalaman hidup yang mengajarkan banyak hal tentang kemandirian, semangat, profesionalisme, dan tentunya persahabatan.

Meskipun kami terpisah-pisah di beberapa state berbeda, tetapi komunikasi tetep berjalan dengan baik. Pada akhirnya, tengah bulan Junuari 2009, tepat di minggu ulang tahun saya, sesuai rencana kami pun berlibur ke NYC. Salju sedang tebal saat itu, suhu mencapai minus 9 derajat C, tetapi tidak mengoyahkan semangat kami untuk jalan-jalan dan tertawa bersama selama kurang lebih 10 hari. Sungguh pengalaman yang tidak terlupakan seumur hidup saya.

Setelah liburan tersebut, beberapa bulan kemudian, saya iseng-iseng mencoba mengedit foto mereka satu persatu. Tidak hanya sekedar sebuah hadiah kepada sahabat-sahabat saya tersebut, tetapi sebagai bukti betapa berartinya mereka buat saya, betapa berartinya kenangan yang kita lalui bersama…

Saya juga menampilkan foto-foto asli sebelum dilakukan editing atau olah digital agar sahabat blogger juga bisa belajar editing. Saat itu saya masih amatir sekali, proses edit menghabiskan waktu cukup lama dan proses gagal-berhasil. Tetapi hasilnya lumayan. Oh, Watermark “PIM” adalah watermark sederhana yang saya buat sebelum sekarang berubah menjadi “primeedges”.

 

AG namanya, dia sahabat yang pediam dan selalu take it easy dengan segala hal, oleh karena itu saya  memberi caption “Silent Confession”

 

 

AS, sahabat yang periang, percaya diri, dan penuh kehangatan seperti matahari di sore hari, sehingga tidak salah jika caption yang saya berikan adalah “Afternoon Love”

 

 

 

CK, sahabat yang satu ini jatuh cinta pada student dari Eropa Timur. Dazhdebog adalah nama dewa matahari di Eropa Timur. Rasanya sampai  sekarang pun dia tidak pernah melupakan gadis pujaannya itu.

 

 

AN ini sahabat yang suaranya cempreng, selalu rame dan berjiwa kepemimpinan. Berisik tapi indah, seperti “Morning Rustle”.

 

 

 

CC, sahabat yang pendiam tetapi memiliki pandangan jauh ke depan, jiwa wirausahanya sangat kental.

 

 

AR, adalah sahabat yang pintar dan cekatan, jiwa wirausahnya juga sangat kental. Penyihir dimensi terinsprasi dari jaketnya yang seperti penyihir, hihihihi…

 

 

NB, sahabat yang lucu, sabar dan penyayang, meskipun aslinya dia psikopat! Dark Blaze! hahhahaha….

 

 

IJ, sahabat yang lucu, dan pandai memasak, dan terkadang suka lemot. Ekspresi wajahnya meninspirasi saya tentang kekuatan doa dan impian.

 

 

TF, sahabat yang pandai, periang, sabar dan kebapakan. Paling suka dengan suasana meriah “Cosmopolitan Conquest”

 

 

It’s me! :D  yup, alis saya memang cacat seperti itu sejak kecil akibat kenakalan saya sendiri.

 

***

To all my friends above, I miss you guys…

Salam Jepret!

 


Terasi : An Undisclosed Case

Today I’ll try to write in English, A blogger named Lucky DC said, “ Jangan pernah takut untuk belajar termasuk pake Bahasa Inggris.. Just do it bro”. Then, I thought that sounds good since I don’t use English frequently every day. So, I take it as practice and refresh my English. You might find some parts are out of grammar, lol, yeah my bad.

The story below is kind of funny story. It happened in a boys house, where all boys students stay with free accommodation (but food) from the company in US. Oh, It was an internship program actually. So, I worked there as intern.

