Frames, Green, Rustle and Sweet Tea

Mewarnai Bunga?

This idea came up from my script when I was student, It’s easy and fun! Try it!

 

Hi Sahabat Blogger, kita bicara tentang pertanian lagi hari ini, khususnya tentang penelitian saya sewaktu saya masih duduk di bangku kuliah. Eits, jangan keburu pergi dulu, saya gak akan menjabarkan “hasil dan pembahasan” yang dipenuhi table, grafik, olah data statistika apalagi hasil uji orlep! Hahahahahah… Saya yakin semua sahabat di sini bisa memahami tulisan kali ini, saya membuatnya easy dan aplikatif!

 

Pernahkan sahabat mewarnai bunga potong? Atau pernah melihat iklan bunga potong yang diwarnai? Saya yakin semua tahu, tapi belum tentu semua pernah mencoba.

 

Tanya:  Kenapa harus mewarnai bunga, kan bunga sudah berwarna-warni?

Jawab: Tidak semua bunga mempunyai keragaman warna, melati dan sedap malam adalah contoh bunga yang hanya memiliki satu warna.

 

Tanya:  Saya bisa menemukan semua warna pada bunga, jika tidak ada warna pada satu bunga, saya tinggal subtitusi dengan bunga yang lain.

Jawab: Bagaimana dengan warna biru? Dimana anda mau menemukan?

 

Tanya: Biru? saya pernah dengar tentang mawar biru!

Jawab: Kenyataannya di alam pigmen warna biru tidak pernah ditemukan, bunga Delphinium adalah contoh bunga yang membawa pigmen delphinidhin, pigmen warna biru-keunguan, yang kemudian menghasilkan bunga-bunga “biru” lain dengan  proses biotekhnologi. Padahal hasilnya bunga tetap berwarna keungu-unguan.

 

 

Yup, itu sekedar latar belakang saja. Mudahan tidak pusing bacanya. Back to topic. Pewarnaan bunga secara buatan dilakukan dengan berbagai cara; pencelupan kelopak bunga ke bahan pewarna, penyemprotan dengan micro-sprayer, dan perendaman tangkai bunga. Tentu saja perendaman tangkai bunga adalah cara pewarnaan yang akan terlihat paling alami. Teknik ini yang akan kita coba!

 

Kali ini saya akan perlihatkan cara mewarnai bunga dengan pewarna biru.

 

  • Siapkan botol minuman plastik berukuran besar, potong bagian atasnya agar mulut botol menjadi lebih besar. Tambahkan air sebanyak 1 Liter.
  • Masukkan gula pasir kurang lebih 60 gram, larutkan.
  • Masukkan pewarna makanan cair warna biru yang ada dipasaran sebanyak kurang lebih 40 ml.  saya sarankan range konsentrasi antara 20 ml-80 ml/L. Saya pakai merk Kupu-Kupu :D
  • Masukkan asam sitrat/garam asam/sitrun secukupnya. Itu lho bahan yang bikin rasa sirup jadi asem-asem seger…

Jenis Pewarna Makanan Cair di Pasaran

 

Sahabat bingung menakar gula dan asam sitrat? Jangan khawatir, sahabat hanya perlu menambahkan sedikit demi sedikit, sambil di-icip, jika rasanya sudah menyerupai air es buah atau jus buah kemasan, berarti sudah cukup  :)  Tidak akan sakit perut, semua bahan-bahan di atas memang untuk makanan.

 

Mawar, Gladiol, Anyelir dan Sedap Malam

Bahan celupan sudah siap. Sekarang kita persiapkan bunga potongnya. Bunga yang saya pakai adalah bunga sedap malam, gladiol, anyelir, dan mawar. Kesemuanya berwarna putih. Sahabat bisa juga bereksperimen dengan bunga yang lain. Jangan takut mencoba!