That day, about 4 pm, I was so exhausted by work, mixing fertilizer made me like a slave! I laid down on my bed, turned on my laptop, then fell asleep quickly without changing my clothes. I might sleep for about an hour, then my laptop was ringing… I opened my eyes, and grabbed the mouse. It was Skype calling, who’s calling? I was wondering.

Toni! He’s my only Indonesian friend stayed in upstairs. My room was in downstairs or basement, he actually just need to walk down easily to my room. But calling me? For what?

“Yes, Ton…”

“Hey Prima, Ok, I want you to know, there is an terrible smell in kitchen right now. All you need to do is say: DON’T KNOW, okey??”

“Eh? What smell?”

“It’s Terasi… I fried it just now. Ok, go to upstairs and we will talk about this, bye!”

Terasi? What the heck he’s doing with that stuff? Does he have it? Since when?

Terasi was kind of special ingredient from Indonesia, Southeast asia generally. hmmm they call “Shrimp Paste” in English, some people here call it acan, or belacan. It smells like rotten shrimp actually. They mix it in many food or sauce. Mostly people like it in Indonesia, but I admit the smell is too strong, even awful for westerners, for sure.

I was still on my bad, tried to think what should happen after that… no more than 5 minutes, I heard someone from upstairs start bitching, then I heard someone else shouted out “Close the door!” Wow, that must be worse than I thought.

I slowly opened my door, and I was shock by the smell in the air. :shock: Terasi smell! My God, I was be able to smell it even in downstairs, should be worse in upstairs. I walked in downstairs corridor and start thinking how stupid Toni did. It is like “in purpose disaster”! :lol:

“Hey Prima, Do you smell it?” Isaac, My Brazilian friend suddenly opened his door which is next to my room.

“Eh? Yeah…it’s very.. very bad” I said awkwardly.

“Bad? Oh man, this is so-so-fu*kin-bad, It can kill me!”

“Where does it come from?” I acted like I don’t know.

“I don’t know! Should be from upstairs, kitchen in particular”

We walked to the stairs, and Isaac suddenly pointed dirty boots next to the stairs. “I bet the smell from this shit!” He closed his nose by hand.

“Are you sure?”

“Yes, this is Swid’s, he’s totally smell like a cow!”

Swid is student from Egypt who just came to the company about 2 weeks ago. His previous work in dairy farm made him smell totally like cattle, lol. His jacket was the one I couldn’t stand for. I don’t know about his boots, should be worse! His room actually in downstairs, near from my room.

“Oh man, I can’t. I need back to my room, I start got headache, this shit.. arrrggghhhh”

Isaac back to his room before we reached upstairs, and close his door without stop cursing. Ups, Isaac didn’t know that was not the boot’s smell. I feel bad coz I knew the truth. :roll:

I went straight to kitchen, and I found 3 of my friends looked so busy looking for something, their face were totally upset. I could see the little smoke was still occupying the kitchen.

“Hey Prima, Help us to find this shit!” Art, Ukrainian student had red faced with anger.

“Ok, later, I need to see Toni first…”

I ran away to Toni’s room. Toni opened the door quickly, seems like he was expecting my coming for long time. He admitted he fried Terasi to add later in his vegetables, but the smoke like blew out excessively. He lately realized that the smell might cause a local-disaster, so he decided to throw away the terasi on the back yard, make sure the evidence disappeared. Believe me, Toni did crazy mute-laughing along he told me, and yeah, I turned laughing either :D such two sinners laughed after did a criminal.

I went out from Toni’s room while I heard Art was shouting to Swid “ You’d better check your stuff and go clean it up!” God, seems like the situation was getting worse in the kitchen.

We were 9 students in the house. 3 students was busy in the kitchen and blaming Sweed cause all that smell, 1 student tried to convince to them that was not him (Swid), 1 student still was pretending asleep (Toni), 1 student appeared like innocents do nothing (me), and the others chose to lock the door hoping the smell didn’t get into their room.