Pilih bunga yang paling segar atau baru, semakin segar semakin bagus. Pilih juga yang setengah mekar atau 75% mekar, jangan yang terlalu kuncup. Bersihkan tangkai dari daun berlebihan, potong tangkai sekitar panjang yang kita inginkan, dan celupkan. Tunggu sekitar 2-4 jam atau lebih sampai warna terlihat naik ke atas.

Contoh proses perendaman

Setelah selesai, kita bisa potong sedikit bagian ujung tangkai yang  berwarna, cuci bersih, dan masukkan ke dalam vas berisi air seperti biasa.

 

Tips tambahan dari saya: Lakukan pewarnaan pagi dan siang hari, aktivitas bunga pada malam hari akan menurun, sehingga penyerapan akan berjalan lebih lama. Potong ujung tangkai menyerong untuk memperluas permukaan serapan.  Kering-anginkan bunga  di tempat teduh dan kering sebelum dicelupkan selama  1 -2 jam untuk meningkatkan respon penyerapan.

Hampir semua warna bisa diaplikasikan pada bunga. Tergantung pada jenis warna dan jenis bunga. Warna kuning dan merah adalah warna yang responnya paling baik untuk bunga. Setiap bunga menghasilkan motif berbeda pada pewarnaan.

 

Nah, bagaimana? Mudah bukan? Tertarik untuk mewarnai bunga? Teman saya pernah lho mencoba tips ini untuk menyelaraskan warna tema pada pernikahan yaitu sedap malam dan krisan biru. Sedangkan di lain kesempatan, saya mencoba warna kuning untuk menambah manis acara pernikahan teman yang bertema Gold.

Contoh Hasil Perwarnaan Biru pada Mawar

Contoh Pewarnaan Biru pada Anyelir

 

Contoh Hasil Perwarnaan Biru pada Gladiol

 

Contoh Hasil Perwarnaan Biru pada Sedap Malam

Contoh Sedap Malam Kuning pada Dekorasi Pernikahan

 

***

Pesan saya untuk sahabat, jangan takut mencoba. Saya tunggu hasilnya ya! :D

Salam Kebun!

About these ads

44 responses

  1. Wah, keren.. :)
    perlu dicoba tuh, besok2 pengen bikin bunga warna item ah, seru kali ya, hehe.. :)
    thanks tips nya

    oh iya mas Prim, mohon dijemput ke rumahku, ada award buat mas Prim, moga makin semangat n memperkuat tali silaturahmi kita ya.. :)

    11 November 2010 at 2:50 PM

    • Hahahahahha…waduh, asal pewarna makanan ya mbak, kalo cat temebok gak bisa… :P

      Award apa mbak? wah, saya lagi nyungsep jauh di kalimantan tuh mbak… :D

      11 November 2010 at 3:42 PM

      • Kirain rumah yang mana… ternyata Mis. Undertansing! Maklum orang baru, wkakakakakak…Thanks mbak…. :P

        11 November 2010 at 3:46 PM

  2. Itu bisa bertahan lama yah warnanya?

    11 November 2010 at 3:18 PM

    • Bisa mas, saya jamin sampe bunganya rontok tuh warna masih ada. kecuali bunga yang kuncup, karena bunga yang kuncup tidak akan menyerap warna dengan banyak, sehingga saat mekar, warna masih seperti aslinya.

      11 November 2010 at 3:44 PM

  3. Wah…..

    Keren sekali….

    Jadi inget baru sejam lalu ditelpon ama bos ribut masalah mawar putih, masa dia PD banget bilang kalau mawar putih adanya cuma di Belanda…..

    Pertanyaannya adalah:
    Bisakah saya mendapatkan warna putih? di bleaching? heeeee

    11 November 2010 at 5:04 PM

  4. Hahahahaha…. Harusnya kesempatan mbak, ngajak taruhan, yang kalah traktir makan! Wakakakkakak…

    11 November 2010 at 5:27 PM

  5. Usup Supriyadi

    warnailah daku :lol:

    wah, saya kurang bisa mewarnai…

    tapi pernah tuh coba bunga… emang benar bisa agak berubah gitu…..

    11 November 2010 at 5:51 PM

    • Jiahhh…mulai genit dia… :D Tuh bisa kan…Bogor mah bunga gampang, tinggal ngesot depan jogja lama :P

      11 November 2010 at 5:56 PM

      • Usup Supriyadi

        udah jaman apa ini, moso masih loncat juga. hihihi…

        jogja lama sebelah mana Bontani ya? :lol:

        12 November 2010 at 5:52 PM

      • Wakakakakak… gaya beud dah…sekarang mah kalo gak Botani gak mau…. :D

        12 November 2010 at 5:55 PM

      • eddy

        kalau bunga mawar putih menjadi mawar hijau gimana boss??

        7 April 2012 at 10:34 PM

  6. keren keren :)
    wah wah senang sm bunga juga y..sama dong..
    patut dicoba dan dipraktekan nih..nice info n salam kenal :)

    11 November 2010 at 6:36 PM

    • Hahahha, iya mas, mau gak mau saya harus bergelut dengan tanaman2 ini, maklum emang jurusannya itu :P Salam kenal!

      11 November 2010 at 7:23 PM

      • wah enak dong kalao ngambil jurusan sesuai dengan minat dan kesukaan jadinya enjoy dan bisa share ke yang lain..semangat terus untuk tetap berbagi..blog yang bagus..saya suka sekali ^^

        11 November 2010 at 9:40 PM

      • Nuhun kang sama-sama, saya banyak belajar dari senior…

        11 November 2010 at 9:44 PM

  7. wah.. hebat nih…
    saya pernah liat nih.. :)

    11 November 2010 at 6:45 PM

    • Nah berarti sekarang saatnya mencoba! :)

      11 November 2010 at 7:43 PM

  8. kreatif mas.. :)

    11 November 2010 at 8:29 PM

    • makasih, cuma berbagi ilmu.. :)

      11 November 2010 at 10:09 PM

  9. jadi inget iklan detergent

    11 November 2010 at 8:36 PM

    • Hehehheheeh…iya saya juga :P

      11 November 2010 at 10:07 PM

  10. alhamdulillah, dapat ilmu baru disini…….. senangnyaaa……….. :D
    dan, warna warni ini bikin bunganya tambah cantik ya Prima :)
    mau ikutan nyoba aaaakhhh………… :)
    thanks ya Prima dah berbagi sesuatu yang bermanfaat.
    salam

    11 November 2010 at 10:00 PM

    • Akhirnya target menarik perhatian ibu-ibu sukses juga, hahahahhah…. :D
      Nanti kalau berhasil jangan lupa di pamerin ya Bunda…
      Sama-sama Bun!

      11 November 2010 at 10:12 PM

  11. Wah keren banget …
    Salut deh :-)

    11 November 2010 at 10:31 PM

    • Gampang kok mas, dicoba ya… :D

      14 November 2010 at 4:30 PM

  12. wah, patut dicoba …
    makasih dah sharing ilmunya mas… :)

    12 November 2010 at 8:54 AM

    • sama-sama…silahkan dicoba :)

      14 November 2010 at 4:29 PM

  13. nahhh ini nih.. pasti ibuku suka..
    dia ku bakal suka gak ya..
    cobain ah.. nyontek ya prim wkwkwkwkk

    13 November 2010 at 10:47 AM

    • monggo mas di catet…Hahahahhahha….

      13 November 2010 at 11:17 AM

  14. Pingback: 2010 in Review « PrimeEdges

  15. Pingback: OOT dalam Wawancara « PrimeEdges

  16. waktu penelitian itu, mas prima pernah bawa2 bunga warna warni itu di depan faperta ga?
    soalnya perasaan waktu itu kayak pernah ngeliat ada beberapa orang yg bawa2 bunga warna biru di depan faperta. iya ga sih?
    salah yah? hahhaha

    11 March 2011 at 9:28 AM

  17. barir

    e.. mau tanya.. klo bunganya dah slesai di warnai, bisa di tanam lagi ga.? n bsa tumbuh sperti biasa g? soalnya saya mw bwt eksprimen bru tntang bunga.. mhn jwbannya.. trims..