Art and Swid quarreled over the question who the one must be responsible for. I felt totally guilty, especially to Swid who I knew was innocent. He’s kind of most junior here, and his position is really not good.

“I am sure the smell came from kitchen! Swid, I need you clean your fridge right now!”

“What! Hell no man… I do nothing, I even wondering what’s this???”

I had an idea that time, I asked everybody to open all the windows and doors, let the fresh air coming. Yeah it worked! I remember Swid said it might be a dead mouse was rotten somewhere. But Art and others seemed not believe him. The situation cooled down a little bit after all. I actually felt like I couldn’t do anything since I knew the truth, but in the same time I also promised to Toni to keep this case as a secret. He is my only Indonesian friends anyway. We need support each other, right? :lol:

**

Next day, in lunch time. We all students usually got lunch together in a big table near kitchen.

Art: “Hey Swid, have you cleaned your boots?

Swid: “Yeah… but It was not my boots…”

Art : “whatever…”

*

AJ : “Hey, Toni where were you yesterday?

Toni: “ehmmm.. I was sleeping men, tired…” (Toni face looked awkward)

AJ : “What’s that? Sauce? May I try?”

Toni and me suddenly shocked. AJ asked about a hot sauce named: sambal terasi. We afraid that AJ would recognize the similar smell like last evening.

AJ: “Hmmm, this is the same smell like yesterday…”

>>>> Toni’s face became pale, and I couldn’t even swallow my food that time. :shock:

Art: “Sure? Give it to me…”

AJ: “maybe…”

Art : (smelling the sauce) “Hmmm…No! That was worse than this…”

8)

CASE CLOSED! Though it was an UNDISCLOSED CASE… Hahahahhaha… :D

No body know the truth until we finish our internship. No body but me and Toni.

This is actually funny yet shameful experience. Indonesian students must be more careful to work with Terasi. Believe me they think it was shit. Rotten shit. LOL :D

***


Let’s visit a zoo!

Ayo berkunjung ke kebun binatang! Kira-kira setahun yang lalu, saya mendapat kesempatan jalan-jalan ke Kebun Binatang di US, North Carolina Zoo. Kebun binatang ini mendapat peringakat satu di US dalam kategori kebun binatang dengan habitat terbaik, yang artinya penyediaan tempat hidup binatangnya dianggap paling alami dan paling sehat untuk binatang yang hidup di dalamnya. Tidak heran jika kebun binatang ini mempunyai luas yang cukup membuat saya terengah-engah saat mengelilinginya. Setiap binatang ditempatkan di ruang terbuka dengan luasan yang sangat layak. Sangat berbeda dengan kebun binatang di negara kita.

Atraksi kebun binatang ini tidak hanya seputar binatang di kandang yang luas, tetapi juga tersedia arena permainan anak, atraksi untuk semua umur, kantin yang nyaman dan luas dan sarana transportasi gratis antar lokasi yang menyerupai kereta safari (Kebun binatang ini jika tidak salah terpisah menjadi 4 lokasi).

Berikut ini beberapa oleh-oleh dari kebun binatang tersebut dengan sentuhan olah digital. Beberapa gambar juga diambil di Indonesia, sekedar meramaikan tema Zoo kali ini. Please Enjoy!

PS: Dalam postingan kali ini, saya mulai menggunakan frame hitam pada foto, niatnya agar gambar terlihat lebih bagus. :D terinpirasi dari foto-foto photographer senior di facebook. Mohon opini dan sarannya.

 

Semoga di masa depan, negara yang luas ini juga memiliki kebun binatang yang mempunyai habitat yang layak dan bisa dibanggakan di mata dunia. Dengan kekayaan alam kita dalam keanekaragaman fauna harusnya menjadi poin plus yang memacu kita untuk mampu melakukan konservasi berkualitas yang berwawasan pendidikan dan kelestarian. Jika negara lain bisa memberikan tempat tinggal terbaik bagi binatang-binatang kita, kenapa kita sendiri tidak bisa? :)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 59 other followers