    7 July 2011 at 3:38 PM

  18. Syarif Efendy

    GUUEEEE ??? mintakkk fileee skrippsinyaaaaa cuyy
    kimirimin ke : emaill qq efendy_syarif@yahoo.com

    7 July 2012 at 9:36 AM

  19. erik

    kak itu kenapa mawar nya bisa berubah warna di mohon penjelasannya ..soal nya saya mau pake buat penelitian biologi buat tugas sekolah hehe..tolong ya kak

    12 August 2012 at 12:59 PM

  20. Prima Nurachman

    Nice Blog Post Mas..
    Saya jg pernah coba pake mawar putih, hasilnya masih belum sesuai harapan karena jadinya ‘cuma’ semu biru aja.. Rencana nanti mau nyoba lagi pake Phalaenopsis, tp larutannya langsung disuntikkan ke tangkai bunga.. Mudah2an nemu ramuan yang pass….
    Wish me luck !!

    9 September 2012 at 3:46 PM

  21. Yenny

    Mas prim,Tanya donk…….kemarin anak saya sempat mempraktekan proses pewarnaan seperti Diatas untuk projek di sekolah Dan hasilnya bagus……..anak saya membuat 2 Warna, kuning Dan biru. Pd proses penyerapannya ternyata Warna kuning lbh cep at menyerap drpd biru. Apakah Ada penjelasannya mengapa demikian? ….terima kasih

    7 October 2012 at 2:43 PM

    • Mbak Yenny, saya sebenarnya juga tidak tahu mengapa, beberapa penelitian menyebutkan bahwa pewarna biru menurunkan vaselife (waktu pajang) bunga, sedangkan kuning jutru menaikkan vaselife. Diduga pewarna biru memiliki tingkat toksisitas yang lebih tinggi dibandingkan warna kuning. Dalam hal cepatnya proses penyerapan warna saya menduga adanya sifat dari partikel pewarna yang saya juga tidak tahu, yang mempengaruhi partikel tersebut menembus sel tanaman. Bisa jadi sifat keasaman atau ukuran partikelnya.

      7 October 2012 at 4:07 PM

      • Maria

        Mas mohon penjelasan dongg..kok ada asam sitrat/garam asam/ sitrun…apa garam dan sitrun ini juga dipakai u bahan pencelupan atau gimana yaa, pada saat pewarnaan apakah diruangan ber ac atau gimana yaa..apa didalam lemari pendingin juga bisa

        30 October 2013 at 7:43 PM

  22. azli raga arjuna

    pasti saya coba mas…. btw rumah u mana mas…

    18 April 2013 at 10:02 AM

  23. tuti

    gunanya citrun ma gula buat apa mas???

    19 August 2013 at 1:48 PM

  24. tere sala3

    mas Prima pernah coba tanam silang crysant ga ? pernah lht tu di Malang bagus banget. oww ya ngomong2 pewarna bunga segar yg uda jdi di Jakrt ada yg jual ( kta tmn) btl kcl 300 rb,sy pernh beli jga hasil bunga yg diwarna biru,warnanya lbh kenceng, gmn klo dirimu produksi aja dng hrg murahhh,ibu2 so pasti sukaaaaaa,heheee

    18 October 2013 at 11:31 AM

  25. Maria

    Mba saya msh kurang jelas dehh ..air 1ltr..guls 60gr, pewarna 40ml dan asam sitrat/garam asam/ sitrun..maksudnya garam dm sitrun ini jg dipakai dan takarannya berapa ya.
    Terus dan kalau pk tehnik suntik dengan phslaenopsis gimana yaa..serta dapat dibeli dimana phalaenopsis itu..makasij yaa..

    30 October 2013 at 1:48 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 61 other followers